DEFINISI
Menua adalah suatu proses menghilangnya kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri dan mempertahankan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap jejas dan tidak dapat pula memperbaiki kerusakan yang dialami. Menua bukanlah suatu penyakit, tetapi merupakan suatu proses menurunnya daya tahan tubuh dalam menghadapi rangsangan dari dalam maupun luar tubuh. Walaupun demikian, memang harus diakui bahwa ada berbagai penyakit yang sering menghinggapi kaum lanjut usia.
Proses menua sudah mulai berlangsung sejak seseorang mencapai usia dewasa, misalnya dengan terjadinya kehilangan jaringan pada otot, susunan saraf dan jaringan lainnya, hingga tubuh ‘mati’ sedikit demi sedikit. Sebenarnya, tidak ada batas yang tegas pada usia berapa penampilan seseorang mulai menurun. Pada setiap orang fungsi fisiologis tubuhnya sangat berbeda, baik didalam hal pencapaian puncaknya maupun saat menurunnya. Hal ini juga sangat individual. Namun umumnya, fungsi fisiologis tubuh kita mencapai puncaknya pada umur antara 20-30 tahun. Setelah mencapai puncak, fungsi alat tubuh akan berada dalam kondisi tetap untuk beberapa saat, kemudian menurun sedikit demi sedikit sesuai bertambahnya umur.
Sampai saat ini banyak sekali teori yang menerangkan proses menua, mulai dari teori degeneratif yang didasari oleh habisnya daya cadangan vital, teori terjadinya atrofi yang mengatakan bahwa proses tua adalah proses evolusi, teori imunologik mengenai adanya produk sampah dari tubuh sendiri yang makin bertumpuk, dan lain sebagainya. Tetapi seperti kita ketahui, usia lanjut akan selalu ditandai dengan perubahan fisiologik maupun psikologik.
Manusia secara progresif akan kehilangan daya tahan secara progresif terhadap infeksi dan akan menumpuk makin banyak distorsi metabolik dan struktural yang disebut sebagai penyakit degeneratif, seperti hipertensi, aterosklerosis, diabetes mellitus, dan kanker, yang akan mengakhiri hidup dengan proses yang dramatik seperti stroke, infark miokard, dan lain sebagainya. Yang jelas bahwa proses menua itu merupakan kombinasi dari bermacam-macam faktor yang saling berkaitan.

Ø  TEORI-TEORI PROSES PENUAAN

1.      Teori Genetik Clock
Menurut teori ini, menua telah terprogram secara genetik untuk tiap spesies tertentu. Di mana setiap spesies mempunyainya di dalam inti sel, suatu jam genetik yang telah diputar menurut suatu replikasi tertentu. Konsep ini didukung oleh kenyataan bahwa ini merupakan cara yang menerangkan mengapa pada beberapa spesies terlihat perbedaan usia yang nyata. Secara teoritis dapat dimungkinkan memutar jam ini lagi meski hanya untuk beberapa waktu dengan dengan pengaruh-pengaruh dari luar misalnya dengan pencegahan penyakit dengan obat-obatan atau tindakan-tindakan tertentu. Pengontrolan genetik umur menurut Hayflick dilakukan di tingkat selular melalui sebuah penelitian kultur sel in vivo yang menunjukkan adanya hubungan antara kemampuan membelah sel dengan umur spesies, dan dari penelitian itu jelas bahwa inti sel yang menentukan jumlah replikasi, kemudian menua dan mati, bukan sitoplasmanya.

2. Teori Non Genetik
Teori ini dapat dibagi menjadi beberapa bagian yaitu:
a.  Teori Mutasi Somatik
Teori ini membahas tentang pentingnya faktor lingkungan yang dapat menjadikan  mutasi. Menurut teori ini terjadinya mutasi yang progresif pada DNA sel somatik akan menyebabkan terjadinya penurunan kemampuan fungsi sel tersebut. Hal tersebut bisa terjadi karena adanya radiasi atau zat kimia yang berbahaya yang dapat memperpendek umur. Salah satu teori yang mendukung ini adalah hipotesa “Error Catastrophe.” Menurut hipotesa ini, menua disebabkan kesalahan beruntun sepanjang waktu yang lama, adanya kesalahan proses transkripsi DNA dan RNA dan translasinya, menyebabkan timbulnya enzim yang salah dan menganggu metabolisme, sehingga merusak fungsional sel dan terjadi dalam jumlah besar dan mengakibatkan terjadinya catastrophe.
b. Teori Kerusakan Immunitas Tubuh
Jika mutasi somatik dapat menyebabkan kelainan permukaan sel, maka hal ini dapat menyebabkan kelainan pada antigen permukaan sel, sehingga sistem imun menganggap sel yang berubah adalah sel asing dan menghancurkannya. Peristiwa ini yang menjadi dasar terjadinya peristiwa autoimun. Hasilnya dapat pula berupa reaksi antigen yang luas yang mengenai jaringan, efek menua akan menyebabkan reaksi histoinkomtabilitas pada banyak jaringan. Di pihak lain sistem imun menurun pada proses menua, daya serang terhadap sel kanker menurun sehingga kanker meningkat sesuai dengan bertambahnya usia.
c. Teori Kerusakan Akibat Radikal Bebas
Radikal bebas dapat terbentuk di alam bebas dan di dalam tubuh jika fagosit pecah dan sebgai produk sampingan di dalam rantai pernafasan dalam mitokondria. Radikal bebas dalam rantai pernafasan bersifat merusak, sangat reaktif, dapat bereaksi dengan DNA, protein, dan dengan gugus SH. Selain ini radikal bebas dapat dinetralkan dengan senyawa non enzimatik seperti Vitamin C, Provitamin A, dan Vitamin E.
d. Teori Menua Akibat Metabolisme
Pada tahun 1935 McKay, memperlihatkan bahwa pengurangan intake kalori pada rodentia muda akan menghambat pertumbuhan dan memperpanjang umur, hal ini terjadi karena menurunnya salah satu atau beberapa proses metabolisme. Menurut Balin dan Alllen, ada hubungan antara tingkat metabolisme dengan panjang umur. Hal ini dapat ditunjukkan melalui modifikasi cara hidup yang jarang bergerak ke hidup yang lebih banyak bergerak, dapat meningkatkan usia hidup. Dari penyebab-penyebab terjadinya proses menua tersebut ada beberapa peluang yang memungkinkan kita dapat mengintervasi, supaya proses menua dapat diperlambat. Yang paling banyak kemungkinannya adalah mencegah meningkatnya radikal bebas, kedua dengan manipulasi sistem imun tubuh, ketiga melalui metabolisme makanan. Selain faktor-faktor tersebut, juga terdapat faktor lain seperti lingkungan dan gaya hidup.

Ø  PERKEMBANGAN TERBARU TEORI TENTANG PROSES PENUAAN
Dalam perkembangan ilmu pengetahuan pada masa kini, telah diketahui banyak hal tambahan dan beberapa teori terbaru yang dapat dijadikan acuan dalam memahami terjadinya proses penuaan pada manusia. Hal ini terungkap suatu simposium CIGP (Collegeum Internationale of Gerontology and Pharmacologhical) di Beijing China, acara ini juga dihadiri oleh dr. Tony Setiabudhi, Ph. D. Dengan Prof. Yin sebagai  narasumbernya. Dalam seminar tersebut terungkap beberapa penemuan atau publikasi baru mengenai penyebab dari terjadinya penuaan pada manusia. Hal tersebut antara lain:
1.   Penuaan dan Pengaruh Genetika
Dalam sebuah penelitian ditemukan sebuah gen mutan yang disebut sebagai Caenorabditis elegans yang disinyalir membuat beberapa perubahan gen yang menyebabkan terhentinya beberapa tahap metabolisme yang berlebihan pada sel di sekitarnya dan dianggap sebagai salah satu faktor penyebab terjadinya peningkatan umur kehidupan pada beberapa spesies, contohnya pada lalat buah (Drosophila). Dalam penelitian lainnya juga ditemukan bahwa kandungan Superoxide dalam mitokondria dan jumlah produksi hidrogen peroksida dalam hati dan ginjal berhubungan dengan umur kehidupan maksimal suatu spesies.
2.   Stress Carbon
Carbon adalah salah satu hasil sampingan yang terdapat pada proses metabolisme  manusia. Biasanya zat kimia ini dikeluarkan oleh manusia melalui sistem ekskresi. Pada kenyataannya di beberapa kasus yang dianggap sebagai penyebab terjadinya proses penuaan, ditemukan adanya penimbunan zat karbon ini. Sehingga dapat dianggap bahwa penimbunan karbon merupakan salah satu unsur yang terdapat dalam tahapan proses terjadinya penuaan pada manusia atau makhluk hidup.
3.   Peran Penting Tidur Dalam Mencegah Penuaan
Dalam perkembangan penelitian yang dilakukan, diketahui bahwa tidur adalah proses dimana sebagian sel tubuh mengalami istirahat. Hal ini dimungkinkan sebagai salah satu cara untuk memperlambat kerja metabolisme merugikan yang menyebabkan terjadinya penuaan. Namun hal ini masih dalam penelitian.
4. Stem Cell

Dalam perkembangan penelitian terbaru yang dilakukan, didapatkan sebuah fakta mengejutkan dimana terdapat sebuah cairan bernama Cardio-Lysin yang merupakan sebuah cairan yang dapat digunakan untuk mencetak bentuk sebuah jantung yang mati, dan apabila dalam cetakan tersebut dibenamkan stem cell jantung baru, maka akan perlahan-lahan terbentuk kembali sebuah organ jantung dan dikatakan dapat berdenyut seperti jantung normal.