BAB II
PEMBAHASAN

A. Neuropsikologi Klinis
Dr.P adalah seorang guru di sekolah musik yang telah berkonsultasi dengan dokter mata ketika dia mengalami beberapa kesulitan visual yang aneh. Dr.P mengeluh sering tidak mampu mengenali murid-muridnya. Sebenarnya, untuk lebih tepat, Dr.P mengalami kesulitan mengenali murid-muridnya ketika dia pertama kali melihat mereka, terutama ketika mereka duduk diam. Dokter mata menemukan ada yang salah dengan mata Dr.P atau visi, dalam arti konvensional.
Dalam pertemuan awal dengan Dr.P, Dr. Sacks melakukan pemeriksaan saraf secara rutin. Namun, ketika meninggalkan kantornya, Dr.P “mengulurkan tangan dan memegang kepala istrinya, mencoba mengangkatnya, untuk memakainya. Dia telah mengenali topi istrinya !”. Dr.P menderita Prosopagnosia, atau ketidakmampuan untuk mengenali wajah. Dr.P telah menempatkan informasi visual bersama-sama untuk membangun, atau merasa, sebuah objek keseluruhan.
Sebagai contoh, ketika disajikan dengan mawar dan bertanya apa itu, Dr.P memeriksa bunga dan berkata “Sekitar enam inci panjang” … Sebuah bentuk merah berbelit-belit dengan sentuhan garis hijau”. Setelah dia diminta untuk mencium bau objek Dr.P berseru,” Indah … sebuah bangun pagi. Apa yang bau surgawi “.! Dia bisa melihat semua potongan, tetapi tidak bisa disatukan keseluruhan.
Hubungan yang kompleks dan menarik antara fungsi otak dan perilaku adalah bidang neuropsikologi. Dasar neuropsikologi adalah “ilmu tentang perilaku manusia yang didasarkan pada fungsi dari otak manusia”. Psikolog klinis bekerja dengan klien yang mengalami kerusakan dalam pengalaman fungsi otak. Berbagai faktor dapat menghasilkan disfungsi otak, termasuk cedera kepala, paparan bahan kimia beracun, discases menular, kelainan genetik, penyakit sistemik (misalnya, kanker, penyakit pembuluh darah), kekurangan gizi, dan gangguan progresif dari sistem saraf pusat seperti Alzheimer penyakit atau multiple sclerosis.
Neuropsychologists mempelajari efek dari kondisi otak, membantu mengidentifikasi jenis disfungsi otak berkorelasi berdasarkan perilaku mereka, menilai konsekuensi dari cedera otak, dan membantu klien untuk pulih dari, dan mengatasi, gangguan otak. Banyak pekerjaan neuropsychologists klinis dibangun di atas pemahaman tentang hubungan antara daerah tertentu dari otak dan fungsi psikologis tertentu.
Penemuan lokalisasi fungsi di otak mengatur otot untuk pengembangan neuropsikologi. Pada awal abad kelima, Alcmacon dari Croton hipotesis bahwa otak adalah sebuah aktivitas mental dan memiliki pengaruh kendali atas perilaku manusia. Namun, kemudian filsuf, khususnya Aristoteles menyarankan bahwa hati adalah sumber dari proses mental (ia beralasan bahwa otak berfungsi sebagai radiator yang fungsinya adalah untuk mendinginkan darah).
Pandangan Aristoteles memegang kekuasaan di kalangan intelektual selama beberapa ratus tahun sampai dokter Galen Romawi. Melalui pengamatannya terhadap kepala terluka, dan pembedahan mayat-mayat manusia, ia menyimpulkan bahwa otak adalah organ pusat perilaku manusia. Otak dalam mengatur perilaku tentu saja, sama seperti pemahaman bagaimana otak mengendalikan perilaku. Sebagai contoh, meskipun Galen melihat otak sebagai pusat, pandangannya tentang bagaimana perilaku otak diatur adalah sesat.
Galen mengusulkan bahwa ruang terbuka internal dalam otak (ventrikel) bertempat roh-roh psikis bahwa perilaku dikendalikan. Hipotesis ventrikel Galen adalah pandangan yang berlaku selama lebih dari seribu tahun sebelum didiskreditkan oleh Andreas Vesalius. Vesalius menunjukkan bahwa ventricals hewan dan manusia adalah tentang ukuran yang sama. Ia menyimpulkan, oleh karena itu, bahwa karena manusia memiliki otak terbesar (ukurannya relatif), maka masalah otak dan bukan ventrikel yang penting dalam proses mental.
Awal pemikiran modern tentang hubungan antara otak dan perilaku dapat ditelusuri kembali pada abad kesembilan belas. Franz Joseph Gall dan Johan Casper Spurzheim mengusulkan bahwa teori frenology di awal abad kesembilan belas. Menurut teori phrenological, benjol dan depresi di tengkorak menunjukkan ukuran area otak yang mendasarinya. Sebaliknya, daerah yang kurang berkembang otak mengakibatkan depresi dalam tengkorak atasnya.
Empedu dan Spurzheim percaya bahwa gundukan dan depresi dalam berbagai bidang tengkorak corelated dengan fungsi mental yang berbeda (misalnya, bahasa, persepsi waktu, kemampuan untuk melakukan perhitungan) dan kepribadian (misalnya, kehati-hatian, kerahasiaan, harga diri). Namun, akan menjadi tidak adil untuk mengabaikan Empedu kontribusi dan Spurzheim dibuat untuk neurologi dan pemahaman kita tentang hubungan perilaku otak.
Mereka mengusulkan bahwa korteks otak terdiri dari sel-sel fungsional yang terhubung ke batang otak dan sumsum tulang belakang, menunjukkan anatomi bagaimana korteks bisa mengendalikan perilaku kerang dan karenanya terbuka melalui koneksi ke sumsum tulang belakang. Mereka juga menunjukkan bagaimana kedua belahan otak bisa berkomunikasi dengan satu sama lain melalui corpus callosum.
Akhirnya, dan yang paling penting untuk tujuan kita, Gall dan teori yang diusulkan phrenological Spurzheim bahwa daerah tertentu dari korteks otak melayani fungsi tertentu. Pertanyaan dari apakah otak itu lokal sehubungan dengan fungsi atau dioperasikan seragam itu hangat diperdebatkan sepanjang abad kesembilan belas. Salah satu bagian yang paling impostant bukti klinis yang mendukung pandangan lokalisasi diproduksi oleh Paul Broca. Pada 1861,
Broca menerima pasien yang telah kehilangan kemampuannya untuk berbicara dan memiliki beberapa kelumpuhan sisi kanan tetapi sebaliknya tampaknya intellegent dan normal. Pasien meninggal pada 17 April 1861, dan Broca dilakukan otopsi. Ia menemukan bahwa Tan memiliki lesi di lobus frontal kiri. Broca telah mempelajari delapan pasien tambahan yang telah kehilangan kemampuan untuk berbicara.
Dalam setiap kasus, mereka ditemukan memiliki lesi pada dentate ketiga dari lobus frontal kiri. Meskipun Broca adalah bukan yang pertama untuk menyarankan fungsi spesifik ke daerah tertentu dari otak, berdiri di komunitas ilmiah (dia adalah seorang dokter yang dihormati dan pendiri Society Antropologi Paris) memberikan pengaruh yang cukup besar untuk teori lokalisasi fungsi .
Bagian posterior dari lobus frontal kiri masih disebut sebagai daerah Broca dan ketidakmampuan untuk berbicara terkait dengan kerusakan pada area yang disebut Otak afasia. Selain Broca, Wernicke Carl adalah nama yang paling sering dikaitkan dengan lokalisasi dari sudut pandang fungsi. Dalam Wernicke sebenarnya tidak setuju dengan sikap dan temuan dan tulisan-tulisannya membantu untuk mengembangkan kompleksitas teori lokalisasi.
Wernicke mengamati patiens yang menderita afasia (gangguan dalam kemampuan untuk berbicara), tetapi yang tidak haave kerusakan ke daerah Broca. Sebaliknya, ini patiens memiliki lesi di lobus temporal, posterior ke daerah (atau belakang) Broca. Pasien dengan afasia Wernicke, karena telah datang untuk dipanggil, menunjukkan bentuk yang berbeda dari afasia. Mereka bisa berbicara, tetapi mereka mengatakan bingung dan sedikit masuk akal atau tidak.
Sebaliknya, pasien dengan afasia Broca tidak bisa berbicara. Wernicke mengembangkan model tentang bagaimana bahasa diproduksi. Menempatkan cukup kasar, otak mengatur apa pidato suara itu ingin membuat dalam area Wernicke, maka informasi ini dikirim melalui jalur kortikal ke daerah Broca, dimana gerakan pidato yang diprogram. Berteori Wernicke adalah orang pertama yang berhasil memetakan daerah otak yang terlibat dalam fungsi manusia yang rumit.
Broca dan Wernicke memberikan kontribusi untuk pemahaman kita tentang hubungan perilaku otak dengan bekerja mundur. Mereka memeriksa pasien otak terganggu dan menyimpulkan apa fungsi daerah tertentu dari korteks bertanggung jawab atas didasarkan pada apa pasien yang tidak mungkin dilakukan (misalnya, jika pasien tidak dapat menghasilkan pidato dan kemudian menemukan bahwa ia memiliki lesi di daerah Broca, maka area Broca harus terlibat dalam produksi ujaran).
Cara lain dalam memandang hubungan antara anatomi otak dan fungsi otak akan merangsang daerah-daerah tertentu dari otak dan mengamati apa yang mengikuti perilaku. Sebuah kertas tengara pada stimulasi otak diterbitkan pada tahun 1870 oleh Gustav Theodor Fritsch dan Eduard Hitzig. Dengan menerapkan stimulasi listrik ke korteks anjing, mereka menunjukkan bahwa daerah tertentu dari korteks bertanggung jawab untuk aktivitas motorik dan daerah lainnya bertanggung jawab untuk pengalaman sensorik.
Studi rangsangan kortikal terbukti lebih lanjut bahwa daerah tertentu dari otak itu terlibat dalam fungsi mental dan fisik tertentu. John Hughlings – Jackson archically. Daerah lebih rendah dari sistem saraf (misalnya, sumsum tulang belakang) yang dipengaruhi oleh tingkat yang lebih tinggi (misalnya, sistem otak), yang dipengaruhi oleh tingkat yang lebih tinggi (misalnya, korteks). Hughling – ide Jackson membantu untuk mengatur pemahaman kita tentang peran korteks memainkan dalam mengorganisir perilaku bertujuan.
Dari perspektif hirarki nya, itu bisa dipahami bagaimana jenis dari bagian otak yang terlibat dalam fungsi tertentu. Untuk mengambil bahasa sebagai contoh, sementara bahasa terutama fungsi belahan otak kiri, orang dengan kerusakan belahan kanan mungkin akan mengalami kesulitan menjelaskan konsep spasial, sejak organisasi spasial adalah fungsi belahan kanan.
B. Pengembangan Neuropsikologi Klinis

Sementara akarnya terletak pada abad ke-19, neuropsikologi klinis umumnya dianggap telah dikembangkan pada paruh kedua abad ke-20. Pada paruh pertama abad kedua puluh, psikolog membuat forays pertama mereka ke daerah dengan mengembangkan tes yang dapat digunakan untuk membedakan pasien dengan kerusakan otak dengan orang lain, biasanya pasien kejiwaan. Ada sedikit perhatian untuk mengidentifikasi jenis-jenis kerusakan otak atau area tertentu dari otak yang terkena.

Sebaliknya fokus pada mengidentifikasi “kerusakan otak ” atau “kerusakan otak organik ” atau “organicity”. Tes tunggal seperti Bender Gestalt-Test dan Benton Reterrtion Visual dikembangkan untuk tujuan ini. Dengan cara yang sama bahwa Perang Dunia II berdampak pada perkembangan psikologi klinis , merupakan stimulus yang sangat besar untuk pengembangan neuropsikologi klinis.

Sejumlah besar tentara dan veteran yang terluka di kepala memiliki kebutuhan untuk evaluasi hati-hati dan pengobatan serta sumber konstan topik untuk belajar. Dengan banyak pelatihan psikolog klinis yang terjadi di rumah sakit VA, dapat dimengerti bahwa banyak dari profesional muda yang antusias mengembangkan minat yang signifikan dalam Neuropsikologi. Mungkin dua tokoh yang paling penting dalam pengembangan awal US neuropsikologi klinis adalah Ward Halstead (1908-1969) dan Ralph Reitan (b. 1922).
Halstead menerbitkan monografi pada tahun 1947 di mana ia menggambarkan pengamatannya beberapa ratus orang pada baterai tes yang sangat spesifik. Halstead mampu mengidentifikasi perbedaan handal antara pasien yang kemudian diidentifikasi sebagai memiliki lesi otak dan kontrol normal. Ralph Reitan Halstead adalah seorang mahasiswa yang mengambil tes dan, selama dua dekade berikutnya, sistematis terkait dengan kinerja pada tugas-tugas khusus untuk bidang tertentu dan jenis kerusakan otak, termasuk kerusakan pada lobus temporal, lesi serebrovaskular, dan lain-lain.

Ditambahkan ke Halstead Reitan baterai asli dengan tes tambahan untuk mendapatkan kelengkapan yang lebih besar. Selain itu, ia berhubungan dengan pola tertentu nilai tes untuk defisit fungsional tertentu seperti aphasias, defisit dalam berpikir abstrak, dan fungsi motorik tertentu (dirangkum oleh Hartlage, 1987). Ralph Reitan memiliki dampak yang sangat besar di bidang pengembangan neuropsikologi klinis. Pendekatan dia kepada penilaian neuropsikologis telah menetapkan standar untuk disiplin.

Selain itu,. Ia menjabat sebagai mentor bagi sejumlah peneliti dan dokter yang datang untuk bekerja dengan dia di Pusat Indiana University untuk Laboratorium Medis, yang kemudian ke rumah sakit lain dan universitas dan menyebarkan berita tentang pendekatan dari Reitan neuropsikologi. Baterai Halstead-Reitan adalah penilaian neuropsikologis standar untuk hampir dua dekade. Pada pertengahan 1970-an, Halstead-Reitan alternatif baterai dikembangkan berdasarkan prosedur pemeriksaan neurologis yang digunakan oleh ahli saraf AR Luria Rusia (Luria, 1980).

Beberapa tulisan Luria telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris pada tahun 1960. Rasa penasarannya terusik oleh apa yang dia baca, Anne-Lise Christensen melakukan perjalanan ke Uni Soviet dan belajar dengan Luria. Setelah ia kembali, Christensen diterbitkan Luria Neuropsikologi Investigasi pada tahun 1975 bersama dengan manual dan kit yang berisi beberapa materi yang digunakan dengan uji Luria.

Charles G. Emas dan koleganya menggunakan bahan-bahan untuk mengembangkan sistem penilaian, norrns serta beberapa infonnation tentang keandalan dan validitas tes. Para Luria-Nebraska neuropsikologis Baterai diterbitkan pada tahun 1980 (Emas, Hammeke, & Purisch, 1980). Ketika Neuropsychology dikembangkan, banyak dokter sudah pindah dari penggunaan baterai standar tes neuropsikologi.

Sebaliknya, para dokter memilih pengukuran tes variety dan evaluasi masalah diagnostik atau masalah presentasi yang unik untuk setiap pasien. Pendekatan penilaian neuropsikologis mungkin terbaik dicontohkan oleh Murial Lezak (1995). Kemudian dalam bab ini kita membahas pendekatan yang berbeda untuk penilaian neuropsikologis lebih terinci. Pada tahun 1980-an dan 1990-an melihat pertumbuhan luar biasa dalam neuropsikologi.

Sementara neuropsychologists asli bekerja di rumah sakit dan neuropsychologists klinis telah pindah ke dalam praktek independen (Putman & Del-UCA, 1990). Jenis kegiatan neuropsychologists klinis professional telah diperluas untuk mencakup tidak hanya penelitian dan penilaian klinis, tetapi juga bekerja forensik dan rehabilitasi kognitif. Pertumbuhan di bidang itu telah mendorong pengembangan dari definisi neuropsikologi klinis dan proliferasi sertifikasi sukarela untuk neuropsychologists.

C. Peta Struktur Otak Manusia dan Fungsinya
Mengingat kekuatan luar biasa dan kecanggihan otak manusia, orang mungkin berharap untuk mendapat organ yang lebih menakjubkan untuk dapat dlihat. Pada kenyataannya, otak manusia adalah pemandangan yang cukup menyedihkan. Keriput dan tampak tua, otak manusia beratnya sekitar 1450 gram dan menyerupai potongan besar (Drubach, 2000). Melihat otak dari luar, orang dapat dengan mudah melihat bahwa itu terdiri dari dua bagian hampir identik atau bagian kembar.

Setiap belahan terdiri dari empat lobus, frontal, temporal, parietal, dan occipital. Penutup bagian luar otak yang disebut korteks serebral atau hanya korteks. Setiap lobus dari korteks terkait dengan fungsi otak yang berbeda (Drubach, 2000). Lobus frontal memiliki fungsi yang berbeda dan yang paling manusiawi dari korteks. Mereka bertanggung jawab untuk memulai aktivitas. ketika kita berjalan, berbicara, membuat lay-up, atau bermain piano, sinyal yang mengarahkan otot-otot kita untuk melakukan tindakan ini berasal dari lobus frontal.

Seperti yang kita lihat ketika kita membahas area Broca, lobus frontal kiri sangat penting untuk suara manusia. Selain bahasa lisan, bagaimanapun, lobus frontal kiri memainkan peran penting dalam mengarahkan setiap bentuk komunikasi seperti menulis, tetapi juga bahasa tubuh. Lobus frontalis sangat penting dalam mengatur perilaku kita. Bahkan, banyak dari apa yang kita kenali sebagai kepribadian yang dimediasi oleh lobus frontal.

Lobus frontal mengontrol bagaimana kita bereaksi terhadap berbagai rangsangan ketika kita terkena pada waktu tertentu. Ketika Anda membaca buku ini, lobus frontal Anda disajikan dengan rangsangan ofexternally dan internal yang dihasilkan berbagai. sementara readirig teks ini, Anda mungkin merasa lapar atau mengantuk thope tidak sepenuhnya). Anda mungkin mendengar musik yang datang dari ujung lorong dan mungkin memiliki thougits repot-repot tentang hal-hal lain yang Anda lebih suka lakukan sekarang.

Apakah Anda menutup buku Anda dan pergi melihat di mana musik berasal dari, tergelincir ke dalam lamunan, atau pasien dalam menguasai materi dikontrol oleh lobus frontal Anda. Karena pentingnya lobus frontal dalam mengatur perilaku manusia, kegiatan yang terkait dengan fungsi eksekutif disebut lobus frontal. Ketika salah satu atau kedua lobus frontalis yang rusak, berbagai defisit dapat hasil.

Pertama, mengingat pentingnya lobus ini dalam gerakan mengendalikan, orang dengan kerusakan pada lobus frontal akan mengalami kesulitan bergerak lengan, kaki, atau otot-otot wajah pada sisi yang berlawanan. Jika dari: usia adalah untuk tlie lefi SICS, IHE akan memiliki kesulitan berbicara. Dia atau dia mungkin mengerti apa yang orang lain katakan, tetapi mungkin tidak dapat memulai respon. orang dengan kerusakan lobus frontal sering muncul untuk mendorong atau kekurangan energi.
Mereka tampaknya telah kehilangan motivasi mereka. Orang lain mungkin menganggap mereka sebagai malas. Mengingat perlambatan dan kekurangan energi sering terlihat pada orang dengan lobus frontal, ahli bedah kadang-kadang pasien sengaja rusak lobus frontal sebagai cara untuk mengendalikan perilaku mereka. Prosedur ini disebut Lobotomi frontal. Seseorang yang sangat agresif sebelum Lobotomi frontal melaporkan bahwa dia pikir kadang-kadang bahkan membunuh orang, tapi ia tidak bisa memotivasi energi untuk berbuat lebih banyak (Drubach, 2000).
Fungsi lobus frontalis sangat kompleks. Sementara beberapa individu menjadi Placido setelah frontal lobus kerusakan, lainnya apakah rasa penghambatan. Bagian dari fungsi lobus frontal adalah untuk mengatur perilaku kita. Hal ini mungkin sangat umum bagi kita diperkirakan memiliki bintik-bintik atau mengambil catatan dari seseorang yang kita menarik secara seksual.

Scme orang dengan kerusakan lobus frontalis tidak dapat membantu tapi mengekspresikan pikiran dan bertindak atas dorongan mereka. Seorang eksekutif yang sebelumnya tenang terhadap bisnis, yang mengalami kerusakan lobus frontal rekan-rekannya terkejut ketika koleganya yang secara eksplisit mengomentasi bagaimana cara seksual pada sebuah pertemuan (Drubach, 2000).

Selain masalah dengan inisiasi dan inhibisi, orang dengan kerusakan lobus frontal sering mengalami kesulitan perencanaan atau pengorganisasian kehidupan mereka. Perencanaan dan pemecahan masalah yang dianggap sebagai fungsi eksekutif terkait dengan lobus frontal. Pasien dengan kerusakan pada lobus frontal memiliki waktu yang sulit pergeseran ditetapkan. Mereka cenderung untuk bertahan dalam sebuah solusi untuk masalah yang telah bekerja di masa lalu tetapi tidak lagi sesuai.
Neuropsychologists klinis menggunakan tes khusus untuk mengevaluasi kemampuan pasien untuk pergeseran diatur dari satu solusi masalah yang lain. Kartu Wisconsin Sorting Test (Heaton, 1981), misalnya, adalah sensitif terhadap defisit dalam kemampuan untuk mengalihkan ditetapkan. Dalam tes ini, pasien disajikan dengan satu set kartu. Salah satu dari empat bentuk muncul pada setiap kartu (segitiga, lingkaran, tanda tambah, bintang) dalam salah satu dari empat warna (merah, hijau, biru, kuning).
Setiap kartu memiliki 1-4 dari bentuk yang sama dicetak di atasnya. Pasien harus menempatkan kartu-kartu itu di depan empat kartu stimulus berdasarkan aturan mereka harus mencari tahu. Ada, tentu saja, tiga pos aturan jawab, sesuai dengan warna, sesuai dengan bentuk, atau cocok dengan jumlah bentuk. Setiap kali kartu ditempatkan pasien diberitahu apakah itu benar (yaitu, apakah mereka mengikuti aturan yang benar).
Kuncinya adalah bahwa pemeriksa perubahan aturan secara berkala selama pengujian. Setiap kali subjek harus mencari tahu apa aturan baru. Pasien dengan kerusakan lobus frontal dengan perjuangan tugas ini. Mereka memiliki waktu sulit berpindah dari satu solusi yang telah bekerja tetapi sekarang tidak lagi untuk menemukan solusi yang tepat baru. Mengingat tes ini menghasilkan frustrasi pada beberapa pasien, kami telah mendengarnya disebut sebagai tes penyiksaan Wisconsin.
Lobus parietalis adalah penting dalam pengolahan informasi sensorik. Korteks sensorik primer terletak di lobus parietal. Lobus parietalis juga memainkan peran penting dalam pengolahan dan memahami komponen sensorik bahasa. Bekerja sama dengan lobus temporal, lobus parietalis yang terlibat dalam pemrosesan input bahasa. Mungkin defisit paling nyata terkait dengan lobus parietalis adalah hilangnya kemampuan seseorang untuk mendeteksi rangsangan sensorik taktil.
Orang dengan kerusakan pada lobus parietalis kanan mungkin tidak dapat merasakan sisi kiri tubuh mereka. Selain itu, pasien dengan kerusakan parietal mungkin kehilangan kemampuan untuk memahami bahasa lisan atau tertulis. Fungsi yang terkait dengan lobus temporal meliputi pengolahan informasi pendengaran, menafsirkan arti bahasa, belajar, membentuk ingatan baru, dan mengatur emosi. Afasia reseptif adalah masalah berhubungan dengan kerusakan lobus kiri temporal.
Pasien dengan masalah ini dapat berbicara dengan baik tetapi tidak dapat memahami bahasa lisan bahkan ketika pembicara adalah diri mereka sendiri. Beberapa orang dengan kerusakan pada lobus temporal mengalami kesulitan membentuk kenangan baru. Orang yang memiliki epilepsi lobus temporal sering memiliki gangguan emosional seperti berat, marah kecemasan atau serangan kemarahan, atau perasaan deja vu tidak nyaman.
Lobus oksipital bertanggung jawab untuk memproses informasi visual. Sel-sel dari lobus oksipital yang sangat khusus untuk menanggapi bentuk tertentu, warna, kecepatan gerakan, tekstur visual, dan arah dari garis (yaitu, horizontal atau vertikal). Semua potongan-potongan informasi yang spesifik yang terintegrasi dalam korteks visual untuk membentuk gambar bermakna.
Kerusakan parah pada lobus oksipital bisa menyebabkan kebutaan kerucut, mata bekerja dengan baik, tetapi pasien tidak dapat melihat karena kurangnya daerah otak yang dibutuhkan untuk menginterpretasikan rangsangan visual. Sedikit kerusakan parah dapat mengakibatkan kegagalan untuk mengenali benda-benda umum. Dr P., misalnya, menderita dengan Prosopagnosia. Sebuah kondisi yang jarang yang terjadi ketika suatu wilayah tertentu dari lobus oksipital rusak disebut sindrom Anion itu. Dalam gangguan ini membingungkan pasien buta tetapi tidak menyadarinya.
Di bawah korteks serebral ada segudang struktur otak lainnya. Thalamus, misalnya, adalah sebuah stasiun relay penting untuk informasi. Thalamus membantu untuk memilih dan mengatur informasi dari organ-organ sensorik sebelum dikirim ke area lain dari otak. Basal ganglia adalah nama dari sekelompok struktur otak termasuk inti putamen dan berekor.
Penyakit Huntington hasil dari kerusakan nukleus berekor dan dimanifestasikan oleh penurunan dalam fungsi mental (demensia) dan gerakan mendadak dari anggota badan. Cerebellum adalah badan berbentuk kembang kol yang duduk di bagian belakang otak di bawah korteks. Cerebellum adalah penting dalam mengkoordinasikan gerakan tubuh. Orang dengan kerusakan pada otak mengalami ataksia cerebellar (mereka goyah di atas kaki mereka dan mengalami kesulitan dengan koordinasi).
Beberapa fungsi yang berhubungan dengan dua belahan otak. Pertama, beberapa dasar: Otak dan tubuh memiliki hubungan kontralateral. Dengan kata lain, sisi kanan tubuh dikendalikan oleh sisi kiri otak dan visa versa. Kedua belahan otak tidak terpisah pada kebanyakan orang. Sebuah band besar serat otak yang disebut corpus callosum menghubungkan kedua belahan otak.
Studi ini menarik dan individu telah membantu meningkatkan memahami kita tentang karakteristik masing-masing belahan (lihat Lepore, Ptito, & Jasper, 1986). Dalam kondisi yang relatif langka yang disebut agenesis corpus callosum, struktur penting tidak pernah berkembang, yang mengakibatkan berbagai masalah untuk anak (Stickles, Schilmoeller, & Schilmoeller, di tekan). Meskipun fungsi otak tidak begitu terkotak bahwa fungsi yang kompleks seperti bahasa dapat dipetakan ke daerah otak tertentu, masing-masing belahan otak tidak muncul terkait dengan fungsi yang berbeda.
Pidato berfungsi, misalnya, terletak di belahan kiri di hampir semua tangan kanan dan sebagian besar orang kidal. Mengingat pentingnya bahasa lisan untuk fungsi manusia, belahan kiri adalah kadang-kadang disebut hemisfer dominan. Belahan otak kiri juga berhubungan dengan logis, berpikir sekuensial. Belahan kanan lebih banyak terlibat dalam memahami dan mengekspresikan emosi. Orang dengan kerusakan belahan kanan memiliki waktu yang sulit mengenali ekspresi emosi orang lain dan dalam mengekspresikan emosi melalui ekspresi wajah.
Bukti lain tentang pentingnya belahan otak kanan dalam ekspresi emosional yang berasal dari studi yang menunjukkan bahwa sisi kiri wajah (dikendalikan oleh belahan otak kanan) lebih baik dalam mengekspresikan emosi daripada yang kanan. Sementara belahan kiri mengendalikan bahasa, sebelah kanan adalah penting untuk menafsirkan nada emosional dari bahasa lisan. Kami memahami apa yang orang lain katakan kepada kita oleh isi dari kata-kata tetapi juga oleh ritme, pitch, dan tempo yang mereka gunakan.
Prosodi adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada stres, ritme, dan intonasi yang menyediakan informasi tambahan tentang pesan yang diucapkan (Walker, 1997). Sebagai contoh, kalimat “John benar-benar lemak” dapat dipahami sebagai beton (meskipun tak menyenangkan) deskripsi Yohanes, atau dapat ditafsirkan sebagai komentar sinis tentang Yohanes sangat tipis, tergantung pada di mana penekanan ditempatkan.
Orang dengan kerusakan pada belahan kanan cenderung menafsirkan kata-kata yang diucapkan secara harfiah dan ketinggalan informasi lebih halus disampaikan melalui prosodi pembicara. Belahan kanan juga terlibat dalam pengolahan sebagian besar aspek informasi musik dan lebih mahir dalam berpikir intuitif.
D. Penyebab Disfungsi Otak
a. Trauma
Trauma kepala sangat umum di masyarakat kita yang telah disebut sebagai “epidemi diam.” Telah diperkirakan bahwa seseorang di Amerika Serikat menderita cedera kepala setiap 15 detik, dengan sekitar dua juta per tahun yang terjadi (Smith, Barth, Diamond, & Giuliano, 1998). Sekitar 25 persen dari cedera kepala yang cukup serius untuk memerlukan rawat inap. Laki-laki dewasa muda berada pada risiko terbesar untuk cedera kepala (Sorenson & Kraus, 1991). Bahkan, cedera kepala adalah penyebab utama kematian dan cacat di kalangan muda Amerika (Smith et al, 1998.).
Penyebab paling umum dari cedera kepala adalah kecelakaan kendaraan bermotor, diikuti oleh jatuh, dan serangan. Olahraga dan pekerjaan terkait cedera juga cukup umum (Sorenson & Krause, 1991). Perbedaan biasanya dibuat antara cedera kepala tertutup (benda tumpul ke kepala tanpa perforasi tengkorak) dan cedera kepala penetrasi (luka otak terbuka yang dihasilkan dari perforasi dari tengkorak). Yang terakhir berhubungan dengan tingkat kematian sangat tinggi.
Trauma kepala dapat merusak otak dalam berbagai cara. Ada dapat merobek atau memar di lokasi dampak. Namun, otak tidak diam di tengkorak. Dampak tiba-tiba dapat menyebabkan otak untuk bergerak cepat atau memutar di dalam tengkorak. Ini adalah bergerak di sekitar otak di dalam tengkorak yang menyebabkan kerusakan otak difus. Pikirkan bagaimana Anda mendorong mundur ketika sebuah mobil yang Anda tumpangi cepat mempercepat dan kemudian tersentak ke depan jika mobil tiba-tiba berhenti.
Itulah yang terjadi pada otak ketika benda tumpul serangan kepala dengan kekuatan besar. Ini sumbang tentang otak dapat menyebabkan laserasi atau memar sebagai otak serangan terhadap interior tengkorak. Selain itu, bisa ada mikroskopis peregangan atau robeknya akson. Jenis cedera aksonal menyebar mungkin tidak terlihat melalui teknik pencitraan yang telah dikembangkan untuk menilai kerusakan struktural otak (misalnya, computerized tomography atau CT;. Smith et al, 1998).
b. Penyakit Serebrovaskular
Penyakit serebrovaskular dapat mengakibatkan kerusakan pembuluh darah yang menyebabkan terganggunya fungsi otak. Ketika seseorang menderita kerusakan otak sebagai akibat dari gangguan sirkulasi serebral, itu biasanya ret-ered sebagai stroke. Stroke adalah salah satu yang paling umum penyebab kerusakan saraf pada orang dewasa. Stroke adalah penyebab utama kematian ketiga di Eropa dan Amerika Serikat dan nomor satu pembunuh orang dewasa di Jepang dan Cina (Mora & Bomstein, 1998).
Stroke menyebabkan kerusakan otak dengan tiba-tiba mengganggu aliran darah ke terkena daerah otak. Akibatnya, ada kekurangan oksigen dan nutrisi, kadang-kadang disertai oleh penumpukan produk metabolik yang biasanya dikeluarkan dalam darah. Stroke dapat terjadi akibat berbagai fonns berbeda dari patologi. Infark hasil dari memblokir pembuluh darah. Infark dapat berkembang sebagai konsekuensi dari aterosklerosis, degeneratif penyakit yang melibatkan penumpukan deposit lemak atau plak aterosklerotik dalam dinding-dinding arteri.
Aterosklerosis menyebabkan oklusi arteri sepanjang tubuh, termasuk yang memberikan darah ke otak. Stroke tromboembolik disebabkan oleh penyumbatan, atau oklusi, karena membangun jaringan pada sebuah situs tertentu dalam pembuluh darah melayani otak. Sebagai thrornbus tumbuh, secara bertahap memotong aliran darah ke daerah dilakukan. Sebaliknya, emboli stroke zu-e karena oklusi arteri yang disebabkan oleh embolus (ganteng plak aterosklerotik atau sampah lainnya) dari tempat lain dalam tubuh yang menjadi terjebak dalam pembuluh darah otak.
Emboli dapat dibentuk dalam berbagai cara tapi paling umum mengembangkan sekunder untuk penyakit jantung (Mora & Bornstein, 1998). Selain oklusi pembuluh darah serebral korteks melayani, stroke juga dapat disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah (Depag & Bornstein, 1998) – perdarahan serebral atau perdarahan serebrovaskular, dapat terjadi di mana saja di otak. Kadang-kadang perdarahan terjadi ketika sebuah semburan aneeurysm.
Aneurysm adalah dilatasi (atau balon) dari pembuluh darah. Dalam kasus lain, perdarahan adalah karena kelainan bawaan dari sistem vaskular yang mungkin tidak menghasilkan simptoms sepanjang hidup seseorang, tetapi semburan terbuka di tahun kemudian mereka.
c. Penyakit Degeneratif
Ada berbagai penyakit degeneratif yang mempengaruhi fungsi otak. Penyakit ini disebabkan oleh degenerasi neuron dalam sistem saraf pusat. Penyakit Alzheimer adalah mungkin contoh yang paling terkenal dari gangguan otak degeneratif. Contoh lain termasuk Penyakit Parkinson, penyakit Pick, dan chorea Huntington. pada penyakit Alzheimer ada adalah degenerasi progresif sel tubuh neuron ofthe.

Sebagai penyakit berlangsung, secara keseluruhan ukuran otak menurun dan ada pembesaran ventrikel otak (Allen, Sprenkel, Heyman, Schrame, & Heffron, 1,998). Penyakit Alzheimer adalah dikategorikan sebagai kortikal demensia karena korteks serebral terutama dipengaruhi, terutama pada awal penyakit. Awal gejala termasuk gangguan dalam memori dan fungsi intelektual. Yang paling menonjol gangguan memori melibatkan encoding dan menyimpan kenangan baru.

Namun, seperti penyakit berlangsung ada gangguan dalam pengambilan memori. Kerugian cenderung mundur maju mundur dalam waktu sehingga kenangan baru hilang pertama sementara yang lebih tua, baik terbentuk kenangan utuh. Pasien mengalami kesulitan yang signifikan dalam mengenali wajah-wajah akrab dan objek. Akhirnya, penyakit mempengaruhi ucapan dan kemampuan untuk melakukan sukarela gerakan (yang terakhir ini disebut sebagai apraxia).

Selain demensia kortikal degeneratif, seperti penyakit Alzheimer, ada kelas lain gangguan otak merosot yang kadang-kadang disebut sebagai demielinasi gangguan (Allen et al, 1998.). Multiple sclerosis adalah contoh dikenal terbaik dari demielinasi gangguan. Ingat bahwa selubung mielin adalah lapisan sel-sel lemak yang mengelilingi akson neuron. Pada multiple sclerosis, lesi atau plak destrol’the nryelin sekitar kelompok sel saraf.

Akibatnya, sel-sel tidak dapat berfungsi efticiently. Saraf pesan-pesannya diblokir terdistorsi, atau diperlambat (Allen et al., 1998). Multiple sclerosis adalah considcred menjadi penyakit autoimun, karena diyakini bahwa tubuh sistem kekebalan menyerang sel-sel mielin, menyebabkan plak.

d. Tumor
Tumor dapat mempengaruhi fungsi otak dalam salah satu dari tiga cara. Tumor otak berkembang di otak jaringan itu sendiri atau struktur di sekitarnya (misalnya, meninges, pembuluh darah atau tulang.). metastatik tumor menyebar ke otak dari bagian tubuh lainnya. Akhirnya, otak dapat rusak secara tidak langsung dengan tumor di tempat lain dalam tubuh (Berg, 1998). Tumor otak dengan mempengaruhi fungsi menggantikan jaringan otak pada tahap awal.
Jaringan serebral dapat dikompresi oleh tumbuh tumor. Gejala-gejala satu pengalaman dengan tumor otak tergantung pada ukuran, tingkat pertumbuhan, dan lokasi. Sebagai tumor tumbuh, daerah yang lebih dari otak yang terkena dan impairmeut dalam meningkatkan fungsi otak. Seringkali tumor otak dapat diangkat melalui pembedahan. Namun, operasi itu sendiri dapat mengakibatkan kerusakan pada otak. Beberapa tumor tidak dapat diangkat melalui pembedahan dengan aman. radiasi pengobatan atau kemoterapi typicaly digunakan untuk mengurangi atau menghancurkan tumor ini

e. Alkohol Penyalahgunaan Kronis dan Defisit Gizi
Konsumsi alkohol dalam jumlah moderat diterima di kebanyakan masyarakat dan dapat terkait dengan beberapa manfaat kesehatan (Burke et al, 2001;. Theobald, Bygren, Castensen, & Engfeldt, 2000). Namun, ada bukti jelas bahwa konsumsi alkohol berat lebih dari jangka waktu yang panjang dikaitkan dengan kerusakan otak (Amerika Serikat Departemen Kesehatan dan Layanan Manusia, 1997). Defisit dalam fungsi memori dan regulasi emosi diamati pada pecandu alkohol kronis telah dikaitkan dengan kerusakan struktur otak tertentu.

Selain itu, studi telah mendokumentasikan kerusakan korteks serebral dan kerusakan pada aotak dalam jangka panjang pecandu alkohol. Beberapa pecandu alkohol yang sangat parah dan kronis menunjukkan gangguan memori yang aneh di mana mereka tidak mampu untuk membentuk kenangan baru. Kesan pertama adalah bahwa pasien tampaknya neurologis utuh. Mereka dapat melakukan percakapan yang wajar dan mungkin menceritakan kisah-kisah jenaka.

Namun, sebagai salah satu menghabiskan lebih banyak waktu dengan mereka masalah mereka dengan terakhir memori menjadi lebih jelas. Mereka mungkin mengajukan pertanyaan yang sama berulang-ulang atau repear cerita yang sama. Sindrom ini pertama kali dijelaskan oleh dokter Rusia di tahun 1880-an bernama SS Korsakoff dan gangguan beruang namanya. Dalam Korsakofls sindrom, pasien menunjukkan anterograde amnesia (ketidakmampuan untuk membentuk kenangan baru).

Selain itu, mereka cenderung mereka-reka atau mengarang cerita untuk mengisi kesenjangan dalam memori terbaru mereka. Korsakoff pasien biasanya memiliki wawasan tentang kehilangan memori mereka (Kolb & Whishaw, 1996). Sekarang diketahui bahwa sindrom Korsakoffls adalah karena kekurangan (vitamin B 1) parah thiamin yang merupakan hasil dari asupan kronis dalam jumlah besar alkohol dan gizi buruk.

E. Neuropsikologi klinis sebagai Daerah Khusus
Neuropsikologi klinis adalah nrea khusus dalam psikologi prot’essional. Itu biasanya diakui sebagai khusus oleh American Psychological Association pada tahun 1996. Disiplin merupakan integrasi klinis ps-vchology dan neuropsikologi. klinis neuropsychologists
adalah psikolog profesional yang terlatih dalam ilmu otak-perilaku hubungan Mereka adalah spesialis dalam penerapan prinsip-prinsip penilaian dan intervensi berbasis pada studi ilmiah tentang perilaku manusia di seluruh rentang hidup yang berkaitan dengan normal dan fungsi normal sistem saraf pusat (Hannay, 1998).

Tujuh inti domain kegiatan profesional neuropsychologists klinis telah digambarkan: penilaian, intervensi, konsultasi, pengawasan, penelitian, consunler perlindungan, dan pengembangan profesional (Flannay, 1998). Divisi 40-klinis Neuropsikologi dari American Psychological Association mendefinisikan neuropsychologist klinis sebagai berikut: Sebuah neuropsychologist adalah seorang psikolog klinis profesional yang menerapkan prinsip-prinsip dari penilaian dan intervensi berdasarkan studi ilmiah tentang perilaku manusia seperti berkaitan dengan fungsi normal dan abnormal dari sistem saraf pusat.

Para neuropsychologist klinis adalah tingkat doktor psikologi penyedia layanan diagnostik dan intervensi yang telah menunjukkan kompetensi dalam penerapan prinsip-prinsip tersebut untuk kesejahteraan manusia sebagai berikut:
a. Berhasil menyelesaikan didaktik sistematis dan pelatihan pengalaman dalam neuropsikologi dan neuroscience di universitas terakreditasi regional.
b. Dua atau lebih tahun pelatihan yang diawasi menerapkan layanan neuropsikologis dalam pengaturan klinis.
c. Perizinan dan sertifikasi untuk memberikan layanan psikologis kepada publik oleh hukum atau negara bagian atau provinsi di mana ia melakukan praktik.
d. Tinjauan oleh rekan-rekan seseorang sebagai ujian kompetensi ini.

Divisi 40 mendorong neuropsychologists klinis untuk mendapatkan ABPP (lihat Bab l)
Diploma Neuropsikologi klinis karena ini memberikan bukti terjelas kompetensi (Divisi 40 Task Force on Pendidikan, Akreditasi dan Credentiality, 1989) Neuropsychologists Klinis bekerja di rumah sakit umum dan jiwa, klinik swasta, universitas, sekolah, rumah sakit, pusat kesehatan mental masyarakat, rehabilitasi independen pusat, dan praktek swasta (Putnam & DeLuca, 1990).

Di rumah sakit, mereka berkonsultasi ke neurologi, psikiatri, atau pelayanan medis lainnya. Selain itu, mereka bekerja sebagai bagian dari rehabilitasi tim membantu orang yang telah menderita cedera otak untuk meningkatkan kualitas hidup mereka Dalam pengaturan rumah sakit, neuropsychologists klinis sering bekerja sama dengan ahli saraf mengintegrasikan data pencitraan neuro (misalnya, CT, MRI, PET scan atau) dengan neuropsikologi Temuan penilaian untuk lebih memahami pasien.

Neuropsychologists klinis mengajar, melakukan penelitian, dan menyediakan layanan klinis di universitas yang berafiliasi dengan, atau ditempatkan dalam, pusat medis. Untuk neuropsychologists klinis, mengajar mungkin melibatkan pengawasan atau sarjana dan pasca-doktoral siswa dalam neuropsikologi klinis, serta mahasiswa kedokteran dan penduduk. Neuropsychologists klinis di praktek swasta melakukan penilaian dan psikoterapidan mungkin berkonsultasi ke sekolah atau ke pengadilan. Neuropsychologists forensik sering disebut atas untuk bersaksi dalam kasus-kasus di mana pertanyaan apakah seseorang telah menderita kerusakan otak atau tingkat impairmenr disebabkan oleh cedera otak berada pada masalah.

F. Asesmen neuropsikologis
Asesmen neuropsikologis adalah tulang punggung neuropsikologi klinis. Sebuah asesmen neuropsikologis biasanya membutuhkan waktu beberapa jam untuk menyelesaikan dan melibatkan administrasi, penilaian, dan menafsirkan tes neuropsikologis yang spesifik. Setiap tes yang sensitif terhadap kondisi otak dapat dianggap sebagai tes neuropsikologis (Goldstein, 1998). Dalam tes neuropsikologi yang baik, perubahan dalam fungsi otak berkorelasi dengan perubahan dalam hasil tes.

Dengan memeriksa kinerja klien pada berbagai tes neuropsikologis yang spesifik, dapat dibuat kesimpulan tentang fungsi otak. Tujuan dari asesmen neuropsikologis prototipikal adalah untuk menentukan secara rinci fungsi kognitif, termasuk defisit fungsional, klien dan menghubungkan kembali fungsi mereka ke sistem otak yang dikenal (Goldstein, 1998). Daerah khas yang dicakup dalam penilaian neuropsikologis yaitu fungsi intelektual umum termasuk kapasitas, bahasa, perhatian, penalaran abstrak, memori, kecepatan dan akurasi psikomotor, keterampilan visual-spasial, dan visual, auditori, dan persepsi taktil.

Secara tradisional, neuropsikolog telah bekerja dengan cedera otak individu. Pada tahun-tahun awal, asesmen neuropsikologis digunakan sebagai metode penentuan area otak mana yang dipengaruhi oleh cedera otak. Dengan memeriksa daerah defisit fungsional, neuropsikolog akan bekerja mundur untuk menyimpulkan area otak apa yang terluka. Dengan penemuan teknologi pencitraan canggih untuk mengamati struktur otak secara langsung (misalnya, CT, PET, dan scan MRI), tujuan untuk asesmen neuropsikologis menjadi kurang penting.

Mengetahui di mana kerusakan otak tidak sama dengan mengetahui bagaimana hal itu mempengaruhi kemampuan kognitif pasien. Neuropsikolog menggambarkan defisit fungsional yang berhubungan dengan luka, perubahan dokumen cedera dalam fungsi dari waktu ke waktu, dan mengidentifikasi target dan metode untuk layanan rehabilitasi. Selain itu, asesmen neuropsikologis masih memiliki peran untuk bermain dalam mengidentifikasi area otak yang terpengaruh oleh cedera karena tidak semua bentuk cedera otak (mis : aksonal peregangan) yang mudah diidentifikasi dengan teknologi pencitraan.

Neuropsikolog telah memperluas pekerjaan mereka di luar kerusakan otak individu. Asesmen neuropsikologis telah digunakan dalam pekerjaan penelitian dan klinis dengan individu dengan pembelajaran klien dinonaktifkan (Rourke & Gates, 1982; Whishaw & Kolb, 1984), individual dengan tidak adanya patologi yang dikenal (Gold, Berman, Randolph, Goldberg, & Weinberger, 1996), dan penuaan normal (Goldstein & Nussbaum, 1996). Ada berbagai pendekatan untuk asesmen neuropsikologis tetapi ini dapat diatur menjadi dua jenis umum: tes neuropsikologis standar komprehensif dan tes individual (Goldstein, 1998).

a. Comprehensive Batteries
Tes neuropsikologis standar komprehensif yang paling banyak digunakan adalah Halstead-Reitan (Reitan & Wolfson, 1985). Sebenarnya, ada beberapa versi dari Halstead-Reitan battery tetapi perbedaan di antaranya cenderung kecil (Goldstein, 1998). Tes inti terdiri dari sekitar selusin tes khusus dan menghabiskan enam sampai delapan jam untuk mengadministrasi.

Hal ini tidak biasa bagi seorang teknisi yang terlatih khusus untuk mengelola dan memberi skor tes, dengan neuropsikolog menafsirkan hasil dan menulis laporan. Tujuh dari tes inti biasanya digunakan untuk menghitung indeks kerusakan. Ada data normatif untuk kerusakan otak responden untuk setiap tes. Indeks penurunan hanyalah proporsi tes di mana skor pasien adalah dalam jangkauan atau kerusakan otak subyek. Penurunan indeks dari .5 atau lebih tinggi merupakan indikasi gangguan fungsi otak (Reitan & Wolfson, 1985).

Validitas dari tes Halstead-Reitan telah diteliti dalam berbagai cara. Pertama, studi awal oleh Halstead (1947) dan Reitan (1955) menunjukkan bahwa tes berguna dalam membedakan pasien yang kerusakan otak dan non-kerusakan otak. Sebagai bidang neuropsikologi yang telah berkembang, penting untuk menunjukkan bahwa neuropsychological battery dapat digunakan untuk membuat perbedaan yang lebih halus dari sekedar mengidentifikasi ada atau tidak adanya kerusakan otak.

Beberapa tes di Halstead-Reitan telah terbukti berguna dalam membedakan pasien dengan kerusakan belahan kiri dan pasien dengan kerusakan belahan kanan. Selain ini ada beberapa studi yang telah meneliti lebih spesifik yang menyimpulkan bahwa dokter mungkin menarik dari tes komprehensif seperti lokalisasi kerusakan atau jenis lesi (Goldstein, 1998).

Tes neuropsikologis Luria-Nebraska adalah comprehensive batteries yang lebih baru dikembangkan. Luria-Nebraska terdiri dari 269 item, yang masing-masing skornya pada 2- atau 3 -skala titik (0 = kinerja normal, 1 = batas kinerja, 2 = kinerja yang abnormal). Dengan demikian, semakin tinggi skor, semakin buruk kinerja. Para 269 item yang disusun dalam sebelas skala konten: Motor, Rhythm, Tactile, Visual, Receptive Speech, Expressive Speech, Writing, Reading, Arithmetic, Memory, and Intellectual Processess. Tiap-tiap dari sebelas skala tersebut dapat dikelola secara individual dan untuk masing-masing, skor mentah dikonversi ke nilai T.

Selain sebelas skala konten, pengembang Luria-Nebraska menciptakan tiga skala: the Pathognomic, Left Hemisphere, and Right Hemisphere scales. Skala pathognomic didasarkan pada item yang diambil dari seluruh tes yang sangat sensitif terhadap kerusakan otak. Left Hemisphere, and Right Hemisphere scales berasal dari Motor dan skala Tactile dan dirancang untuk mendeteksi kerusakan lokal untuk satu atau belahan lainnya.

Ketika memberi skor Luria-Nebraska, prosedur telah dikembangkan untuk memperhitungkan pertimbangan usia subjek dan tingkat pendidikannya. Sebuah bentuk alternatif dari Luria-Nebraska telah diterbitkan (Gold, Purisch, & Hammeke, 1985) yang memungkinkan untuk asesmen berulang dari subjek yang sama. Ada lagi versi anak-anak dari comprehensive batteries (Gold, 1981b).

Validitas dari penelitian Luria-Nebraska menunjukkan bahwa tes ini dapat membedakan antara subjek otak rusak dan subjek yang normal serta kerusakan otak subyek dan orang-orang dengan skizofrenia. Ada beberapa studi gangguan neurologis tertentu seperti alkoholisme kronis, penyakit Hungtington, dan ketidakmampuan belajar yang cenderung mendukung perbedaan validitas dari tes (Ulasan oleh Goldstein, 1998).

b. Penilaiaan Neuropsikologi Individual

Pendekatan yang lebih individual untuk penilaian di mana dokter memilih serangkaian tes yang spesifik berdasarkan tujuan evaluasi, riwayat pasien, dan informasi lainnya (misalnya, catatan sebelum evaluasi, studi pencitraan). Metode ini kadang-kadang disebut sebagai pengujian hipotesis, atau proses, pendekatan sejak neuropsikolog mengembangkan seperangkat hipotesis tentang pasien dan kemudian memilih satu set tes untuk memeriksa hipotesis. Bahkan ketika neuropsychologists menggunakan pendekatan individual, ada daerah tertentu fungsi yang biasanya tercakup dalam penilaian neuropsikologis yang komprehensif.

G. Fungsi Intelektual secara Umum

Langkah-langkah umum tes fungsi intelektual atau IQ, seperti WAIS-III yang sering masuk dalam baterai tes neuropsikologis. Dimasukkannya ukuran fungsi intelektual umum mungkin tampak berlawanan dengan penilaian neuropsikologis karena tujuan dari penilaian tersebut adalah untuk mengidentifikasi kekuatan dan defisit dalam jenis tertentu fungsi kognitif. Bahkan, sebagai pengetahuan kita tentang fungsi neuropsikologi telah meningkat, validitas konsep kecerdasan global telah dipanggil ke pertanyaan.

Para neuropsikolog terkemuka Muriel Lezak dimasukkan ke dalam cara ini studi neuropsikologi telah menunjukkan bahwa tidak ada fungsi kognitif atau intelektual umum, tapi yang diskrit lebih banyak yang bekerja sama dengan mulus ketika otak masih utuh bahwa kognisi dialami sebagai atribut tunggal. Meskipun demikian, penilaian kemampuan intelektual umum dapat melayani satu atau lebih tujuan dalam penilaian neuropsikologis.

Pertama, jika keseluruhan IQ dipandang sebagai ukuran gabungan dari kemampuan individu dalam berbagai domain, dapat memberikan titik anchoring yang againts untuk mengukur daerah defisit. IQ ringkasan dianggap sebagai benchmark yang againts skor pada tes neuropsikologi lebih difokuskan secara sempit dibandingkan. Asumsinya adalah bahwa seorang individu yang memperoleh rata-rata IQ yang tinggi, misalnya akan skor dalam kisaran rata-rata di atas pada tes yang dirancang untuk mengukur kemampuan kognitif tertentu.

Tampaknya ada bukti yang baik untuk validitas asumsi ini. Fungsi kedua dari IQ keseluruhan dalam penilaian neuropsikologis adalah bahwa hal itu dapat memberikan informasi tentang pasien berfungsi sebelum kerusakan otak. Skor IQ keseluruhan yang jelas dipengaruhi oleh cedera otak. Namun, bila menggunakan skala Wescheler. Sebagai contoh subyek tertentu telah diidentifikasi yang cenderung tetap stabil dalam menghadapi cedera otak. Jadi yang disebut “pegang” subyek dapat digunakan untuk memperkirakan tingkat premorbid fungsi intelektual.

Tes kecerdasan standar seperti timbangan wescheler atau Stanford Binet biasanya digunakan untuk menilai fungsi intelektual global. Skala wescheler mungkin sangat berguna untuk tujuan ini karena skala ini telah dipelajari secara ekstensif dengan berbagai populasi dan banyak yang diketahui tentang sensitivitas dari skala untuk berbagai bentuk penyakit dan intervensi. dalam beberapa kasus tidak mungkin untuk mengelola skala wescheler intelijen dalam rangka untuk mendapatkan perkiraan kecerdasan umum.

Beberapa neuropsychologists akan menggunakan subyek tertentu III WAIS misalnya untuk memperkirakan IQ. Informasi, pemahaman dan kumpulan kata subyek sering digunakan karena tes ini tampak relatif tahan terhadap cedera otak. Sebuah versi singkat dari skala wescheler untuk orang dewasa, skala wescheler disingkat kecerdasan diterbitkan pada tahun 1999 dan dapat digunakan untuk memperkirakan skala penuh IQ.

H. Fungsi Memori

Memori seperti intelijen tidak membangun kesatuan. Sebenarnya ada banyak komponen berfungsi memori atau sistem memori banyak. Memori melibatkan memperoleh informasi, pengorganisasian itu, menyimpannya, mempertahankan itu dalam penyimpanan selama beberapa jangka waktu dan mengambilnya. Memori berfungsi sensitif. bagaimanapun otak, beberapa bentuk cedera otak meninggalkan fungsi memori tertentu utuh tetapi tahap others.in menghancurkan awal penyakit Alzheimer.

Ada banyak tes neuropsikologi fungsi memori termasuk banyak tes yang dikembangkan untuk mengukur satu atau lebih aspek spesifik dari memori dan lain-lain yang dirancang untuk memasuki berbagai komponen memori. Tes pendengaran belajar verbal adalah tes span memori langsung dan memberikan informasi tentang pasien “belajar kurva” atas percobaan berulang-ulang. Penguji membaca daftar lima belas kata dengan subjek, yang mengingat sebanyak mungkin.

Setelah daftar dibacakan, mata pelajaran mengucapkan kata-kata sebanyak yang mereka ingat. Daftar dibaca lagi dan subyek diminta untuk mengatakan kembali sebagai kata-kata sebanyak yang mereka bisa termasuk yang mereka ingat pertama kalinya. Prosedur ini diulang untuk total lima percobaan. Subyek kemudian disajikan dengan daftar kedua dari lima belas kata dan diminta untuk mengingat karena banyak banyak mungkin.

Subyek kemudian diminta untuk mengingat kata-kata sebanyak yang mereka dapat dari daftar pertama. Setelah penundaan 30 menit, subjek diminta untuk mengingat kata-kata lagi sebanyak yang mereka dapat dari daftar pertama. Pengenalan daftar kedua menyediakan kesempatan untuk melihat bagaimana subjek rawan gangguan proaktif dan retroaktif. Penarikan kembali tertunda menyediakan informasi tentang kemampuan subjek untuk mengambil informasi dari memori jangka panjang.

Tes pendengaran secara verbal pembelajaran memberikan informasi tentang bagaimana menangani subyek informasi verbal. Memori untuk informasi nonverbal melibatkan beberapa jalur saraf yang berbeda dan harus melihat dalam dirinya sendiri. Beberapa tes memori untuk informasi visual telah dikembangkan. Dalam memori Kendall Graham untuk menguji desain, subjek ditampilkan serangkaian lima belas desain geometrik satu per satu waktu selama 5 detik masing-masing.

Subjek menggambar apa yang mereka dapat mengingat immediatelly setelah paparan masing-masing. Gambar menunjukkan memori untuk reproduksi desain yang dihasilkan oleh seorang menteri 39 tahun yang menderita gegar otak parah dalam sebuah kecelakaan mobil setelah ia dalam datang selama 16 hari sekitar satu tahun sebelum penilaian. kualitas garis penempatan gambar dan penanganan penghitungan semua jenis kesalahan sering terlihat pada individu yang telah mengalami cedera otak.

David wescheler mengembangkan baterai komprehensif tes untuk menilai fungsi memori di tahun 1940. Skala memori wescheler telah melalui serangkaian revisi dengan versi terbaru muncul pada tahun 1997. WMS III terdiri dari 17 subyek, 10 primer, dan 7 opsional, yang mencakup sebagian besar aspek memori funtioning dengan mengevaluasi pengetahuan tentang informasi pribadi dan saat ini, segera dan tertunda mengingat informasi verbal dan visual, pasangan belajar dari kata-kata mengingat informasi dari gambar, daftar kata belajar, dan mengingat informasi dari sebuah cerita singkat.

III WMS hasil skor komposit untuk memori langsung, memori umum dan memori kerja. Tes ini bernorma untuk digunakan dengan orang usia 16-28. Manual teknis mencakup informasi yang luas tentang keandalan dan validitas skala.

I. Penalaran Abstrak

Individu dengan beberapa bentuk kerusakan otak memiliki kesulitan berpikir abstrak. Mereka cenderung mendekati masalah dengan cara yang sangat konkret. Kartu wisconsin tes penyortiran dijelaskan sebelumnya digunakan untuk menilai pemikiran abstrak atau konseptual. Subjek harus mengerti aturan yang mengatur penempatan kartu. Subjek kinerja pada beberapa subyek III WAIS dapat digunakan untuk menguji pemikiran abstrak juga. Pemikiran konkret dapat dilihat pada respon subyek pada Kemiripan.

J: Mereka berdua memiliki empat kaki? Atau pada saat penyelesaian gambar menunjukkan gambar perahu dayung tanpa satu keliti dan bertanya apa yang hilang respon konkrit akan menjadi “orang dalam perahu”.

J. Fungsi Persepsi Visual
Manusia menjadi terus-menerus memproses informasi secara visual. Kita harus mengorientasikan diri kita dalam ruangan, mengenali dan mengklasifikasikan benda-benda yang berjarak, menlai antara diri kita dan objek dalam bidang visual kita sendiri, dan banyak lagi tugasnya. Banyak dari proses persepsi visual terjadi secara otomatis dan di luar kesadaran kita. Ada berbagai tes neuropsikologi yang dikembangkan untuk meneliti fungsi persepsi visual.
Beberapa tugas yang melibatkan manipulasi fisik sedikit atau tidak adanya materi tes sehingga masalah dengan fungsi motorik tidak mengganggu hasil tes. Tugas lainnya melibatkan gambar atau memanipulasi objek dalam ruang. Dalam Uji Visual Organisasi Hooper (Hooper, 1983), peserta disajikan dengan gambar garis objek yang akrab (misalnya, ikan, meja, gergaji) Dalam gambar. objek telah menutupi-potongan seperti teka-teki. Subjek diminta apa yang diwakili objek dalam gambar tersebut.
Untuk melakukannya dengan baik, secara mental subjek harus memutar potongan-potongan gambar untuk memasang kembali dan mengenali objeknya. Sebuah tes yang terkenal dari fungsi visual-perceptual dan motorik adalah Tes Visual Bermotor Bender Gestalt (Bender, 1938). Dalam tes ini peserta disajikan dengan sembilan angka geometris satu per satu dan diminta untuk membuat gambar masing-masing sambil melihat contohnya. Tes ini mengukur gambar yang sangat populer pada masalah di fungsi persepsi visual.

K. Fungsi Bahasa Verbal
Ada berbagai gangguan fungsi verbal yang dapat muncul pada seseorang dengan kerusakan otaknya. Ketiga jenis yang paling menonjol adalah aphasias (kesulitan dalam pemahaman verbal dan membuat), yang dysarthrias (kesulitan dengan artikulasi), dan apraxias berbicara (kesulitan dalam pelaksanaan tugas pidato). Produksi dan pemahaman bahasa lisan bisa terganggu dalam berbagai cara.
Dalam tes ini subjek diminta untuk mengulangi kata-kata, frase, atau kalimat, untuk nama benda-benda asing, untuk mengikuti instruksi sederhana, atau bercerita. Dalam tes bahasa reseptif, subjek menunjukkan gambar yang sesuai dengan kata-kata yang disajikan oleh pemeriksa.
L. Area Lain
Selain yang dijelaskan di atas, neuropsikologi dapat memilih untuk menilai daerah lain pada fungsi kognitif atau psikologis. Lezak. (1995) sudah mencakup semua bidang mell (i9nvcl A5 serta tes perhatian (c, g,, Simbol Digit, atau Jejak Pembuat Tes), keterampilan akademik konstruksi (misalnya “Blok Desain atau tes menggambar), kemampuan motorik (misalnya, Tepukan Jari) dan satu atau lebih tes status pada baterai standar neuropsikologis nya.
L. Gabungan Keseluruhan
Jika pembahasan sebelumnya meninggalkan Anda dengan kesan bahwa penilaian neuropsikologis melibatkan administrasi dan penilaian tes, maka cukup melihat nilai untuk menentukan bidang apa otak yang rusak, kami telah memberikan kesan yang salah pada Anda. Sebuah keragaman faktor-faktor selain kerusakan otak dapat mempengaruhi kinerja subjek ‘pada tes neuropsikologis.
Neuropsikolog harus mengevaluasi bukti secara keseluruhan, dalam konteks sejarah pribadi pasien dan keadaan saat ini, sebelum kesimpulan tentang daerah tertentu dari kerusakan otak dapat dibuat dengan validitas apapun. Salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan dalam mengevaluasi kinerja subjek ‘adalah tingkat motivasi. Apakah pasien menempatkan sebagainya usaha-nya terbaik? Apakah dia tertarik? Apakah perawatan orang tentang bagaimana dia lakukan?
Cukup tidak mencoba seseorang sulit dapat mendistorsi gambar yang dilukis oleh kinerja seseorang pada tes neuropsikologis. Bagaimana menafsirkan kurangnya motivasi pada bagian pasien bisa rumit. Kehilangan motivasi adalah karakteristik pasien dengan kerusakan sistem limbik atau area prefrontal otak (Lezak, 1995). Kurangnya usaha mungkin merupakan faktor perancu ketika menafsirkan hasil tes atau mungkin menjadi bukti kerusakan otak pada dan dari dirinya sendiri.
Penilaian neuropsikologi biasanya memakan waktu beberapa jam untuk menyelesaikannya. Kelelahan, oleh karena itu, merupakan faktor yang dapat mempengaruhi hasil tes. Seperti dengan kehilangan motivasi, kelelahan juga bisa menjadi gejala dari cedera otak. Pasien yang telah mengalami kerusakan otak yang relatif baru ini sangat rentan terhadap kelelahan (Lezak, 1995). Penguji perlu mempertimbangkan penyebab lain dari kelelahan juga.
Kesehatan fisik Pasien ‘status dan pengobatan yang mereka dapat mengambil hasil tes dapat menyebabkan kelelahan dan pengaruh dalam cara lain. Neuropsychologists perlu menyadari pasien mereka ‘kondisi kesehatan dan obat-obatan dan memahami bagaimana ini mungkin berdampak pada kinerja pasien. Keadaan emosional pasien, termasuk adanya kondisi kesehatan mental, dapat mempengaruhi nilai tes. Kegelisahan dan depresi dapat mengganggu kemampuan pasien untuk menjaga konsentrasinya.
Mood depresi juga dapat melemahkan motivasi subjek ‘untuk tampil di tes. Kondisi yang lebih berat seperti skizofrenia dan gangguan bipolar juga mempengaruhi hasil tes. Kita diingatkan pengalaman salah satu dari kami selama magang predoctoral nya. Seorang pasien dirujuk untuk penilaian neuropsikologis oleh seorang dokter mata karena tanggapan yang sangat tidak biasa pasien sudah selama pemeriksaan mata.
Setelah beberapa jam pengujian neuropsychologis telah menghasilkan hasil tes mencolok yang tidak merata, secara internal diminta terhadap pengawasnya untuk mengamati pengujian lebih lanjut. Setelah sekitar satu jam setengah dari mengamati, pengawas menutup pengujian untuk meminta pasien apakah ia pernah merasa bahwa orang lain mencuri pikirannya. “Ya!” pasien menjawab dan menjelaskan bagaimana ia telah menulis sebuah lagu yang populer tetapi lirik itu akan dicuri dari kepalanya.
Pasien mengalami istirahat psikotik yang pertama dan kemudian didiagnosis dengan skizofrenia. Dalam rangka untuk benar-benar memahami pasien ini, pengawas harus menggeserkan pemikiran tentang fungsi otak lokal secara tes khusus yang diduga memeriksa dan melihat gambaran seluruh pasien. Sebagian besar, pada kenyataannya, yang diketahui tentang bagaimana pasien dengan skizofrenia yang dilakukan pada tes neuropsikologis (Gold- Stein, 1998).
Hasil tes neuropsikologi perlu ditafsirkan dalam konteks pengalaman hidup pasien. Dalam dunia yang sempurna, setiap pasien yang menderita cedera otak akan memiliki penilaian neuropsikologis yang komprehensif sebelum kecelakaan agar keuntunga dalam fungsi kognitif dengan mudah dapat diidentifikasi dengan membandingkan kinerja pra-cedera dan pasca-cedera pada tes yang sama. Sayangnya, ini jarang terjadi.
Neuropsychologists klinis harus memperkirakan tingkat pasien mereka ‘fungsi premorbid berdasarkan kasus sejarah dan pola kinerja di tes. Tingkat pendidikan dan prestasi kerja adalah dua faktor yang dipertimbangkan ketika pra-cedera memperkirakan kemampuan. Salah satu faktor lain yang dapat mempengaruhi hasil tes neuropsikologi layak menyebutkan-pura-pura sakit, yaitu, subjek yang sengaja berkinerja buruk pada tes dalam rangka untuk tampil seolah-olah mereka mengalami cedera otak.
Ratusan ribu atau bahkan jutaan, kadang-kadang dolaran dipertaruhkan untuk pasien yang mengklaim telah menderita kerusakan otak akibat kecelakaan. Mereka mungkin termotivasi untuk berkinerja buruk pada pengujian. Orang lain tampaknya termotivasi untuk memunculkan gangguan sederhana sehingga mereka dapat mengadopsi peran sosial dari pasien.
Metode menilai apakah yang subjek miliki “dipalsukan buruk” dibangun ke dalam beberapa tes psikologis (misalnya, MMPI-2). Seringkali neuropsychologists harus mengandalkan pengetahuan mereka otak-perilaku hubungan untuk membedakan pola berpura-pura buruk di serangkaian nilai tes neuropsikologis.
M. Rehabilitasi
Penilaian dan deskripsi fungsi kognitif perilaku defisit diotak pasien adalah sinequanon dari neuropsikologi klinis.Rehabilitasi adalah proses bergaul dengan kehidupan seseorang setelah cedera otak. Penilaian dan rehabilitasi, pada kenyataannya, terjalin dalam praktek klinis. Neuropsychologists klinis menggunakan pengetahuan mereka tentang otak dan jenis kerusakan otak bersama dengan temuan dari penilaian neuropsikologi untuk membantu pasien memahami apa yang dapat mereka harapkan setelah cedera otak.
Secara umum, ada tiga jalur yang mengikuti pasien setelah cedera otak. Mereka mungkin memburuk, seperti yang terlihat pada pasien yang menderita demensia atau kebanyakan pasien dengan multiple sclerosis. Mereka mungkin memulihkan fungsi beberapa atau semua. Banyak pasien yang menderita stroke memulihkan banyak fungsi kognitif dan perilaku hilang dalam minggu-minggu segera setelah insiden tersebut.
Memahami saja kemungkinan gangguan otak yang penting untuk merancang rencana rehabilitasi yang sesuai. Peran neuropsychologists klinis di rehabilitasi pasien cedera otak telah meningkat selama dua puluh lima tahun terakhir. Mereka melayani fungsi penting dalam proses rehabilitasi, tetapi mereka tidak bekerja sendirian. Biasanya, neuropsychologistaart klinis dari tim rehabilitasi multidisiplin (Sohlberg & Mateer, 1989). Neurolog juga berpartisipasi dalam memberikan konsultasi danmengelola obat pasien. Neuropsychologists klinis berkonsultasi kepada tim dan memberikan layanan langsung kepada pasien.
Intervensi dengan otak-luka pasien umumnya memiliki salah satu dari dua gol. Mereka dirancang baik untuk membantu orang untuk mempelajari kembali fungsi hilang atau untuk belajar untuk mengkompensasi defisit bidang . Kompensasi melibatkan menggunakan fungsi perilaku atau kognitif yang masih utuh untuk mengimbangi defisit. Hal ini juga dapat melibatkan membantu pasien atau keluarga mereka untuk melakukan penyesuaian dengan lingkungan fisik pasien.

Golden dan rekan (1992) menyarankan lima pedoman untuk mengembangkan tugas-tugas rehabilitasi.
– Pertama, mereka harus mencakup hanya satu bidang keterampilan yang terganggu. Semua keterampilan lain yang terlibat dalam tugas harus berfungsi dengan baik.
– Kedua, tugas harus menjadi salah satu yang dapat dinilai dari yang sangat sederhana ke tingkat yang dekat dengan atau pada kinerja normal.
– Ketiga, tugas rehabilitasi harus dapat diukur sehingga pasien dan terapis dapat menandai kemajuan.
– Keempat, pasien harus mampu menerima umpan balik langsung dari tugas. Pasien perlu tahu bagaimana mereka melakukannya.

Sebuah neuropsychologist klinis yang kompeten adalah yang pertama, dan mungkin yang paling penting, seorang psikolog terlatih klinis. Menurut pendapat kami, neuropsychologists klinis yang telah berfokus pelatihan mereka sempit pada neuropsikologi tanpa kemampuan mengembangkan pertama di general keterampilan yang berkaitan dengan psikologi klinis kemungkinan akan kurang efektif dari pada baik neuropsychologist klinis.

Profesional yang terakhir akan membawa menanggung keterampilan umum psikologi klinis untuk bekerja profesional sebagai neuropsychologist. Di bidang rehabilitasi, misalnya, ada beberapa keterampilan klinis penting yang neuropsychologists butuhkan. Misalnya, mereka harus memiliki keterampilan wawancara yang baik sehingga mereka dapat membangun hubungan yang kuat dengan klien mereka .

Mereka harus memiliki pengetahuan menyeluruh tepi-teori psikometri. Pengetahuan tentang analisis fungsional adalah penting untuk membantu otak-luka pasien memahami dan memodifikasi perilaku mereka. Single-subjek desain eksperimental dapat membantu tim rehabilitasi untuk mengevaluasi dan memodifikasi rencana pengobatan mereka. Akhirnya, neuro psychologists klinis perlu terampil membantu klien mereka untuk berduka kerugian mereka, menegosiasikan hubungan mereka, pria usia emosi mereka, dan struggfe melalui tantangan lain yang tak terhitung yang mereka hadapi.

Psikolog bekerja dengan otak-luka pasien diterapkan, keterampilan dan pengetahuan sebagai psikolog untuk mengembangkan tes dan strategi untuk memahami pasien mereka. Neuropsychologists ini membawa pengetahuan mereka dengan mereka ke universitas dan pusat-pusat medis di mana mereka bekerja dan pada gilirannya melatih generasi berikutnya neuropsychologists. Psychologists dengan latar belakang pelatihan bervariasi menginjak jalan yang berbeda untuk neuropsikologi klinis.

Untuk menjadi seorang neuro psikolog klinis yang kompeten, profesional harus memiliki pondasi yang solid di bidang inti psikologi umum (misalnya, belajar, kognisi, sosial, dan kepribadian) serta pengetahuan tentang daerah klinis inti (misalnya, psikopatologi , psikoterapi). Namun, neuro psychologist klinis juga harus memiliki pemahaman yang kuat tentang neuro anatomi dan otak-perilaku hubungan. Akhirnya, pelatihan dan pengalaman dengan teknik khusus neuropsikologi diperlukan.

Neuropsikologi klinis adalah spesialisasi pascadoktoral. Namun, pelatihan dimulai dalam program pascasarjana. Mayoritas neuropsychologists klinis akan memiliki pemilihan umum pelatihan dalam psikologi klinis, meskipun beberapa datang ke neuro psikologi dari belakang dasar dalam konseling atau psikologi pendidikan.

TABEL Knowledge Base untuk neuropsychologists Klinis

A. Generik psikologi inti
1. Statistik dan metodologi
2. Belajar, kognisi, dan kepribadian
3. Psikologi sosial dan kepribadian
4. Biologi dasar perilaku
5. Kehidupan span pengembangan
6. Sejarah
7. Budaya dan individu perbedaan dan keragaman
B. Generik inti klinis
1. Psikopatologi
2. Teori psikometri
3. Wawancara dan penilaian teknik
4. Intervensi tekni
5. Etika professional
C. Dasar untuk studi otak-perilaku hubungan
1. Neuroanatomi fungsional
2. Neurologis dan gangguan terkait, termasuk etiologi, patologi, kursus, dan pengobatan
3. Non-neurologis kondisi yang mempengaruhi SSP berfungsi
4. Neuroimaging dan lainnya neurodiagnostic teknik
5. Neurokimia perilaku (misalnya, psikofarmakologi)
6. Neuropsikologi perilaku
D. Dasar-dasar praktek klinis neuropsikologi
1. Khusus teknik penilaian neuropsikologis
2. Khusus teknik intervensi neuropsikologis
3. Penelitian desain dan analisis di neuropsikologi
4. Profesional isu dan etika iniheuropsychology
5. Praktis implikasi dari neuropsikologi

Divisi 40 menyimpan daftar program pelatihan doktor yang menawarkan pelatihan dalam klinis neuro psychology dan dapat dilihat di website mereka. Para peserta Konferensi Houston merekomendasikan dua tahun pasca doktoral dan pelatihan dalam neuropsikologi klinis untuk mereka yang tertarik dalam praktek independen. Para neuropsikologi klinis residensi akan berlangsung di suatu program yang terorganisir di bawah pengawasan dari fakultas bersertifikat neuro psychologists klinis. Dengan kesimpulan pelatihan, penduduk akan telah memenuhi kriteria sebagai berikut (Hannay, 1998, h. 164):
1. Maju keterampilan dalam pengobatan, evaluasi neuro psikologi konsultasi, dan untuk pasien dan profesional yang memadai untuk berlatih secara independen
2. Maju pemahaman otak-perilaku hubungan
3. Kegiatan ilmiah, misalnya, pengajuan studi atau kajian literature untuk publikasi, prasentation, pengajuan proposal hibah atau hasil penilaian
4. Sebuah evaluasi formal kompetensi di pintu keluar kriteria 1 sampai 3 dalam program residensi
5. Persyaratan untuk lisensi negara bagian atau provinsi atausertifikasi untuk praktek independen psikologi
6. Persyaratan untuk sertifikasi papan dalam neuropsikologi klinis oleh American Board of Psychology Proffesional

Dengan cara ini disiplin neuro psikologi klinis adalah pemodelan pelatihan setelah praktek standar di spesialisasi medis yang paling. Dalam pengobatan diantisipasi bahwa setiap dokter spesialisasi mengklaim akan mendapatkan sertifikasi untuk profesional yang tepat. Sementara jalan menuju spesialisasi dalam neuro psikologi klinis mungkin lama, hasilnya bisa besar. Ada banyak kesempatan kerja neuropsychologists, dan profesi dapat menguntungkan secara finansial.

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Dasar neuropsikologi adalah “ilmu tentang perilaku manusia yang didasarkan pada fungsi dari otak manusia”. Psikolog klinis bekerja dengan klien yang mengalami kerusakan dalam pengalaman fungsi otak. Berbagai faktor dapat menghasilkan disfungsi otak, termasuk cedera kepala, paparan bahan kimia beracun, discases menular, kelainan genetik, penyakit sistemik (misalnya, kanker, penyakit pembuluh darah), kekurangan gizi, dan gangguan progresif dari sistem saraf pusat seperti Alzheimer penyakit atau multiple sclerosis.
Neuropsychologists mempelajari efek dari kondisi otak, membantu mengidentifikasi jenis disfungsi otak berkorelasi berdasarkan perilaku mereka, menilai konsekuensi dari cedera otak, dan membantu klien untuk pulih dari, dan mengatasi, gangguan otak. Setiap belahan terdiri dari empat lobus, frontal, temporal, parietal, dan occipital. Penutup bagian luar otak yang disebut korteks serebral atau hanya korteks.
Setiap lobus dari korteks terkait dengan fungsi otak yang berbeda (Drubach, 2000). Lobus frontal memiliki fungsi yang berbeda dan yang paling manusiawi dari korteks. Mereka bertanggung jawab untuk memulai aktivitas. ketika kita berjalan, berbicara, membuat lay-up, atau bermain piano, sinyal yang mengarahkan otot-otot kita untuk melakukan tindakan ini berasal dari lobus frontal.
Para neuropsychologist klinis adalah tingkat doktor psikologi penyedia layanan diagnostik dan intervensi yang telah menunjukkan kompetensi dalam penerapan prinsip-prinsip tersebut untuk kesejahteraan manusia. Dalam dunia yang sempurna, setiap pasien yang menderita cedera otak akan memiliki penilaian neuropsikologis yang komprehensif sebelum kecelakaan agar keuntunga dalam fungsi kognitif dengan mudah dapat diidentifikasi dengan membandingkan kinerja pra-cedera dan pasca-cedera pada tes yang sama. Rehabilitasi adalah proses bergaul dengan kehidupan seseorang setelah cedera otak.

DAFTAR PUSTAKA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *