LAPORAN PENDAHULUAN LEKORE DAN KANDIDIASIS

DEFINISI

Lekore adalah suatu gejala yang sering ditemukan dalam kasus-kasus kebidanan, terdapat kurang lebih sepertiga dari penderita ginekologik mengeluh keputihan dan pada wanita hamil angka tersebut mencapai 50 – 70 %.
Lekore (Fluor albus, keputihan) adalah cairan yang keluar pervaginam secara berlebihan selain darah yang membasahi vestibulum dan vagina, dan memberikan keluhan subjektif pada penderita (Purnawan Junadi, 684).

ETIOLOGI
Lekore fisiologis dapat terjadi karena kehamilan, premenstrual, pasca menstruasi, pasca partum, ovulasi dan pasca coitus. Sedangkan lekore patologis dapat disebabkan oleh radang, iritasi/ benda asing atau adanya proses keganasan.

DIAGNOSTIK
Diagnosis etiologik lekore harus berdasar pada:
1. Anamnesis: apakah keputihan yang terjadi itu terus menerus atau kadang-kadang, apakah ada hubungannya dengan fase-fase haid, bagaimana sifat lekorenya, apakah lendir, berwarna keputihan atau atau kekuningan. Bagaimana sekret vagina apakah banyak, sedikit. Apakah menimbulkan rasa gatal yang hebat.
2. Pemeriksaan umum seperlunya (disesuaikan dengan keluhan dari penderita).
3. Pemeriksaan ginekologik.
Pemeriksaan ini harus dikerjakan secara sistematik, dimulai dengan inspeksi vulva (apakah ada tanda bekas garukan, apakah vulva basah), palpasi kelenjar bartholini dan kelenjar skene, selanjutnya dillanjutkan dengan pemeriksaan yang menggunakan spekulum untuk melihat serviks, pemeriksaan ini sangat penting karena sebagian besar dai lekore berasal dari serviks.
Pada akhirnya dilakukan pemeriksan bimanual untuk menetukan posisi dan besarnya uterus dan keadaan parametrium, malposisi dapat menyebabkan bendungan vena sehingga menyebabkan hipersekresi kelenjar endoserviks.

4. Pemeriksaan laboratorik
Lakukan pemeriksaan sediaan basah untuk menentukan adanya Trichomoniasis Vaginalis dan Candida Albicans. Lakukan pulasan gram atau pap smear pulasan ini untuk menentukan gonoroe dan bakteri lain.
LEKORE FISIOLOGIK
Sejumlah sekret mukoid dari kelenjar endoserviks selalu ada dalam vagina yang berfungsi dalam mempertahankan kelembaban vagina. Sekret ini tampak bening jika baru keluar dari serviks dan kemudian menjadi agak keruh karena mengandung sedikit lekosit dan flora vagina yang sebagian besar terdiri dari basil doderline. Asam laktat menyebabkan pH vagina rendah dan keasaman ini menghambat pertumbuhan bakteri dan jamur. Proliferasi epitel, pH vagina dan sekresi kelnjar endoserviks vagina bergantung pada kadar estrogen dalam darah. Pada wanita yang baru lahir epitel vaginanya lebih tebal, pH rendah dan ada sekresi mukoid dari kelenjar endoserviks karena estrogen berasal dari ibu. Setelah bayi berumur 1 bulan dan selama masa kanak-kanak epitel vagina menjadi tipis. Menjelang menarche kadar estrogen mengalami peningkatan, sehingga epitel vagina menjadi tebal lagi, pH rendah dan vagina menjadi lebih basah. Selama masa reproduksi sekret vagina juga berubah-ubah menurut kadar estrogen dan progestron. Perubahan tersebut adalah sebagai berikut:
Pada fase pasca menstruasi sedikit
Pada fase proliferatif, makin lama makin banyak
Pada fase ovulasi paling banyak
Pada fase pasca ovulasi, makin lama makin sedikit
Pada fase premenstruasi dapat bertambah banyak lagi
Pada fase menopause epitel vagina menjadi tipis, pH meningkat dan vagina menjadi lebih kering, terdapat variasi individual, yaitu ada yang mengeluarkan sekret lebih banyak atau sedikit.
Stimulasi seksual baik fisik maupun emosional dapat menyebabkan sekresi bertambah. Dalam kehamilan kadar hormon tinggi sehingga menyebabkan hipersekresi kelenjar endoserviks.

PENTALAKSANAAN
Pada keadaan yang fisiologis, keputihan tersebut tidak perlu diberikan pengobatan.
Bila ibu merasa cemas berikan penjelasan tentang proses terjadinya keputihan dan juga dapat diberikan sedatif.

LEKORE PATOLOGIK
Dapat timbul karena:
1. Radang yang disebabkan oleh: trikomoniasis, kandidiasis, gonore, vaginitis senilis, endoservitis akut atau kronis, vaginitis hemofilus vaginalis.
2. Iritasi benda asing yang dapat disebabkan oleh iritasi khemis/ iritasi vagina (vaginal jelly), adanya benda asing (tampon, pesarium atau IUD).
3. Tumor yang dapat berupa tumor jinak, seperti polip, mioma uteri, kista atau dapat berupa tumor ganas (kanker serviks).

KANDIDIASIS
Gambaran klinik yang mungkin didapatkan:
Penderita mengeluhkan kemaluan sangat gatal, kdang-kadang sukar tidur dan terdapat banyak bekas garukan. Sekresi seperti susu kental dan warna putih kekuningan sekret tidak berbau. Seringkali terdapat disuri yang khas yaitu suami yang mengeluh preputium atau glans penisnya gatal sekali pada pemeriksaan hapusan terlihat jamur. Seringkali ditemukan adanya faktor predisposisi seperti Diabetes Melitus, pemakaian antibiotika yang lama, defisiensi vitamin, pemakaian hormon kortikosterid dan kontrasepsi oral.

PENATALAKSANAAN
1. Kendalikan atau hilang faktor predisposisinya.
2. Berikan gentian violet 1 % kemudian usapkan ke seluruh bagian vagina.
3. Berikan antibiotik (Mikostatin 3 x 1 tablet selama 10 hari).
4. Secara lokal berikan 1 tablet vaginal Mikostatin/ Mikonazol selama 10 hari.

DAFTAR PUSTAKA

Junadi, Purnawan, 1982, Kapita Selekta Kedokteran, Jakarta: Media Aesculapius Fakultas Kedoteran Universitas Airlangga.

Price, Sylvia Anderson, Wilson Lorraine Mc Carty. 1994. Patofisiologi Proses Penyakit Edisi 4. Alih bahasa Peter Anugrah. Jakarta: EGC.

Suparman. 1987. Ilmu Penyakit Dalam Jilid I Edisi Kedua. Jakarta: Balai Penerbit Kedokteran.

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny. A DENGAN DIAGNOSA MEDIS LEKORE KANDIDIASIS DI POLI KANDUNGAN
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH Dr. SOETOMO
SURABAYA

PENGKAJIAN
1. Biodata
Nama : Ny. E.
Umur : 21 Tahun
Alamat : Surabaya
Jenis kelamin : Perempuan
Agama : Islam
Pekerjaan : Swasta
Bangsa/ suku : Indonesia/ jawa
Nama suami : Tn. R
No. DMK : 10095590
Diagnosa medis : Lekore Candidiasis vagina.

2. Keluhan utama
Klien mengungkapkan saat ini ia mengeluarkan cairan melalui kemaluan cairan berwarna kekuningan kental disertai rasa gatal pada sekitar kemaluan.

3. Riwayat penyakit sekarang
+ sejak 5 bulan yang lalu klien mulai merasakan adanya pengeluaran cairan/ lendir yang berwarna putih dan mulai timbul rasa gatal.

4. Riwayat penyakit dahulu
Klien mengungkapkan pernah menderita Condyloma Acuminata tetapi sudah berobat ke dokter dan mendapat terapi di Couter dengan TCA pada tanggal 3/10/’01, 11/10’01 dan pada 23/11’01.
Selain itu klien mengungkapkan tidak menderita penyakit berat seperti kencing manis dan tekanan darah tinggi.

5. Riwayat penyakit keluarga
Klien mengungkapkan bahwa didalam keluarganya tidak ada yang menderita sakit tumor, tekanan darah tinggi maupun kencing manis.

6. Data psikososial spiritual
Klien mengatakan ingin cepat sembuh karena gatal yang dialaminya sangat menggangunya dalam bekerja, klien mengungkapkan tidak tahu darimana datangnya penyakit yang dialaminya ini. Klien bertanya bagaimana perawatanya di rumah.
Klien sudah menikah selama 1 tahun tetapi belum dikaruniai anak, tetapi klien mengatakan semua sudah diatur Tuhan.
Klien menganut agama islam rajin beribadah, klien menggunakan bahasa indonesia/ jawa dalam berkomunikasi, klien mampu membina hubungan yang baik dengan petugas terbukti klien mau menjawab semua pertanyaan yang diajukan oleh petugas.

7. Pola aktivitas sehari-hari
a. Aktivitas istirahat
Klien mengungkapkan bekerja di pabrik mulai jam 06.00 s/d jam 15.00 dengan waktu istirahat 1 jam. Klien mengungkapkan tidur mulai jam 22.00 s/d jam 05.00 kadang-kadang terbangun karena gatal yang dirasakan.

b. Nutrisi
Klien mengatakan makan 3 kali sehari dengan komposisi nasi, lauk dan sayuran yang berganti dan tidak ada pantang terhadap makanan tertentu.

c. Eliminasi
Klien mengatakan buang air kecil 5-6 kali sehari, warna urine kuning jernih. Klien mengatakan buang air besar 1 x/ hari konsisitensi lembek.

d. Hygiene perseorangan
Klien mengatakan mandi 2 x/hari dengan sabun, klien mengtakan sehabis buang air kecil diceboki dengan air, klien mengungkapkan ganti celana dalam sehari sekali.

8. Pemeriksaan fisik
Kesadaran : Komposmentis GCS 4-5-6
Abdomen : Tidak ada nyeri tekan, bising usus + normal 10 x/mnt,
perkusi perut timpani, tidak terdapat defens muskular.
Tekanan darah : 120/80 mmHg
Nadi : 84 x/mnt
Pernafasan : 18 x/mnt

9. Pemeriksaan status ginekologis
Haid : Teratur.
Tanggal haid terakhir : 25-12-‘01
Siklus : 30 hari.
Lamanya haid : 8 hari
Rasa sakit : selama haid
Keputihan: : ya, + 5 bulan yang lalu.
Vagina Touche : Tidak ada perdarahan, tampak ada
keputihan.
Vulva : Fluxus (-), fluor (+).
Portio : Tertutup, licin dan tidak ada nyeri goyang.
Corpus uteri : Antero flexi biasa
Adnexa parametri Ka/ki : Tidak terdapat masa ataupun nyeri
Cavum douglas : Tidak menonjol.

10. Pemeriksaan penunjang
Pada tgl 10/01/’02 dilakukan pemeriksaan vaginal swab dengan hasil :
– Candida 1-2.

ANALISA DATA
Terbatasnya informasi

Kurang mengetahui
tentang kebersihan daerah genitalia

Terjadi fluor albus

DIAGNOSA KEPERAWATAN:
Kurangnya pengetahuan tentang perawatan higinitas daerah genitalia berhubungan dengan terbatasnya informasi yang ditandai dengan klien mengungkapkan tidak tahu sakitnya darimana datangnya, klien mengatakan haya cebok dengan air setelah buang air kecil, klien mengatakan ganti celana dalam sehari sekali, klien bertanya kepada petugas tentang perawatanya di rumah.
Tujuan:
Klien memiliki pengetahuan yang cukup tentang fluor albus setelah mendapat penjelasan dari petugas dengan kriteria:
– Klien mampu menjelaskan kembali tentang penyebab fluor albus.
– Klien mampu menjelaskan kembali tanda-tanda fluor albus yang abnormal.
– Klien mampu menjelaskan kembali tentang cara pencegahannya.

PERENCANAAN
1. Jelaskan kepada klien tentang penyebab terjadinya fluor albus.
2. Jelaskan kepada klien tentang proses terjadinya fluor albus.
3. Jelaskan kepada klien tentang beberapa hal yang dapat dilakukan untuk menghindari terjadinya fluor albus.
4. Anjurkan kepada klien untuk kontrol secara teratur dan meminum obat yang diberikan secara rutin.
5. Observasi kemampuan ibu dalam menjelaskan kembali apa yang telah dijelaskan oleh petugas.

PELAKSANAAN
1. Menjelaskan pada klien tentang beberapa penyebab terjadinya keputihan adalah: jamur/ bakteri (karena kurang bersih dalam menjaga kebersihan daerah kelamin), atau adanya penyakit lain (tumor).
2. Menjelaskan kepada klien bahwa keputihan dapat terjadi itu secara normal atau tidak normal. Keputihan yang normal yaitu keputihan yang terjadi pada sat sebelum menstruasi, pada saat hamil, tetapi menjadi tidak normal jika pengeluaran lendir secara berlebihan dan terus menerus, berbau dan biasanya menimbulkan rasa gatal.
3. Menjelaskan kepada klien tentang beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya kekambuhan dari keputihan adalah:
– Menjaga kebersihan daerah genitalia dengan baik (cebok dari arah depan kebelakang dengan menggunakan sabun).
– Mengganti celana dalam, gunakan celana dalam yang katun dan tipis serta mudah menyerap keringat.
– Anjurkan kepada suami untuk ikut kontrol serta meminum obat yang diberikan dokter agar tidak terjadi saling menularkan penyakit.
4. Menganjurkan kepada klien untuk kontrol secara rutin dan menghabiskan obat yang diberikan dokter meskipun keluhan sudah berkurang.
5. Menganjurkan pada klien untuk menjelaskan kembali apa yang telah dijelaskan oleh petugas.

EVALUASI
Tgl 10/01/’02 jam 11.30:
Masalah teratasi, klien mampu menjelaskan kembali tentang penyebab, proses terjadinya fluor albus serta cara pencegahannya.

   

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *