NAMA :NURHAYATI
NPM :2010.02.0117
MATA KULIAH :STRATEGI DAN KEBIJAKAN BISNIS

STRATEGI BISNIS PT.PERIKANAN SAMODRA BESAR CABANG BENOA-BALI UNTUK MENCAPAI TARGET EKSPOR

PENDAHULUAN

Ketahanan sektor pertanian dalam situasi krisis ekonomi yang melanda Indonesia merubah pola pikir para perencana pembangunan. Industrilisasi yang semula diharapkan mampu memecahkan masalah keterbelakangan dan kemiskinan ternyata tidak memberikan harapan setelah terjadinya krisis ekonomi. Pembangunan pertanian menjadi harapan baru bagi perencana pembangunan untuk mencapai tujuan bangsa (Soetrisno, 2002) Menghadapi era globalisasi, diperlukan suatu perubahan yang mendasar terhadap paradigma pertanian yang dianut selama ini. Paradigma atau visi pembangunan pertanian abad 21 adalah pertanian modern, tangguh dan efisien. Guna mewujudkan tujuan tersebut, perlu adanya kebijakan program pembangunan pertanian, salah satunya mengembangkan agribisnis yang berorientasi global (Suarta dan Suastika, 2000).
Prospek perikanan di Indonesia sangat cerah karena beberapa faktor-faktor yang sangat mendukung, seperti ketersediaan sumber daya alam yang berlimpah serta letak geografis yang relatif dekat dengan pasar dunia (Dinas Perikanan dan Kelautan Bali, 2000).
Penerimaan dari subsektor ini tahun 2003 diperkirakan mencapai sekitar US $ 10 milyar(Departemen Pertanian,1998).
Fokus penelitian ini adalah perumusan strategi dengan menggunakan model-model kuantitatif, seperti: matriks Internal Factors Analysis Summary (IFAS), matriks External Factors Analysis Summary (EFAS).

Umpan balik, evaluasi dan kontrol
Gambar 1. Kerangka Pemikiran Strategi Bisnis

METODOLOGI PENELITIAN

Penelitian dilakukan di PT. Perikanan Samodra Besar cabang Benoa-Bali. Dalam membedah kasus bisnis perusahaan, pesaing utama yang digunakan sebagai pembanding yaitu PT. Balinusa Windu Mas karena kedua perusahaan tersebut memiliki persamaaan, seperti: Jenis tuna yang diekspor, negara tujuan ekspor, kegiatan processing, memiliki approval number sebagai syarat melakukan ekspor ke Eropa maupun Amerika Serikat.
Sumber data yaitu data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang
dikumpulkan langsung dari sumber pertama (perusahaan), yaitu hasil wawancara dan pengisian kuesioner. Data sekunder adalah data yang dikumpulkan dari sumber kedua atau lembaga tertentu, seperti: struktur organisasi, daftar harga, realisasi ekspor Bali maupun ekspor perusahaan dan sebagainya.

HASIL DAN PEMBAHASAN

1. Analisis faktor internal
Analisis faktor internal untuk identifikasi kekuatan dan kelemahan PT. Perikanan Samodra Besar cabang Benoa-Bali kemudian disusun dalam matriks IFAS (Internal Strategic Factors Analysis Summary).

Tabel 1. Internal Sstrategic Factors Analysis Ssummary PT. Perikanan Samodra Besar Cabang Benoa-Bali, 2002

Faktor-faktor strategi internal Bobot Rating Skor
Kekuatan
a.Pengalaman bisnis yang luas
b.Penyediaan Fasilitas relatif lengkap
c.Posisi Keuangan baik
d.Lokasi perusahaan strategis
e.Nama perusahaan yang dikenal luas
f.Pangsa pasar ekspor relatif besar

kelemahan
a.kurangnya diversifikasi produk
b.Kurangnya promosi
c.Segmantasi pasar ekspor terbatas
d.Kualitas relatif rendah

0,10
0,07
0,15
0,07
0,10
0,10

0,10
0,06
0,10
0,15
4
4
4
4
3
4

2
1
2
3
0,40
0,28
0,60
0,28
0,30
0,40

0,20
0,06
0,25
0,45
Total 1,00 3,17

Pada Tabel 1 tampak bahwa kualitas dan posisi keuangan sama-sama diberi bobot tertinggi, yaitu 15%, karena kedua komponen internal ini merupakan indikator terpenting dalam usaha ekspor produk ikan tuna. Posisi keuangan perusahaan diberi rating 4 karena posisi keuangan perusahaan baik, sedangkan kualitas diberi rating 3 karena kualitas produk perusahaan tidak beda jauh dengan pesaing utamanya, meskipun kualitas produk pesaing masih di atas perusahaan yang diteliti. Hal ini dilihat dari penerapan Hazzard Analysis Critical Control Point (HACCP) plan untuk memperoleh sertifikat mutu sebagai syarat ekspor. Promosi diberi rating 1, karena perusahaan melakukan promosi secara tidak langsung lewat citra perusahaan, dalam hal nama besar perusahaan.

2. Analisis faktor eksternal
Analisis faktor eksternal untuk identifikasi peluang dan ancaman dari lingkungan luar perusahaan, selanjutnya dianalisis dengan matriks EFAS (External Strategic Factors Analysis Summary) Pada Tabel 3 terlihat bahwa persaingan dan pengaruh nilai tukar rupiah terhadap US $ merupakan indikator terpenting dalam usaha ekspor ikan tuna. Hal ini dapat dilihat dari bobot yang diberikan yaitu bobot tertinggi 15%. Perusahaan harus tanggap terhadap persaingan, terlebih-lebih dalam pasar bebas nanti. Perusahaan yang tidak mampu bersaing akan tersingkir. Krisis ekonomi berpengaruh terhadap nilai tukar rupiah terhadap US $ rendah yang memberikan keuntungan kepada perusahaan yang berorientasi ekspor karena input dibiayai dengan rupiah dan produk ekspor dinilai dengan US $. Ancaman terbesar perusahaan yaitu persaingan semakin ketat dan daya tawar konsumen (importir) yang kuat. Hal ini dilihat dari rating yang diberikan, yaitu 1.

Tabel 2. External Strategic Factors Analysis Summary PT. Perikanan Samodra Besar Cabang Benoa-Bali, 2002

Faktor-faktor eksternal strategis Bobot Rating Skor
Peluang
a.Tingkat pertumbuhan penduduk dunia cenderung meningkat
b.pola konsumsi berubah ke protein ikan
c.Sumber daya kelautan Indonesia berlimpah
d.Letak geografis Bali strategi terhadap perdagangan dunia
e.Nilai tukar rupiah terhadap US $
f.Tingkat pertumbuhan ekonomi dunia cendeung membaik
g.Kebijakan perdagangan luar negeri Indonesia
h.Kebijakan pembanguan perikanan
i.Globalisasi yang berdampak pada terbukanya pasar dunia
j.Pemasokan ikan ke perusahaan lancar
k.Perkembangan teknologi kumonikasi dan informasi maju

Ancaman
a.Pergerakan buruh (unjuk rasa dan mogok) secara nasional
b.Stabilitas politik nasional yang labil
c.Daya tawar pembeli (importir) kuat
d.Intervensi pemerintah terhadap BUMN
e.Persaingan yang semakin ketat
0,02
0,03
0,05
0,05
0,15
0,10
0,03
0,03
0,03
0,05
0,03

0,03
0,10
0,10
0,05
0,15
3
4
4
4
4
3
4
4
4
3
4

2
2
1
2
1
0,06
0,12
0,20
0,20
0,60
0,30
0,12
0,12
0,12
0,15
0,12

0,06
0,20
0,10
0,10
0,15
Total 1,00 2,72

3. Analisis Matriks Profil Kompetitif
Matriks profil kompetitif digunakan untuk mengetahui posisi relatif perusahaan yang diteliti dengan pesaing utamanya, dan dapat merumuskan strategi bersaing yang tepat. Tabel 3 mengungkapkan bahwa PT. Perikanan Samodra Besar cabang Benoa-Bali relatif lebih unggul dalam pengalaman bisnis, penyediaan fasilitas, pangsa ekspor dan pengenalan nama dibanding PT. Balinusa Windu Mas (memiliki rating 4). PT. Perikanan Samodra Besar cabang Benoa-Bali yang merupakan perusahaan perintis (pioner) tuna long line di Indonesia pada tahun 1973, memiliki pengalaman bisnis yang luas dan lama (29 tahun) dalam usaha tuna long line. Sebagai perusahaan perintis, nama PT. Perikanan Samodra Besar sudah dikenal, didukung oleh banyak cabang-cabang PT. Perikanan Samodra Besar tersebar di luar Bali. Namun, PT. Perikanan Samodra Besar cabang Benoa-Bali masih kalah dalam kualitas, segmentasi pasar ekspor dan diversifikasi produk.
Tabel 3. Perbandingan Matriks Profil Kompetitif antara PT. Perikanan Samodra Besar Cabang Benoa-Bali (PSB) dan PT. Balinusa Windu Mas

Skor total perusahaan pesaing utama masih lebih tinggi yaitu 3,51 dibandingkan total skor PT. Perikanan Samodra Besar cabang Benoa-Bali, yaitu 3,49. Hal ini diduga karena yang menjadi pertimbangan penting dalam bisnis ini adalah kualitas dan diversifikasi produk dengan bobot terbesar yaitu 18%. Namun secara keseluruhan perbedaan kondisi kedua perusahaan tidak signifikan dilihat dari total skor kedua perusahaan yang tidak jauh berbeda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *