MASUKAN ATMOSFER SEBAGAI SUMBER NUTRISI BARU

Seberapa penting atmosfer sebagai sumber gizi? Jawaban atas pertanyaan ini tergantung pada skala besar variasi input tahunan, besarnya input yang relatif terhadap sumber-sumber lain nutrisi, dan jangka pendek variabilitas temporal dan spasial di input. Distribusi Skala besar dari perkiraan Global Atmospheric Masukan tahunan untuk di-input yang berasal mospherically masalah mineral ke laut di 10 ° x 10 ° (latitude X bujur) daerah yang telah dibuat dari mineral pengukuran debu di udara, hujan, dan dari pertimbangan dari basah dan kering mekanisme pemindahan debu (Duce et al., 1991). Banyak pengukuran dari tanah adalah-situs dan kapal sekarang memungkinkan perkiraan geografis dan temporal variabilitas dari pada-mospheric konsentrasi dan fluks materi mineral ke laut. Input atmosfer besi kepada dunia laut (Gambar 1) berasal dari debu mineral ini pengukuran. Atmosfer besi masukan bervariasi secara spasial oleh lebih dari empat lipat (Gambar 1). Input tertinggi terjadi di barat Pasifik Utara, India, dan Khatulistiwa Samudra Atlantik, dengan deposisi yang lebih rendah di daerah sekitar Australia dan Amerika Utara dan Selatan. Masukan terendah atmosfer besi terjadi di selatan Pasifik tengah dan Selatan-Ern Ocean. Pentingnya tata ruang di atas perbedaan di input atmosfer tergantung pada tingkat gizi yang membatasi produksi biologis dan besar dari sumber-sumber alternatif. Secara umum, produksi bio-logis dalam air permukaan laut dibatasi oleh cahaya dan pasokan nutrisi, termasuk nitrogen dan fosfor (Dugdale, 1967; Eppley, 1981), dan kemungkinan logam seperti besi (Martin dan Fitzwater, 1988; sunda et al., 1991). Untuk sistem kelautan di dis-tance cukup dari tanah atau situs regenerasi benthic dangkal, ada tiga kemungkinan sumber-ical crit ini unsur-unsur (selain nitrogen fiksasi). Pertama, regenerasi oleh zooplankton dan bakteri persediaan fraksi yang signifikan ulang nutrisi diperlukan untuk mempertahankan produksi utama dalam zona eu-yg berhubung dgn cahaya. Beberapa gizi ini, bagaimanapun, akan dihapus dari zona euphotic dengan aliran gravitasi partikel biogenik. Dalam rangka untuk mempertahankan produksi utama harus ada persediaan “baru” untuk menggantikan nutrisi yang hilang oleh fluks partikel (Dugdale dan Goering, 1967). Kedua, vertikal upwelling pencampuran dan proses dalam pycnocline dapat memberikan aliran ke atas baru nutrisi ke zona euphotic. Akhirnya, di-mospheric deposisi menyediakan sumber lain nutrisi baru (Menzel dan Spaeth, 1962; Duce, 1986). Peran atmosfer input sebagai sumber tahunan baru nitrogen, fosfor, dan besi ke zona euphotic baru-baru ini dievaluasi untuk Laut Sargasso dan Pasifik Utara pilin (Duce, 1986). Sumber nutrisi baru yang consid-Ered kedalaman air diangkut naik ke zona oleh euphotic difusif dan advective pro-cesses, atmosfer masukan, dan, dalam kasus nitrogen, in situ fiksasi oleh organisme laut. Hasil untuk besi dan nitrogen, dimodifikasi oleh data yang lebih baru dibubarkan concentra-tions besi di permukaan air laut, akan ditampilkan dalam Tabel I. Meskipun ketidakpastian dalam perhitungan ini (lihat Tabel 1 legenda), suasana jelas merupakan sumber dominan baru besi di Pasifik Utara dan Laut Sargasso pilin. Suasana adalah sebuah po-tentially signifikan, tetapi tidak dominan, sumber nitrogen baru pada skala waktu tahunan di wilayah ini. Sebaliknya, suasana bukan sig-nificant sumber fosfor baik untuk wilayah (Duce, 1986). Hasil ini menunjukkan bahwa variasi tahunan di atmosfer input seharusnya matically dra-dampak yang berbeda pada pro-cesses produksi di wilayah ini bergantung pada apakah besi, nitrogen, atau fosfor yang paling membatasi. Persentase rata-rata yang diberikan dalam Tabel Mei 1 meremehkan pentingnya atmosfer pasokan lebih kecil nitrogen pada skala temporal dan spasial. Perhitungan yang digunakan untuk mendapatkan esti-teman dalam Tabel 1 mengasumsikan bahwa zona euphotic
Gambar. 2: Variabilitas atmosfer besi dalam debu di Midway Island di Pasifik Utara pilin. Konsentrasi besi diperkirakan dengan mengalikan konsentrasi aluminium diukur dengan rasio besi untuk aluminium ditemukan debu. Data aluminium dari Uematsu et al. (1985) dan Arimoto (personal com-munication). Data-data ini biasanya dikumpulkan pada interval mingguan, dengan demikian al-melenguh perhitungan rata-rata mingguan konsentrasi aluminium per meter kubik udara. Selama Mei-Juni 1986, data dikumpulkan setiap hari, sehingga memungkinkan perkiraan variabilitas pada skala waktu harian (insert). Mingguan sampling hampir terus menerus dari 1981 sampai musim semi 1984; setelah itu, data yang dikumpulkan selama periode maksimum tingkat debu.terus dicampur dengan baik, dan dengan demikian semua input sama-sama tersedia bagi semua bagian dari sistem. Pada kenyataannya, zona euphotic kelautan gyres paling subtropis (di mana biasanya membatasi nitrogen) terdiri dari lapisan permukaan tipis yang Mixes pada frekuensi dan pola makan yang lebih dalam lapisan yang hanya dicampur episodically (Jenkins dan Goldman, 1985). Di daerah tersebut banyak nutrisi masukan dari bawah pycnocline akan dikonsumsi di dalam lapisan euphotic (Jenkins dan Goldman, 1985) dan sebagian besar input atmosfer akan dikonsumsi di lapisan permukaan tipis. Ini akan membuat wajah-sur-lapisan zona euphotic jauh lebih tergantung pada input atmosfer. Bahkan jika perkiraan rendah pada Tabel 1 adalah yang paling akurat (seperti yang dikatakan oleh bukit et al., 1986), atmosfer masukan mungkin masih signifikan atau bahkan sumber dominan nitro-gen baru yang lebih kecil skala temporal dan spasial.


Share this post