Tipe Kepribadian Ekstrovert-Introvert

Kepribadian merupakan salah satu topik utama dalam psikologi sebagai ilmu pengetahuan. Masing-masing individu memiliki karakteristik kepribadian yang berbeda-beda yang memengaruhi perilakunya. Gordon Allport (dalam Feist & Feist, 2010) mendefinisikan kepribadian sebagai organisasi dinamis dari sistem psikofisik individu yang menentukan caranya yang khas untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya.

Carl Jung (dalam Hall dan Lindzey, 1983) mendefinisikan kepribadian sebagai realisasi tertinggi dari penggabungan antara keistimewaan yang dibawa sejak lahir, keberanian dalam menghadapi kehidupan, penguatan dari konstitusi tubuh dan keberhasilan beradaptasi terhadap kondisi lingkungan serta tekad diri yang besar.

Sedangkan Eysenck (dalam suryabrata, 2003) mendefinisikan kepribadian sebagai gabungan dari fungsi secara nyata atau fungsi potensial pola organism yang ditentukan oleh faktor keturunan dan penguatan dari lingkungan.

Menurut Eysenck, tipe kepribadian ekstrovert-introvert didasarkan pada perbedaan respon-respon, kebiasaan-kebiasaan dan sifat-sifat yang ditampilkan oleh individu dalam melakukan relasi interpersonal. Tipe kepribadian menjelaskan posisi kecenderungan individu sehubungan dengan reaksi atau tingkah lakunya. Pembagian ekstrovert-introvert dipandang sebagai dua kutub yang membentuk skala sikap kontinum. Eysenck (dalam Catrunada & Puspitawati, 2008) mengatakan sebagaian besar orang akan berada di tengah-tengah skala itu, hanya sedikit orang yang benar-benar ekstrovert atau introvert.  

Eysenck menambahkan dua dimensi baru yaitu stability (keajegan) dan instability (ketidakajegan) atau Neurotisme, jika kedua dimensi ini digabungkan maka akan membentuk suatu sumbu yang memiliki empat bidang dan masing-masing bidang memiliki ciri-ciri kepribadian tertentu (Catrunada & Puspitawati, 2008).

Menurut Eysenck, orang-orang ekstrovert mempunyai karakteristik utama yaitu kemampuan bersosialisasi dan sifat impulsif, senang bercanda, penuh gairah, cepat dalam berpikir, optimis, serta sifat-sifat lain yang mengindikasikan orang-orang yang menghargai hubungan mereka dengan orang lain. Sedangkan orang-orang introvert memiliki karakteristik seperti pendiam, pasif, tidak terlalu bersosialisasi, hati-hati, tertutup, penuh perhatian, pesimistis, damai, tenang dan terkontrol (Feist & Feist, 2010).

Daftar Pustaka

Feist, J., & Feist, Gregory. J. (2010).  Teori Kepribadian. Jilid 1. Jakarta : Salemba Humanika

Feist, J., & Feist, Gregory. J. (2010).  Teori Kepribadian. Jilid 2. Jakarta : Salemba Humanika

Catrunada, L. & Puspitawati, I. (2008). Perbedaan Kecenderungan Prokastinasi Tugas Skripsi Berdasarkan Tipe Krpeibadian Ekstrovert dan Indtrovert.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *