CLINICAL HEALTH PSYCHOLOGY
Diajukan untuk Memenuhi Tugas pada Mata Kuliah Psikologi Klinis

Dosen:
Porf. Dr. Soetardjo A. Wiramihardja, Psi
Sri Maslihah, M. Psi

Disusun oleh:
Annisa Novia Ekayanti
Arsyad Kasyafi Aziz
Asih Yuniar
Farhan Zakariyya
Muhammad Fikri
Nur Aisyah Restu Subening
Sekar Anggreni
Zea Arfan Fauzi

JURUSAN PSIKOLOGI
FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
2011
PSIKOLOGI KESEHATAN KLINIS
Definisi Psikologi Kesehatan Klinis
Telah lama dikenal bahwa sehat bukan berarti tidak sakit. Tahun 1948, WHO mendefinisikan sehat sebagai sebuah bentuk fisik, mental dan kehidupan sosial tidak mengalami penyakit atau kelemahan (WHO, 1948). Dari definisi WHO tentang kesehatan, banyak orang akan percaya dirinya sehat. Definisi itu menjadi tidak memberikan aspirasi. Dibandingkan dengan melihat kesehatan sebagai sebuah fenomena, akan lebih baik untuk melihat kesehatan sebagai kontinum dengan ketidaksediaan dan mengoptimalkan fungsi pada yahng lainnya ( saravino, 1994).
Psikologi kesehatan subdisiplin ilmu psikologi yahng focus pada pengertian bagaimana orang tatap sehat, faktor yang berkontribusi pada penyembuhan penyakit, dan bagaimana orang-orang dapat menghadapai ketika mereka sakit ( taylor, 1999). Psikologi kesehatan dapat di definisikan sebagai :
Psikologi kesehatan adalah agregat atau hasil dari pendidikan spesifik, ilmu pengetahuan, dan kontribusi professional, pada disiplin ilmu psikologi untuk promosi dan penyembuhan, penyambuhan penyakit, identifikasi dari etiologi dan diagnose yang berkorelasi kesehatan, sakit dan untuk analisis dari system penjagaan kesehatan dan kebijakan kesehatan ( matarazzo, 1982 ).
Seperti definisi tadi kesehatan psikologi lebih mempunyai cakupan luas dalam psikologi. Itu telah diutarakan bahwa cakupan tersebut bisa diatur ke dalam lima konten area yahng lebih luas ( Johnston & weinman, 1995 ) :
1. Health risk behaviors. Area ini focus pada alam, penyebab dan konsekuensi tingkah laku kesehatan yang mempunyai dampak detrimental pada kesehatan. Sebagai contoh merokok, perilaku sex bebas, kebiaaan makan yang tidak sehat.
2. Health protective or enhancing behaviors. Studi dan promosi faktor tersebut diasosiasikan dengan perkembangan serta penyembuhan perilaku terhadap penyakit dan kesehatan yang fokus utamannya pada area psikologi kesahatan. Apa yang membuat orang melakukan hal ini, menjaga kesehatan pola makan, mempraktekan sex yang aman, melakukan hal itu sendiri, atau berpartisipasi dalam pengayaan kesehatan medis?
3. Health-related cognitions. Tema area dari psikoogi kesehatan adalah proses kognitif yang menggaris bahawahi promosi kesehatan dan health risk behaviors. Studi psikologi kesehatan terpengaruh dari jenis-jenis kepercayaan yang pasti dan tingkah laku kesehatan. Mereka menyebutkan cara dari modifikasi kesehatan untuk promosi tingkah laku kesehatan.
4. Processes influencing health-care delivery. Tujuan dari area psikologi kesehatan adalah untuk mengerti faktor-faktor psikologi yang berdampak pada ketidakefektifan dari system penyampaian kesehatan. Apakah kualitas dari komunikasi diantara penyediaan layanan kesehatan dan pasien? Bagaimana kepuasan pasien terhdap pelayanan? Aspek apa saja yang disampaikan pada system ini untuk kesehatan medis? Apa saja faktor-faktor psikologi yang dapat memprediksi sebuah sistem yang baik untuk prosedur pembedahan? Bagaimana penyediaan layanan kesehatan terbaik disiapkan pasien untuk prosedur medis?
5. Psychological aspects of illness. Area kesehatan psikologi ini dapat ditarik ke dalam beberapa pertanyaan, seperti: apa dampak psikologi dari penyakit kronis? Bagaimana pasien menghadapi penyakit? Apa faktor yang dikaitkan dengan kualitas kehidupan manusia dalam pelayanan yang tidak memuaskan? Apa prdiksi-prediksi yang bisa diterapkan dalam rehabilitasi?

Psikologi kesehatan klinis dapat dimasukkan ke dalam subdisiplin dari psikologi kesehatan dan psikologi klinis. Pada dasarnya psikologi klinis telah di asosiasi kan dengan kesehatan mental. Isu pendekatan psikologi kesehatan klinis dari kesehatan umum dan penyakit dengan metode, model, dan asumsi dari psikologi klinis. Sebagai praktisi ilmu pengetahuan, psikoogi kesehatan klinis bertujuan untuk “menterjemahkan penelitian ke dalam aplikasi praktek yang bisa membantu orang-orang menuju kesehatan yang lebuh baik “ (michie, 1998). Psikologi kesehatan klinis menerapkan pengetahuan yang digambar dari cakupan yang lebih besar dari psikologi kesehatan untuk menyeting :
Psikologi kesehatan klinis mengaplikasikan dalam praktek professional, pendidikan spesifik, ilmu pengetahuan, dan kontribusi professional dari disiplin psikologi untuk promosi dan peningkatan kesehatan ; persiapan, penyembuhan, rehabilitasi penyakit, luka- luka dan disability ; identifikasi dari etiologi dan diagnose yang berkorelasi kesehatan, penyakit dan disfungsi terkait ; dan analisis system penjagaan kesehatan dan kebijakan formasi kesehatan (Belar, 1997).
Model Penyakit dan Kesehatan

Para pemikir abad ketujuh belas Rene Descartes (1596-1650) membuat kontribusi filosofis yang signifikan yang membuka pintu untuk kemajuan ilmiah. Descartes berpendapat bahwa tubuh dan pikiran (atau jiwa) terpisah. Tubuh adalah mesin, manusia dapat belajar untuk memahami cara kerja mesin. Tubuh adalah materi yang tunduk pada hukum alam. Pikiran adalah entitas yang terpisah. Pikiran meskipun dapat dipelajari, tidak tunduk pada hukum yang sama yang mengatur materi. Pikiran dan tubuh, meskipun terpisah, tetapi dapat melakukan komunikasi. Decartes bahkan menunjukkan di mana pikiran dan tubuh terjadi komunikasi contohnya kelenjar pineal (kelenjar kecil di dasar otak). Jiwa, menurut Descartes, meninggalkan tubuh pada saat kematian. Pemikiran Descartes akhirnya diterima oleh Gereja, hal ini menyebabkan kegentingan sehingga mendapatkan sanksi disetiap bagian. (Engel, 1977). Pandangan Descartes tentang pikiran dan tubuh sebagai entitas yang terpisah sangat banyak bagian dari pemikiran Barat. Bahkan, pandangan ini, yang kadang-kadang disebut dualisme pikiran-tubuh atau hanya dualisme, mungkin model implisit kebanyakan dari kita memiliki hubungan antara psikologi dan fisiologi.
Pada abad kedelapan belas dan kesembilan belas, pengetahuan tentang cara kerja tubuh manusia dan pendekatan ilmiah untuk obat-obatan tumbuh secara dramatis. Beberapa penemuan – penemuan ilmiah penting dan kemajuan teknologi yang dilakukan selama periode ini. Penemuan bahwa mikroorganisme tertentu menyebabkan penyakit pada teknik perkembangan antiseptik bahwa seiring dengan perkembangan anesthesias, menghasilkan kemajuan luar biasa dalam prosedur pembedahan (Batu, 1979). Abad kesembilan belas menyaksikan peningkatan dalam iman publik di dokter dan naiknya pendekatan ilmiah untuk obat-obatan.
Sudut pandang yang menjadi dominan dalam abad kesembilan belas dan tetap bertahan sepanjang abad kedua puluh ini disebut model biomedis. Asumsi dasar dari model biomedis adalah bahwa semua masalah fisik dan gangguan dapat dijelaskan oleh gangguan dalam proses fisiologis seperti infeksi bakteri atau virus, cedera, atau ketidakseimbangan biokimia (Sarafino, 1994). Dari sudut pandang biomedis, proses psikologis atau sosial yang terpisah dari proses fisik, dan penyakit dapat dipahami sepenuhnya sebagai fungsi yang kedua.
Keberhasilan model biomedis telah mengesankan. Penyakit menular yang pernah dianggap mengancam kehidupan sekarang secara rutin diobati dengan antibiotik. Penyakit virus, seperti cacar, telah semua diberantas dengan program vaksinasi agresif. Pemeriksaan penyebab utama kematian pada awal abad kedua puluh dan di dekatnya menggambarkan keberhasilan model biomedis (lihat Tabel 15.1). Para pembunuh yang paling umum di tahun 1900, influenza dan pneumonia, bertanggung jawab untuk sekitar 202 dari setiap 100.000 kematian (Sexton, 1979). Pada akhir abad kedua puluh, penyakit ini hanya menyumbang sekitar 31 kematian per 100.000 (US Departemen Perdagangan, 1997, dikutip dalam Taylor, 1999). Beberapa penyebab utama kematian pada pergantian abad kedua puluh (misalnya, sakit bayi, difteri tuberkulosis,), tidak lagi membuat daftar top 10 pada 1990-an. Kemampuan kedokteran untuk mengobati penyakit virus dan bakteri akut telah memiliki dampak yang dramatis pada kualitas dan umur panjang hidup bagi orang yang hidup di negara-negara industri. Harapan hidup rata-rata untuk sebuah Amerika yang lahir pada tahun 1900 adalah 47,3 tahun (USBureau dari Sensus, 1975). Untuk bayi yang lahir di Amerika Serikat pada tahun 2000 harapan hidup rata-rata adalah 77,1 tahun (Biro Sensus AS, 2000).
Pemeriksaan tabel 15,1 menggambarkan tidak hanya keberhasilan pendekatan biomedis untuk penyakit pemahaman dan pengobatan mereka tetapi juga keterbatasan model. Penyebab utama kematian di Amerika Serikat tidak lagi penyakit akut. Sebaliknya, saat ini penyebab paling umum kematian di antara Amerika adalah penyakit kronis dan penyakit yang dapat langsung dihubungkan dengan gaya hidup. Model biomedis, sementara masih berguna, tidak komprehensif dari penyakit. Untuk lebih lengkap menjelaskan penyakit seperti penyakit jantung, penyakit paru obstruktif kronik, diabetes, dan kanker perlu untuk melihat proses fisik yang menggambarkan patologi. Seperti penyakit ini telah muncul sebagai penyebab utama kematian pada abad kedua puluh, berbagai faktor risiko telah diidentifikasi. Faktor risiko adalah “karakteristik atau kondisi yang berhubungan dengan perkembangan penyakit atau cedera” (Sarfino, 1994, hlm 10). Beberapa faktor risiko untuk penyakit kronis harus dilakukan dengan cara orang berperilaku. Tabel 15,2 daftar lima penyebab utama kematian dan faktor-faktor risiko perilaku untuk masing-masing. Pengakuan bahwa perilaku memainkan peran penting dalam etiologi penyakit menggambarkan salah satu keterbatasan dari model murni biomedis. Jelas, ada kebutuhan untuk model yang lebih lengkap tentang kesehatan dan penyakit. Pada musim gugur abad kedua puluh, model biopsikososial muncul (Engel, 1977; Schwartz, 1982). Model ini memandang penyakit sebagai produk biologis, psikologis. Dan faktor sosial.
TABEL 15.1 Sepuluh Penyebab utama kematian bagi Orang-orang di Amerika Serikat, 1900 dan 1994.
NO 1900 1994
1. Influenza dan Pneumnia Penyakit jantung
2. Tuberkulosis Kanker
3. Gastroenteritis Cerebrovaskuler (Stroke)
4. Paru – paru kronis Penyakit jantung kronis
5. Lesi vascular Kecelakaan
6. Nefritis kronis Influenza dan Pneumnia
7. Kecelakaan Diabetes melitus
8. Kanker Bunuh diri
9. Penyakit Infeksi Ringan Infeksi HIV
10. Difteri Pembunuhan
Sumber: Dari. S. E. Taylor (1999).
TABEL 15.2 Penyebab Kematian dan perilaku yang beresiko penyakit
NO PENYAKIT FAKTOR PERILAKU BERESIKO
1. Penyakit Jantung Merokok, Kurang Olahraga, Diet, Efektifitas Pengaturan Stress
2. Kanker Merokok, Pengguna Alkohol Berat, Diet
3. Stroke Merokok, Diet, Efektifitas Pengaturan Stress
4. Kecelakaan Penggunaan alkohol, penggunaan obat-obatan, tidak menggunakan sabuk pengaman
5. Influenza and pneumonia Merokok, kegagalan untuk mendapatkan imunisasi
Sumber: Dari Matarazzo (1984).

Model Biopsikososial

Model biopsikososial kesehatan dan penyakit diusulkan sebagai alternatif model biomedis. Sebelum mempertimbangkan alternatif, lihat keterbatasan-keterbatasan dari perspektif biomedis. Model ini mengurangi semua penyakit ke tingkat biologis. Penyakit yang dipahami sebagai produk dari sel teratur, ketidakseimbangan kimia, atau organ rusak. Model reduksionistik tidak mengakui bagaimana psikologis dan sosial yang lebih luas faktor dampak proses biologis. Sebaliknya berfokus pada faktor-tunggal (disfungsi biologis) dalam penyakit. Model biomedis menerima dualisme pikiran-tubuh. Dengan memfokuskan secara eksklusif pada proses biologis, model biomedis mengasumsikan bahwa pikiran dan tubuh yang terbaik dipahami sebagai entitas yang terpisah. Akhirnya, model biomedis difokuskan pada penyakit bukan pada kesehatan. Ini mengkaji penyimpangan fisik yang berhubungan dengan penyakit dan bagaimana untuk memperbaiki penyimpangan tersebut. (Taylor, 1999). Kekuatan model ini adalah dalam memahami dan memodifikasi proses penyakit setelah mereka mulai. Ini memiliki beberapa dampak terhadap pencegahan penyakit (misalnya, inokulasi virus, kebersihan ditingkatkan, perbaikan diet), tetapi dampak yang terbatas pada promosi kesehatan.
Sebaliknya, pandangan model biopsikososial baik penyakit dan kesehatan sebagai produk dari faktor biologis, psikologis, dan sosial. Model ini menolak dualisme pikiran-tubuh, melihat fisiologi dan psikologi sebagai sesuatu yang tak terpisahkan ketika datang ke masalah kesehatan dan penyakit. Akhirnya, model biopsikososial menekankan baik kesehatan dan penyakit. Kesehatan tidak dilihat sekadar tidak adanya penyakit tetapi lebih sebagai sesuatu yang diupayakan untuk dan dipelihara melalui perhatian terhadap biologis, kebutuhan psikologis, dan sosial (taylor, 1999). Kami akan memeriksa peran dari faktor biologis, psikologis, dan sosial dalam kesehatan dan penyakit pada gilirannya.
Faktor biologis jelas memainkan peran sentral utama dalam kesehatan dan penyakit. Faktor biologis termasuk kecenderungan genetik, kesehatan struktural atau defisit (misalnya, aorta cacat), sistem kekebalan tubuh, sistem endokrin, dan biokimia tubuh. Tubuh manusia terdiri dari berbagai bagian yang kompleks yang berinteraksi dengan beberapa sistem fisik. Kerusakan atau disfungsi dalam satu sistem biasanya berdampak ke beberapa organ lainnya. Sistem yang berfungsi secara sehat mensyaratkan bahwa setiap sistem bekerja dengan baik dan bahwa berbagai sistem berinteraksi secara efisien.
Apa faktor-faktor psikologis yang mempengaruhi kesehatan dan penyakit? Tentu saja banyak, tetapi mereka dapat dipecah menjadi tiga jenis berinteraksi: kognitif, emosional, dan perilaku (Sarafino, 1994). Keyakinan, persepsi, fungsi memori, dan proses kognitif lainnya dapat mempengaruhi kesehatan dan penyakit. Contohnya Maria, misalnya, yang disarankan oleh penyedia layanan kesehatan nya untuk terlibat dalam beberapa dari latihan fisik secara teratur untuk mengurangi berat badan dan menurunkan kolesterol. Maria mungkin percaya bahwa ini adalah saran yang terdengar tetapi tidak percaya bahwa dia bisa menempel pada program latihan. Karena Maria memiliki efikasi diri rendah (Bandura, 1977,1986) ketika datang untuk berolahraga, dia tidak akan untuk memulai atau mempertahankan program latihan. Fungsi emosional juga terkait dengan kesehatan dan penyakit. Disarankan, misalnya, bahwa tingkatan rendah atau kronisnya depresi mungkin berhubungan dengan peningkatan risiko untuk kanker (Spiegel, 1996). Kecemasan dapat mencegah orang dari prosedur medis preventif dan restoratif. Akhirnya, seperti telah kita lihat, perilaku memainkan peran penting dalam kesehatan. Semua tujuh dari faktor risiko kesehatan di atas di Amerika Serikat, yang diidentifikasi oleh Departmen Kesehatan USA dan Layanan Manusia, adalah perilaku merokok, diet, penggunaan alkohol, kecelakaan, bunuh diri, kekerasan, dan seks bebas (dikutip dalam VandenBos, Deleon, & Belar, 1991).
Pengaruh sosial pada kesehatan berlangsung di berbagai tingkatan. Lingkungan sosial kita termasuk keluarga kita, teman-teman kita, komunitas kita, serta masyarakat yang lebih luas di mana kita hidup. Dalam lingkungan sosial secara langsung perilaku dan keyakinan. Untuk mengambil sebuah contoh sederhana, jika keluarga dan teman-teman perokok semua, maka seseorang akan ikut – ikutan untuk mengambil kebiasaan itu juga. Selain pengaruhnya terhadap perilaku kesehatan, lingkungan sosial seseorang mempengaruhi kesehatan seseorang dengan cara lain. “Sebuah badan tumbuh sastra menunjukkan bahwa orang dengan keluarga dan teman-teman yang mendukung kesehatan yang lebih baik tetap baik dan pulih dari tekanan fisik dan emosional daripada mereka yang kurang sosial terpadu” (Rhodes, 1998, h. 481). Pada tingkat yang lebih luas, masyarakat di mana kita hidup dan berdampak pada kesehatan kita. Sebuah masyarakat bahwa nilai-nilai kesehatan mempromosikan olahraga, makan sehat, perawatan pencegahan, dan perilaku lain yang konsisten dengan nilai-nilai ini. Di Amerika Serikat, misalnya, kesehatan telah secara eksplisit dipromosikan melalui pendanaan untuk pengumuman layanan publik penggunaan sabuk pengaman, program sekolah yang mendorong anak untuk menjauh dari narkoba, dan hukum membutuhkan label peringatan pada pengemas rokok.
Model biopsikososial lebih dari pengakuan sederhana bahwa biologis, psikologis, dan sosial adalah suatu faktor yang sangat berdampak pada kesehatan. Ini pandangan, psikologis biologis, dan sosial sebagai tiga sistem interaktif yang besar. Sistem Teori (Bertalanffy, 1968) melihat sistem sebagai entitas yang dinamis yang terdiri dari banyak komponen yang terus berhubungan. Status kesehatan adalah fungsi dari banyak sistem yang terhubung satu sama lain secara bertingkat. Sel, sistem saraf pusat, dan sistem kekebalan tubuh adalah semua sistem diatur dalam sistem-besar tubuh manusia. Manusia, pada gilirannya, adalah bagian dari kelompok yang lebih besar, keluarga, teman, dan masyarakat. Perubahan dalam sistem yang lebih tinggi tingkatannya (misalnya, masyarakat) mempengaruhi tingkat yang lebih rendah (misalnya, keluarga), dan bahkan tingkat rendah (misalnya, sistem kekebalan tubuh individu tertentu). Perubahan dalam sistem yang lebih kecil (misalnya, sel-sel individual), namun, juga dapat menyebabkan perubahan dalam tubuh (misalnya, masyarakat). Orang hanya perlu berpikir tentang bagaimana perubahan dalam sistem yang relatif kecil, sistem kekebalan tubuh manusia, yang disebabkan oleh virus HIV telah berdampak pada individu, keluarga, dan masyarakat untuk memahami keterkaitan antara sistem.
Mengambil dari perspektif biopsikososial pada kesehatan dan penyakit yang lebih tinggi tingkatannya maka kita harus latihan akademis. Implikasi klinis dari model adalah signifikan. Pertama, dalam penilaian masalah kesehatan, kita harus melihat faktor-faktor biologis, psikologis, dan sosial. Tim multidisiplin sering diperlukan untuk memahami keluhan pasien (Schwatrz, 1982). Demikian pula, intervensi kesehatan juga perlu terjadi di semua tingkatan. Sebagai contoh, pasien dengan kolesterol yang tinggi bisa memerlukan obat-obatan (faktor biologis), tetapi juga pendidikan tentang diet dan olahraga (faktor psikologis). Selain itu, pemulihan pasien dapat di fasilitasi oleh intervensi dengan anggota keluarga sehingga mereka akan mendukung gaya hidup pasien perubahan dan rujukan ke sebuah kelompok dukungan bagi orang yang ingin berusaha untuk mengelola kadar kolesterol mereka (faktor sosial).

Clinical Health Psychology : A brief Story
Hippocrates dapat dikatakan sebagai psikolog kesehatan (klinis) pertama. Tapi kemuculan klinis kesehatan psikologis mungkin lebih tepat ditempatkan di awal abad kedua puluh dengan karya Sigmund Freud. Deskripsi Freud mengenai histeria konversi berpengaruh besar pada pemikiran psikiatris tentang penyakit fisik. Histeria adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kondisi di mana tidak ada atau tidak ditemukan dasar organik untuk gejala fisik pasien. Freud berpendapat bahwa gejala-gejala fisik timbul dari konflik emosional sadar (Davison & Neale, 1990). Freud menyebutnya dengan gangguan histeria konversi.
Pada 1930, para peneliti dan dokter tertarik pada hubungan (asosiasi) antara kepribadian dan penyakit dan mulai mempublikasikan jurnal Kedokteran (mengenai psikosomatik). Bidang kedokteran psikosomatis difokuskan pada hubungan antara pola-pola kepribadian tertentu dan bentuk-bentuk khusus dari penyakit. Franz Alexander, pemimpin awal di lapangan, misalnya, berpendapat bahwa individu yang memiliki kebutuhan yang berlebihan untuk ketergantungan dan cinta yang rentan untuk mengembangkan ulkus (Taylor, 1999). Sebagai contoh ini menunjukkan, obat psikosomatik sangat dipengaruhi oleh pemikiran psikodinamik tentang kepribadian. Sebagai lapangan matang, bagaimanapun, telah memasukkan pendekatan-pendekatan lain dan teori. Kontemporer kedokteran psikosomatis tertarik pada keterkaitan antara proses psikologis, sosial, dan biologis (Christie & Mellett, 1986).
Bidang kedokteran psikosomatis merupakan pelopor penting dari psikologi kesehatan klinis. Ini menunjukkan bahwa proses psikologis dapat berguna dalam memahami proses biologikal, termasuk penyakit. (Engel, 1977).
Pada 1960-an dan 1970-an muncul pendekatan alternatif untuk memeriksa peran faktor psikologis pada penyakit. Psikolog perilaku berorientasi untuk mulai mengeksplorasi peran bahwa proses belajar mungkin bermain dalam pengembangan, pemeliharaan, dan pengobatan penyakit fisik. Kedokteran perilaku melibatkan penerapan prinsip-prinsip yang diambil dari pengkondisian klasik dan operan untuk membantu orang mengubah perilaku berisiko dan mengelola emosi negatif berpikir untuk berkontribusi terhadap penyakit.
Mungkin salah satu kontribusi yang lebih menarik dari kedokteran perilaku adalah penerapan prinsip-prinsip belajar untuk mengajar orang untuk memodifikasi proses fisiologis tidak diperkirakan berada di bawah kontrol sukarela (Blanchard & Epstein, 1978). Biofeedback mengacu pada satu set teknik di mana pasien belajar untuk mempengaruhi proses psikofisiologis dengan menerima umpan balik tentang proses ini.Sebagai contoh, seorang pasien hipertensi dapat belajar untuk rileks secara fisik dalam rangka untuk mengurangi tekanan darah. Tekanan darah pasien dimonitor sementara pasien rileks.Pasien dihargai oleh umpan balik dalam bentuk tampilan nada atau cahaya ketika ia berhasil dalam menurunkan tekanan darah (Thorpe & Olson, 1997). Kedokteran perilaku adalah bidang interdisipliner yang menerapkan prinsip-prinsip belajar untuk mengatasi berbagai masalah yang berhubungan dengan kesehatan, termasuk pencegahan, pengobatan, dan rehabilitasi (Sarafino, 1994).
Psikologi kesehatan muncul sebagai bidang sendiri pada tahun 1970. Salah satu penanda kelahiran dari sebuah bidang baru adalah penciptaan sebuah organisasi orang yang tertarik di bidang penemuan. Divisi Kesehatan Psikologi (Divisi 38 dari American Psychological Association) dibentuk pada tahun 1978.Volume I Kesehatan Psikologi, jurnal divisi, diterbitkan pada tahun 1982. Ada tumpang tindih antara psikologi kesehatan, kedokteran psikosomatis, dan kedokteran perilaku. Setiap bidang memiliki tujuan yang sama. Yang membedakan mereka adalah tradisi dan afiliasi disiplinnya. Kedokteran psikosomatis tumbuh dari psikiatri psikodinamik. Kedokteran perilaku berkembang dari terapi perilaku dan interdisipliner. Psikologi kesehatan berkembang sebagai bidang dalam psikologi. Berlaku informasi dan metodologi dari subdisiplin lain dari psikologi, termasuk perkembangan, klinis, psikologi fisiologis, sosial, dan eksperimental (Sarafino, 1994). Sementara psiko-somatik kedokteran, kedokteran perilaku, dan psikologi kesehatan memiliki banyak kesamaan, yang terakhir jelas merupakan vak psikologi, menggunakan perspektif teoretis yang dalam psikologi, dan tertarik dalam semua aspek pelayanan kesehatan dan perawatan kesehatan. Dalam kehidupan yang singkat, psikologi kesehatan telah mengalami pertumbuhan yang spektakuler. Pada tahun 1990, penelitian lebih lanjut sedang dilakukan dalam psikologi kesehatan dari daerah lain dari penelitian klinis di APA-terakreditasi program pelatihan doktor di bidang psikologi klinis (Sayette & Mayne, 1990).
Psikologi kesehatan klinis muncul sebagai disiplin ilmu psikologi pada akhir abad kedua puluh. Hal ini tertarik pada penerapan pengetahuan ditarik dari kesehatan psikologis untuk meningkatkan kesehatan. “Psikologi kesehatan klinis bertujuan untuk menerjemahkan penelitian ke dalam aplikasi praktek vertikal yang dapat membantu orang hidup lebih sehat” (Michie, 1998). Beberapa fitur psikologi klinis kesehatan landasan dalam model biopsikososial, pengetahuan tentang hubungan antara perilaku dan kesehatan, dan kemampuan untuk bekerja dalam berbagai pengaturan perawatan kesehatan (Belar, 1997) .American Psychological Association mengakui psikologi kesehatan klinis sebagai ilmu khusus pada tahun 1997 (Belar, 1997).
Psikologi kesehatan klinis adalah salah satu bidang spesialisasi dalam psikologi yang cepat berkembang “khusus untuk abad dua puluh satu” (Belar. 1997). Ada banyak faktor yang telah menciptakan kebutuhan untuk kesehatan psikologi diterapkan. Pertama, seperti telah kita lihat.ancaman utama kesehatan di abad kedua puluh satu semua memiliki faktor risiko perilaku yang signifikan. Ada kebutuhan bagi para profesional yang dapat bekerja dengan pasien untuk mengubah perilaku berisiko, untuk mempelajari efektivitas metode intervensi mereka, dan untuk berkonsultasi dengan profesional lain tentang risiko perilaku. Kedua, perubahan dramatis yang telah terjadi dalam sistem pengiriman perawatan kesehatan di Amerika Serikat selama dua puluh tahun terakhir telah menciptakan sebuah pengakuan pentingnya mempromosikan dan menjaga kesehatan daripada hanya menanggapi penyakit. Ketiga, ada bukti ilmiah yang menunjukkan peran faktor psikososial dalam etiologi penyakit dan pemeliharaan negara (Steptoe, 1998). Akhirnya, penekanan pada “praktek berbasis bukti” dalam kedokteran telah menciptakan kebutuhan bagi para profesional yang memiliki kemampuan untuk studi ilmiah kesehatan praktek dan sistem pengiriman dan menerapkan pengetahuan itu. Jadi, ada pasar yang berkembang untuk ilmuwan-praktisi-klinis-psikolog kesehatan.
Dalam sisa bab ini kita fokus pada peran faktor psikologis bermain dalam kesehatan dan penyakit dan bagaimana psikolog kesehatan klinis intervensi untuk meningkatkan kesehatan dan mengobati penyakit. Mari kita pertama melihat promosi kesehatan dan pencegahan penyakit.
Pencegahan dan Promosi Kesehatan
Stres dan Penyakit
Definisi stres telah menghasilkan jumlah yang signifikan diskusi dan ketidaksepakatan di antara para sarjana dan peneliti selama bertahun-tahun (lihat Steptoe, 1998, untuk diskusi). Untuk mengurangi kebingungan, peneliti stress cenderung untuk merujuk kepada lingkungan peristiwa mental yang dipandang sebagai sumber atau penyebab gejolak emosional sebagai stressor. Berbagai hal telah digunakan untuk menggambarkan respons emosional (misalnya perasaan ketegangan.) orang merasa ketika dihadapkan dengan stres dan ketegangan Distress telah digunakan untuk menggambarkan reaksi ini,. tetapi stres masih digunakan oleh banyak untuk merujuk pada respon emosional negatif terhadap peristiwa stress Akhirnya, stres juga kadang-kadang didefinisikan sebagai proses antara orang dan lingkungan Definisi yang terakhir termasuk stres dan kesusahan.. Dalam tradisi ini, satu kelompok peneliti telah didefinisikan stres sebagai suatu proses di mana. “lingkungan hidup menuntut pajak atau melebihi adaptive kapasitas organisme, sehingga perubahan psikologis dan biologis yang dapat menempatkan seseorang pada risiko penyakit “(Cohen, Kessler, & Gordon, 1995, hal 3).
Sebagai definisi stres termasuk dalam paragraf sebelumnya menunjukkan, umumnya diakui bahwa ada hubungan antara stres dan penyakit. Ada cukup bukti yang menghubungkan paparan terhadap stresor dan penyakit fisik (Cohen. Tyrell, & Smith, 1991; Langkah-toe, 1998). Dalam upaya awal untuk mengeksplorasi hubungan antara stres dan kesehatan, Holmes dan Rahe (1967) menciptakan sebuah survei baru saja mengalami peristiwa kehidupan atau perubahan hidup (misalnya, kematian pasangan, hukuman penjara, kehamilan, putra atau putri meninggalkan rumah). Mereka menemukan hubungan antara jumlah peristiwa kehidupan baru-baru berpengalaman dan rakyat mereka. selanjutnya status kesehatan.
Stres dampak fisiologi manusia dalam berbagai cara. Tiba-tiba, intens stres ¬ nya tiate respon-sistem saraf simpatik yang kuat “fight-or-flight” pertama kali dijelaskan oleh Walter Cannon (1932). Secara fisiologis, respon fight-or-flight melibatkan jantung meningkat dan tingkat respirasi, peningkatan tekanan darah, meningkatkan aktivitas kelenjar keringat, dan penyempitan pembuluh darah perifer. Perubahan ini mempersiapkan orang untuk melarikan diri dari stres (flight) atau wajah itu (berperang). Aktivasi sistem saraf simpatis merangsang kelenjar adrenal. yang melepaskan epinefrin dan norepinefrin. Katekolamin ini menghasilkan perasaan tegang yang besar yang kita alami saat kita stres.
Stres juga mengakibatkan aktivasi dari sistem hypothalamic pituiraty adrenal (HPA) (Taylor, 1999). Dalam menanggapi stres, hipotalamus melepaskan peptida disebut cotropic releasing Factor (CRF), yang pada gilirannya merangsang korteks adrenal untuk melepaskan Adrenokortikotropin (ACTH). ACTH perjalanan melalui sistem peredaran darah tubuh ke kelenjar adrenal, di mana ia merangsang pelepasan berbagai kortikosteroid termasuk kortisol. Kortisol membantu tubuh untuk mengatasi stres oleh karbohidrat dan mengurangi inflamasi melestarikan disebabkan oleh cedera.
Respon stres fisiologis manusia secara singkat merupakan respon adaptif terhadap stresor segera berpengalaman yang dapat secara efektif diatasi melalui melarikan diri atau konfrontasi fisik. Dari perspektif evolusi, masuk akal bagi manusia untuk mengembangkan jenis respon stres ketika stres seseorang yang diperlukan untuk mengatasi adalah predator hewan atau musuh dengan klub. Namun, jawaban ini tidak adaptif ketika stres adalah mereka yang tidak dapat melarikan diri dengan menjalankan atau ditanggulangi dengan agresi fisik. Ayub tekanan. perselisihan perkawinan, dan utang yang berlebihan menghasilkan respon stres yang sama yang sedang dikejar oleh harimau-gigi yang diproduksi di nenek moyang kita.
Aktivasi berlebihan atau kronis respon stres manusia dapat memiliki dampak negatif terhadap kesehatan seseorang. Kelebihan produksi epinefrin dan norepinefrin dapat merusak sistem kekebalan tubuh, menghasilkan tekanan darah tinggi, dan kadang-kadang memicu variasi dalam irama jantung normal. Katekolamin (epinefrin dan norepinefrin) dampak tingkat lesterol. Kortisol juga memiliki efek imunosupresif (Taylor, 1999).
Rute dari stres terhadap penyakit mungkin memiliki beberapa jalur yang berpotongan (Baum, 1994). Ada jalur fisiologis langsung singkat diuraikan di atas, tetapi ada juga jalur langsung antara stres dan penyakit. Salah satu cara bahwa stres dapat menyebabkan penyakit adalah dengan perilaku kesehatan meningkatkan risiko.
Orang-orang yang bereaksi terhadap stres dengan meningkatkan konsumsi alkohol mereka, merokok rokok lebih, pigging keluar pada junk food, atau menggunakan obat-obatan terlarang berada pada peningkatan risiko untuk berbagai masalah kesehatan yang terkait dengan perilaku. Sebaliknya, hubungan antara stres dan penyakit dapat melalui perilaku yang orang tidak terlibat masuk tingkat stres yang tinggi dapat menjadi alasan beberapa orang melewatkan janji kesehatan preventif, gagal untuk mencari perawatan kesehatan ketika mereka sakit. yang patuh dengan nasihat medis, berhenti berolahraga dan tidak mengambil waktu untuk hubungan kesehatan.
Managing stress. Tugas untuk mengaplikasikan pengetahuan kita tentang hubungan antara stress dan penyakit selalu menurun ke kesehatan psikologi klinis. Dari perspektif biopsikososial berpendapat jika orang dapat belajar untuk mengurangi dan mengelola stres dalam kehidupan mereka risiko penyakit berkembang akan menurun. Pencegahan penyakit merupakan prioritas tinggi untuk banyak bisnis. Biaya tahunan kehilangan produktivitas akibat penyakit terkait stres telah estimasi dikawinkan berada di miliaran dolar (Taylor, 1999).
Pencegahan primer mengacu pada tugas mencegah perkembangan penyakit pada orang yang saat ini sehat. Belajar untuk secara efektif mengelola stres kehidupan adalah suatu bentuk pencegahan primer. Manajemen stres juga dapat menjadi penting untuk pencegahan sekunder (yaitu, mencegah penyakit pada individu yang beresiko meningkat atau telah pulih). Sebagai contoh, manajemen stres dianggap sebagai bagian pencegahan sekunder bagi orang-orang yang sudah menderita serangan jantung (Chesney & Rosenman, 1985) atau yang memiliki tekanan darah tinggi (Shapiro, Schwartz, Ferguson, Redmon, & Weiss , 1977).
Manajemen stres yang komprehensif, baik untuk pencegahan primer atau sekunder, adalah contoh baik dari cara di mana psikolog kesehatan klinis menerjemahkan temuan penelitian ke dalam praktek. Selain mengelusidasi berbagai link antara stres dan penyakit, psikolog kesehatan telah mengidentifikasi beberapa faktor yang menengahi dan moderat dampak dari stresor. Psikolog kesehatan klinis menerapkan pengetahuan ini ketika membantu klien untuk mengelola stres hidup mereka sendiri. Manajemen stres dapat terjadi dalam hubungan psikoterapi. lokakarya, atau sebagai bagian dari program bantuan karyawan yang komprehensif. Dalam paragraf berikut kami jelaskan komponen kemungkinan yang mungkin dimasukkan dalam program manajemen stres com-komprehensif.
Bagian dari program manajemen stres menyeluruh termasuk mengurangi atau menghilangkan perilaku mengatasi disfungsi fungsional. Penggunaan alkohol adalah contoh yang baik dari seorang pria stres disfungsional strategi pengelolaan. Minum alkohol dalam jumlah sedikit dapat mengurangi stres seseorang dalam jangka pendek. Minum alkohol dalam jumlah besar, bagaimanapun, dapat memperburuk stres dengan mengarah ke perasaan sakit (mabuk), gangguan dalam hubungan interpersonal, dan gangguan kinerja pekerjaan atau sekolah. Minum sendiri adalah terkait dengan berbagai bahaya kesehatan. Dalam jangka pendek, minum alkohol meningkatkan risiko bahwa orang sengaja akan menyakiti dirinya sendiri atau orang lain (Smith & Kraus, 1988). Dalam jangka panjang, penggunaan alkohol kronis yang berlebihan dikaitkan dengan berbagai kondisi kesehatan, termasuk kerusakan hati, hipertensi, beberapa bentuk kanker, jantung, dan kerusakan otak (USDHHS, 1990). Akhirnya, penggunaan alkohol yang berlebihan cenderung merusak akuisisi baru, strategi manajemen stres sehat.
Selain penyalahgunaan alkohol, perilaku koping maladaptif lainnya seperti makan berlebihan, penyalahgunaan obat, atau berjudi perlu dievaluasi. Seperti penggunaan alkohol, perilaku ini dapat exacerbate stres. Jika diidentifikasi, perilaku ini akan dibahas dalam program manajemen stres yang komprehensif.
Manajemen stres harus mencakup komponen yang menargetkan stres pada tingkat fisiologis. Hal ini dapat dicapai dalam beberapa cara. Latihan fisik secara teratur telah terbukti mengurangi stres (Brown, 1991). Selain itu, olahraga secara teratur memiliki berbagai manfaat kesehatan lainnya, termasuk menurunkan tekanan darah, meningkatkan metabolisme karbohidrat dan lemak, meningkatkan harga diri, dan mengurangi kecemasan (Conner & Norman, 1998). Latihan teratur relaksasi otot progresif dikaitkan dengan penurunan stres (Lichstein, 1988). Dalam prosedur relaksasi otot yang khas. klien belajar untuk memusatkan perhatian mereka pada kelompok otot tertentu dengan alternatif tegang dan santai otot-otot ini (Bernstein & Borkovec. 1973). Pendekatan non-tradisional untuk relaksasi seperti meditasi transendental juga digunakan oleh beberapa dokter untuk mengurangi stres (Benson. 1987).
Terapi perilaku kognitif (lihat Bab 13) digunakan oleh banyak praktisi untuk membantu klien belajar untuk mengelola stres kehidupan. Ellis REBT (Ellis, 1995). Beck terapi kognitif (Beck&Weishaar, 1995) dan Meichenbau pelatihan inokulasi (Meichenbaum & Turk, 1982) semuanya telah digunakan dalam manajemen stres. Terapi kognitif bisa menjadi komponen sangat penting dari manajemen stres. Irasional self-talk dapat melanggengkan stres dalam berbagai cara. Sebagai contoh, harapan negatif tentang kemungkinan bahwa seseorang dapat mengatasi tekanan kehidupan (misalnya, “Tidak peduli apa yang saya lakukan, saya tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan”) dapat menyebabkan kurangnya upaya dan dapat melanggengkan masalah ( misalnya, pengangguran).
Penekanan kognitif terapi itu pada penafsirannya klien stressor konsisten dengan teori psikologi kontemporer tentang stres dan coping (Lazarus & Folkman, 1984a. 1984b). Richard Lazarus dan rekan-rekannya telah mengusulkan bahwa penilaian kita tentang dampak stres sejauh mana kita mengalami stress ketika dihadapkan oleh mereka. Ketika dihadapkan dengan stressor, orang membuat penilaian utama dari stressor.
Jika suatu kejadian dianggap sebagai ketegangan, mengancam untuk masa depan, dan atau berpotensi menantang. kemungkinan untuk menghasilkan stres. Namun, tingkat stres satu pengalaman dalam reaksi terhadap acara tersebut juga ditentukan oleh proses penilaian sekunder. Selain mengevaluasi kerugian yang disebabkan oleh peristiwa negatif. potensi untuk ancaman masa depan, dan bagaimana menantang itu, orang juga menilai kemampuan mereka untuk mengatasi dan sumber daya yang mereka dapat memanfaatkan untuk mengelola bahaya, ancaman, dan tantangan. Perasaan subyektif sub stres ditentukan oleh hubungan antara penilaian primer dan sekunder. Jika tugas dievaluasi lebih tinggi pada bahaya, ancaman, dan tantangan dan orang Penilai kemampuannya mengatasi rendah, stres akan signifikan. Namun, jika suatu peristiwa dianggap cukup mengancam, misalnya, dan mengevaluasi kemampuan klien mengatasi nya positif, stres akan rendah.
Pelatihan manajemen waktu dan pemecahan masalah juga mungkin termasuk dalam manajemen stres. Bagi banyak klien, stres diproduksi oleh perasaan bahwa ada hal yang terlalu banyak untuk melakukannya. Dasar keterampilan manajemen waktu termasuk sasaran-sasaran kerja pengaturan khusus, tujuan utama itu, menghilangkan kegiatan yang mengkonsumsi waktu dengan hasil sedikit, dan menyisihkan blok waktu tertentu untuk kegiatan tertentu. Dalam pemecahan masalah pelatihan, klien belajar untuk mendefinisikan masalah dalam hal dipecahkan, menghasilkan dan mengevaluasi solusi, dan mengimplementasikan dan mengevaluasi kembali solusi yang dipilih.
Selain strategi terapi spesifik digunakan psikolog klinis untuk manajemen stres, mereka juga menerapkan apa yang diketahui tentang moderator stres untuk membantu klien belajar untuk mengelola stres secara efektif. Moderator stres Dua diidentifikasi melalui penelitian adalah persepsi kontrol dan dukungan sosial. Orang yang memiliki rasa yang kuat dari pengalaman mengendalikan stres pribadi kurang dalam menanggapi stres dibandingkan dengan rasa miskin kontrol diri (Sarafino. 1994). Terapis dapat membantu klien recoenize apa aspek hidup mereka, mereka kontrol dan melakukan kontrol itu. Demikian pula, dokter dapat menerapkan pengetahuan yang mendukung buffer sosial dampak dari stressor psikososial dengan membantu klien untuk mengembangkan dan memelihara hubungan yang mendukung.

Perilaku dan Kesehatan
Bagaimana orang berperilaku memiliki dampak yang kuat pada kesehatan mereka. Terlibat dalam perilaku tertentu meningkatkan risiko penyakit, sedangkan secara teratur melakukan jenis lain dari perilaku mengurangi resiko. Pada halaman berikut kita mengeksplorasi cara-cara di mana para psikolog kesehatan klinis membantu orang untuk terlibat dalam mempromosikan perilaku kesehatan dan membantu mereka berhenti terlibat dalam perilaku berisiko kesehatan.
Mempromosikan Perilaku Sehat. Tidak ada kekurangan informasi yang tersedia untuk publik tentang manfaat dari berbagai bentuk perilaku kesehatan-meningkatkan dan penyakit-mencegah. Majalah populer, artikel koran, majalah berita TV, buku self-help, dan pengumuman informasi publik memberikan informasi tentang manfaat olahraga teratur, makan diet seimbang, dan perawatan kesehatan preventif (misalnya, pemeriksaan payudara sendiri). Dengan begitu banyak informasi yang tersedia, orang mungkin bertanya-tanya mengapa semua orang tidak berolahraga secara teratur, makan lima atau lebih porsi buah dan sayuran sehari, melihat penyedia layanan kesehatan secara teratur, praktik seks aman, dan melakukan pencegahan pemeriksaan diri . Psikologi kesehatan, pada kenyataannya, mencurahkan banyak perhatian untuk memahami apa yang memotivasi orang untuk terlibat dalam perilaku kesehatan-meningkatkan dan bagaimana perilaku ini dipertahankan. Untuk tujuan ilustrasi, kita akan fokus pada latihan sebagai perilaku sehat prototipikal.
Manfaat kesehatan dari olahraga yang teratur dengan baik didokumentasikan. Orang yang berolahraga secara teratur memiliki daya tahan kardiovaskular lebih besar dan risiko lebih rendah untuk penyakit jantung (Conner & Norman, 1998). Latihan yang konsisten dikaitkan dengan peningkatan metabolisme drates carbohy dan lemak dan karena itu memainkan peran penting dalam penurunan berat badan dan manajemen berat badan. Olahraga berat secara teratur tampaknya dikaitkan dengan penurunan risiko beberapa jenis kanker (Brownson, Chang, Davis, & Smith, 1991). Lain manfaat fisik langsung dari olahraga secara teratur termasuk peningkatan otot dan kekuatan, peningkatan fleksibilitas, menurunkan kadar kolesterol, dan toleransi stres meningkat (Taylor. 1999). Ada juga manfaat psikologis untuk olahraga teratur seperti suasana hati, peningkatan harga diri, dan kecemasan berkurang dan depresi (Conner & Norman, 1998). Dengan begitu banyak keuntungan dengan latihan fisik, orang akan berpikir bahwa olahraga akan menjadi prioritas utama dalam hidup kebanyakan orang. Penelitian survei, bagaimanapun, menunjukkan bahwa hal ini tidak terjadi (misalnya, Survei Rumah Tangga Umum, 1989).
Berbagai faktor yang berkorelasi dengan pemeliharaan olahraga teratur telah
diidentifikasi. Anak laki-laki dan laki-laki lebih mungkin untuk berolahraga secara teratur dibandingkan anak perempuan dan perempuan, dan orang dewasa muda lebih mungkin untuk berolahraga daripada orang dewasa yang lebih tua (Sallis et al, 1993;. Kesehatan Pro gerak Otoritas untuk Wales, 1990). Orang gemuk cenderung untuk berpartisipasi dalam program latihan daripada orang yang berat badan normal (Dishman, 1982). Orang yang berpendidikan, kelas menengah atas, dan yang memiliki sejarah berolahraga cenderung latihan lebih dari yang kurang terdidik, orang-orang miskin yang tidak berolahraga di masa muda mereka (Dishman, 1982, 1991). Sehubungan dengan variabel-variabel psikologis, self-efficacy telah muncul sebagai penting faktor dalam memahami apakah orang akan memulai atau mempertahankan program latihan (McAuley. 1993; Wurtele & Maddux 1987.). Self-efficacy mengacu pada keyakinan seseorang tentang kemampuannya untuk melakukan perilaku yang diperlukan untuk mengatasi situasi ini dan menghasilkan hasil positif (Bandura, 1977). Sosial leartuno. teori memprediksi bahwa orang-orang dengan kuat keyakinan self-efficacy akan mengembangkan niat kuat untuk bertindak, mengerahkan usaha lebih untuk mencapai mereka. dan bertahan lama dalam menghadapi kesulitan (Bandura. 1991). Seperti yang diterapkan untuk latihan orang dengan self-efficacy tinggi lebih mungkin untuk memulai program latihan, lebih berupaya ke dalam program, dan bertahan. Self-efficacy telah terbukti berguna dalam membangun pra ¬ perilaku kesehatan dicting secara umum (Wallston, 1994) dan latihan tertentu (McAuley, 1993; McAuley & Courneya, 1992; Wilcox & Storandt, 1996).
Ketika bekerja dengan klien individu, psikolog kesehatan klinis mungkin berlaku teori self-efficacy dan konstruksi psikologis lain untuk membantu mereka mengembangkan dan tetap dengan program lebih lengkap. Banyak strategi pengobatan perilaku kognitif sangat membantu dalam bekerja menuju tujuan ini. Sebagai contoh, terapis dapat membantu klien untuk menggunakan kontrak kontingensi untuk menetapkan tujuan latihan yang wajar dan untuk memperkuat kepatuhan.
Penurunan Perilaku Kesehatan negatif. Sama seperti perilaku dapat meningkatkan kesehatan, perilaku juga dapat mengganggu kesehatan. Seperti yang telah kita lihat, faktor risiko atas kesehatan di Amerika Serikat adalah perilaku. Mengubah perilaku berisiko kesehatan merupakan bagian penting dari karya psikolog kesehatan klinis.
Perilaku kesehatan klasik negatif merokok. Merokok tembakau adalah nomor satu penyebab kematian yang dapat dicegah di Amerika Dinyatakan. Setiap tahun sekitar 175.000 kematian akibat kanker dan lain 350.000 kematian akibat penyakit jantung dapat langsung dihubungkan dengan merokok (American Heart Association, 1997: American Heart Association, 1995). Selain kanker dan penyakit jantung, merokok merupakan faktor dalam berbagai masalah kesehatan lainnya termasuk emfisema, penyakit paru obstruktif kronik, bronkitis, cedera dan kematian akibat kebakaran, dan rendah berat lahir bayi (Taylor, 1999). Selain efek kesehatan negatif yang dapat langsung berhubungan dengan merokok, merokok juga dampak kesehatan melalui interaksi dengan faktor risiko kesehatan lain. Sebagai contoh, kolesterol tinggi merupakan faktor risiko untuk penyakit jantung. Risiko penyakit jantung jauh lebih tinggi bagi orang yang merokok dan memiliki kolesterol tinggi dibandingkan dengan orang yang hanya memiliki satu faktor risiko ini. Bahkan, risiko kematian akibat penyakit jantung lebih besar dari yang diharapkan dengan hanya menambahkan risiko kematian dari merokok dan kolesterol tinggi (Taylor, 1999). Rokok merokok dan penyalahgunaan alkohol memiliki efek sama sinergis. Penggunaan gabungan rokok dan alkohol dikaitkan dengan risiko nyata meningkat untuk penyakit dan kematian (Luka et al., 1996). Sebuah riwayat penyalahgunaan alkohol merupakan faktor risiko untuk ketergantungan nikotin dan berhubungan dengan penghentian merokok hasil yang lebih buruk pengobatan (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, 1997a).
Jika merokok sangat buruk bagi kesehatan kita, lalu mengapa ada orang yang merokok? Perilaku membeli rokok, membuka paket. menempatkan rokok ke bibir seseorang, pencahayaan itu, mengisap asap ke paru-paru seseorang. dan meniup itu tampaknya dipengaruhi oleh berbagai faktor fisiologis dan psikologis. Rokok pertama Merokok seseorang tampaknya influenced oleh faktor-faktor sosial dan kognitif. Kebanyakan rokok diisap oleh remaja merokok di hadapan rekan-rekan (Biglan. McConnel Severson,. Bavry. & Ary. 1984). Preadolescents di Amerika Serikat telah mengembangkan citra orang yang merokok rokok sebagai (Dinh, Sarason, Peterson, & Onstad, 1995) menantang, tangguh, matang, dan tidak konvensional. Remaja yang melihat diri mereka sebagai mirip dengan prototipe perokok lebih mungkin untuk merokok (Barton, Chassin, Presson, & Sherman, 1982). Berbagai faktor lain menentukan apakah seorang remaja mulai merokok, termasuk apakah orang tua mereka merokok, paparan informasi smoking di media, dan dukungan sosial untuk merokok (Taylor, 1999). Mulai merokok, faktor lain yang penting dalam mempertahankan prilaku merokok. Kepala di antara faktor-faktor ini adalah kecanduan fisik untuk nikotin. Setelah kecanduan, para perokok merasa buruk ketika mereka tidak merokok. Orang yang merokok secara teratur melaporkan bahwa mereka mengalami peningkatan kecemasan, iritabilitas, dan kemurungan bersama dengan penurunan kemampuan untuk berkonsentrasi ketika mereka berhenti merokok. Dalam hal perilaku, merokok adalah negatif diperkuat (yaitu, tindakan merokok berhubungan dengan berhentinya perasaan tidak menyenangkan).
Kenyataannya adalah, kebanyakan perokok dewasa di Amerika Serikat ingin berhenti (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, 1997b). Sayangnya, berhenti merokok sangat sulit. Seseorang dengan laporan beberapa kecanduan bahwa lebih sulit untuk berhenti merokok daripada berhenti menyalahgunakan obat atau berhenti minum (Kozlowski, Coambs, Ferrence, & Adlaf, 1989). Penelitian menegaskan kesan bahwa sangat sulit untuk berhenti merokok. Sebuah tinjauan baru-baru ini menemukan bahwa hanya sekitar 7,5 persen dari perokok yang berhenti pada mereka sendiri tetap berpuasa selama lebih dari lima bulan (Basah ¬ ter et al., 1998). Banyak orang beralih ke penyedia layanan kesehatan, termasuk psikolog klinis, untuk membantu dengan berhenti merokok.
Psikolog klinis mungkin menggunakan berbagai pendekatan untuk membantu klien berhenti merokok. Beberapa pendekatan awal untuk berhenti merokok berfokus pada sensasi pasangan permusuhan dengan merokok. Sebagai contoh, dalam prosedur yang disebut merokok cepat (Lichstein, Harris, Birchler, Wahl, & Schmahl, 1973) klien akan dengan cepat asap rokok setelah rokok memfokuskan perhatian mereka pada perasaan menyenangkan yang mereka alami. Sementara laporan awal untuk merokok yang cepat yang sangat optimis (Lichtenstein et al, 1973.), Penelitian lebih lanjut telah menunjukkan bahwa sementara teknik permusuhan dapat membantu orang untuk berhenti merokok, dengan sendirinya mereka tidak berhasil membantu orang untuk menjaga pantangan (Leventhal, Baker, Brandon, & Flern-ing, 1989).
Pendekatan kontemporer untuk berhenti merokok cenderung untuk fokus upaya yang lebih besar pada bantuan orang untuk mempertahankan pantang. Sebagai contoh, Hall, Munoz, dan Reus (1994) menguji kelompok intervensi kognitif-perilaku singkat. Pengobatan ini termasuk komponen pendidikan yang menekankan peran emosi negatif bermain dalam merokok dan berhenti merokok. Peserta dimonitor pikiran mereka, kontak interpersonal, kegiatan sehari-hari, dan suasana hati. Mereka mempelajari berbagai strategi untuk mengatasi ketagihan. Kognitif-perilaku strategi untuk mengelola perasaan depresi dan kemarahan juga diajarkan. Para perokok didorong untuk meningkatkan jumlah kegiatan menyenangkan mereka terlibat dalam dan untuk meningkatkan kontak sosial dengan bukan perokok. Akhirnya, klien belajar tentang pola berpikir disfungsional yang menempatkan mereka pada risiko untuk kambuh dalam merokok. Hall dan rekan menemukan intervensi mereka untuk membantu terutama bagi perokok yang memiliki sejarah masalah dengan depresi.
Selain terapi kognitif-perilaku, berbagai bentuk penggantian nikotin adapies telah terbukti untuk membantu untuk orang yang tertarik dalam berhenti merokok. Pengganti nikotin dapat mengambil berbagai bentuk, tetapi yang paling umum adalah patch nikotin dan permen nicotine. Pendekatan kontemporer untuk berhenti merokok biasanya mengandalkan pada kombinasi pendekatan psikologis dan farmakologis. Penghentian nikotin dilakukan gradu sekutu sementara klien mempelajari keterampilan untuk mengatasi rasa lapar, mengelola negara-negara mood negatif yang sering membuat panggung untuk merokok, dan mengembangkan strategi untuk mencegah kambuh (lihat Smith et al, 2001., Untuk contoh). Sayangnya, bahkan berhenti merokok terbaik memanfaatkan metode mampu masih tidak terlalu berhasil dalam membantu perokok untuk tetap bebas dari asap rokok dalam jangka panjang. Sebuah meta-analisis ini menemukan bahwa bahkan merokok terapi penghentian intensif dan terapi pengganti nikotin hanya berhasil dalam mencapai pantang jangka panjang pada sekitar 18 persen dari perokok (Wetter et al., 1998). Sebuah studi terbaru yang menggantikan nikotin yang dikombinasikan dengan pendekatan terapi perilaku kognitif yang dikembangkan oleh Hall dan rekan (1994) menemukan bahwa hanya 25 persen dari perokok berpuasa pada satu tahun pasca perawatan (Smith et 1, 2001.)
Illness
Fokus psikologi kesehatan pada pencegahan ilness, Psikolog kesehatan klinis telah berpartisipasi dalam pengobatan pasien dengan berbagai cara dari illnes, termasuk masalah gastrointestinal (Turner, 1998), penyakit ginjal (Christensen & Moran, 1998), nyeri kronis (Pearce & McDonald, 1998), dan artritis (Barlow, 1998), antara lain. Beberapa psikolog kesehatan klinis bahkan khusus dalam kesehatan gigi.

Mental untuk Kesehatan gigi
Seperti dengan area lain dari kesehatan pschology, kontribusi psikolog untuk kesehatan gigi dapat dipecah menjadi dua bidang luas: pencegahan dan trearment. Pencegahan gigi cara memiliki dua tujuan: pencegahan kerusakan gigi (gigi berlubang) dan pencegahan gingivitis (indlammation pada gusi yang disebabkan oleh plak). Pada dasarnya ada komponen pembersihan preventif perawatan gigi seperti menyikat, flossing, dan profesional. Ideal perawatan gigi berkumurlah setelah makan dan makanan ringan, flossing untuk menghilangkan partikel makanan terjebak di antara gigi, dan dua kali dalam setahun membersihkan secara profesional untuk menghapus penumpukan plak.
Program yang mempromosikan gagasan bahwa kesehatan mulut berada di bawah kendali orang tersebut dan membangun penduduk self-efficacy untuk perawatan pencegahan cenderung menghasilkan perubahan yang berlangsung dalam perawatan kesehatan gigi (misalnya, Tedesco, Keffer, Davis & Christersson, 1994) Cara yang paling umum di mana para psikolog mendapatkan involed dengan pasien gigi adalah membantu mereka mengatasi kecemasan prosedur mengenai gigi. Beberapa kecemasan tentang mengunjungi dokter gigi cukup umum, namun sekitar 5 persen orang memiliki rasa takut mengunjungi dokter gigi mereka menghindari perawatan gigi profesional sama sekali (Kent, 2001).
Psikolog kesehatan dapat memberikan berbagai strategi untuk membantu pasien mengatasi kecemasan mereka tentang prosedur perawatan gigi. Terapi yang paling melibatkan beberapa bentuk baik dalam kehidupan nyata atau imaginational. Pasien dapat diajarkan teknik relaxtion atau bernapas, serta strategi kognitif untuk membantu diri mereka sendiri (Kent, 1998). Dalam consulatation dengan perawat gigi profesional, pasien cemas dapat diajarkan strategi untuk mengerahkan beberapa kontrol selama prosedur gigi. Strategi sederhana seperti penggunaan “sinyal berhenti” (Wardle, 1983) dapat meningkatkan rasa kontrol pasien sendiri selama prosedur gigi.
Orang yang menghadapi efek dari mulut seperti nyeri sendi temporomandibular yaitu pasien dengan kebutuhan khusus. Perawatan gigi, apakah pencegahan restoratif, dipengaruhi oleh perilaku masyarakat, emosi, dan belifs. Dengan demikian, ada banyak cara di mana psikologi kesehatan klinis dapat membantu kedokteran gigi.

Diabetes Mellitus
Glukosa adalah bahan bakar pada tubuh yang berjalan. Tapi bahan bakar tidak ada gunanya jika tidak dapat sampai ke sel-sel yang membutuhkannya. Insulin menyebabkan dinding sel menjadi lebih permeabel. Membiarkan glukosa untuk masuk ke dalam sebagian besar sel-sel tubuh di mana ia didapatkan dimetabolisme. Dengan tidak adanya insulin, sebagian besar sel-sel tubuh memetabolisme akan zat-zat lainnya dari glukosa. Ketika lemak dimetabolisme dalam ketiadaan metabolisme glukosa. Keton diciptakan dan membangun didalam darah. keton ini beracun dan penumpukan mereka dalam aliran darah dapat menyebabkan koma dan kematian.
Tingkat tinggi keton dalam aliran darah disebut ketoasidosis. Diabetes melitus mengacu pada satu set kondisi di mana produksi insulin atau tindakan insulin tidak efektif. Dua jenis yang paling umum dari diabetes adalah insulin dependent diabetes mellitus (IIDM). Dan non-insulin-dependent diabetes mellitus (NIDDM). IDDM kadang-kadang disebut juvenile-onset atau tipe I diabetes. Permulaan IDDM biasanya di bawah usia 30 dan terjadi cepat dengan tiba-tiba gejala, termasuk rasa haus berat, buang air kecil yang berlebihan, dan penurunan berat badan yang dramatis. Dalam IDDM, pankreas memproduksi insulin tidak ada dasarnya. NIDDM kadang-kadang disebut jatuh tempo-onset, onset dewasa, atau diabetes tipe II, ini adalah jauh yang paling umum dari diabetes, akuntansi untuk sekitar 85 persen dari kasus di negara maju (Bradley, Riazi, Barendse, Pierce, & Hendriecks , 1998). Berbeda IDDM, timbulnya NIDDM cenderung berbahaya. NIDDM mungkin tidak terdiagnosis selama bertahun-tahun hadir. Pada NIDDM, ada produksi insulin cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh.
Diabetes mellitus adalah terkait dengan berbagai komplikasi kesehatan. Masalah fluktuasi akut pada kadar gula darah termasuk koma dan infeksi. Kegagalan kronis untuk secara efektif mengelola darah seseorang kadar gula dikaitkan dengan berbagai macam masalah kesehatan. Gagal ginjal, kerusakan hati, hilangnya sensasi di kaki seseorang (biasanya kaki) karena neuropati perifer, disfungsi ereksi pada pria, dan kebutaan semua potensi komplikasi diabetes kronis.
Diabetes adalah suatu kondisi kesehatan kronis bahwa individu harus mengelola sepanjang hidup mereka. Manajemen diabetes adalah beragam dan seringkali rumit. Sebuah rencana manajemen diabetes menentukan bahwa pasien mengambil jumlah insulin yang sama pada waktu yang sama pernah hari, makan jumlah yang sama dan jenis makanan pada saat yang sama, dan menjaga pengeluaran energi mereka yang konsisten benar-benar tidak realistis (Bradley et al, 1998.) . Pasien NIDDM biasanya bisa bertahan dengan agen meningkatkan insulin oral. Namun, orang dengan IDDM dan orang-orang dengan NIDDM kurang terkontrol perlu memberikan diri mereka sendiri dua atau lebih suntikan insulin setiap hari. Beberapa pasien dapat dilengkapi dengan pompa insulin subkutan (Aikens & Wagber, 1998)
Faktor psikologis dalam Diabetes Mellitus. Sebagai deskripsi singkat tentang manajemen diabetes menunjukkan, rejimen di kompleks, mengganggu, dan tidak menyenangkan. Gagal manajemen adalah masalah yang signifikan. Ketidakpatuhan dengan rekomendasi diet dan pemberian insulin sangat umum pada pasien dengan diabetes (Sarafino, 1994) berbagai faktor psikologis yang penting dalam menentukan keberhasilan manajemen diabetes. Pasien harus memahami apa yang terlibat dalam pengelolaan diabetes dan mengapa itu penting. Mereka perlu memecahkan masalah dalam rangka untuk berurusan dengan hal-hal yang muncul tetapi tidak dapat diprediksi (misalnya, melewatkan dosis insulin; aktivitas fisik tidak terencana). Mereka harus termotivasi untuk mematuhi rencana pengelolaan. Mereka harus menghadapi tekanan sosial yang membuat kepatuhan sulit (misalnya, pengujian darah seseorang dalam situasi sosial; meminta jenis makanan tertentu bila diperlukan). Ada berbagai masalah emosi dan perilaku sering dikaitkan dengan diabetes.
Tingkat depresi dan gangguan kecemasan yang banyak orang dengan IDDM atau NIDDM dibandingkan pada populasi umum (Aikens & Wagner, 1998;. Bradley et al, 1998). Salah satu cara bahwa stres dapat mempengaruhi glukosa darah secara tidak langsung dengan mengganggu dengan manajemen diabetes. Atau, stres mungkin lebih langsung mempengaruhi tingkat glukosa darah melalui sistem saraf simpatik dan hipofisis aktivitas (Bradley et al, 1998.). Akhirnya, ada peningkatan prevalensi anoreksia dan bulimia pada wanita dengan IDDM, dan obesitas merupakan faktor risiko dan komplikasi untuk NIDDM (Aikens & Wagner, 1998). Intervensi psikologis. Pasien dengan diabetes dapat disebut psikolog kesehatan klinis untuk berbagai alasan. Aikens dan Wagner (1998) diklasifikasikan 65 arahan berturut-turut untuk Layanan Endrocrinology Perilaku di Universitas Chicago. Sembilan puluh persen dari pasien diabetes. Jenis yang paling umum dari rujukan yang mereka terima pasien yang menderita gangguan depresif dengan (25%). Masalah kedua yang paling umum adalah stres yang mempengaruhi diabetes melitus (21 persen), dan beberapa bentuk gangguan kecemasan adalah yang ketiga (16 persen). Sekitar 13 persen pasien dirujuk untuk kegagalan untuk mematuhi rejimen manajemen diabetes.
Ada beberapa studi terkontrol intervensi psikologis untuk meningkatkan manajemen diabetes. Sebuah program pengembangan yang menarik di University of Virginia disebut Glukosa Darah Pelatihan Kesadaran membantu orang dengan diabetes belajar mengenali kadar glukosa darah mereka (Cox et al. 1992). Dalam program ini, individu dengan diabetes belajar untuk memantau gejala fisik mereka, suasana hati, dan isyarat lingkungan yang terkait dengan pembacaan glukosa darah yang berbeda. Mereka belajar untuk mengidentifikasi isyarat yang memprediksi kadar glukosa darah tinggi dan rendah bagi mereka. Pelatihan ini telah ditemukan untuk menyebabkan meningkatkan akurasi dalam mengenali kadar glukosa darah dan mengontrol diabetes (Cox et al, 1991;. Cox, Conder-Fredrick, Julian, & Clarke, 1994;. Cox et al, 1995). Program diabetes lebih umum manajemen melibatkan konseling gizi dan pendidikan, pemantauan diri, manajemen berat badan, dan strategi peningkatan motivasi (Aikens & Wagner, 1998) Mengingat betapa kecemasan dan depresi adalah umum pada pasien dengan diabetes mellitus, sudah ada studi terkontrol mengejutkan beberapa pengobatan psikologis masalah ini pada pasien diabetes. Secara klinis, psikolog kesehatan sering menggunakan terapi kognitif-perilaku yang telah ditunjukkan untuk membantu dengan sampel nondiabetes untuk mengobati penderita diabetes dengan masalah ini (Aikens & Wagner, 1998). Satu studi terkontrol menemukan bahwa kombinasi dari terapi kognitif-perilaku dan intensif program manajemen perilaku sendiri (Lustman, 1997, dikutip dalam Wagner & Aikens, 1998).

Headache (Sakit Kepala)
Pengalaman sakit kepala sudah universal. Sebuah penelitian baru menemukan bahwa 91 persen pria Denmark dan 99 persen perempuan Denmark mengalami sakit kepala selama hidup mereka (Rasmussen, Jensen, Schroll, &Olesen, 1991). Deskripsi sakit kepala dapat ditemukan secara tertulis dari peradaban Mesopotamia awal melalui Yunani kuno dan, tentu saja, dalam zaman modern (Martin, 1998).
Ada berbagai upaya untuk mengklasifikasikan sakit kepala. Upaya komprehensif yang baru-baru ini diterbitkan oleh Komite Headache diklasifikasikan oleh International Headache Society (1988). Klasifikasi sakit kepala terbagi kedalam tiga belas jenis, dua jenis yang paling umum adalah migrain dan sakit kepala tipe tegang.
Sakit kepala migren klasik dialami sebagai nyeri berdenyut intens yang sering dimulai di belakang atau di sekitar mata dan sakit akan terasa melalui dahi dan daerah temporal. Migren sering unilateral (satu sisi kepala). Migrain adalah nyeri yang diperburuk oleh kegiatan fisik rutin seperti berjalan menaiki tangga. Selama migrain orang sering tidak mampu melaksanakan rutinitas sehari-hari mereka. Migrain sering disertai dengan gejala lain selain nyeri kepala. Selama migrain, orang sering merasa mual dan mungkin muntah. Mereka melaporkan kepekaan yang meningkat terhadap cahaya dan suara. Kemampuan mereka untuk berkonsentrasi mungkin terganggu,dan mereka mungkin tersinggung dan kehilangan nafsu makan mereka. Sebuah minoritas penderita migrain mengalami aura visual (misalnya, bintik-bintik terang atau bintang) segera sebelum atau sesudah migren. Frekuensi migrain sangat bervariasi pada orang yang mengalami migrain dari satu tahun atau kurang untuk several episode migrain seminggu (Holroyd & Lipchik, 1997).
Ketegangan sakit kepala biasanya dialami sebagai nyeri stabil pada kedua sisi kepala. Penderita sering menggambarkan rasa sakit sebagai perasaan menekan atau mengetatkan atau sebagai nyeri tumpul. Tidak seperti migrain, sakit kepala karena tegang tidak disertai dengan mual, muntah, atau aura visual, tidak pula mereka sebagai melumpuhkan. Kebanyakan orang dapat melaksanakan kegiatan yang biasa mereka sehari-hari sementara SUF ¬ bidan Ann Margaret denganketegangan sakit kepala. Ketegangan-sakit kepala penderita melaporkan nyerikepala kurang dari 50 persen dari waktu. Namun, beberapa orang menderita ketegangan sakit kepala harian (Holroyd & Lipchik, 1997)
Sakit kepala jauh lebih umum pada wanita dibandingkan pria. Tingkat prevalensi seumur hidup untuk migrain adalah sekitar 25 persen untuk perempuan dan sekitar 8 persen untuk laki-laki (Martin, 1998). Banyak wanita lebih dari pria melaporkan mengalami sakit kepala tipe tegang (Rasmussen et al, 1991;. Martin,1998). Perempuan juga lebih mungkin dinonaktifkan oleh migrain (sekitar 18 persen wanita dan 6 persen pria) dan ketegangan-jenis sakit kepala (sekitar 5 persen wanita dan 2 persen pria: Holroyd & Lipchik, 1997). Perubahan hormonal yang berhubungan dengan siklus menstruasi adalah faktor kemungkinan sakit kepala migrain. Sebagai contoh. prevalensi migrain adalah sama pada laki-laki dan perempuan sebelum pubertas. Tingkat prevalensi anak perempuan meningkat pesatpada masa remaja (Martin. 1998). Sekitar 60 persen wanita dengan migraine melaporkan bahwa beberapa dari mereka sakit kepala terkait dengan siklus menstruasi dan banyak wanita tidak lagi memiliki migrain setelah menopause(Holroyd & Lipchik, 1997). Tingkat dimana hormon reproduksi berperan dalam sakit ini belum jelas.
Di Amerika Serikat, sakit kepala migrain berhubungan dengan ras dan pendapatan. Afrika Amerika dan Hispanik Amerika memiliki tingkat lebih tinggi terkena migraine (Stang, Sternfield, & Sidney, 1996). Hubungan antara ras dan sakit kepala migrain kemungkinan besar dimediasi oleh faktor-faktor sosial. Sebuah studi warga Ethiopia menemukan tingkat prevalensi yang sangat rendah untuk migraine pada laki-laki dan perempuan (Haimanot, Seraw, Forsgren, Ekbom, & Ekstedt,1995). Ia telah mengemukakan bahwa tingkat prevalensi migrain dan sakit kepala tipe tegang lebih tinggi di negara maju, negara-negara kebarat-baratan dibandingkan dengan negara berkembang, namun, data tidak jelas pada titik ini (Martin, 1998).
Faktor Psikologis di Sakit kepala. Tampaknya ada hubungan antara stres dan sakit kepala. Namun, hubungan ini tidak sederhana. Biasanya, tidak ada perbedaan dalam peristiwa besar dalam hidup ditemukan ketika penderita sakit kepala dibandingkan dengan kontrol subyek (Martin, 1998). Spierings, Sorbi, Haimowitz. danTellegen (1996) menemukan bahwa migrain menderita dan mengalami kerepotan sehari-hari lebih dalam dua hari.
Lebih penting daripada jumlah stres yang dialami oleh penderita sakit kepala mungkin cara di mana mereka mengatasi stres. Penderita sakit kepala cenderung untuk mengevaluasi stres peristiwa yang mereka alami lebih negatif dan pengalaman diri sebagai kontrol kurang lebih dari peristiwa ini (Martin, 1998).Selain bereaksi kuat terhadap stres, sangat mungkin bahwa orang yang menderita sakit kepala sering tidak memiliki sumber daya sosial untuk membantu mereka mengatasi stres. Memiliki dukungan dari teman dekat atau anggota keluarga dapat membantu buffer dampak dari stres. Penderita sakit kepala merasa bahwa merekamemiliki dukungan kurang sosial dan kurang puas dengan dukungan yang mereka miliki, dibandingkan dengan nonheadache menderita (Martin & Segera1993;. Martin & Theunissen, 1993).
Negara-negara mood negatif berfungsi sebagai pencetus episode sakit kepalapada beberapa pasien dan memperburuk sakit kepala pada penderita sakit kepala yang paling (Martin, 1998). Tidak mengherankan, tingkat populasinya untuk gangguan kecemasan dan suasana hati yang lebih tinggi pada penderita sakit kepala daripada di general populasi (Featherstone, 1985; Morrison & Harga,1989).
Kepribadian mungkin faktor lain yang mempengaruhi apakah, dan bagaimana parah,salah satu sakit kepala riences namun data di sini tidak begitu jelas.Kesulitan dalam mengidentifikasi kepribadian rawan sakit kepala bukan karenakurangnya mencoba. Sebuah tinjauan yang diterbitkan hampir dua puluh tahun laluditemukan lebih dari 100 studi tentang hubungan yang mungkin antara kepribadiandan sakit kepala (Blanchard, Andrasik, & Arena, 1984). Beberapa jalanpenyelidikan telah lebih bermanfaat daripada yang lain. Sebagai contoh, yang disebut “Tipe A” pola perilaku tampaknya menjadi faktor risiko untuk sakit kepala (Martin, Nathan, & Milich, 1987). Tipe Sebuah pola diusulkan oleh dua dokteryang tertarik dalam mengidentifikasi faktor risiko untuk penyakit kardiovaskular(Friedman & Rosenman, 1974). Tipe Kepribadian A ditandai oleh permusuhan.berjuang kompetitif. dan keadaan konstan urgensi waktu.
Intervensi psikologis. Perawatan psikologis kontemporer untuk HEA dimulai pada 1970-an dengan pengembangan teknologi biofeedback. Dengan penemuan metode untuk mengendalikan fungsi otonom, dokter dan peneliti mulai imentexper dengan ide penderita sakit kepala pelatihan untuk mengontrol mekanisme fisiologispercaya tounderlie rasa sakit mereka. Ketegangan-jenis sakit kepala dianggapkarena penyempitan berkelanjutan dari otot-otot sekitar kepala. Migrain, di sisi lain,dianggap karena pelebaran arteri kranial (Martin, 1998). EMG biofeedback digunakan untuk membantu pasien sakit kepala ketegangan-ketegangan dalammengurangi otot-otot sekitar kepala (misalnya, frontalis). Penderita migrain diajarkan untuk meningkatkan aliran darah ke jari-jari mereka dalam rangka untuk mengurangi tekanan pembuluh darah di kepala. Biofeedback termal digunakan untuk membantupasien meningkatkan istilahnya perature ujung jari mereka. Dalam rangka untukmenaikkan suhu, aliran darah ke jari-jari harus meningkatkan
Sejak awal, sudah ada ratusan studi biofeedback untuk nyeri kepala. EMGbiofeedback telah terbukti lebih unggul ada pengobatan dan juga untuk intervensi pengendalian berbagai perhatian (lihat Martin, 1998, untuk ditinjau). Sementara EMG biofeedback cenderung untuk membantu, mekanisme yang kerjanya tidak jelas. Penurunan EMG belum ditemukan berkorelasi dengan pengurangan sakit kepala (Martin, 1998). Lihat 15,2 Kotak untuk diskusi dari studi yang menarik tentang mekanisme perubahan EMG biofeedback. Studi biofeedback termal cenderung untuk merasa menjadi unggul ada pengobatan-perbandingan. Namun, perbandingan untuk kredibel perhatian plasebo kondisi cenderung tidak menemukan ferences DIF dalam pengurangan sakit kepala (Martin, 1998).
Relaksasi pelatihan, tanpa bantuan peralatan biofeedback, juga telah digunakandalam pengobatan sakit kepala migrain. Belajar untuk bersantai dapat meningkatkansakit kepala menderita ‘kontrol atas respon fisiologis dan tingkat umum merekagairah. Selain itu, meluangkan waktu untuk bersantai setiap hari dapat memberikankelonggaran pasien dari stres hari. Hargai ¬ kurang dari mekanisme aksi, prosedurrelaksasi cenderung membantu mengurangi frekuensi dan keparahan sakit kepaladalam ketegangan-jenis dan penderita migrain (Martin, 1998
Sementara biofeedback dan relaksasi sistem target pelatihan fisiologis diduga menyebabkan atau memperburuk sakit kepala, satu set pendekatan psikologisterhadap stres target dan mekanisme pengobatan pasien ‘koping. Dalam pelatihanmanajemen stres, pasien belajar untuk mengidentifikasi stressor yang memicu atau memperburuk sakit kepala baik dan untuk mengembangkan strategi untuk mengatasi stres ini. Selain itu, mereka belajar untuk mengidentifikasi cara di manamereka berpikir tentang rasa sakit dan untuk memodifikasi pemikiran mereka dalam rangka untuk mengatasi lebih efektif dengan rasa sakit. Akhirnya, kondisi emosionalyang berhubungan dengan sakit kepala (misalnya, depresi, kecemasan)diidentifikasi, dan kognitif-perilaku strategi yang digunakan untuk mengelola emosi(Holroyd & Lipchick, 1997). Stres manajemen yang berfokus pada pelatihan kognitifmengatasi telah terbukti untuk membantu dengan baik hasil jangka panjang di keduajenis ketegangan-dan penderita migrain (Martin, 1998).

Cancer (Kanker)
Beberapa kata menyebabkan kecemasan lebih antara orang yang menerimapelayanan perawatan kesehatan daripada yang bisa ¬ cer. Bahkan orang-orangyang tampak sehat menjalani pemeriksaan medis untuk kanker cenderung menjaditertekan (Wardle & Paus. 1992). Rasa takut kanker di negara maju dengan mudah di bawah ¬ berdiri. Kanker adalah penyebab utama kedua kematian di AmerikaSerikat dan pembunuh utama ketiga di seluruh dunia (Knight. 1998). Setiap hari di Amerika Serikat selama 3,500 orang diagnosa dengan kanker dan kematian terkait kanker 1.500 (Parker. Tong. Bolden. &Wingo, 1997). Bagi wanita, usus besar payudara, rektum, paru-paru, rahim, danovarium adalah lima bentuk yang paling umum dari kanker. Untuk pria, lima besar adalah prostat, paru-paru, usus besar atau rektum, kandung kemih, dan limfoma(American Cancer Society, 1997). Untuk kedua jenis kelamin, bagaimanapun,kanker paru-paru adalah penyebab utama kematian terkait kanker (American Cancer Society, 1997). Jelas, kanker merupakan masalah kesehatan utama bahwa dampak jutaan nyawa orang setiap tahun.
Secara teknis, kanker adalah istilah yang digunakan untuk merujuk ke lebih dari 200penyakit yang berbeda (Knight, 1998). Apa penyakit ini telah di umum adalahpertumbuhan sel abnormal dan reproduksi sel. Patologi dasar dalam kanker adalahkegagalan respon kontrol dalam pengembangan seluler. Semua sel berkembang,bereproduksi, dan mati. Siklus pertumbuhan dan reproduksi dikendalikan oleh gensel. Pada kanker, ada mutasi dari gen yang mengontrol pertumbuhan sel dan reproduksi. Biasanya, kanker berkembang dalam satu situs (misalnya, paru-paru, kulit, payudara) dan menyebar ke sel-sel lain di situs tersebut. Namun, kanker bisa menyebar ke organ berdampingan dengan situs asli, proses yang disebutmetastasis. Dalam beberapa kasus, sel kanker dapat bermetastasis ke daerah yang jauh dari tubuh.
Banyak bentuk pengobatan kanker yang digunakan saat ini. Pembedahan kadang-kadang digunakan untuk menghapus sel-sel kanker dan jaringan di sekitarnya.Prosedur bedah telah disempurnakan selama bertahun-tahun untuk mengurangi jumlah jaringan dihapus dan untuk melestarikan, mana mungkin, fungsi organ yang terkena. Sebagai contoh, sebuah prosedur yang disebut pembedahan breast-conserving kadang-kadang digunakan sebagai pengganti mastektomi untuk wanita dengan kanker payudara (Moyer, 1997). Kemoterapi melibatkan pemberian obat beracun yang membunuh sel kanker. Kemoterapi kuratif untuk beberapa bentuk kanker (misalnya, penyakit Hodgkin) dan digunakan untuk memperlambat perkembangan kanker lebih maju (Knight, 1998). Sayangnya, obat kemoterapi yang paling mempengaruhi tubuh dengan cara lain daripada dengan membunuh sel-sel kanker.
Kemoterapi menghasilkan efek samping fisik yang dapat bervariasi dari ringan sampai mengancam nyawa. Mual, diare, rambut rontok, kelelahan, dan penekanan sistem kekebalan tubuh adalah beberapa efek samping yang lebih umum dari kemoterapi. Terapi radiasi mencakup aplikasi partikel radioaktif ke situs kanker dan jaringan sekitarnya. Tujuannya adalah untuk membunuh sel-sel kanker dan jaringan sebelah yang mungkin telah terpengaruh. Tergantung pada situs dan dosis paparan radiasi, pengobatan dapat menghasilkan mual, kehilangan nafsu makan, rambut rontok, mulut kering, atau imunosupresi. Efek samping tertunda dapat mencakup kemandulan atau keganasan baru (Holland, 1989). Transplantasi sumsum tulang adalah prosedur yang kuat yang pada awalnya digunakan untuk pasien yang memiliki penyakit yang melibatkan kegagalan sumsum tulang (misalnya, leukemia, limfoma non-Hodgkin; Andersen & Golden-Kreutz, 1998).Namun, itu sedang digunakan lebih sering dengan bentuk lain dari kanker seperti kanker payudara (misalnya, Winer & Sutton, 1994). Pada transplantasi sumsum tulang, pasien diobati dengan dosis yang sangat tinggi kemoterapi atau terapi radiasi atau keduanya. Akibatnya, sistem kekebalan pasien hampir dihapuskan.Pemulihan sistem kekebalan tubuh dimulai dengan infus sumsum tulang yang baik diambil dari pasien sebelum pengobatan (transplantasi autologous) atau disumbangkan oleh orang lain (alogenik transplantasi; Knight, 1998)

Faktor psikologis dan intervensions.
Sebagai ilustrasi pendahuluan tingkat kanker, kematian, dan pengobatan menunjukkan, kebanyakan orang memiliki respon psikologis yang kuat untuk diagnosis dan pengobatan kanker. Psikolog kesehatan klinis telah beradaptasi, dan dalam beberapa kasus berkembang. Psikologis penilaian dan pengobatan metode untuk mengatasi kebutuhan kanker patietnts dan keluarga mereka. Sebagai contoh beberapa pasien kanker menghadapi masalah psikologis dan bagaimana bekerja klinis psikologis dengan kesehatan mereka.
Tidak mengherankan, pasien kanker yang baru didiagnosis yang melaporkan tingkat tinggi depresi dan perasaan depresi (Montgomery, Pocock, dan titley, 2003) kecemasan adalah juga umum (Schag & Heinrich, 1989). Harga dan tingkat keparahan gangguan mood dan gangguan kejiwaan meningkat dengan tingkat keparahan kanker (Andersen & emas – Kreutz, 1998; ksatria, 1998).
Psikolog klinis menggunakan banyak strategi yang sehat untuk mengelola mereka kecemasan dan depresi pada pasien kanker menggunakan pasien nonmedis. Untungnya, tampaknya bahwa metode ini bermanfaat bagi pasien kanker (Andersen. 1993). Sebuah studi ilustrasi pasien melanoma menunjukkan nilai psikoterapi untuk pasien kanker yang baru didiagnosis (Fawzy, Cousins, et al, 1990;… Fawzy Kemeny, et al, 1990). 80 orang yang baru didiagnosis dengan melanoma ditugaskan ke eksperimental kelompok pendukung atau kondisi kontrol. Pada pasien dalam kondisi eksperimental diberikan informasi kesehatan, instruksi dalam memecahkan masalah yang berkaitan dengan penyakit mereka dan pelatihan relaksasi dalam kelompok pengaturan yang mendukung. Enam bulan setelah menyelesaikan pengobatan, subjek dari kelompok pendukung melaporkan depresi kurang dan kelelahan dan kekuatan lebih. Menariknya, kami juga menemukan pasien yang berpartisipasi dalam kelompok dukungan untuk imunologi yang lebih baik daripada control pasien.
Psikolog kesehatan klinis dapat memainkan peran penting dalam membantu pasien mengatasi dengan kerasnya pengobatan kanker. Ada, pada kenyataannya, tubuh besar penelitian yang menunjukkan bahwa persiapan psikologis yang terkait dengan penyesuaian presurgical pasca operasi positif (lih. misalnya meta-analisis oleh Johnston & Vogele. 1993). Biasanya, psychlogists kesehatan klinis akan membantu pasien mempersiapkan diri untuk operasi dengan menyediakan mereka dengan informasi tentang apa pasien akan mengalami, baik prosedural maupun secara fisik, pra-dan pasca operasi. Mereka belajar strategi kognitif dan relaksasi untuk mengatasi beberapa hal yang tidak menyenangkan, mereka akan mengalami. Hipnosis juga kadang-kadang digunakan dalam persiapan untuk operasi. Jenis intervensi yang terkait dengan rendahnya tingkat mempengaruhi negatif, rasa sakit kurang, penggunaan obat penghilang rasa sakit lebih rendah, dan panjang pendek tinggal di rumah sakit (Johnston & Vogele, 1993).
Kemoterapi dan terapi radiasi biasanya pasien mengalami mual dan muntah saat menjalani pengobatan (Morrow & Hickok, 1993). Fore beberapa pasien, gelisah, mual, dan muntah menjadi respon terkondisi klasik untuk isyarat yang berhubungan dengan pengobatan. Seorang pasien dirawat oleh salah satu dari kami, misalnya, melaporkan bahwa ia meninggalkan mual ketika ia melihat tanda untuk keluar ia mengambil untuk sampai ke rumah sakit untuk sesi kemoterapi rawat jalan. Psikolog kesehatan klinis dapat membantu pasien mengatasi efek samping dari kemoterapi, termasuk pengkondisian klasik dengan citra dipandu, hipnosis, teknik mengganggu kognitif, dan biofeedback (emas-Kreutz & Andersen, 1998).
Selain mual dan muntah, kadang-kadang psikolog bekerja dengan pasien kanker untuk membantu mereka mengatasi efek samping pengobatan kanker seperti rambut rontok, kelelahan, cacat, dan disfungsi seksual (Knight, 1998). Psikolog kesehatan klinis juga dapat bekerja dengan anggota keluarga pasien kanker untuk membantu mereka mengatasi perasaan mereka sendiri tentang penyakit dari orang yang mereka cintai dan berusaha untuk memberikan dukungan dan perawatan (Knight, 1998).
Pasien dengan bentuk wajah kanker dapat direferensikan untuk membantu psikolog dalam berurusan dengan akhir-masalah kehidupan. Untuk pasien berjuang dengan kesedihan dan kecemasan tentang kematian. Mereka mungkin dihadapkan dengan berbagai kekhawatiran lainnya. Untuk beberapa pasien, isu seputar anggota keluarga berkomunikasi woth sangat penting. Lainnya mungkin menghadapi keputusan sulit mengenai penting (Kocher, 1986; Lentz 7 Ramsey, 1988). Sulit masalah yang dihadapi kemampuan. Tidak mengherankan, terminal perawatan untuk pasien kanker yang sangat menegangkan bagi penyedia layanan dan anggota keluarga bersama-sama (Knight, 1998).
Pelatihan dan Sertifikasi di HeaIth Psychology
Pelatihan dalam psikologi kesehatan yang sedang berlangsung klinis di tingkat doktor. Biasanya, pelatihan pascasarjana terjadi dalam program doktor dalam psikologi klinis. Sebuah survei terbaru dari program doktor diidentifikasi tiga puluh satu program pelatihan klinis yang ditawarkan oleh bahwa psikologi kesehatan melacak tertentu (APA Divisi Pendidikan dan Komite 38 Pelatihan, 2000) sejumlah kecil program menawarkan pelatihan khusus dalam psikologi kesehatan dengan fokus pada layanan klinis langsung untuk pasien (APA divisi 38, 2001).
Pengalaman siswa mendapatkan program pelatihan dalam psikologi kesehatan sangat beragam. Dalam beberapa program, siswa menghabiskan banyak jam pelayanan klinik di pusat-pusat kesehatan, sementara program lainnya menawarkan program kerja dalam psikologi kesehatan dengan penekanan relatif sedikit pada pekerjaan klinis. Pada titik ini, tidak ada standar diamanatkan untuk pelatihan doktor dalam psikologi kesehatan.
Banyak mahasiswa doktoral di bidang psikologi klinis tidak mendapatkan pengalaman di bidang psikologi kesehatan sampai “Intership” pra-doktor. Ada lebih dari tujuh pra-doktor praktek di Amerika Serikat yang menawarkan psikologi klinis kesehatan sebagai komponen penting dari pengalaman pelatihan. Banyak lagi yang menawarkan pengalaman kesehatan yang klinis Psikologi (APA Divisi 38, 2001).

American Board of Psikologi Profesional (ABPP) mengakui psikologi kesehatan klinis sebagai daerah khusus (Belar & Jeffrey, 1990). Tha Amerika Dewan Kesehatan Psikologi Klinis adalah Badan Khusus bertanggung jawab untuk meninjau dan sertifikasi psikolog tertarik pada sertifikasi Dewan. Seperti dengan semua FF-diakui papan, Dewan psikologi klinis Kesehatan memerlukan lisensi untuk praktek independen dan setidaknya dua tahun pelatihan untuk dipertimbangkan untuk spesialisasi. Calon harus mengirimkan contoh hasil kerja dan duduk untuk tes panjang (4-5 jam) dengan sekelompok psikolog bersertifikat. Seperti dengan papan lainnya terutama ABPP dalam psikologi klinis adalah kesehatan mandat sepenuhnya bersifat sukarela.

Peluang Carrer dalam psikologi klinis
Kesempatan bagi psikolog klinis yang tertarik dalam psikologi kesehatan, terutama medis pusat fasilitas medis dengan pengajaran dan penelitian dan misi perawatan pasien telah diperluas kesempatan kerja bagi psikolog klinis. Karena keterampilan bervariasi, kesehatan psikolog klinis mencari jenis lain dari kesehatan agenciessuch, organisasi pemeliharaan kesehatan, rehabilitasi, pusat manajemen rasa sakit dan lembaga kesehatan masyarakat. Beberapa psikolog klinis bekerja dalam praktik kesehatan swasta dan orang-orang dengan kepentingan akademik yang lebih bekerja di sekolah, universitas, sekolah-sekolah medis atau gigi (APA Divisi 38, 2001).
Dalam pengaturan klinis, psikolog kesehatan klinis membawa ke meja berbagai keterampilan. Mereka dapat menggunakan kognitif, psikofisiologis, kepribadian, atau metode penilaian perilaku untuk mengevaluasi peranan faktor psikologis bermain di kondisi medis pasien. Intervensi yang paling sommon digunakan oleh psikolog kesehatan pelatihan klinis relazation, terapi kognitif perilaku, manajemen stres, biofeedback, dan psychoeducation. Namun, berbagai teknik psikoterapi dapat dimanfaatkan untuk mengatasi kebutuhan pasien individu.
Beberapa psikolog kesehatan klinis fokus karir mereka pada studi. Secara umum, psikologi kesehatan klinis penelitian yang berkaitan dengan pemahaman dan intervensi dengan masalah kesehatan dari perspektif biopsikososial. Kisaran topik psikolog kesehatan klinis mungkin studi adalah sebagai beragam sebagai psikologi dan kedokteran digabungkan. Untuk lebih mendalam tentang banyak bidang penyelidikan dikejar oleh seorang psikolog kesehatan klinis, pembaca yang tertarik harus melihat volume yang 8, helath psikologi, dalam psikologi klinis yang komprehensif (Johnson & Johnson, 1998).
Sebagai psikologi klinis umum, kesehatan psikologi pelatihan di psikolog klinis tidak langsung pada carrers baik klinis atau penelitian. Sebagai seorang praktisi ilmuwan, psikolog kesehatan klinis memiliki sebuah array keterampilan untuk memanfaatkan dalam carrers profesional mereka. Jadi, peluang untuk penelitian, perawatan pasien langsung, menulis, mengajar, dan banyak konsultasi.

Fokus pada etika: memperluas praktek
Selama dua puluh tahun terakhir telah terjadi ledakan pengetahuan ilmiah yang relevan dengan praktek psikologi klinis kesehatan. Akibatnya, kesempatan praktek klinis telah tumbuh dan penyedia ih ezpansion psikologi peluang praktek klinis kemungkinan akan terus tumbuh dalam beberapa dekade mendatang. Bahkan, telah menyarankan bahwa “psikologi kesehatan mental” mungkin kehilangan tempatnya sebagai daerah dominan praktek klinis. Praktek psikologis difokuskan pada evaluasi dan pengobatan gangguan mental dapat dilihat sebagai hanya mendominasi psikologi kesehatan Belar (Brown, et al., 2001).
Sekelompok psikolog terkemuka di klinik kesehatan telah mengusulkan template self-assessment untuk membantu Anda menentukan apakah pasychologists siap untuk memberikan pelayanan kepada pasien dengan masalah medis.
Psikolog tidak perlu kompeten dalam semua bidang psikologi kesehatan klinis (satu bertanya-tanya apakah ada orang yang bisa) dalam rangka untuk bekerja dengan pasien dengan penyakit medis. Psikolog melainkan harus fokus pada wilayah masalah yang spesifik (misalnya kanker payudara, HIV / AIDS, hipertensi) ketika melakukan assesmement diri mereka.
Ada berbagai metode yang psikolog dapat lakukan untuk menambah kompetensi. Ini termasuk pembacaan sistematis teks yang relevan dan jurnal, menghadiri lokakarya pendidikan lanjutan profesional, magang ke dokter yang kompeten, mempekerjakan seorang rekan yang berpengalaman untuk mengawasi pekerjaan seseorang, menciptakan jaringan peer dengN psikolog lain yang tertarik dalam memperluas praktek mereka, menghadiri putaran medis besar, dan mengambil keuntungan dari sumber daya online seperti listserve yang relevan dengan bidang masalah. Ketika dilakukan dengan benar, perluasan praktek dilakukan secara sistematis dan secara bertahap selama beberapa periode tahun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *