REPRODUCTION MODEL CORAL AND POSIBLE RESPONSES TO CC/CV

Jan 2010

PENDAHULUAN

Pengetahuan dasar mengenai reproduksi karang penting dan dapat membantu
dalam usaha pengelolaan sumber daya terumbu karang. Cara dan waktu reproduksi
karang sangat besar pengaruhnya dalam proses pemulihan terhadap kerusakan
terumbu karang. Faktor lain yang mendasari pentingnya pengetahuan mengenai
biologi reproduksi karang di Indonesia ialah menunjang pemanfaatan sumber daya
karang serta konservasi dan rehabilitasi terumbu karang melalui usaha pembenihan
massal dan budi daya organisme terumbu karang.

Karang pada umumnya memijah dalam suatu periode yang pendek sehingga
jika terdapat zat pencemar seperti minyak, pestisida, herbisida, dan berbagai logam
berat maka dapat mencegah terjadinya pembuahan telur oleh sperma dan akhirnya
membatasi peremajaan karang. Gangguan terhadap proses reproduksi ini, pada
akhirnya akan menyebabkan spesies-spesies karang hilang dari suatu area terumbu.
· POLA REPRODUKSI KARANG
Penelitian reproduksi karang pertama kali dilakukan oleh Cavolini pada tahun
1790 dan kemudian disusul oleh Lacaze-Duthiers pada tahun 1873, 1894, dan 1897
(Harrison & Wallace 1990). Meskipun kajian mengenai reproduksi seksual karang
telah dilakukan lebih dari 200 tahun yang lalu, namun Fadlallah dan Pearse (1982)
menganggap bahwa pengetahuan mengenai reproduksi seksual karang masih kurang
terutama berhubungan dengan proses gametogenesis.

Jika dilihat menurut wilayah maka fenomena mengenai reproduksi seksual
spesies karang yang telah banyak diketahui berasal dari daerah subtropik Pasifik
(Great Barrier Reef, Guam, Palau, Enewetak, Hawaii, Okinawa, dan Panama) yaitu
sekitar 40%. Spesies terumbu di Karibia (Laut Atlantik) sekitar 30% dan di Laut
Merah (Laut Indian) hanya sekitar 6% (Richmond & Hunter 1990).

Karang bereproduksi secara aseksual dan seksual.
– Reproduksi aseksual adalah reproduksi yang tidak melibatkan peleburan
gamet jantan (sperma) dan gamet betina (ovum). Pada reproduksi ini,
polip/koloni karang membentuk polip/koloni baru melalui pemisahan
REPRODUCTION MODEL CORAL
potongan-potongan tubuh atau
pembentukan koloni baru
– Reproduksi seksual adalah reproduksi yang melibatkan peleburan sperma
dan ovum (fertilisasi). Sifat reproduksi ini lebih komplek karena
terjadi fertilisasi, juga
penempelan baru kemudian
Pola reproduksi karang dapat dikelompokkan menjadi:
(i) broadcast spawning hermaphrodit
(ii) brooding hermaphrodit
(iii) broadcast spawning gonochoric
(iv) brooding gonochoric
Spesies karang di Indo
kondisi lingkungan yang menguntungkan dengan ukuran diameter koloni > 30 cm.
Ukuran ini secara tidak langsung menunjukkan ba
panjang. Spesies yang mengikuti pola (ii) dan (iv) secara umum berukuran kecil
sebagai akibat penurunan pertumbuhan dengan peningkatan umur atau kematian
induk yang tinggi
Gambar 1. Variasi geografi pada tipe seksual dari reproduksi karang
pers comm). Data are from Richmond and Hunter
and Wallace
AND POSIBLE RESPONSES TO CC/CV
rangka. Ada pertumbuhan koloni dan ada
melalui sejumlah tahap lanjutan (pembentukan larva,
pertumbuhan dan pematangan).
hermaphrodit,
hermaphrodit,
cast gonochoric, dan
gonochoric.
Indo-Pasifik mengikuti pola (i) dan (iii) ketika berada pada
bahwa spesies tersebut berumur
(after R. Kinsey
(1990)
(1990).
Jan 2010
selain
hwa and Harrison
REPRODUCTION MODEL CORAL AND POSIBLE RESPONSES TO CC/CV
Jan 2010
Larva planula dari tipe brooding memiliki kemampuan yang cepat untuk
penempelan di substrat dan proses metamorfosis. Larva planula ini mempunyai
ukuran yang lebih besar dari larva yang dihasilkan tipe Spawning. Larva ini juga
dibekali zooxanthellae oleh induknya sehingga memiliki energi yang cukup untuk
melakukan penyebaran lebih jauh.
Kebanyakan spesies karang melakukan reproduksi secara seksual yaitu
melalui pemijahan massal. Dalam kurun waktu 24 jam, seluruh karang dari satu
spesies atau kandang-kadang dari satu genus melepaskan telur dan spermanya pada
saat yang bersamaan. Ini terjadi pada spesies-spesies dari genus Montastraea, dan
juga pada genera lain seperti Montipora, Platygra, Favia dan Favites (Harrison dan
Wallace, 1990). Dalam beberapa spesies Montipora dan Acropora, telur dan sperma
di lepaskan dalam suatu kantung, kemudian mereka mengapung di permukaan air
dimana mereka terpisah dan fertilisasi akan berlangsung. Beberapa saat kemudian,
zigot akan berkembang menjadi larva yang disebut planula.
a b c
d
f g
Gambar 2. Siklus Reproduksi Seksual Karang (Timotius, 2003)
Ket: Telur & sperma dilepaskan ke kolom air (a) fertilisasi menjadi zigot
terjadi di permukaan air (b) zygot berkembang menjadi larva planula
yang kemudian mengikuti pergerakan air . Bila menemukan dasaran yang
sesuai, maka planula akan menempel di dasar (c) planula akan tumbuh
menjadi polip (d) terjadi kalsifikasi (e) membentuk koloni karang
(f) namun karang soliter tidak akan membentuk koloni
REPRODUCTION MODEL CORAL AND POSIBLE RESPONSES TO CC/CV
Jan 2010
Waktu Reproduksi
Reproduksi karang di perairan tropis berlangsung sepanjang tahun dengan
nilai berfluktasi pada puncak pemijahan yang berbeda-beda. Seperti yang telah
dilaporkan pada daerah karimunjawa, karang memijah pada bulan Maret-April dan
Oktoberber-November (Edinger et al., 1996;Munasik dan Azhari, 2002 dalam Rudi et
al., 2008). Sedangkan diperairan sabang puncak pemijahan karang terjadi pada bulan
Juni-Juli (Rudi et al., 2008).
Guest et al.(2005) mengatakan bahwa waktu pemijahan missal karang di
wilayah Singapura terjadi dua kali dalam setahun dengan puncak pemijahan pada
bulan Maret-April dan diikuti Oktober-November. Demikian juga yang terjadi di
daerah Great Barrier Reef Australia pemjahan missal karang terjadi dua kali dalam
setahun dengan puncaknya selama bulan Maret-April serta Rani (2004) mengatakan
pada perairan Barra Lompo Makassar pemijahan karang Acropora nobilis dan
Pocillopora terjadi pada bulan September.
Waktu pemijahan pada kebanyakan spesies karang berlangsung antara
menjelang malam sampai tengah malam. Pemijahan terjadi dalam suatu periode
tertentu setelah matahari terbenam dan konsisten dari tahun ke tahun untuk masingmasing
spesies. Puncak pemijahan karang juga dipengaruhi oleh fase bulan. Karang
biasanya memijah delapan hari setelah purnama. Menurut Guest et al. (2005)
pengaruh suhu yang meningkat dan pasang purnama tertinggi merupakan dua factor
kunci yang memicu terjadinya pemijahan missal karang.
· Hububgan Antara Penaikan Temperatur Terhadap Reproduksi Karang
Penelitian tentang organisme karang pada tahap larva menunjukkan bahwa
kenaikan suhu air laut dapat berpotensi meningkatkan larva reproduksi dan produksi,
serta menurunkan penyebaran jarak dan mengurangi angka kematian larva
(O’Connor et al. 2007 dalam Van Oppen dan M. Lough. 2009). Demikian juga,
peningkatan suhu dapat meningkatkan tingkat pertumbuhan karang dan klasifikasi
terumbu karang.
REPRODUCTION MODEL CORAL AND POSIBLE RESPONSES TO CC/CV
Jan 2010
Kenaikan suhu dapat mempengaruhi karang dalam menghasilkan sel telur
kjelingkungan perairan. Mekanisme ini adalah cara karang untuk homoetasis terhadap
pengaruh eksternal. Kondisi ekstrim semacam in memicu karang untuk melindungi
dirinya dalam mempertahankan ekosistem dirinya. Salah satu mekanisme nya adalah
dengan cara melepaskan telur sebanyak-banyaknya kelingkungan untuk
mempertahankan keturunan dan eksistensi jenis walaupun konsekuennya karang
melakukan metabolism yang tinggi sehingga pertumbuhannya terganggu dan tidak
berkembang.
Sedangkan hasil dari penelitian Baird dan Marshall (2002) menyatakan bahwa
pemutihan karang dapat mengakibatkan penurunan subtansial hasil reproduksi,
terutama dikarenakan akibat penurunan yang signifikan dalam koloni kelimpahan
karang. Karang yang bleaching juga dapat mengakibatkan perubahan dalam ukuran
dan kualitas elur, mengurangi kesuburan polip, baik dalam jumlah polip dengan telur
dan jumlah telur per polip.
REFERENSI
Baird AH, Marshall PA (2002) Mortality, growth and reproduction in scleractinian
corals following bleaching on the Great Barrier Reef. Mar Ecol Prog Ser
237:133–141
Fadlallah YH, Pearse JS. 1982. Sexual reproduction in solitary corals: synchronous
gametogenesis and broadcast spawning in Paracyathus stearnsii. Mar Biol
71:233-239.
Guest JR, Baird AH, Goh BPL, Chou LM. 2005. Reproductive seasonality in an
equatorial assemblage of scleractinian corals. Coral Reef (24): 112-116.
Harrison PL, Wallace CC. 1990. Reproduction, dispersal and recruitment of
Scleractinian corals. Di dalam: Dubinsky Z (ed). Coral Reefs: Ecosystems of
The World 25. Amsterdam: Elsevier. hlm 132-207.
Rani C. 2004. Reproduksi seksual karang Sklerakrinia Acropora nobilis dan
Pocilloporaverrucosa di terumbu karang tropik P. Barra Lompo Makassar.
Disertasi. Bogor: Institut Pertanian Bogor.
Rudi E, Setiawan I, Ulfah M, Juanda R. 2008. Musim Pemijahan Karang Acropora
spp. di Perairan Sabang. Banda Aceh; NAD. Universitas Syiah Kuala.
REPRODUCTION MODEL CORAL AND POSIBLE RESPONSES TO CC/CV
Jan 2010
Timotius S. 2003. Biologi Terumbu Karang. Makalah Training Course: Karekteristik
Biologi Karang, 7-12 juli. Teranggi.
Van Oppen MJH, Luogh JM. 2009. Coral Bleaching; Processes, Causes abd
Consequences. Editor Ecologycal Studies 205. Australia Intitude Of Marine
Science. Australia. Hlm 136-138.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *