Tugas Makalah Biologi Laut Aspek Biologis Gurita: Taksonomi, Morfologi, Kebiasaan Makan, dan Tingkah Laku

Heidi Retnoningtyas1

1 Mahasiswa Pasca Sarjana Ilmu Kelautan IPB 2009

Pendahuluan

Diantara berbagai spesies yang terhimpun dalam kelas Cephalopoda, gurita merupakan
kelompok spesies yang sangat unik dilihat dari aspek taksonomi. Orang awam, terutama mereka
yang memanfaatkan nilai ekonomis gurita sebagai komoditi perikanan, menyebutkan bahwa
gurita yang paling banyak diperjualbelikan adalah dari jenis Octopus vulgaris, atau kerap disebut
common octopus. Padahal tidak semua gurita yang beredar di pasaran berasal dari spesies ini.
Banyak ilmuwan percaya bahwa pada kenyataannya, spesies O. vulgaris memiliki spesies
saudara yang sulit dibedakan antara satu dengan lainnya. Gurita atau octopus merupakan
anggota dari Ordo Octopoda dan famili Octopodidae. (1984) mengidentifikasi dua famili gurita
yang menjadi daya tarik di bidang perikanan, yaitu famili Octopodidae dan Argonautidae.
Namun diantara kedua famili tersebut, famili Octopodidae-lah yang paling banyak diteliti
sekaligus dieksploitasi.
(a) (b) (c)

Gambar 1. Eksploitasi gurita secara komersil di (a) Indonesia; (b) Maldives; dan (c) Vietnam
(Sumber: http://naturalresources.indonetwork.net/, http://seahorsemaldives.com/,
http://www.manhhatuna.com/

Selain diperjualbelikan sebagai biota penghias akuarium laut, gurita juga banyak
dieksploitasi sebagai makanan. Tidak kurang dari 20.000 hingga 100.000 metrik ton gurita
ditangkap setiap tahunnya lalu dijual dalam bentuk beku dan diasinkan untuk keperluan
konsumsi manusia. Di Indonesia sendiri, gurita menjadi salah satu komoditi ekspor yang bernilai
tinggi. Meski sulit kita temui di supermarket, tidak sulit menemukan informasi mengenai
eksportir gurita dari Indonesia (http://naturalresources.indonetwork.net). Tidak hanya gurita
dewasa, bayi gurita juga menjadi komoditi yang menjadi unggulan. Umumnya gurita dijual
dalam bentuk beku atau dikeringkan dan diasinkan (dried-salted).
Lantas hewan seperti apakah gurita tersebut? Pada makalah ini akan diulas beberapa
aspek biologis dari gurita, meliputi Taksonomi dan Morfologi, Kebiasaan Makan, serta Tingkah
Laku. Gurita merupakan hewan yang memiliki karakteristik unik baik dari segi morfologi
maupun tingkah laku. Diantara hewan-hewan invertebrata, gurita memiliki sistem syaraf yang
berkembang baik, hal ini berhubungan dengan ketangkasannya dalam bergerak serta tipikalnya
sebagai hewan karnivor.
1. Taksonomi dan Morfologi
Gurita merupakan invertebrata yang digolongkan kedalam keluarga besar Moluska, atau
awam diterjemahkan sebagai hewan bertubuh lunak. Kata “cephalopoda” berasal dari bahasa
Latin: “cephalo” yang artinya kepala, dan “poda” yang berarti kaki. Nama ini diberikan sesuai
dengan bentuk tubuhnya dimana bagian badan menyatu dengan kaki. Selain gurita, hewan lain
yang berada dalam keluarga besar Cephalopoda adalah nautili, cumi-cumi, sotong dan fosil
ammonodoid. Namun tidak seperti famili lainnya, famili Octopodidae tidak memiliki cangkang
seiring dengan evolusi yang mereka alami (Rupert and Barnes, 1994). Berikut adalah klasifikasi
gurita atau Octopus sesuai pembaharuan tahun 2001 (www.mnh.si.edu/cephs/newclass.pdf):
Klasifikasi Gurita
Kingdom: Animalia
Filum: Mollusca
Kelas: Cephalopoda
Subkelas: Coloidea
Superorder: Octopodiformes
Ordo: Octopoda
Subordo: Incirrina
Famili: Octopodidae
Subfamili: Octopodinae
Roper (1984) mengidentifikasikan ciri-ciri gurita sebagai berikut:
 tangan sirkumolar tanpa tentakel berjumlah delapan buah;
 sirip subterminal (di sisi mantel) dan terpisah jauh, pada beberapa spesies tidak terdapat sirip;
 cangkang tereduksi, bersifat vestigial, kartilagenus, atau bahkan tidak ada;
 pengisapnya tidak memiliki cincin kitin, menempel langsung di lengan tanpa batang/tangkai;
mata terbuka dengan kelopak primer dan sekunder (konsentris);
 memiliki insang berupa kanal branchial yang terlipat di bawah filamen (terdapat beberapa
pengecualian);
 memiliki liver berstruktur tunggal dengan pankreas terpisah;
 memiliki gigi radula yang terpusat (rachidian) dengan satu proyeksi dan dua atau lebih
taring, gigi lateral pertama dan kedua berupa geraham/gigi seri;
 tidak memiliki membran buccal;
 organ olfaktori berupa lubang bersilia.
http://visual.merriam-webster.com/ http://universe-review.ca/I10-82-octopus.jpg
(a) (b)
Gambar 2. Morfologi umum gurita (a) dan anatomi bagian dalam tubuh (b)
Gurita memiliki tubuh berbentuk globular yang menyerupai kantong serta tidak memiliki
sirip, lengan berjumlah delapan buah dan dilengkapi dengan pengisap, serta tidak memiliki
cangkang baik eksternal maupun internal. Mantel berbentuk kantung silindris atau meruncing,
dan menyatu dengan dengan kepala baik di bagian dorsal maupun lateral, sehingga menyebabkan
bukaan celah mantel menjadi lebih terbatas. Pada kepala terdapat otak, dua buah mata, mulut
berbentuk paruh kakaktua, serta rongga berbentuk corong yang berotot yang menempel dibawah
permukaan kepala. Saat air terdorong keluar dari corong ini, gurita akan bergerak ke arah yang
berlawanan dengan arah keluarnya air. Gurita raksasa menggunakan paruhnya yang kuat untuk
menghancurkan cangkang kepiting.
(a) (b) (c)
(d) (e) (f)
Gambar 3. Beberapa bentuk gurita: (a) Octopus dofleini; (b) Octopus hummelincki; (c) Octopus
joubini; (d) Octopus briareus; (e) Octopus burryi; dan (f) Octopus cyanea (Roper, 1984)
Gurita diketahui memiliki mata dan penglihatan yang berkembang sangat baik
(http://www.eyeonthesea.co.nz/). Mata tersebut dapat membedakan ukuran obyek dan telah
beradaptasi untuk menganalisis proyeksi suatu benda, apakah horizontal atau vertikal (Rupert
and Barnes, 1994), serta mengenali polarisasi warna. Fotoreseptor, atau reseptor cahaya yang
berada di retina, mengarah langsung ke sumber cahaya. Dibandingkan dengan mata manusia,
mata gurita memberikan penglihatan yang lebih luas dan jelas. Seperti pada kamera, lensa mata
gurita memiliki panjang fokus yang tetap dan gurita akan menggerak-gerakkan bola matanya
untuk menyesuaikan fokus.
Mirip dengan keluarga Cephalopoda yang lain, gurita mengandalkan kemampuan
berenang dengan memanfaatkan daya sembur air, yang kerap disebut jet water atau water
propulsion. Hal ini antara lain disebabkan oleh ketiadaan sirip pada tubuh gurita (Villanueva, et.
al., 1996). Gurita bergerak sembari menyeret lengannya untuk merayap di atas bebatuan atau
substrat dimana mereka tinggal. Pergerakan tubuh yang merupakan gabungan antara sikap
renang dan merayap ini juga digunakan saat berburu mangsa. Saat menemukan tempat yang
tempat untuk mengintai mangsanya, gurita akan bertengger di tempat tersebut. Apabila ada
mangsa yang lengah, gurita akan melompat dan menutupi mangsa tersebut dengan bentangan
lengannya. Lengan gurita memiliki piringan pengisap lengket yang digunakan untuk mendorong
tubuhnya atau melabuhkan diri di atas substrat. Pada beberapa jenis gurita laut dalam
(bathipelagis dan abisalbentik), bentuk serta penggunaan alat-alat tubuh sedikit berbeda. Gurita
laut dalam memiliki tubuh bergelatin dan lengan menyerupai payung yang lebar. Mereka
berenang seperti ubur-ubur dengan cara menggetarkan lengannya.
Seperti pada Moluska lainnya, gurita juga memiliki sistem pertukaran udara melalui
mantel. Sirkulasi udara melalui mantel ini tidak hanya menghasilkan daya gerak, melainkan juga
untuk mensuplai oksigen ke insang. Sistem pernapasan pada gurita terdiri dari dua cabang insang
pada rongga mantel (http://www.iptek.net.id/).
http://www.daviddarling.info/images/
http://cas.bellarmine.edu/tietjen/Laboratories/ http://genome.cshlp.org/content/14/8/1555
Gambar 4. Mata gurita dan perbandingannya dengan mata manusia.
Dibandingkan dengan cumi-cumi, pengisap pada lengan gurita tidak memiliki batang dan
hanya sedikit memiliki cincin berduri dan berkait. Meskipun demikian, gurita juga mempunyai
taring dan gigi radula yang tajam sehingga mampu melubangi cangkang gastropoda untuk
memangsa organisme di dalam cangkang tersebut. Kelenjar ludah posterior gurita mensekresikan
racun dan enzim proteolitik. Racun berupa glikoprotein disuntikkan ke dalam jaringan tubuh
mangsa melalui luka yang dibuat oleh gigitan taring (Rupert and Barnes, 1994).
Gambar 5. Alat pengisap pada lengan gurita (Sumber: http://www.teara.govt.nz/;
http://www.odu.edu/~ibartol/images/)
2. Kebiasaan makan
Sejak pada masa planktonik, gurita merupakan hewan karnivor (Vecchione, 1991 in
Villanueva et.al, 1996). Pada umumnya gurita melakukan aktivitas perburuan makanan di area
sekitar sarangnya. Oleh sebab itu, makanan gurita amat tergantung pada daerah tempat
tinggalnya. Gurita senang mendiami lubang, gua, atau ceruk, dan berburu kekerangan, siput dan
krustasea sebagai mangsanya (Rupert and Barnes, 1994). Satu spesies gurita bisa memakan lebih
dari satu jenis mangsa. Quetglas, et.al. (1996) menemukan empat kelompok mangsa dalam perut
O. vulgaris yang diteliti, terdiri dari Crustacea (65,75%, didominasi oleh Decapoda), Teleostei
(27%), Moluska (6,5%), dan lain-lain (0,25%). Bahkan Rupert and Barnes (1994) menyatakan
bahwa spesies gurita tertentu bisa memakan 55 jenis mangsa berbeda, meskipun diantaranya
sangat mendominasi. Octopus bimaculatus, yang banyak ditemukan di komunitas intertidal dan
subtidal, mengonsumsi invertebrata bentik motil, meliputi siput, chiton, limpet, bivalvia, dan
krustasea (Ambrose, 1986).
Mangsa tersebut ada yang langsung dimakan, namun ada pula yang hanya dilumpuhkan
(menggunakan racun ludahnya) untuk dibawa ke sarang dan kemudian dimakan di sarang.
Octopus dofleini yang banyak ditemukan di pantai barat Amerika merupakan spesies gurita yang
sangat aktif berburu pada malam hari dengan luas jangkauan perburuan tidak kurang dari 250
meter diukur dari sarang. Sementara itu, O. cyanea yang menghuni terumbu karang, aktif
berburu pada siang hari dengan waktu perburuan yang cukup panjang. Mangold (1983) in
Rodriguez, et. al. (2006) menyebutkan bahwa aktivitas makan dan pertumbuhan gurita
meningkat seiring dengan peningkatan suhu.
Keberadaan gurita biasanya dideteksi melalui tumpukan bekas cangkang kerang atau
karapas kepiting yang berserakan di sekitar sarangnya. Sampah makanan ini disebut midden,
yang oleh para peneliti digunakan untuk mengidentifikasi keberadaan serta kebiasaan makan
gurita (http://marinebio.org/species.asp?id=555). Sebaran habitat gurita meliputi daerah tropis
dan subtropis, dari zona pasang surut (intertidal) hingga ke perairan dengan kedalaman 1000
meter. Gurita dapat ditemui pada perairan yang memiliki substrat batuan maupun pasir. Oleh
sebab itu, gurita sering ditemui pula di terumbu karang maupun padang lamun (Roper, 1984).
Gambar 6. Bekas cangkang gastropoda/midden di sekitar sarang gurita
(Sumber: http://www.nurp.noaa.gov/Images/Spotlight/octopus_midden.jpg)
Pada dasarnya, tidak ada perbedaan kebiasaan makan antara gurita jantan dan betina.
Namun, hasil eksperimen Garcia dan Gimenez (2002) menunjukkan bahwa perbedaan kelamin
ada kaitannya dengan kecepatan makan, yang akhirnya berpengaruh pula terhadap kecepatan
tingkat pertumbuhan. Beberapa peneliti menyatakan bahwa gurita jantan memiliki berat badan
yang lebih besar dibandingkan gurita betina. Hal ini karena gurita betina mengalami perubahan
metabolik yang kuat saat fase dewasa, terutama setelah bertelur. Pertumbuhan somatik gurita
betina berhenti dan aktivitas makan juga berhenti. Pada eksperimennya, Garcia dan Gimenez
memberikan pakan berupa Boops boops dan Sardina pilchardus untuk mengkaji tingkat
pertumbuhan, aktivitas makan, dan efisiensi makan. Hasil eksperimen menunjukkan bahwa
gurita betina tumbuh sama besar dengan gurita jantan sebelum keduanya bereproduksi, namun
tingkat kecepatan makan gurita betina lebih tinggi daripada gurita jantan. Hal ini diasumsikan
karena gurita betina memerlukan energi lebih banyak untuk keperluan reproduksi.
Selain berkaitan dengan jenis kelamin, hasil eksperimen lain menyatakan bahwa pada
stadium paralarva, kecepatan makan gurita meningkat seiring bertambahnya usia (Iglesias et. al.
2006).
3. Tingkah laku
Gurita merupakan predator (Mather, 1993 in Vaz-Pires, 2004) yang lebih bersifat bentik
dibandingkan pelagis. Gurita cenderung aktif pada siang hari atau hari terang, dan berburu
makanan pada waktu malam. Mereka memiliki kemampuan menyamarkan diri yang sangat
mengagumkan. Tidak hanya menyamarkan warna kulit dengan warna, gurita juga memiliki
kemampuan meniru pola dan tekstur substrat yang mereka diami. Octopus vulgaris, misalnya,
dapat berkamuflase menyerupai rumput laut, dengan cara mengubah warna dan tekstur kulitnya
hingga menyerupai helaian daun rumput laut.
Kemampuan gurita dalam berkamuflase disebabkan oleh ribuan sel kulit yang disebut
chromatophore, yang mengandung beragam pigmen warna. Berubahnya warna tubuh
merupakan hasil dari cahaya yang melewati kromatofor, kemudian dipantulkan oleh sel iridocyte
sehingga menyebabkan warna tubuh semakin atraktif. Gurita memiliki telur yang transparan dan
terkadang gurita yang masih dalam fase telur ini sudah dapat menyorotkan kromatofornya,
(Packard, 1988). Kendali sel kromatofor berada pada sistem syaraf dan kemungkinan juga sistem
hormon. Young (1971) in Packard (1988) menyebutkan bahwa kemungkinan besar terdapat
kendali yang lebih rinci mengenai distribusi spasial kontraksi otot pada permukaan kulit gurita
dibandingkan otot-otot pada lengan manusia.
Gambar 7. Strategi pertahanan gurita dengan berkamuflase (a) atau memipihkan diri selebar
mungkin (Sumber: http://www.teara.govt.nz dan http://i.ehow.com/
Bagi gurita, strategi kamuflase
merupakan bentuk pertahanan diri primer,
sedangkan strategi melarikan diri adalah
bentuk pertahanan sekunder. Saat merasa
terancam, gurita akan memipihkan tubuhnya
sepipih mungkin dan menunjukkan elaborasi
warna ‘bertahan’, termasuk didalamnya
perubahan warna tubuh secara berangsurangsur,
dan bulatan besar hitam di sekeliling
mata (Rupert and Barnes, 1996). Sedangkan
untuk mengamuflasekan tekstur tubuh, gurita
dapat meningkatkan atau menurunkan
benjolan-benjolan kecil (papila) di permukaan
tubuhnya. Selain menyamarkan diri, gurita
juga memiliki mekanisme pertahanan dengan
cara menyemprotkan tinta berwarna ungu
kehitaman untuk mengaburkan pandangan
musuhnya (Packard, 1988).
Gambar di sebelah kiri merupakan
rekaman video oleh Roger Hanlon, seorang
peneliti gurita, yang dikutip oleh Myers (2007)
dalam http://scienceblogs.com/ pharyngula/.
Gambar paling atas menunjukkan kamuflase
sempurna dari Octopus vulgaris yang sedang
menempel pada rumput laut. gurita tersebut
merasa terancam oleh gerakan mendekat si
pengambil gambar sehingga ia bersiap kabur
dengan terlebih dahulu melepaskan
kamuflasenya.
Gambar 8. Rekaman video kamuflase gurita
Octopus vulgaris terhadap rumput laut
Sumber: http://scienceblogs.com/pharyngula
Berdasarkan catatan waktu diketahui bahwa gurita mengubah warna tubuh, pola, sekaligus
teksturnya dengan sangat cepat, hanya dua milidetik. Dalam analisisnya, Hanlon in Myers, 2007
menyatakan bahwa ada beberapa hal yang diperlukan oleh gurita untuk berkamuflase, yaitu :
 Sistem visual yang baik. Untuk menyesuaikan warna tubuh, gurita harus dapat melihat
bentuk latar secepat mungkin sebelum predator mengenali tubuhnya.
 Koneksi yang cepat kepada organ efektor. Cephalopoda memiliki syaraf motorik yang
tersambung langsung dari otak ke organ kromatofor tanpa penundaan sinaptis.
 Organ cutaneous kromatofor harus bisa mengubah intensitas dan tekstur dengan resolusi
spasial yang seimbang. Gurita memiliki kantung pigmen yang kecil dan tersebar acak di
seluruh tubuhnya, dimana setiap kantung dikelilingi dengan otot yang dapat menutupkan
selaput untuk menyembunyikan pigmen tersebut, atau mengembangkan kantung untuk
menampakkan pigmen yang dibutuhkan. Gurita juga memiliki papila berotot yang
bekerja secara hidrostatik untuk mengubah tekstur kulit dari halus menjadi kasar atau
berduri.
 Sebuah algoritma, yaitu mekanisme yang menerjemahkan pandangan visual menjadi pola
kulit yang efektif untuk menyembunyikan tubuh.
Gurita pada umumnya hidup antara 12 hingga 18 bulan, termasuk masa planktonik
selama 45 – 60 hari. Sebagian besar gurita memiliki umur yang pendek, meskipun ada juga jenis
gurita, misalnya gurita raksasa Pasifik Utara (Enteroctopus dofleini) yang bisa hidup hingga lima
tahun dalam situasi lingkungan tertentu. Dalam siklus hidupnya, gurita lahir kemudian tumbuh
dengan cepat, lalu dewasa dalam waktu sekitar dua tahun. Setelah mencapai usia dewasa, gurita
berpasangan/kawin dan –apabila betina, bertelur. Gurita jantan biasanya mati beberapa saat
setelah melakukan perkawinan, dan karena gurita merupakan binatang semelparous, gurita hanya
bereproduksi satu kali sepanjang hidupnya.
Ada tingkah laku gurita yang menarik untuk diketahui, yaitu tingkah laku menjelang
kematian beberapa saat setelah reproduksi, yang dalam Anderson, et.al. (2002) disebut
senescent. Sering terjadi salah tafsir dimana gurita yang mengalami senescent disangka
menderita penyakit tertentu akibat kualitas lingkungan yang buruk. Padahal, senescent adalah
peristiwa yang terjadi secara alami. Pada gurita jantan, kondisi senescent terjadi setelah individu
mencapai usia dewasa dan kawin, sedangkan senescent pada gurita betina terjadi beberapa saat
setelah bertelur. Anderson menjelaskan empat kondisi yang menandakan peristiwa senescent,
yaitu (1) hilangnya nafsu makan hingga mengakibatkan turunnya berat badan; (2) pengerutan
kulit di sekitar mata; (3) pergerakan yang tidak terarah/tidak terkoordinasi; dan (4) munculnya
luka berwarna putih di permukaan kulit. Senescent merupakan bagian dari siklus hidup yang
sifatnya hormonal. Namun demikian, fase ini merupakan fase signifikan dari keseluruhan hidup
gurita yang singkat, dan karena itu masih diperlukan penelitian lebih lanjut mengenai fisiologi,
pertumbuhan, dan tingkah laku gurita yang sedang mengalami senescent.
4. Penutup
Morfologi gurita yang unik membawa konsekuensi tingkah laku yang unik pula, dan hal
ini merupakan hal yang menarik untuk dipelajari. Saat ini penelitian mengenai gurita di
Indonesia masih sangat kurang, dapat dilihat dari sedikitnya bahan bacaan dari dalam negeri
yang bisa diperoleh untuk menyusun makalah ini. Padahal di sisi lain, pemanfaatan nilai
ekonomis gurita membawa kesan bahwa gurita merupakan komoditi perikanan yang cukup
penting di Indonesia. Sebaiknya pemanfaatan atau eksploitasi suatu sumberdaya alam dapat
diimbangi dengan eksplorasi dan penelitian mengenai sumberdaya alam itu sendiri.
REFERENSI
Ambrose, R.F. 1986. Effects of octopus predation on motile invertebrates in a rocky subtidal
community. Marine Ecology Progress Series Vol. 30: 261-273.
Anderson, R.C., Wood, J.B., and Byrne, R.A. 2002. Octopus senescence: the beginning of the
end. Journal of Applied Animal Welfare Vol. 5(4), 275–283.
Garcia, B.G. and Gimenez , F.A. 2002. Influence of diet on ongrowing and nutrient nutilization
in the common octopus (Octopus vulgaris). Aquaculture 211 (2002) 171–182.
Iglesias, J., Fuentes, J., Sanchez, J.J., Moxica, C., and Lago, M.J. 2006. First feeding of Octopus
vulgaris Cuvier, 1797 paralarvae using Artemia: Effect of prey size, prey density and
feeding frequency. Aquaculture 261 (2006) 817–822.
Myers, P.J. 2007. Cephalopod camouflage, or: turning invisible is easier than it looks. Blog
article published on http://scienceblogs.com/pharyngula/. Posted on: June 6, 2007.
Packard, A. 1988. The skin of chepalopods (coleoids): general and special adaptations. In:
Trueman, E.R. and Clarke, M.R. (eds). The Mollusca Vol. 11, pp 37-65.
Quetglas, A., Alemany, F., Carbonell, A., Merella, P., and Sanchez, P. 1996. Biology and fishery
of Octopus vulgaris Cuvier, 1797, caught by trawlers in Mallorca (Balearic Sea, Western
Mediterranean). Fisheries Research 36 (1998) 237 – 249.
Rodriguez, C., Carrasco, J.F., Arronte, J.C., and Rodriguez, M. 2006. Common octopus (Octopus
vulgaris Cuvier, 1797) juvenile ongrowing in floating cages. Aquaculture 254 (2006)
293–300.
Roper, C.F.E., M.J. Sweeney & C.E. Nauen. 1984. FAO Species Catalogue Vol. 3: Cephalopods
of the world. An annotated and illustrated catalogue of species of interest to fisheries.
FAO Fish.Synop., (125)Vol. 3:277p.
Rupert, E.E. and Barnes, R.D. 1994. Invertebrate zoology 6th edition. Saunders College
Publishing. Florida.
Vaz-Pires, P., Seixas, P., and Barbosa, A. 2004. Aquaculture potential of the common octopus
(Octopus vulgaris Cuvier, 1797): a review. Aquaculture 238 (2004) 221–238.
Villanueva, R., Nozaisb, C., and Boletzky, S.V. 1996. Swimming behaviour and food searching
in planktonic Octopus vulgaris Cuvier from hatching to settlement. Journal of
Experimental Marine Biology and Ecology. 208 (1996) 169-184.
http://cas.bellarmine.edu/tietjen/Laboratories/
http://genome.cshlp.org/content/14/8/1555
http://i.ehow.com/
http://marinebio.org/species.asp?id=555
http://naturalresources.indonetwork.net/
http://scienceblogs.com/pharyngula
http://seahorsemaldives.com/,
http://universe-review.ca/I10-82-octopus.jpg
http://visual.merriam-webster.com/
http://www.daviddarling.info/images
http://www.eyeonthesea.co.nz/
http://www.iptek.net.id/
http://www.manhhatuna.com/
http://www.mnh.si.edu/cephs/newclass.pdf
http://www.nurp.noaa.gov/Images/Spotlight/octopus_midden.jpg
http://www.odu.edu/~ibartol/images/
http://www.teara.govt.nz

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *