PROPOSAL PENELITIAN KEDOKTERAN : PERSEPSI MAHASISWA TENTANG LINGKUNGAN PENDIDIKAN DI FAKULTAS KEDOKTERAN UNILA

BAB I. PENDAHULUAN
1. 1. Latar Belakang
Feedback atau umpan balik dari mahasiswa dan dosen merupakan factor yang apat meningkatkan penerapan kurikulum serta kualitas dalam proses belajar mengajar dimana tujuannya untuk menjamin mahasiswa mendapat situasi pemmbelajaran yang terbaik untuk mahasiswa (Milles&Leinster, 2009). Kualitas lingkungan pendidikan adalah kunci dalam kesuksesan kurikulum (Hammond et al, 2012). Menurut Word Federation For Medical Education (WFME) mengusulkan bahwa lingkungan pendidikan merupakan salah satu yang harus di evaluasi dalam program pendidikan dokter (Council WFME, 1998; Hammond et al, 2012). Penelitian menyebutkan bahwa lingkungan pendidikan berhubungan positif dengan kesuksesan akedemik dan kepuasaan terhadap program pendidikan (Aghamolael&Fazel, 2010).
Lingkungan pendidikan bisa di ukur atau dilihat yaitu dengan menggunakan kuesioner. The Dundee Ready Educational Environment Measure (DREEM) adalah kuesioner yang banyak digunakan oleh pendidikan kedokteran di dunia untuk menilai lingkungan pendidikan khususnya dalam pendidikan kedokteran dan kesehatan (Roff et al, 1997 cited by Aghamolael&Fazel, 2010; Roff, 2005). Kuesioner DREEM mempunyai reability yang tinggi untuk mengukur persepsi mahasiswa terhadap lingkungan belajar (Demiroren et al, 2008). Persepsi mahasiswa ini telah diteliti terhadap semua tingkatan sistem pendidikan dan belakangan digunakan sebagai cara untuk meningkatkan kualitas penilaian dalam proses belajar mengajar dilapangan (Roff, 2005). Kuesioner DREEM ini terdiri dari 50 pertanyaan yang didapat melalui penelitian Grounded Theory dan diskusi panel sebangayak 100 orang tenga kependidikan kesehatan dan validasinya melalui 1000 orang mahasiswa dari berbagai Negara seperti bangladess, Argentina, Ethiopia. Serta kuesioner ini sudah diterjemahkan kedalam bahasa Cina, swedia, Thailand dan Negara lainnya (Roff, 2005).
Banyak penelitian yang sudah dilakukan tentang lingkungan pemeblajaran ini, hamper setiap fakultas kedokteran melakukan evaluasi terhadap lingkungan pendidikan untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan dapat memberikan feedback terhadap perencana kurikulum (Demirorent et al, 2008). Penelitian yang dilakukan oleh Aghamolaei& Fazel, 2010 mendapatkan bahwa persepsi mahasiswa terhadap lingkungan pembelajaran didapatkan nilai rata-rata, adanya perbedaan persepsi anatara mahasiswa laki-laki dan perempuan tidak ada perbedaan. Penelitian yang dilakukan oleh Azurman et al, 2009 tentang persepsi mahasiswa terhadap lingkungan pendidikan, mendapatkan lingkungan yang positif pada fakultas kedokteran.
Fakultas Kedokteran Universitas Lampung sudah melaksanakan kurikulum Berbasis Kompetensi dengan pendekatan Problem based learning sejak tahun 2008. Pada tahun 2012 kurikulum Fakultas Kedokteran Universitas Lampung direvisi. Lingkungan pendidikan merupakan salah satu factor yang mendukung dalam meningkatkan kulaitas pendidikan. Selama ini fakultas kedokteran belum pernah mengukur bagaimana lingkungan pendidikan.

1. 2. Masalah
Bagaimanakah persepsi mahasiswa berbeda tingkatan di Fakultas Kedokteran Universitas Lampung dengan menggunakan kuesioner The Dundee Ready Educationa Environment Measure (DREEM)?

1. 3. Tujuan penelitian
Untuk melihat persepsi mahasiswa terhadap lingkungan pendidikan di Fakultas Kedokteran Universitas Lampung menurut tingkatannya.
1. 4. Manfaat
1. Institusi
• Sebagai feedback atau masukan untuk perencanaan kurikulum di masa yang akan datang.
• Evaluasi lingkungan pendidikan dan proses belajar mengajar di Fakultas Kedokteran Universitas lampung
2. Mahasiswa
Meningkatkan kualitas dan pencapaian hasil belajar mahasiswa

1. 5. Keaslian Penelitian
Penelitian ini adalah penelitian repilkasi dari penelitian yang dilakukan oleh Demiroren et al, 2008 meneliti persepsi mahasiswa dengan berbeda fase tentang lingkungan pendidikan di Fakultas kedokteran Ankara yang mendapatkan hasil adanya perbedaan persepsi antara tingkatan mahasiswa. Keaslian pada penelitian ini adalah penelitian dilakukan di fakultas kedokteran Universitas Lampung, objek penelitian adalah mahasiswa seluruh angkatan dari tahun pertama sampai tahun keempat. Serta kuesioner DREEM yang diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh ahli bahasa inggris serta di validasi dengan mneterjemahkan kembali kedlama bahasa Inggris. Kemudian di valiadasi lagi terhadap mahasiswa
Begitu juga penelitian yang dilakukan oleh Aghamolaei&fazel, 2010 meneliti persepsi mahasiswa tentang pesepsi mahasiswa terhadap lingkungan pendidikan di Fakultas kedokteran Universitas Hormogzan Iran mendapatkan hasil tida ada perbedaan persepsi antara mahasiswa laki-laki dan perempuan serta basic sciences dan patofisiologi. Penelitian oleh Milles S& Leinster M , 2007 meneliti lingkuna pendidikan pada mahasiswa akhir tahun pertama dengan harapan awal mahasiswa, mendapatkan hasil tidak adanya perbedaan antara awal dan akhir tahun pertama. Penelitian tentang reabiliti dan vailiditi yang dilakukan oleh Jakobsson et al, 2010 tentang psikometri instrument DREEM.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Proses belajar mengajar
Belajar adalah suatu proses yang dilakukan individu untuk memperoleh perubahan prilaku baru secara keseluruhan, sebagai hasil dari pengalaman individu itu sendiri dalam berinteraksi dengan lingkungannya. Belajar juga dapat diartikan suatu perubahan dalam kepribadian yang dimanifestasikan sebagai pola-pola respon yang baru berbentuk keterampilan, sikap, kebiasaan, pengetahuan dan kecakapan. (Mahmud, 2010)
Belajar dapat dipengaruhi oleh banyak factor. Faktor-faktor ini dapat di kelompokan menjadi tiga yaitu faktor internal, faktor social dan faktor struktural. Faktor individual/internal seperti aspek fisiologis, psikologis, sikap mahasiswa, bakat, minat dan motivasi. Faktor sosial seperti kondisi lingkungan. Faktor struktural adalah pendekatan belajar, strategi dan metode yang digunakan siswa dan guru dalam melakukan kegiatan pembelajaran serta gaya belajar masuk dalam faktor struktural (Mahmud, 2010)
Pencapaian hasil belajar yang di kemukan oleh Huitt yang disebut model Huitt, dipengaruhi oleh karakter mahasiswa diantaranya adalah priorknowledge, intelegensi, gaya belajar dan motivasi akan mempengaruhi prilaku mahasiswa. Prilaku mahasiswa dipengaruhi juga oleh materi, keterlibatannya, kesusksesannya. Sedangkan dari karakter dosen yaitu pengetahuannya, keterampilannya, kepercayaan dirinya. Karakter ini akan meempengaruhi prilakuk dosen yang terwujud dalam perencanaan, manajemen dan instruksi. Kebijaan juga akan berpengaruh pada pencapaian hasil mahasiswa yaitu keuangan, pencapaian hasil, panduan, assessment dan pelatihan. Kebijakan kampus seperti kepemimpinan dan iklim pemebelajaran akan langsung mempengaruhi prilakuk dosen. Factor lain yang berpengaruhi adalah masyarakat, agama, keluarga (Huitt, (2003) sitasi (Gagne et al, 2005).

2.2. Lingkungan belajar (Educational environment)
Educational environment atau lingkungan belajar disebut juga sebagai iklim. Genn, dalam buku dent&Harden 2009, menjelaskan bahwa pengalaman mahasiswa atau penerimaan lingkungan pendidikan secara keselruhuan di pendidikan kedokteran disebut sebagai iklim. Iklim ini mempengaruhi perilaku. Lingkungan pendidikan yang diterima mahasiswa menjadi iklim pemdidikan (McAleer et al, 2009). Iklim adalah bagaimana kita merasakan tentang lingkunganm masing-masing akan terasa unik oleh masing-masing individu (McAleer et al, 2009). Unsus-unsur yang membentuk lingkungan cukup banyak, selain dosen, ukuran kelas dan lainnya.
Berikut adalah unsusr-unsur yang terdapat dalam lingkungan pendidikan (Mc Aleer et al, 2009):

Keterampilan dosen
Metode assessment
Kelas
Akomodasi
Learning material
Kemanan personal
Ukuran kelas
Makanan
Metode pengajaran
Ketersedian transportasi Jadwal perpustakaan
Kehidupan social fasilitas rekreasi
Merasa mempunyai Pengalaman klinik
Student support Komputer
Kejelasan learning outcome keterampilan belajar

Masing-masing lingkunagn pendidikan mempunyai karakter tersendiri. Jefrey and Elston (1989) mengatakan bahwa hubungan pengajaran tahap sarjana dan menekankan pentingnya lingkungan pendidikan kedokteran berengaruh signifikan pada kemajuan mahasiswa dan perilakunya menetukan spesialisasi. Gen dan Harden 1986 mengatakan bahwa lingkungan pendidikan perlu diukur untuk mendiagnosis situasi institusi dan sebagai platform untuk membuat modifikasi plingkungan pendidikan menjadi lebih baik untuk sebuat institusi (Mc Aleer et al, 2009). Adapun alasan mengukur lingkunagn pendidikan adalah mengembangkan performan mahasiswa, meningkatkan moral dosen, meningkatkan motivasi diantara mahasiswa, membuat institusi lebih positif, meningkatkan kualitas pengajaran dan membuktikan perubahan yang positif (McAleer et al, 2009).
Faktor-faktor yang berpengaruh dalam pengukuran lingkungan pendidikan:
1. Planning (perencanaan)
Menentukan tujuan dengan jelas alasan pengykuran lingkungan pendidikan, kenapa dilakukan pengukuran lingkungan pendidikan. Misalnya untuk evaluasi kurikulum, melihat aspek pengajaran, materi pengajaran dan penjadwalan>
2. Pengumpulan data
Mnegetahui cara pengambilan sample, dat bisa berasa dari staf rumah sakit atau kampus atau mahasiswa. Menetukan kapan mengumpulkan data dan bagaiman mengumpulkannya. Untuk mengukur iklim pendidkan seharusnya diperlukan data yang cukup banyak.
3. Interprretasi data
Sebelum membuat kuesioner tentang lingkungan pendidikan seharusnya kita merujuk literature. Instrumen pengukuran lingkungan pendidikan yang terkenal adalah The Dundee ready educational environment measure (DREEM), The Postgraduate Hospital Educational Environment Measure (PHEEM), clinical learning environment and supervision (CLES) dan Dental student learning environment survey (DSLES).

2.3. DREEM
DREEM merupakan alat pengukuran lingkungan pendidikan yang diusulkan oleh universitas Dundee. The Dundee Ready Educational Environment Measure (DREEM) adalah kuesioner yang banyak digunakan oleh pendidikan kedokteran di dunia untuk menilai lingkungan pendidikan khususnya dalam pendidikan kedokteran dan kesehatan (Roff et al, 1997 cited by Aghamolael&Fazel, 2010; Roff, 2005). Kuesioner ini sudah digunakan erta telah diuji validitas dan reabilitasnya oleh pendidikan profesi kesehatan di seluruh dunia selama 20 tahun (Jakobsson et al, 2011). Kuesioner DREEM mempunyai reability yang tinggi untuk mengukur persepsi mahasiswa terhadap lingkungan belajar (Demiroren et al, 2008). Persepsi mahasiswa ini telah diteliti terhadap semua tingkatan sistem pendidikan dan belakangan digunakan sebagai cara untuk meningkatkan kualitas penilaian dalam proses belajar mengajar dilapangan (Roff, 2005). Kuesioner DREEM ini terdiri dari 50 pertanyaan yang didapat melalui penelitian Grounded Theory dan diskusi panel sebangayak 100 orang tenga kependidikan kesehatan dan validasinya melalui 1000 orang mahasiswa dari berbagai Negara seperti bangladess, Argentina, Ethiopia. Serta kuesioner ini sudah diterjemahkan kedalam bahasa Cina, swedia, Thailand dan Negara lainnya (Roff, 2005).
DREEM mempunyai reabilitas tinggi, tujuan DREEM ini adalah untuk menunjukan profil suatu institusi, membandingkan dan analisis persepsi mahasiswa, melihat lingkungan pembelajaran dengan gaya belajar mahasiswa dan indek kumulatif mahasiswa, untuk melihat hubungan lingkungan pendidikan dengan hasil pencapaian mahasiswa (McAleer et al, 2009).
Kuesioner DREEM terdiri dari 50 pertanyaan dengan menggunakajnjawaban skala likert yaitu 5 jawaban. 0= sangat kuat tidak setuju sampai 4 berati sangat setuju. Faktor analisis dengan 5 skala yaitu (1) persepsi tentang pembelajaran (maksimum skor 480, (2) persepsi tentang dosen (maksimum skor 44), (3) persepsi tentang akademik (maksimum skor 32), (4) persepsi tentang atmosfir (maksimum nilai (48), (5) persepsi social (maksimum nilai 28). Skor secara keseluruhan adalah 200 (Jakobsson et al, 2011)

2.4. Kerangka teori
Lingkungan belajar berpengaruh terhadap hasil pembelajaran mahasiswa, terhadap perubahan kurikulum dan meningkatkan kualitas pengajaran (McAleer et al, 2009). Belajar dapat dipengaruhi oleh banyak factor. Faktor-faktor ini dapat di kelompokan menjadi tiga yaitu faktor internal, faktor social dan faktor struktural. Faktor individual/internal seperti aspek fisiologis, psikologis, sikap mahasiswa, bakat, minat dan motivasi. Faktor sosial seperti kondisi lingkungan. Faktor struktural adalah pendekatan belajar, strategi dan metode yang digunakan siswa dan guru dalam melakukan kegiatan pembelajaran serta gaya belajar masuk dalam faktor struktural (Mahmud, 2010).

Gambar 1. Kerangka teori modifikasi pencapaian belajar oleh Mahmud dan Mc Aleer

2.5. Kerangka konsep

2.6. Pertanyaan penelitian
Bagaimanakah persepsi mahasiswa fakultas kedokteran universitas lampung terhadap lingkungan pendidikan?

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Rancangan penelitian
Rancangan penelitian ini adalah penelitian kuantitatif dengan rancangan cross sectional. Adapun yang diukur adalah lingkungan pendidikan dengan menggunakan kuesioner The Dundee Ready Educational Environment Measure (DREEM)
3.2. Subjek Penelitian
Penelitian dilaksanakan di Fakultas kedokteran Universitas Lampung
Populasi penelitian adalah mahasiswa tahun pertama 167, kedua 120, ketiga 118 dan keempat 115, jumlah total sebanyak 537 orang. Kemudian di ambil sampel dengan tingkat kepercayaan 95 % (
3.3.Variabel penelitian
Variabel independen: Lingkungan pendidikan dengan kuesioner DREEM
3.4.Instrument penelitian
Kuesioner DREEM terdiri dari 50 pertanyaan dengan menggunakajnjawaban skala likert yaitu 5 jawaban. 0= sangat kuat tidak setuju sampai 4 berati sangat setuju. Faktor analisis dengan 5 skala yaitu (1) persepsi tentang pembelajaran (maksimum skor 480, (2) persepsi tentang dosen (maksimum skor 44), (3) persepsi tentang akademik (maksimum skor 32), (4) persepsi tentang atmosfir (maksimum nilai (48), (5) persepsi social (maksimum nilai 28). Skor secara keseluruhan adalah 200 (Jakobsson et al, 2011)

3.5. Defenisi Operasional
Persepsi
Lingkungan pendidikan
DREEM
3.6. Validasi dan Reabilitas instrument
Validitas konten: Kuesioner DREEM akan diterjemahkan kedalam bahasa ingrris oleh ahli bahasa inggris, kemudian instrument yang sudah dalam bentuk bahasa Indonesia akan diterjemahkan kemablai kedalam bahasa Inggris oleh ahli bahasa inggris yang berbeda.
Validitas Konstruk akan di sebarkan kuesioner kepada mahasiswa minimal 30 orang kemudian dilakukan analisis terhadap kuesioner tersebut (analisis faktor).

3.7. Prosedur penelitian
1. Mempersiakan instrument penelitian serta melakukan validitas isi dari kuesioner. Kuesioner akan diterjemahkan oleh ahli bahasa inggris kedalam bahasa Indonesia, Kemudiana akan diterjemahkan lagi kedalam bahasa Ingrris oleh ahli bahasa Ingris yang berbeda.
2. Penyebaran kuesioner kepada mahasiswa minimal 30 kuesioner untuk menguji validitas dan reabilitas instrument
3. Meminta izin ke pihak fakultas atau pimpinan dan etical clearance
4. Inform concent dengan seluruh mahasiwa
5. Mengambil data ke pada mahasiswa tahun pertama, kedua, ketiga dan keempat
6. Melakukan analisis data
7. Melaporkan hasil penelitian

3.8. Analisis data
Terlebih dahulu dilakukan uji normalitas data dengan uji Kolmogorov-smirnov.
Data dianalisis dan dikumpulkan secara kohor dengan total sample. Analsis dilakukan dengan menggunakan t-test dan chi-square. Chi-Square adalah membandingkan data bentuk nominal. Valididti dilakukan dengan analisis itemrespon rate, floo and ceiling effect, correct item totall correlation dan factor structure, item respon akan dijumlahkan secara lengkap. Di atas 90% dianggap puas. Korelasi antara masing-masing item dan jumlah total skor dianggap Konstruk validiti 0.3 atau lebih besar dianggap validiti diterima.
Reabiliti di tes dengan internal konsistensi, dengan cronbach alfa. range alfa adalah 0.7-0.9 . o.6 masih bisa diterima. Jika alfa lebih antara 0.7-0.6 dianggap heterogenitas cukup tinggi, jika besar dari 0.9 dianggap sama.
3.9. Etika Penelitian
Peneliti akan meminta izin ke pihak Fakultas Kedokteran FK Unila, kepada coordinator blok dan pengajar fisiologi serta etika clearance Komite penelitian FK Unila. Penelitian akan dilaksanakan secara terencana dan dijelaskan kepada seluruh mahasiswa dan meminta kesediaannya sebagai partisipan.

3. 10. Jadwal Penelitian

Kegiatan JAN
FEB MAR
APR MEI (2013) JUNI
(2013) JULI
(2013)
Proposal X
Pendahuluan X
Persiapan
Validasi instrumen X X
Penelitian X
Analisis data X
Pelaporan X

3.10. Rencana Anggaran
Jenis Pengeluaran
1. Alat dan bahan habis pakai : Rp. 680.000
2. Persiapan : Rp. 1.750.000
3. Pelaksanaan : Rp. 1.300.000
4. Penyelesaian Laporan : Rp. 600.000
5. Seminar : Rp.. 650.000
6. Dokumentasi : Rp. 200.000
Total : Rp. 5.180.000

b. Rincian Pengeluaran
No Rincian Pembiayaan Vol Harga/Volume Total
1 Alat dan bahan habis pakai
a. Kertas A4 80 gram 2 rim Rp. 30.000 Rp. 60.000
b. CD-RW 5 Rp. 10.000 Rp. 20.000
c. Tinta printer black dan colour&catright 2 Rp. 150.000 Rp. 300.000
d. Alat tulis 2 set Rp. 300.000 Rp. 300.000
Subtotal Rp. 680.000
2 Biaya persiapan
Penggandaan proposal 5 Rp. 30.000 Rp. 150.000
Validasi instrument (ahli bahasa Inggris 2 orang 2 Rp. 500.0000 Rp. 1.000.000
Validitas & Reabilitas (statistic) 1 Rp. 500.000 Rp. 500.000
Subtotal Rp. 1.750.000
3 Biaya Pelaksanaan
Pengumpul 4 Rp. 100.000 Rp 400.000
Pengentrian data 600 Rp. 500 Rp. 300.000
Pengolahan data 600 Rp. 1000 Rp. 600.000
Subtotal Rp. 1.300.000
4. Pembuatan laporan,rapat koordinasi dan konsumsi Rp. 300.000 Rp. 300.000
Penggandaan Laporan 10 Rp. 30.000 Rp. 300.000
Subtotal Rp. 600.000
5. Biaya seminar
Konsumsi 20 orang 30 Rp. 10.000 Rp. 300.000
Sewa Lcd, OHP, mikrofon, laptop 1 Rp. 200.000 Rp. 200.000
Kebersihan 1 Rp. 50.000 Rp. 50.000
Subtotal Rp. 650.000
6. Dokumentasi 1 Rp. 200.000 Rp. 200.000
Total Rp.5.180.000

DAFTAR PUSTAKA

1. The executive Council WMFE. International standarts in medical education: assessment and accreditation of medical school’s educational programmes. A WFME position paper. Medical education, 1998, 32 (5); 549-558.
2. Hammond S, O’Rourke M, Martina Kelly, Bennett D, O’Flynn. A Pshycometrric appraisal of dreem the dreem. Medical Education, 2012; 12(2); 2-5
3. Miles S, Leinster SJ. Comparing staff and student perceptions of the student experience at new medical school. Medical Teacher, 2009; 31: 539-546
4. Aghamolaei T, Fazel I. Medical student perception of the educational environment at an Iranian Medical science University, 2010; 10(87); 2-7
5. Roff S. The Dundee Ready Educational Environment Measure (DREEM)-a generic instrument for measuring’s student perception of undergraduate health professional curriculum. Medica teacher, 2005;27(4): 322-325
6. Arzurman H, Yusoff MSB, Chit SP. Big Sib student’s perception of the educational environment at shool medicine sciences, Universiti Sains Malaysia, using Dundee ready educational Environmnet Measure (DREEM) inventory. Malysian J Med Sci, 2010; 17(3): 40-47
7. Demiroren M, Palauglo O, Ozyurda F, ayhan IH. Perception of students in different Phases of medical education of educational environment: Ankara University faculty of medicine. Med educ online, 2008; 13(8): 1-7
8. Miles S, Leinster SJ. Medical Student’s perceptions of their educational environment: expected versus actual perceptions. Medical education , 2007; 41: 265-272
9. Jakobsson U, Danielsen N, Edgren G. Psychomentric evaluation of the Dundee Ready Educational Environment Measure (DREEM): Swedish Version. Medical Teacher, 2011; 33: e267-e274
10. McAleer S, Soemantri D, Roff S. Educatonal environment. A practical guide for medical teacher. Elsevier, 2009; 65-70
11. Mahmud. Psikologi Pendidikan. Pustaka Setia. Bandung, 2010
12. Gagne, R., Wager, G., Golas, K., Keller, J. Principles of instructional design Fifth edition. Thomson Wadsworth. United Kingdom, 2005

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *