I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sifat fisik dari produkfisik dari pertanian sangat diperhatikan dalam penanganan pascapanen, terutama dalam kegiatan sortasi maupun grading (pemutuan). Sifat fisik dari produk pertanian terdiri daei berat, vlume, bentuk, warna, tekstur, berat, jenis dan kadar air. Dimana sifat fisisk tersebut berat dan volume biasanya dipakai untuk pemutuan buah berdasarkan kuantitas. Dalam kegiatan pascapanen lainnya seperti pengemasan dan pengangkutan, sifat fisik sangat diperhatikan.Sifat fisik bahan sangat berhubungan dengan pengelolaan bahan pangan secara meknis, banyak jenis pakar yang profesional telah direkomendasikan oleh ahli nutrisi dalam bentuk formula. Sifat fisik bahan dapat langsung diamati tanpa adanya reaksi kimia, sedangkan sifat fisik kimia hanya dapat diamati dengan terjadinya perubahan warna, suhu, pembentukan endapan atau pembentukan gas.

B. Tujuan Praktikum
• Untuk menentukan volume dan berat jenis bahan dengan metode perhitungan
• Untuk mengukur volume dan berat jenis bahan pangan dan hasil pertanian dengan metode platform scale
• Untuk mengukur diameter dan tinggi bahan.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Sifat fisik bahan sangat berhubungan dengan pengelolaan bahan pangan secara meknis, banyak jenis pakar yang profesional telah direkomendasikan oleh ahli nutrisi dalam bentuk formula. Sifat fisik bahan dapat langsung diamati tanpa adanya reaksi kimia, sedangkan sifat fisik kimia hanya dapat diamati dengan terjadinya perubahan warna, suhu, pembentukan endapan atau pembentukan gas (Mardjuki, 1990).

Sifat fisik suatu bahan dapat langsung diamati tanpa adanya reaksi kimia, sedangkan sifat-sifat fisik kimia hanya dapat diamati dengan terjadinya perubahan warna, suhu, pembentukan endapan, atau pembentukan gas. Sifat fisik kimia protein dari lemak selama pengolahan, perubahan protein selama perubahan. Perubahan protein selama pengolahan sifat fisik sangat berhubungan dengan kondisi dan pergerakan benda dan dengan aliran transportasi energi (Dewi, 1998).

Sifat fisik bahan makanan ternak sangat berpengaruh dalam proses pengelolaan bahan pangan. Banyak jenis pakar yang profesional telah di rekomendasikan oleh ahli nutrisi dalam bentuk formula. Sifat fisik bahan ini sangat berhubungan degan pengelolaan bahan pangan secara mekanis, sekurang-kurangnya ada enam sifat fisik bahan yaitu keterapan himpunan beberapa pemekaran tumbuhan, berat jenis, sudut himpunan, daya ambang dan higroskopis (Marven, 1993).

Karakteristik mudu buah dikelompokkan menjadi dua yaitu mutu eksternal terdiri atas warna, ukuran, bentuk, cacat fisik, tekstur dan flacor. Mutu eksternal dipengaruhi oleh faktro iklim seperti angin, curah hujan, kelembaban, cahaya, suhu, elevansi dan sifat atau kondisi tanah. Sedangkan mutu eksternal terdri atas tekstur, flavor, kandungan zat gizi, toksikan, dan jasad remik, dipengaruhi oleh faktor non iklim seperti varietas, batang bawah, tingkat ketuaan saat petik, kandungan mineral, penyemprotan zat kimia, irigasi, serangan hama dan penyakit, jarak tanam, serta pengaman panen dan pasca panen (Syaifullah, 1996).

III. PROSEDUR PRAKTIKUM

A. Waktu dan Tempat
Hari/tanggal : Senin/18 Mei 2009
Tempat : Laboratorium Teknik Pasca Panen, Jurusan Teknik Pertanian
Fakultas Pertanian-Unsyiah

B. Alat dan Bahan
No ALAT BAHAN
1 Jangka sorong Apel Malang
2 Mistar Apel Washington
3 Pisau Bengkuang
4 Gelas ukur Jeruk

C. Cara Kerja

Diasumsikan bahan sebagai bentuk tertentu
Diukur dimensi yang diperlukan dengan jangka sorong
Dihitung volumenya, ditimbang berat bahan dan ditentukan berat jenisnya.

Ditimbang bahan dan catat beratnya (X1)
Dipilih ukuran wadah yang sesuai dengan ukuran bahan
Dimasukan kedalam air secukupnya, lalu dicatat beratnya(X2)
Ditusuk bahan dengan jarum, kemudian dimasukkan kedalam wadah yang telah berisi air, kemudian ditimbang beratnya(X2)
Ditentukan volume dan berat jenis.

IV. ANALISA DATA DAN PEMBAHASAN

A. Data Hasil Pengamatan
Data hasil pengamatan pada percobaan ini terlampir pada lampiran.

B. Analisa Data
1. Penentuan volume dan massa jenis dengan metode pengukuran menggunakan pendekatan aproksimasi

Tabel 1. Tabel hasil analisa data
Sampel Sumbu Mayor (a) Sumbu Minor (b) Volume (cm3) Berat (gr) Massa jenis (gr/cm3)
1 6,4 cm 7,3 cm sp: 1424,31 cm3 161 gr 0,11 gr/cm3
2 6,1 cm 7,9 cm sp: 1589,88 cm3 160 gr 0,10 gr/cm3
1 6,4 cm 7,3 cm sp: 1248,71 cm3 161 gr 0,12 gr/cm3
2 6,1 cm 7,9 cm sp: 1227,63 cm3 160 gr 0,13 gr/cm3
Ket: sp: spheroid prolat; so: spheroid oblat

Untuk menghitung volume spheroid prolat, digunakan rumus: V=4/3 (πab2)
Untuk menghitung massa jenis, digunakan rumus: ρ = m/V
Sampel 1:
Volume sampel = ((3,14) (6,4) (7,3)2) = 1,33 x 1070,915 = 1424,31 cm3
Massa Jenis = = 0,11 gr/cm3
Sampel 2:
Volume sampel = ((3,14) (6,1) (7,9)2) = 1,33 x 1195,4 = 1589,88 cm3
Massa Jenis = = 0,10 gr/cm3
Untuk menghitung volume spheroid oblat, digunakan rumus: V=4/3 (πa2b)
Untuk menghitung massa jenis, digunakan rumus: ρ = m/V
Sampel 1:
Volume sampel = ((3,14) (6,4)2 (7,3)) = 1,33 x 938,88 = 1248,71 cm3
Massa Jenis = = 0,12 gr/cm3
Sampel 2:
Volume sampel = ((3,14) (6,1)2 (7,9)) = 1,33 x 923,03 = 1227,63 cm3
Massa Jenis = = 0,13 gr/cm3

2. Penentuan volume dan massa jenis dengan metode platform scale

Tabel 2. Tabel data hasil pengamatan
Sampel X1 (gr) X2 (gr) X3 (gr) X3 – X2 (gr) Volume (cm3) Massa jenis (gr/cm3)
1 161 198 359 161 161 0.76
2 160 197 361 164 164 0.88

Untuk menghitung volume, digunakan rumus: V =
Untuk menghitung massa jenis, digunakan rumus: ρ =

Sampel 1:
Volume sampel = cm3
Massa jenis = gr/cm3
Sampel 2:
Volume sampel = cm3
Massa jenis = gr/cm3

C. Pembahasan

Buah klimaterik adalah buah yang laju respirasi meningkat terus setelah dipanen hingga mencapai puncaknya, lalu turun lagi dan setelah itu proses pematangan dimulai, buah klimaterik lazimnya kaya pati. Contohnya alpukat, pisang, mangga, dan apel.

Sedangkan buah non-klimaterik adalah laju respirasinya menurun terus setelah dipanen, tidak mempunyai puncak, dan tidak disertai dengan proses pematangan, contohnya seperti jeruk, anggur, semangka, rambutan dan buah nonklimaerik yang lain. Rasa manis buah non-klimaterik berasal dari sintesis tanaman membentuk gula. Pada buah klimaterik gula berasal dari perombakan pati.
Perubahan fisiologi yang terjadi sealam proses pematangan adalah terjadinya proses respirasi kliamterik, diduga dalam proses pematangan oleh etilen mempengaruhi respirasi klimaterik melalui dua cara. Etilen mempengaruhi permeabilitas membran, sehingga permeabilitas sel menjadi besar, hal tersebut mengakibatkan proses pelunakan sehingga metabolisme respirasi dipercepat. Selama klimaterik, kandungan protein meningkat dan diduga etilen lebih merangsang sintesis protein pada saat itu. Protein yang terbentuk akan terlihat dalam proses pematangan dan proses klimaterik mengalami penigkatan enzim-enzim respirasi.

Kaitan antara volume dengan beratjenis terhadap bahan adalah volume menyatakan besarnya ruangan yang terisi oleh materi. Benda dengan volume lebih besar, dapat menampung materi lebih banyak dibanding benda lain yang volumenya lebih kecil. Volume merupakan besaran turunan, yang disusun oleh besaran pokok panjang. Volume benda padat yang bentuknya teratur, misalnya balok, dapat ditentukan dengan mengukur lebih dahulu panjang, lebar dan tingginya kemudian mengalikannya. Bila kita mengukur panjang, lebar dan tinggi balok dengan menggunakan satuan centimeter kubik (cm3). Sedangkan bila panjang, lebar dan tinggi diukur dalam satuan meter, maka volume yang kamu peroleh persatuan meter kubik. Massa jenis adalah perbandingan antara massa benda dengan volume benda.

V. PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari hasil pengamatan dan pembahasan, maka dalam praktikum ini dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui sifat produk dari pertanian dapat ditentukan dari berat, volome, bentuk, warna, tekstur, berat jenis, dan kadar air.
2. Sifat-sifat fisik kimia hanya dapat diamatidebgan terjadinya perubahan warna,suhu,pembentukan endapan atau pembentukan gas.

B. Saran
1. Diharapkan alat-alat dan bahan praktikum yang bersangkutan dapat lebih lengkap lagi untuk memaksimalkan kegiatan praktikm seperti yang tercantum di dalam penuntun praktikum.
2. Diharapkan agar tata letak alat-alat di laboratorium lebih rapi dan telah terkelompokkan sesuai modul praktikum untuk kemudahan dan kenyamanan praktikum

DAFTAR PUSTAKA

Dewi, Lidia. Y.A, 1998. Sifat Fisik dan Sensoris Formula. Konsui, UGM

Mardjuki, 1990. Pertanian Dan Masalahnya. Andi Offsed, Yogyakarta

Marven, MC. Cabe, 1996. Operasi Teknik Kimia. Jakarta, PT Penerbit Swadaya.

Syaifullah, 1996. Petunjuk Memilih Buah Segar. Erlangga, Jakarta.