Particle Swarm Optimization | Particle Swarm Optimization (PSO) adalah salah satu teknik optimasi dan termasuk jenis teknik komputasi evolusi yang dikembangkan oleh  Dr. Eberhart dan Dr. Kennedy  pada tahun 1995. Metode ini memiliki sifat robust yang bagus untuk memecahkan persoalan yang mempunyai karakteristik nonlinear dan nondifferentiability, multiple optima, dimensi besar melalui adaptasi yang diturunkan dari teori psychology-sosial.

PSO terinspirasi dari perilaku gerakan kawanan hewan seperti ikan (school of fish), hewan herbivor (herd), dan burung (flock) yang kemudian tiap objek hewan disederhanakan menjadi sebuah partikel. Suatu partikel dalam ruang memiliki posisi yang dikodekan sebagai vektor koordinat. Vektor posisi ini dianggap sebagai keadaan yang sedang ditempati oleh suatu partikel di ruang pencarian. Setiap posisi dalam ruang pencarian merupakan alternatif solusi yang dapat dievaluasi menggunakan fungsi objektif. Setiap partikel bergerak dengan kecepatan v.

Ciri khas dari PSO adalah pengaturan kecepatan partikel secara heuristik dan probabilistik. Jika suatu partikel memiliki kecepatan yang konstan maka jika jejak posisi suatu partikel divisualisasikan akan membentuk garis lurus. Dengan adanya faktor eksternal yang membelokkan garis tersebut yang kemudian menggerakkan partikel dalam ruang pencarian maka diharapkan partikel dapat mengarah, mendekati, dan pada akhirnya mencapai titik optimal. faktor eksternal yang dimaksud antara lain posisi terbaik yang pernah dikunjungi suatu partikel, posisi terbaik seluruh partikel (diasumsikan setiap partikel mengetahui posisi terbaik setiap partikel lainnya), serta faktor kreativitas untuk melakukan eksplorasi.

Particle Swarm Optimization memiliki kesamaan sifat dengan teknik komputasi seperti Algoritma Genetika (Genetic Algorithm). Sistem PSO diinisialisasi oleh sebuah populasi solusi secara acak dan selanjutnya mencari titik optimum dengan cara meng-update tiap hasil pembangkitan. Metode optimasi yang didasarkan pada swarm intelligence ini disebut algoritma behaviorally inspired sebagai alternatif dari algoritma genetika, yang sering disebut evolution-based procedures. Dalam konteks optimasi multivariabel, kawanan diasumsikan mempunyai ukuran tertentu atau tetap dengan setiap partikel posisi awalnya terletak di suatu lokasi yang acak dalam ruang multidimensi. Setiap partikel diasumsikan memiliki dua karakteristik: posisi dan kecepatan. Setiap partikel bergerak dalam ruang/space tertentu dan mengingat posisi terbaik yang pernah dilalui atau ditemukan terhadap sumber makanan atau nilai fungsi objektif. Setiap partikel menyampaikan informasi atau posisi bagusnya kepada partikel yang lain dan menyesuaikan posisi dan kecepatan masing-masing berdasarkan informasi yang diterima mengenai posisi yang bagus tersebut. Sebagai contoh, misalnya perilaku burung-burung dalam dalam kawanan burung. Meskipun setiap burung mempunyai keterbatasan dalam hal kecerdasan, biasanya ia akan mengikuti kebiasaan (rule) seperti berikut :

  1. Seekor burung tidak berada terlalu dekat dengan burung yang lain
  2. Burung tersebut akan mengarahkan terbangnya ke arah rata-rata keseluruhan burung
  3. Akan memposisikan diri dengan rata-rata posisi burung yang lain dengan menjaga sehingga jarak antar burung dalam kawanan itu tidak terlalu jauh

Jadi PSO dikembangkan dengan berdasarkan pada model berikut:

  1. Ketika seekor burung mendekati target atau makanan akan secara cepat mengirim informasi kepada burung-burung yang lain dalam kawanan tertentu
  2. Burung yang lain akan mengikuti arah menuju ke makanan tetapi tidak secara langsung
  3. Ada komponen yang tergantung pada pikiran setiap burung, yaitu memorinya tentang apa yang sudah dilewati pada waktu sebelumnya.

Model ini akan disimulasikan dalam ruang dengan dimensi tertentu dengan sejumlah iterasi sehingga di setiap iterasi, posisi partikel akan semakin mengarah ke target yang dituju (minimasi atau maksimasi fungsi). Ini dilakukan hingga maksimum iterasi dicapai atau bisa juga digunakan kriteria penghentian yang lain.

Secara matematis deskripsi di atas ditampilkan sebagai berikut :

vi(t) = u1.k1.vi(t-1) + u2.k2.(xbestixi) + u3.k3.(xbestgxi) + u4.vacak

xbest di atas merupakan catatan khusus mengenai posisi terbaik yang pernah dikunjungi tiap partikel. Indeks g menyatakan partikel yang posisi terbaiknya merupakan posisi terbaik dibandingkan posisi partikel lainnya, vacak merupakan vektor arah acak yang diinterpretasi sebagai faktor kreativitas untuk melakukan eksplorasi. nilai skalar u1 hingga u4 merupakan variabel acak (random variable) yang terdistribusi merata (uniform distribution) sedangkan a1 hingga a4 merupakan koefisien pengaruh masing-masing suku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *