BAB 3
PENALARAN DALAM GEOMETRI

A. Kompetensi dan Indikator
A.1 Kompetensi
Memahami penalaran dalam geometri
A.2 Indikator
1. Menjelaskan penalaran induksi
2. Menjelaskan contoh sangkalan
3. Menjelaskan penalaran deduksi
4. Menjelaskan konvers, invers, kontraposisi
5. Menjelaskan penarikan kesimpulan
6. Menjelaskan postulat geometri
7. Menjelaskan postulat pengukuran

B. Materi Pokok dan Uraian Materi
Materi Pokok
Penalaran Dalam Geometri
Sub Materi Pokok
1. Penalaran Induksi
2. Contoh Sangkalan
3. Penalaran Deduksi
4. Konvers, Invers, dan Kontraposisi
5 Penarikan Kesimpulan
6. Postulat Geometri
7. Postulat Pengukuran

Uraian Materi
3.1 Penalaran Induksi
Penalaran adalah sebuah proses berpikir untuk penarikan kesimpulan dari suatu informasi. Kadang-kadang orang menarik kesimpulan berdasarkan pengamatan mereka. Setelah melihat suatu kejadian yang memberikan hasil yang sama dan itu berhasil pada beberapa waktu, seseorang sering menyimpulkan bahwa kejadian akan selalu mempunyai hasil yang sama. Penalaran jenis ini disebut penalaran induksi, yakni proses berpikir untuk menarik kesimpulan dari pengamatan kasus-kasus khusus menuju hal yang bersifat umum.
Tiga contoh berikut dapat menunjukkan bahwa penalaran induksi dapat digunakan dalam geometri.
Contoh 1:
Potonglah tiga model bentuk segitiga yang berbeda dari selembar kertas

Pojok dari setiap segitiga dipotong dan dipasangkan bersama seperti gambar di bawah ini

Apa yang kamu amati dari jumlah besar sudutnya? apakah kamu berpikir ini berlaku untuk semua segitiga?
Lengkapi pernyataan umum berikut ini: Jumlah besar sudut dari ketiga potongan yang membentuk sebuah segitiga adalah 180
Contoh 2:
Pengukuran ketiga sisi dari tiga segitiga yang berbeda Pada segitiga-segitiga tersebut jumlah panjang kedua sisinya lebih besar dari panjang sisi ketiga. Apakah kamu berpikir bahwa ini berlaku untuk semua segitiga?
Lengkapi pernyataan umum berikut: Jumlah panjang kedua sisi segitiga adalah lebih panjang dari sisi ketiganya

Contoh 3:
Bagilah semua sudut segitiga menjadi dua sama besar dari tiap sudut tiga segitiga yang berbeda

Pada tiap segitiga akankah tiga sumbu yang membagi sudut sama besar akan bertemu di titik P? apakah kamu berpikir bahwa ini berlaku untuk semua segitiga?
Lengkapi pernyataan umum berikut: Sudut yang membagi sama besar segitiga berada di dalam pada sebuah titik P pada segitiga

2-2 Pernyataan umum yang salah dan contoh yang berlawanan

Ilustrasi kartun ini adalah suatu keadaan yang bersifat umum, akan tetapi jika dibuktikan hal tersebut salah.
Untuk menunjukkan bahwa pernyataan umum itu salah, kita sering memberikan contoh yang berlawanan. Tiga kejadian berikut menunjukkan bagaimana contoh yang berlawanan membuktikan pernyataan itu salah.
Contoh 1:
Pernyataan umum yang salah:
Jika sebuah segiempat mempunyai empat sisi yang kongruen maka ke empat sudutnya juga kongruen
Komentar: Untuk menunjukkan bahwa pernyataan tersebut salah, kita harus membuat segi empat dengan empat sisi yang kongruen yang tidak mempunyai empat sudut yang kongruen.
Contoh yang berlawanan:
Terdapat bangun jajar genjang EFGH mempunyai semua sisi yang kongruen tetapi  E tidak kongruen dengan  F
Contoh 2:
Pernyataan umum yang salah:
Jika sebuah segi empat mempunyai sepasang sisi yang sejajar, maka segi empat tersebut mempunyai sepasang sisi yang kongruen
Komentar: Untuk menunjukkan bahwa pernyataan tersebut salah, kita harus membuat sebuah segi empat dengan sepasang sisi yang sejajar yang tidak mempunyai sepasang sisi yang kongruen.
Contoh yang berlawanan:
Terdapat bangun ABCD mempunyai sisi BC  AD tetapi dua sisi yang lain tidak kongruen
Contoh 3:
Pernyataan umum yang salah:
Jika sebuah segitiga mempunyai sudut 90, ini mempunyai dua sisi yang kongruen
Komentar: Untuk menunjukkan bahwa pernyataan tersebut salah, kita harus membuat segitiga yang salah satu sudutnya 90 yang tidak mempunyai dua sisi yang kongruen
Contoh yang berlawanan:
Gambar segitiga TOM salah satu sudutnya 90 (  O ) tetapi tiga sisinya mempunyai panjang berbeda
Suatu contoh yang berlawanan dapat dideskripsikan sebagai berikut: Sebuah contoh yang berlawanan adalah sebuah contoh yang menunjukkan suatu pernyataan itu salah

3-3 Penalaran Deduksi
Sejauh ini dalam kegiatan belajar mengajar, kita telah mencari objek di dunia yang mengarah pada ide-ide yang bersifat geometri. Kita telah memilih ide paling dasar meliputi titik, garis, dan bidang datar dimana kita menyebutnya dengan istilah undefined ( tak terdefinisi ).Penggunaan istilah undefined ( tak terdefinisi ) teah melengkapi definisi untuk menggambarkan bentuk-bentuk geometri yang lain seperti segitiga, segmen, dan sudut. Kita juga telah mengelompokkan objek-objek yang kongruen, sejajar, dan objek yang tegak lurus.Setelah itu kita menggunakan penalaran induksi untuk menemukan beberapa pernyataan umum tentang bentuk-bentuk tersebut. Dalam proses penemuan ini, kita mencari contoh yang berlawanan yang akan membuktikan kebalikan dari pernyataan umum.Sekarang kita siap untuk melakukan langkah selanjutnya. Kita membutuhkan metode untuk membuktikan bahwa pernyataan umum yang kita temukan benar untuk semua kejadian. Metode yang akan kita gunakan disebut penalaran deduksi.
Proses penalaran deduksi menginginkan agar kita menerima beberapa pernyataan umum yang bersifat dasar tanpa adanya bukti. Seperti ini disebut postulate.Semua pernyataan umum yang dapat dibuktikan kebenarannya dengan menggunakan definisi, postulat dan logika penalaran deduksi disebut teorema (dalil ) Pada akhirnya kita menggunakan teorema yang kita buktikan untuk membantu kita memecahkan masalah-masalah dalam setiap kehidupan. Kita telah menggunakan penalaran induksi untuk menemukan pernyataan umum. Sekarang kita akan menyelidiki penalaran deduksi dan logika serta peranannya dalam pembuktian teorema.
Tipe Pernyataan Jika-Maka
Definisi
Pernyataan Jika-Maka adalah sebuah pernyataan dengan bentuk jika p maka q dimana p dan q adalah pernyataan sederhana, p disebut hipotesis, q disebut kesimpulan. Simbol p  q ( baca p implikasi q )digunakan untuk mewakili sebuah pernyataan Jika-Maka.
Contoh : Diberikan hipotesis dan kesimpulan, tulis pernyataan Jika-Maka nya
Hipotesis ( p ) : Bangun datar ABCD adalah sebuah persegi
Kesimpulan ( q ) : ABCD memiliki empat sisi yang kongruen
Jika-Maka ( p  q ) :
Jika ABCD adalah sebuah persegi, maka ABCD memiliki empat sisi kongruen

3.4 Konvers, Invers, dan Kontraposisi
Jika kita mulai dengan sebuah pernyataan jika maka (implikasi), kita dapat membentuk 3 jenis hubungan pernyataan yang sering disebut konvers, invers, dan kontraposisi dari pernyataan yang sebenarnya.
3.5 Penarikan Kesimpulan.
Penarikan kesimpulan diawali dengan menentukan himpunan pernyataan tunggal atau pernyataan majemuk yang saling berelasi, dan atau telah diketahui kebenarannya, kemudian dapat diturunkan suatu pernyataan tunggal atau pernyataan majemuk. Himpunan Pernyataan tunggal atau pernyataan majemuk yang ditentukan disebut premis, sedangkan pernyataan tunggal atau pernyataan majemuk yang diturunkan dari premis-premis disebut simpulan(konklusi). Suatu argument dikatakan sah (valid) jika dapat dibuktikan bahwa argument itu merupakan suatu tautologi untuk semua nilai kebenaran premis-premisnya.
Ada 3 pola penarikan kesimpulan, yaitu :
1. Modus Ponens
Bentuk argument modus ponens
Premis 1 : p ⇒q (benar)
Premis 2 : p (benar)
Konklusi : q (benar)
2. Modus Tollens
Premis 1 : p ⇒q (benar)
Premis 2 : q (benar)
Konklusi : p (benar)
3. Sillogisme
Premis 1 : p ⇒q (benar)
Premis 2 : q ⇒r (benar)
Konklusi : p ⇒r (benar)
2.6 Postulate Geometri.
Postulat geometri sangat penting dalam proses kesimpulan deduktif. Postulat geometri dapat dibandingkan dengan aturan game. Dalam “game ofgeometry” kita terima postulat sebagai kebenaran dan menggunakannya untuk
membantu kita dalam membuktikan suatu teorema. Untuk menjamin adanya titik kita terima postulat ini. Postulat juga memberi informais tentang garis-garis dan bidang-bidang.

Postulat Keberadaan Titik.
Ruang ada dan berisi paling sedikit 4 titik yang tidak segaris. Sebuah bidang memuatpaling sedikit 3 titik yang tidak segaris. Sebuah garis memuat paling sedikit 2 titik.Untuk menjamin bahwa sebuah garis adalah lurus, kita perlu satu dan hanya satu garis yang berisi 2 titik. Kita juga dapat mengatakan 2 titik menentukan sebuah garis

Postulat Titik Garis
Dua titik ada pada satu dan hanya pada satu garis
Untuk menjamin bahwa suatu bidang tidak membelit dan berbelok dalam ruang, kita membutuhkan satu dan hanya satu bidang yang beisi 3 titik yang tidak sejajar. Kita juga dapat mengatakan bahwa 3 titik yang tidak sejajar dapat menentukan sebuah bidang.

Postulat Titik Bidang
Tiga titik yang tidak sejajar ada pada satu dan hanya pada satu bidang.
Untuk menjamin bahwa sebuah idang adalah lurus, kita perlu 2 bidang yang saling berpotongan hanya pada 1 garis, tidak 2 garis.

Postulat perpotongan Bidang
Jika 2 bidang saling berpotongan, maka mereka pasti berpotongan di satu garis Untuk menjamin bahwa sebuah bidang adalah datar, kita perlu sebuah bidang untuk memuat semua titik dari sebuah garis karena kita tahu bahwa itu mengandung 2 titik dari garis.

Postulat 2 titik, Garis, bidang
Jika 2 titik berada pada sebuah bidang, maka garis mengandung titik-titik itu pada bidang.
Kita perlu Sebuah garis untuk memisahkan sebuah bidang menjadi 2
separuh bidang. Kita dapat menggunakan posulat ini untuk menentukan apakah 2 titik ada pada sisi yang sama dari sebuah garis atau pada sisi yang berlawanan dari sebuah garis.

Postulat Pemisahan Bidang
Misal N adalah sebuah bidang dan l sebuah garis pada N. Titik yang ada pada bidang tidak pada l, membentuk dua separuh bidang, seperti:
masing-masing separuh bidang adalah himpunan konvex Jika P pada separuh bidang dan Q ada pada separuh bidang yang lainnya, maka PQ memotong l.
Diperlukan sebuah bidang untuk memisahkan ruang menjadi 2 separuh ruang. Kita dapat menggunakan posulat ini untuk menentukan apakah dua titik ada pada sisi yang sama dari sebuah bidang atau pada sisi yang berlawanan dari sebuah bidang.

Postulat Pemisahan Ruang
Misal N menjadi sebuah bidang dalam ruang. Titik yang ada dalam ruang tidak pada N, membentuk 2 separuh bidang, seperti :
Masing-masing separuh ruang adalah himpunan convex.
Jika sebuah titik A ada pada separuh bidang yang pertama dan B ada pada separuh bidang yang lainnya, maka AB memotong N.

Postulat Tegak Lurus
Diketahui suatu titik dan sebuah garis pada sebuah bidang, pasti ada satu garis yang melewati titik yang tegak lurus dengan garis asal. Diketahui sebuah bidang dalam ruang dan titik berada pada bidang, pasti ada 1 garis yang melewati titik yang tegak lurus dengan bidang asal.
Beberapa Postulate Pengukuran
Postulat Penggaris
Untuk setiap pasang titik yang menghubungkan sebuah bilangan positif yang unik disebut dengan jarak diantara titik-titik itu.Titik-titik yang ada pada sebuah garis dapat dipasangkan satu-satu dengan bilangan-bilangan real sehingga jarak diantara 2 titik adalah nilai mutlak dari selisih bilangan yang mereka gabungkan.
Postulate busur derajad
Untuk setiap sudut yang menghubungkan sebuah bilangan real diantara 0 dan 180 disebut ukuran sudut (m).Misal P menjadi sebuah titik yang berada pada tepi separuh bidang H. Tiap sinar garis pada separuh bidang atau tepi bidang itu dengan puncak di P dapat dipasangkan satu-satu dengan bilangan real n, 0n180, sehingga ukuran sudut dibentuk oleh sepasang sinar garis yang tidak sejajar dengan ujung (puncak) P, yang merupakan nilai mutlak dari selisih bilangan yang mereka gabungkan.

C. Latihan
Untuk memudahkan pemahaman tentang geometri analitik di R, dapat dipelajari/dikerjakan latihan-latihan yang terdapat pada buku ” Geometry With Applications and Problem Solving”, by Stanley R. Clemens, Phares G. O’Daffer and Thomas J. Cooney
(lihat lampiran Kode: LAT.BAB.3)
D. Kesimpulan
Pengembangan Geometri dapat dilakukan melalui penalaran indutif dan penalaran dedutif. Dalam konteks pembelajaran, proses berpikir yang dilakukan siswa disesuaikan dengan struktur perkembangan kognitif siswa
E. Tes Formatif
(lihat lampiran Kode: TF Bab 2)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *