Tikus percobaan

Malole dan Pramono (1989) menjelaskan sifat-sifat yang dimiliki tikus atau rat (Rattus Norvegicus) antara lain mudah dipelihara dan relatif sehat, sehingga memenuhi kriteria sebagai hewan percobaan di dalam suatu penelitian. Tikus yang digunakan secar luas di dalam penelitian laboratorium menurut Malole dan Pramono (1989) adalah tikus putih yang berasal dari Asia Tengah (Sudrajat, 2008).

Galur tikus

Menurut Malole dan Pramono (1989) terdapat beberapa galur atau varietas tikus yang memiliki kekhususan tertentu antar lain galur Sprague-Dawley dengan ciri-ciri berwarna albino putih, berkepala kecil dan ekornya lebih panjang daripada badannya; Wistar dengan ciri-ciri kepala besar dan ekor yang lebih pendek; Long-Evans bercirikan ukuran lebih kecil daripada tikus putih serta memiliki warna hitam pada kepala dan tubuh bagian depan; serta galur inbred (Sudrajat, 2008).

Penggunaan tikus percobaan dalam penelitian

Tikus merupakan salah satu alasan pengguna hewan-hewan ini dalam penelitian berbasis percobaan nutrisi (Smith dan Mangkoewidjojo, 1988). Penelitian menggunakan tikus percobaan akan bermanfaat jika digunakan dalam demonstrasi fisiologi dan farmakologi. Anatomi dan fisiologis tikus mendukung suatu penelitian percobaan nutrisi dengan menggunakan metode ad libitum (Muchtadi, 1989). Ada dua sifat yang membedakan tikus dari hewan percobaan lain, yaitu bahwa tikus tidak dapat muntah karena struktur anatomi yang tidak lazim di tempat esofagus yang bermuara ke dalam lambung, serta tidak memiliki kantong empedu (Smith dan Mangkoewidjojo, 1988). Pernyataan yang hampir sama dikemukakan Muchtadi et al,. (1993) bahwa karakteristik tikus yaitu : (1) tidak memiliki kantung empedu (gall blader), (2) tidak dapat memuntahkan kembali isi perutnya, (3) tidak pernah berhenti tumbuh, namun kecepatannya akan menurun setelah berumur 100 hari (Sudrajat, 2008).

Penelitian menggunakan tikus percobaan harus memenuhi aspek kenyamanan hewan percobaan selama masa penelitian, hal tersebut dilakukan untuk meminimalkan bias lingkungan penelitian terhadap hewan percobaan. Kandang tikus harus berlokasi pada tempat yang bebas dari suara ribut dan terjaga dari asap industri atau polutan lainnya. Kandang harus cukup kuat, tidak mudah rusak, terbuat dari bahan yang mudah dibongkar, mudah dibersihkan dan mudah dipasang kembali. Kandang harus tahan gigitan, hewan tidak mudah lepas, tetapi hewan harus tampak jelas dari luar. Alas kandang selalu kering dan tidak berbau untuk mencegah gangguan respirasi, serta alat-alat dalam kandang dibersihkan 1-2kali/minggu. Suhu kandang yang ideal berkisar antar 18-270 C dan kelembaban berkisar antara 40-70%. Cahaya harus diusahakan agar terdapat keadaan 12 jam terang dan 12 jam gelap (Malole dan Pramono, 1989; Sudrajat, 2008).

Tikus tergolong hewan yang makan pada malam hari (nocturnal) dan tidur pada siang hari. Kualitas makanan tikus merupakan faktor penting yang mempengaruhi kemampuan tikus mencapai potensi genetik untuk tumbuh, berbiak serta aktifitas hidup sehari-hari. Makanan tikus tidak berbeda seperti hewan percobaan lainnya yang membutuhkan protein, lemak, energi serta mineral. Tikus mengkonsumsi makanan dalam sehari tiap ekor berkisar 12-20 g dan konsumsi minum 20-45 ml air (Muchtadi, 1989; Sudrajat, 2008).

Sebelum penelitian dilakukan, beberapa sifat yang dimiliki oleh tikus percobaan perlu diketahui. Sifat tersebut salah satunya adalah nilai fisiologis dari tikus percobaan tersebut. Tabel di bawah ini menyajikan beberapa nilai biologis dan fisiologis tikus percobaan yang menunjang kebutuhan penelitian.

Kriteria Nilai
Temperatur tubuh (0C) 35,9-37,5
Konsumsi makanan (g/100 g bobot badan/hari) 10
Konsumsi air minum (ml/100 g bobot badan/hari) 10-12
Jumlah pernapasan (/menit) 70-115
Detak jantung (/menit) 250-450
Trigliserida (mg/dl) 26-145
Kolesterol (mg/dl) 40-130

            Tabel Nilai biologis dan fisiologis tikus (Sumber : Malole dan Pramono, 1989; Sudrajat, 2008)

Malole dan Pramono (1989) melaporkan bahwa konsentrasi TPC normal pada tikus adalah 40-130 mg/dl dan trigliserida darah normal 26-145 mg/dl. Jika dianalogikan dengan manusia, apabila konsentrasi total darah tikus meningkat ~20% maka dapat dikatakan bahwa tikus tersebut mengalami hiperkolesterolemia. Peningkatan kolesterol plasma juga dipengaruhi oleh jenis lemak yang ada dalam diet. Hal ini dapat dihubungkan dengan berbagai studi mengenai diet yang berhubungan dengan kolesterolemia yang telah dikemukakan bahwa, lemak jenuh akan meningkatkan kolesterol sedangkan lemak tidak jenuh akan menurunkannya (Purnamaningsih, 2001; Sudrajat, 2008).

Pengambilan sampel darah tikus

Untuk memperoleh darah dalam jumlah besar dan dalam waktu singkat digunakan cara intracardial. Akan tetapi teknik ini sulit dilakukan dan membutuhkan seorang operator yang berpengalaman karena cara ini mudah menyebabkan terjadinya kematian. Cara ini sebaiknya dilaksanakan pada hewan yang teranestesi. Jarum ditusukkan melalui dinding abdomen bagian ventral sedikit di sebelah lateral processus xiphoideus. Untuk hewan dewasa, jarum ditusukkan melalui dinding thorax, sedikit lateral daerah palpitasi jantung maksimum (Kusumawati, 2004).

Pengambilan darah dari sinus orbitalis relatif mudah dan hanya membutuhkan sedikit peralatan. Mata maupun kesehatan hewan tampaknya tidak terpengaruh bila teknik ini dilakukan dengan benar. Hewan dipegang dengan ibu jari dan operator memberi tekanan pada vena jugularis di bagian caudal mandibula. Cara ini dapat membendung aliran kembali darah vena dari sinus orbitalis. Selanjutnya jari telunjuk operator tersebut menarik bagian dorsal kelopak mata kebelakang sehingga akan menimbulkan sedikit exophthalmus. Alat yang dibutuhkan biasanya tabung kapiler kaca untuk penetrasi conjunctiva orbitalis dan agar terjadi ruptura sinus orbitalis. Beberapa pakar menyarankan penggunaan tabung polyethylen berdiameter kecil dengan ujung menyerong untuk mengurangi kejadian epistaxis ataupun trauma. Bila sinus atau plexus telah ruptur maka darah akan mengalir melalui tabung. Aliran darah akan berhenti bila tabung dilepaskan dan tekanan pada vena jugularis dihilangkan (Kusumawati, 2004).

Pengambilan darah melalui ekor mudah dikerjakan dan juga hanya membutuhkan sedikit peralatan. Biasanya dilakukan amputasi ujung ekor dan darah yang mengalir dapat dikumpulkan dalam jumlah cukup besar, terutama bila menggunakan alat vaccum. Kerugian utama teknik pengambilan dari ekor ini adalah terjadinya bekuan darah sebelum volume darah yang dibutuhkan tercapai atau bahkan darah tidak dapat mengalir dari luka. Untuk mengatasi itu, digunakan heparin atau citrate yang dipakai langsung pada luka guna memperlambat pembentukan bekuan. Beberapa ahli yang lain menganjurkan menghangatkan ekor lebih dulu agar aliran darah meningkat (Kusumawati, 2004).

Dekapitasi dapat dilakukan bagi rodentia yang lebih kecil dengan menggunakan gunting besar dengan harapan darah akan mengalir dari leher yang terpotong dan selanjutnya dikumpulkan ke dalam tabung. Kerugiannya adalah darah yang diperoleh akan terkontaminasi dengan sekresi trakhea ataupun saliva. Di samping itu pengumpulan darah hanya dapat dilakukan satu kali saja (tidak dapat berulang-ulang). Untuk guinea pig, pengambilan darah atau suntikan intravena sulit dilakukan karena pembuluh darah perifernya relatif kecil. Untuk itu darah biasanya diambil melalui pemotongan sebuah kuku jari atau dapat pula melalui vena di telinga dengan bantuan alat vacuum. Pengambilan darah intracardial melalui lateral dinding thorax di daerah palpitasi jantung maksimum yang telah dianestesi terlebih dahulu (Kusumawati, 2004).

Metabolisme lemak pada tikus

Karnitin, koenzim vital dalam jaringan tubuh hewan dan berperan dalam metabolisme lemak, merupakan substansi yang bersifat seperti vitamin. Karnitin disintesis dalam hati. Pada tikus, kandungan tertinggi ditemukan pada kelenjar adrenalin, jantung, otot rangka, jaringan adiposa, dan hati serta sedikit terkandung dalam ginjal dan otak. Pada manusia, kandungan karnitin otot rangka 40 kali lebih banyak dari yang ada dalam darah. Seperti vitamin yang larut dalam air, karnitin dipercaya lebih mudah dan dapat terserap seluruh oleh tubuh (Abdurahman, 2008).

Karnitin memiiki peran penting dalam metabolisme lemak dan produksi energi pada mamalia, fungsi tersebut adalah sebagai berikut.

  1. Pemindahan dan pembakaran asam lemak

Karnitin memfasilitasi pemindahan melalui membran mitokondria. Karnitin merupakan bagian dari mekanisme pembawa, dimana asam lemak rantai panjang dibuat menjadi turunan asli karnitin dan dibawa melalui membran mitokondria. Membran mitokondria sendiri tidak dapat dilalui oleh asam lemak rantai panjang sendirian atau oleh ester koenzim A-nya. Begitu melalui membran mitokondria, asil karnitin akan diubah menjadi bentuk koenzim A asam lemak dan dalam kondisi beta-oksidasi akan melepaskan energi (Abdurahman, 2008).

  1. Sintesis lemak

Meskipun peranan ini masih kontroversial, karnitin berperan dalam pemindahan kelompok asetil kembali ke sitoplasma untuk sintesis asam lemak (Abdurahman, 2008).

  1. Pemanfaatan badan keton

Karnitin memacu oksidasi asetoaseton sehingga berperan dalam pemanfaatan badan keton (Abdurahman, 2008).

Daftar Pustaka

  1. Kusumawati Diah, 2004. Bersahabat dengan hewan coba. Edisi pertama, Yogyakarta : Universitas Gajah Mada, h : 88-91.
  2. Purnamaningsih H, Wuryastuti H, Raharjo S, 2001. Pengaruh pemberian ransum tinggi kolesterol dan/ atau tinggi lemak terhadap kolesterol plasma pada tikus spraque dawley. Skripsi, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.
  3. Malole MBM, Pramono USC, 1989. Penggunaan hewan-hewan percobaan di laboratorium. Pusat antar universitas, Institut Pertanian Bogor, Bogor.
  4. Muchtadi D, 1989. Evaluasi nilai gizi pangan. Pusat antar universitas pangan dan gizi, Institut Pertanian Bogor, Bogor.
  5. Muchtadi D, Palupi NS, Astawan M, 1993. Metabolisme zat gizi. Pustaka sinar harapan, Jakarta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *