Pembelajaran Perubahan Energi Bunyi melalui penggunaan alat musik

Standar Kompetensi    : Memahami berbagai bentuk energi dan cara menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari.

Kompetensi dasar       : Menjelaskan perubahan energy bunyi melalui penggunaan alat music.

Perubahan bunyi melalui alat music. Semua jenis alat music akustik ( tidak menggunakan listrik ) dimainkan dengan menggetarkan sumber bunyi pada alat music tersebut.

  1. Gitar Alat music berdawai, dipantek dikedua ujungnya sehingga dawai memiliki rentang panjang yang tetap. Pemain dapat mengubah nada pada gitar dengan menekan dawai menggunakan jemari salah satu tangan. Panjang dawai yang bergetar menjadim lebih pendek sehingga frekuensinya meningkat. Tangan yang lainnya menggetarkan dawai di dekat lubang udara. Getaran dawai ini menggetarkan udara di sekitarnya dan udara yang berada di dalam lubang gitar. Resonansi udara di dalam badan gitar memperkuat atau memperkeras bunyi asli dawai. Resonansi adalah peristiwa turut bergetarnya suatu benda ( termasuk udara ) karena pengaruh getaran benda lainnya.
  2. Biola

Berbeda dengan gitar yang dimainkan dengan cara  dipetik, biola adalah alat music berdawai yang dimainkan dengan cara digesek. Menggesek dawai biola bertujuan untuk menggetarkan dawai. Badan diola beresonansi ketika dawai-dawainya digesek. Resonansi ini meningkatkan amplitudo gelombang bunyi. Dawai pada bagian tangkai biola ditekan untuk mengubah nada. Nada dari suatu biola tergantung juga pada bentuk dan mutu kayu yang dipakai serta vernis yang melapisinya.

  1. Piano

Piano merupakan alat music berdawai. Piano memiliki satu dawai untuk setiap tuts. Dengan menekan  tuts, sejenis palu keil akan menghantam dawai dan membuatnya bergetar.

  1. Alat musik tiup

Alat musik tiup dimainkan  dengan cara meniup bagian khusus alat sehingga mengeluarkan udara di dalam rongga tabung. Contoh alat musik tiup adalah suling dan terompet. Pada suling pengaturan nada dilakukan dengan menutup lubang yang ada pada badan suling. Menutup satu lubang atau lebih mengakibatkan memendeknya pipa dan menaikkan frekuensi resonansinya. Pemain terompet dapat memainkan nada yang berbeda beda dengan cara menekan katup yang terdapat pada badan terompet.

  1. Gendang

Gendang dibunyikan dengan cara memukul kulit yang dibentangkan pada bagian atas badan gendang. Udara di dalam badan gendang bersonansi sehingga memperkuat bunyi asli getaran kulit itu. Nada-nada yang keluar dapat menjadi enak didengar, tergantung pada bagaiamana cara memukul gendang tersebut.

Pada penelitian ini situasi nyata  tersebut digunakan sebagai cara untuk  mempelajari kompetensi dasar perubahan energy bunyi melalui alat music. Hal ini sebagaimana dikemukakan oleh  Uyoh Sadulloh, dkk (2007 : 124) bahwa  “ Dalam pembelajaran  hendaknya siswa dihadapkan kepada situasi nyata yang harus dipecahkan.” Maka model yang digunakan dalam proses pembelajaran untuk kompetensi dasar tersebut yaitu model kelompok aplikasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *