Sejumlah senyawa kimia dalam makanan dan dalam tubuh diklasifikasikan sebagai lipid. Lipid ini meliputi:
(1) lemak netral, yang dikenal juga sebagai trigliserida;
(2) fosfolipid;
(3) kolesterol; dan
(4) beberapa lipid lain yang kurang penting.

Secara kimia, sebagian lemak dasar dari trigliserida dan fosfolipid adalah asam lemak, yang hanya merupakan asam organik hidrokarbon berantai panjang3.
Asam lemak, bersama-sama dengan gliserol, merupakan penyusun utama minyak nabati atau lemak dan merupakan bahan baku untuk semua lipida pada makhluk hidup. Asam ini mudah dijumpai dalam minyak masak, margarin, atau lemak hewan dan menentukan nilai gizinya. Asam lemak dibedakan menjadi asam lemak jenuh dan asam lemak tak jenuh. Asam lemak jenuh hanya memiliki ikatan tunggal diantara atom-atom karbon penyusunnya, sementara asam lemak tak jenuh memiliki paling sedikit satu ikatan ganda diantara atom-atom karon penyusunnya.LINK BLONG SAYA
Asam lemak jenuh bersifat lebih stabil dari pada asam lemak tak jenuh. Ikatan ganda pada asam lemak tak jenuh mudah bereaksi dengan oksigen (mudah teroksidasi). Asam lemak mengandung energi tinggi yang menghasilkan banyak ATP. Karena itu kebutuhan lemak dalam pangan diperlukan. Diet rendah lemak dilakukan untuk menurunkan asupan energi dari makanan. Asam lemak tak jenuh dianggap bernilai gizi lebih baik karena lebih reaktif dan merupakan antioksidan didalam tubuh. Posisi ikatan ganda juga menentukan daya reaksinya. Semakin dekat dengan ujung, ikatan ganda semakin mudah bereaksi. Karena itu asalam lemak Omega-3 dan Omega-6 (asam lemak esensial) lebih bernilai gizi dibandingkan dengan asam lemak lainnya. Beberapa minyak nabati dan minyak ikan laut banyak mengandung asam lemak esensial4.
Lemak dari laut adalah lemak tak jenuh penghasil omega-3. Asam lemak ini biasanya terdapat dalam ikan salmon, makerel dan swordfish. Omega-3 yang banyak terkandung dalam minyak ikan sangat bermanfaat bagi tubuh. Menurut Fadilah, pada orang yang mengkonsumsi omega-3, keping darahnya tidak mudah pecah, dan juga menjadikan dinding pembuluh darah endotel kuat, tidak rapuh dan tidak mudah ditembus oleh zat yang memecah dinding pembuluh darah. Asam lemak ini dapat menurunkan parameter biokimia sebagai faktor resiko arteriosklerosis seperti kolesterol, LDL dan trigliserida. Asikin berpendapat bahwa asam lemak ini mampu memperbaiki tekanan darah pada penderita hipertensi serta semua penyakit yang berhubungan dengan gangguan pembuluh darah. Dr. Arayandanu dari Departemen Teknologi Makanan dan Gizi, Universitas Djuanda, Bogor, menyatakan bahwa khasiat asam lemak omega-3 tidak hanya bisa dirasakan oleh penderita jantung, melainkan juga diabetes dan hipertensi5.
Istilah omega-3 berasal dari Bahasa Latin, artinya “ujung netral” atau “terakhir”. Dalam struktur kimia organik, apabila letak atau posisi ikatan rangkap berda pada atom karbon ketiga terhitung dari gugus metil, asam lemak itu dinamai omega-3. Keberadaan omega-3 ini dapat ditemukan bersama dengan asam linoleat, EPA dan DHA6.
Konsumsi ikan selama masa kehamilan mampu meningkatkan pertumbuhan janin. Demikian disampaikan oleh Rogers dari University of Bristol Inggris setelah melakukan penelitian atas 11.550 wanita hamil. Ia menemukan kenyataan bahwa dengan mengkonsumi ikan selama 32 pekan kehamilan akan mempercepat pertumbuhan janin.
Ikan selama ini dikenal sebagai penghasil dan kaya akan asam omega tiga yang merupakan hal yang sangat esensial dalam pertumbuhan fungsi sel. Asam Omega tiga selain didapat dari ikan, juga bisa diperoleh dari minyak canola oil, minyak rami dan kacang-kacangan. Kepada obyek penelitian, tim menanyakan mengenai berapa banyak konsumsi ikan yang mereka lakukan selama mengandung.http://karyatulisilmiah.com/
Setelah pertanyaan itu diajukan maka tim peneliti melakukan perhitungan atas jumlah asam omega tiga yang diperkirakan dikonsumsi oleh para ibu hamil itu. Rata-rata wanita hamil yang mengkonsumsi 33 gram ikan atau sama dengan tiga perempat dari ikan tuna sehari akan mendaptkan sekitar 0.15 gram dari asam omega-3.
Semakin banyak ikan yang dikonsumsi akan semakin membuat berat janin semakin tinggi pula. Rogers menambahkan bahwa meski konsumsi ikan tidak memberikan dampak apapun pada panjangnya kehamilan namun yang pasti bisa mempercepat pertumbuhan janin meski asam omega tiga itu didapat dari suplemen7.

Daftar pustaka lihat disni
Lihat
Password: kuliahitukeren.blogspot.com