MAKALAH PSIKOLOGI PERKEMBANGAN ORANG DEWASA DAN USIA LANJUT
“DAYA TARIK FISIK INDIVIDU TERHADAP LINGKUNGAN SOSIAL PADA MASA DEWASA AWAL”

Disusun Oleh :
Dosbiner
[1115051006]

PSIKOLOGI PENDIDIKAN’05
FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA
2007
I. PENDAHULUAN

Kehidupan manusia dapat berlangsung karena adanya hubungan timbal balik dengan lingkungan hidupnya. Dalam hubungan ini manusia dituntut untuk dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Penyesuaian ini mengakibatkan manusia lebih banyak mengubah diri dibanding mengubah lingkungan. Dalam hal ini hubungan manusia dengan lingkungan sosialnya yang ditandai dengan penerimaan diri terhadap orang lain. Penerimaan tersebut diindikatorkan dengan daya tarik seseorang dalam berinteraksi di lingkungan sosial. Daya tarik tersebut menjadi hal yang sulit untuk disadari seseorang, karena hal yang cukup sukar untuk diakui dikalangan masyarakat.
Daya Tarik memiliki definisi yang beragam, pada pembahasan kali ini saya hanya membatasi pada daya tarik fisik. Dari referensi yang saya dapatkan, menurut Baron dan Byrne (1991), daya tarik fisik merupakan karakteristik eksternal yang mempengaruhi perilaku nyata seseorang. Orang akan melakukan aksi pada saat menangkap karakter eksternal orang lain yang tertangkap secara inderawi karena penampilan fisik telah menarik perhatian lebih dahulu sebelum perilaku yang lain muncul (Johnson dkk dalam Baron dan Byrne, 1991). Daya tarik fisik dapat dilihat secara kasat mata, tetapi hal ini bersifat subjektif.
Penampilan fisik merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi persepsi seseorang terutama persepsi sosial yaitu persepsi mengenai diri orang lain. Daya tarik fisik kerap mewarnai keseluruhan kesan yang terbentuk mengenai diri orang lain. Orang yang memiliki wajah yang menarik memiliki stereotip yang positif/baik. Orang terkesan dengan daya tarik fisik seseorang yang lain karena secara sosial mereka dipandang sebagai orang yang memiliki kelebihan-kelebihan lain seperti lebih kuat secara fisik, lebih sensitif, lebih diterima secara sosial daripada orang yang tidak menarik secara fisik. Banyak orang percaya bahwa individu yang menarik secara fisik memiliki lebih banyak ciri sifat kepribadian dan ciri sifat sosial yang diharapkan.
Hal ini menarik untuk saya jadikan pembahasan, karena fenomena yang saya kemukakan diatas dapat dibandingkan dengan teori-teori yang saya paparkan. Maka agar lebih memahami, saya menggunakan studi kasus dari tokoh yang saya inisialkan namanya agar lebih menjaga privasinya. Dan tema yang saya angkat adalah “Daya Tarik Fisik Individu Terhadap Lingkungan Sosial Pada Masa Dewasa Awal”

II. LATAR BELAKANG

Seorang laki-laki berinisial “P” yang saat ini berumur 25 tahun, anak pertama dari tiga bersaudara, pendidikan terakhir STM Pembangunan selama 4 tahun. Setelah selesai menuntut ilmu di STM dia bekerja selama 1 tahun di Indosat dan akhirnya berhenti bekerja tidak lama setelah dia diterima sebagai pegawai tetap perusahaan tersebut. Setelah itu dia memutuskan untuk meneruskan kuliah di Universitas Al-Ahzar. Namun pada semester ke-2 dia berhenti kuliah karena konflik dengan keluarga. Setahun kemudian dia mendapatkan kesempatan membuka usaha dibidang rental komputer dan Internet, hingga sudah berjalan 2 tahun dan kini sudah mandiri dalam usahanya. Menurut pengamatan saya, P adalah laki-laki berkarakter “friendly” dan sangat ekstrovert. Banyak memiliki teman dan mudah bergaul dengan orang baru.Pada usianya yang 25 tahun ini dia berkeinginan untuk menjalin hubungan yang serius dengan wanita yang tepat. Hal ini memacu dia untuk mencari sosok wanita yang ideal menurutnya dan mempunyai daya tarik yang baik. Pemahamannya terhadap sistem penerimaan di lingkungan sosialnya juga kerap sering memunculkan pertanyaan pada dirinya sendiri.
Pribadinya ia mengakui bahwa memiliki sifat yang ceroboh dan kadang gegabah dalam bertindak. Contohnya ia sering kehilangan dompet dan barang-barang berharga. Ia suka dengan hal yang menantang dan mampu fokus dalam hal yang diinginkannya. Punya keadaan fisik berambut lurus panjang hitam biasa dikuncir, tinggi 170 cm, kulit sawo matang, peranakan jawa padang.

III. LANDASAN TEORI

Definisi Daya Tarik Fisik
Daya tarik fisik adalah kombinasi dari gambaran wajah, fisik dan penampilan yang dipandang sebagai suatu keindahan (Baron dan Byrne, 1994). Menurut Landy dan Sigall (1974), daya tarik fisik adalah penampilan fisik seseorang secara keseluruhan. Feingold (1990) menggambarkan daya tarik fisik sebagai keindahan (beauty) atau good looks seseorang yang tertangkap secara visual oleh orang lain. Apabila keseluruhan pendapat ketiga orang ahli diatas disatukan maka dapat ditarik kesimpulan bahwa nilai penampilan seseorang bergerak dalam kategori menarik hingga kurang menarik. Menurut Salim (1991), menarik berarti menyenangkan hati karena keindahan yang ditampilkan oleh seseorang.
Menurut Baron dan Byrne (1991), daya tarik fisik merupakan karakteristik eksternal yang mempengaruhi perilaku nyata seseorang. Orang akan melakukan aksi pada saat menangkap karakter eksternal orang lain yang tertangkap secara inderawi karena penampilan fisik telah menarik perhatian lebih dahulu sebelum perilaku yang lain muncul (Johnson dkk dalam Baron dan Byrne, 1991)

Karakteristik Daya Tarik Fisik
Menarik atau tidaknya wajah seseorang tidak selalu sederhana ukurannya. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Cunningham (1986) terdapat dua kategori wajah cantik pada seorang wanita. Kategori pertama adalah wanita yang kekanak-kanakan, mata lebar, hidung kecil dan berdagu sempit. Kategori kedua adalah wanita yang tampak matang, tulang pipi tinggi, pipi seperti busur, pupil mata besar dan banyak tersenyum. Langlois dan Rogman (1990) berpendapat bahwa orang akan tertarik pada orang lain dengan wajah berukuran sedang; misalnya orang dengan hidung sedang (tidak terlalu mancung atau pesek), tinggi dahi juga sedang dan seterusnya.
Karakteristik daya tarik fisik terutama daya tarik wajah yang diuraikan di atas lebih mengarah pada karakteristik daya tarik fisik wanita. Hal ini berkaitan dengan adanya anggapan umum yang melekat pada masyarakat umum yang disitir oleh majalah Tiara (no. 83, Juli 1993), yang menyatakan bahwa wanitalah yang memiliki daya tarik terutama secara fisik. Wanita itu indah, di mata pria maupun wanita sendiri, tetapi pria tidak.
Daya tarik fisik merupakan salah satu bagian dari penampilan yang menarik dan penampilan yang menarik merupakan hal yang penting untuk diperhatikan. Hal ini berkaitan dengan pernyataan yang disitir oleh majalah Tiara (no. 110, Juli 1994) dari hasil pengkajian yang dilakukan Hamermesh dari University of Texas dan Biddle dari Michigan State University. Dikatakan bahwa wajah yang menarik memperoleh keberuntungan 5 % lebih banyak dibanding wajah orang yang memiliki daya tarik fisik rata-rata; wajah wanita yang tingkat kemenarikannya rata-rata lebih beruntung 5% dari wanita yang berwajah di bawah rata-rata. Sedangkan pria yang berwajah di bawah rata-rata keberuntungannya berkurang 5% dibanding mereka yang berwajah di tingkat rata-rata.

Persepsi mengenai Daya Tarik Fisik
Daya tarik merupakan salah satu hasil persepsi sosial yang paling penting. Karakteristik dari orang yang dipersepsi, dapat mempengaruhi persepsi sosial seseorang. Beberapa karakteristik dari target yang mempengaruhi persepsi sosial adalah:
1. Penampilan fisik
Karakteristik ini memainkan peranan besar dalam persepsi terhadap orang lain. Pemersepsi akan memperhatikan keadaan fisik target seperti tinggi, berat, ras, usia dan jenis kelamin. Daya tarik fisik sering mewarnai keseluruhan kesan yang terbentuk mengenai diri orang lain. Orang atau target yang mempunyai wajah yang menarik memiliki stereotip positif atau baik. Daya tarik fisik ini merupakan salah satu bagian dari penampakan secara fisik (Nelson dan Quick, 1997). Daya tarik fisik merupakan salah penentu daya tarik seseorang. Didalam masyarakat, daya tarik fisik dikaitkan dengan kecantikan.
Murstein (1972) mengatakan bahwa yang dimaksud dengan kecantikan adalah kecantikan yang terlihat oleh mata pada diri seseorang. Secara umum, orang cenderung untuk percaya bahwa cantik adalah sesuatu yang baik. Sekarang ini sudah aktif semenjak seseorang masih dalam masa kanak-kanak awal. Sikap yang mementingkan daya tarik fisik ini mungkin diperoleh dari orang dewasa. Orang terkesan dengan daya tarik fisik seseorang yang lain karena secara sosial mereka dipandang sebagai orang yang memiliki kelebihan-kelebihan lain seperti kelebihan fisik yang dimiliki seperti kuat, lebih sensitif, lebih diterima secara sosial daripada orang yang tidak menarik secara fisik. Banyak orang percaya bahwa individu yang menarik secara fisik memiliki lebih banyak ciri sifat kepribadian dan ciri sifat sosial. (Eagly, Ashmore, Makhijani dan Longo, 191 dalam Schultz, 1994).
2. Komunikasi Verbal
Dalam mempersepsi seseorang, pemersepsi cenderung mendasarkan inputnya pada topik yang dibicarakan, tekanan suara dan aksen bicara seorang target.
3. Komunikasi Nonverbal
Karakteristik ini memberi banyak informasi mengenai target. Kontak mata, ekspresi wajah, gerak tubuh dan postur dan semua yang ditunjukkan oleh seorang target diperhatikan oleh pemersepsi untuk merumuskan kesan mengenai target.
4. Intensi
Maksud yang diutarakan oleh seorang target mempengaruhi cara pemersepsi memandang target tersebut.

Teori perkembangan Sosio-Emosional pada masa dewasa awal.
Umumnya kita tertarik dengan individu yang memiliki karakteristik yang sama daripada karakteristik yang berbeda.(Berndt dan Perry, 1990)
Memberikan sebuah penjelasan mengapa seorang individu tertarik kepada orang yang memiliki kesamaan dengannya. Sikap dan perilaku kita didukung ketika sikap dan perilaku orang lain sama dengan kita; sikap dan perilaku mereka menguatkan sikap dan perilaku kita.(Validasi Konsensual)
Bahwa menyukai berarti menyadari bahwa orang lain sama dengan kita; hal ini termasuk penilaian positif dari seorang individu.(Zick Rubin, 1970)
Pada gaya pra-intim (preintimate style), individu menunjukkan emosi yang bercampur aduk mengenai komitmen, suatu ambivalensi yang tercermin dalam strategi menawarkan cinta tanpa kewajiban atau ikatan yang tahan lama.(Jakob Orlofsky, 1976)

IV. ANALISIS SUBJEK

Analisis subjek saya mulai dari teori menurut Landy dan Sigall (1974), daya tarik fisik adalah penampilan fisik seseorang secara keseluruhan. P mempunyai penampilan fisik yang menarik secara keseluruhan, ia cukup suka dengan berolahraga dan aktivitasnya sekarang ia mengikuti komunitas olahraga Capoera.
Menurut Salim (1991), menarik berarti menyenangkan hati karena keindahan yang ditampilkan oleh seseorang. Pada teori ini jelas dikatakan penampilan fisik yang menarik bisa menyenangkan hati pada orang yang melihatnya, dalam hal ini lawan jenis. Latar belakang subjek menjelaskan bahwa P cukup banyak teman, dan hal ini bisa saja berhubungan antara Penampilan yang menarik dan banyak teman.
Dari hasil pengkajian yang dilakukan Hamermesh dari University of Texas dan Biddle dari Michigan State University. Dikatakan bahwa wajah yang menarik memperoleh keberuntungan 5 % lebih banyak dibanding wajah orang yang memiliki daya tarik fisik rata-rata; wajah wanita yang tingkat kemenarikannya rata-rata lebih beruntung 5% dari wanita yang berwajah di bawah rata-rata. Sedangkan pria yang berwajah di bawah rata-rata keberuntungannya berkurang 5% dibanding mereka yang berwajah di tingkat rata-rata. Untuk teori yang berdasarkan penelitian ini, tidak berhubungan sama sekali. Karena menurut saya keberuntungan yang dialami oleh setiap individu pasti tidak bisa disamakan. Dan hal ini sangat tidak tepat dengan kasus P yang menyatakan bahwa apa yang ia semai maka itu yang ia tuai. Contohnya kecerobohan pada P yang mengakibatkan kehilangan barang-barang berharga.
Umumnya kita tertarik dengan individu yang memiliki karakteristik yang sama daripada karakteristik yang berbeda.(Berndt dan Perry, 1990). Pada teori ini kesamaan pada karakteristik lebih cenderung untuk saling tertarik pada dua individu. Teori ini benar pada kasus P, dimana P lebih suka pada orang-orang yang mempunyai kesamaan pada karakter yang fokus pada suatu yang menantang. Dan memang kebanyakan teman-temannya adalah suatu kumpulan komunitas yang mempunyai hobi yang sama.

V. KESIMPULAN DAN SARAN
V.1 Kesimpulan
Dari hasil analisis terhadap subjek diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa P mempunyai daya tarik fisik yang bagus. Hal ini terlihat dari teori-teori yang mendukung faktor-faktor ketertarikan P Tekanan dari orangtua, kondisi pernikahannya dan masalah keluarganya merupakan pemicu utama depresi yang menimpanya. Sementara orang – orang terdekatnya kurang peduli pada nasib dirinya sehingga ia sering meminta untuk masuk panti jompo & menghabiskan masa tuanya disana.

V.2 Saran
Saran Teoritik :
• Menurut Baron dan Byrne (1991), daya tarik fisik merupakan karakteristik eksternal yang mempengaruhi perilaku nyata seseorang. Orang akan melakukan aksi pada saat menangkap karakter eksternal orang lain yang tertangkap secara inderawi karena penampilan fisik telah menarik perhatian lebih dahulu sebelum perilaku yang lain muncul (Johnson dkk dalam Baron dan Byrne, 1991)
• Apabila keseluruhan pendapat ketiga orang ahli diatas disatukan maka dapat ditarik kesimpulan bahwa nilai penampilan seseorang bergerak dalam kategori menarik hingga kurang menarik. Menurut Salim (1991), menarik berarti menyenangkan hati karena keindahan yang ditampilkan oleh seseorang.
Saran Praktis :
• Kepada “P” mampu mempertahankan ketertarikan fisik dan dapat beradaptasi dengan tepat di lingkungan sosial .
• Saling memahami dan dapat terbuka sesama manusia dapat meningkatkan ketertarikan sesama individu.
• Upaya untuk meningkatkan daya tarik dengan memperhatikan sedikit lebih teliti kekurangan pada diri dan kelebihan pada diri.
• Untuk yang belum merasa mempunyai daya tarik, bahwa daya tarik tidak datang tiba-tiba tanpa usaha. Usaha dari yang kecil untuk memperbaiki diri khususnya fisik.
VI. DAFTAR PUSTAKA

Agustiani, Hendriarti. 2006. Psikologi Perkembangan. Bandung: PT Refika Aditama.
Santrock, John W. 2003. Psychology. New York: McGraw-Hill Companies.
Santrock, John W. (1995). Life Span Development jilid 1. Jakarta:Erlangga
Santrock, John W. (1996). Life Span Development jilid 2. Jakarta:Erlangga
http://wikipedia.org/search/attractive.html 07 – 12 – 2007 21:00

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *