BAB 8
LINGKARAN

A. Kompetensi dan Indikator
A.1 Kompetensi
1. Memahami lingkaran dan unsur-unsurnya
2. Memahami teorema pada lingkaran

A.2 Indikator
1. Menjelaskan pengertian lingkaran
2. Menjelaskan ukuran derajar
3. Menjelaskan Busur lingkrana
4. Menjelaskan garis singgung lingkaran
5. Membuktikan teorema pada garis singung lingkaran

B. Materi Pokok dan Uraian Materi
Materi Pokok
Lingkaran

Sub Materi Pokok
1. Pengertian Lingkaran
2. Ukuran Derajat
3. Tali Busur
4. Garis Singgung

Uraian Materi
Pengertian Dasar
Lingkaran adalah himpunan titik- titik pada suatu bidang datar yang jaraknya sama terhadap titik tertentu.

AB adalah jari- jari dari lingkaran A. Tiap titik yang terletak pada adalah titik akhir dari jari- jari yang lain.

Definisi
Jari- jari lingkaran adalah ruas garis yang titik akhirnya merupakan pusat dan sebuah titik pada lingkaran

CD adalah tali busur lingkaran A. Tiap pasang titik- titik ;pada lingkaran tali busur lingkaran membentuk

Definisi 10-2
Tali busur lingkaran adalah ruas garis yang titik akhirnya terletak pada lingkaran.

GH adalah diameter lingkaran A. Tiap pasang titik- titik pada lingkaran segaris dengan diameter lingkaran.

Definisi
Diameter lingkaran adalah tali busur yang merupakan pusat lingkaran.

Tali busur, jari- jari, dan diameter adalah ruas garis yang mempunyai hubungan dengan lingkaran. Definisi berikut menggambarkan beberapa garis dan sudut yang juga mempunyai hubungan dengan lingkaran.

Garis l hanya mempunyai titik B yang merupakan titik persekutuan dengan lingkaran A.

Garis l merupakan garis singgung terhadap lingkaran A. Titik B disebut titik singgung

Definisi
Garis singgung terhadap sebuah lingkaran adalah garis yang memotong lingkaran tepat di satu titik.

Garis m mempunyai dua titik persekutuan dengan lingkaran A.

Garis m adalah secan lingkaran A.

Definisi
Secan (tali busur) lingkaran adalah ruas garis yang memotong lingkaran tepat di dua titik.

Titik sudut dari sudut GHI terletak pada lingkaran A. Kaki- kaki sudut GHI memotong lingkaran A di titik G dan I.

Sudut GHI adalah sudut keliling.

Definisi
Sudut keliling adalah sudut yang titik sudutnya terletak pada lingkaran dan kaki- kaki sudutnya merupakan tali busur lingkaran.
Titik sudut dari sudut KAJ adalah pusat lingkaran A.

Sudut KAJ adalah sudut pusat.

Definisi
Sudut pusat adalah sudut yang titik sudutnya merupakan pusat lingkaran.
Ukuran Derajat Busur

Ketika dua titik (yang bukan merupakan titik akhir dari diameter) terletak pada lingkaran, terbentuk dua busur yang pertama disebut busur besar dan yang lainnya disebut busur kecil.

Definisi
Busur kecil adalah busur yang terletak pada bagian dalam sudut pusat sedangkan yang sebaliknya disebut busur besar.

AB merupakan busur kecil yang di bentuk oleh titik A dan B. Untuk membentuk busur besar titik yang …..juga disertaka. ACB merupakan busur besar yang dibentuk oleh A dan B.

Besar suatu busur dibentuk oleh besar sudut pusatnya. Sebagai contoh, m AB= m sudut AOB = 70 dan m ACB = 360-70= 290

Definisi
Besar busur kecil adalah besar sudut pusatnya. Besarnya busur besar adalah 360 dikurangi besarnya busur kecil.

Titik C terletak pada busur AB. Dua busur, AC dan CB dibuat untuk membentuk busur AB.

Postulat penambahan busur. Jika C terletak pada AB, maka AC + m CB = m AB.

Busur DC dan busur BA pada lingkaran keduanya mempunyai besar 50o. Kita menhatakan bahwa kedua busur tersebutkongruen.

Definisi
Jika dua busur lingkaran mempunyai besar yang sama maka kedua busur tersebut disebut kongruen. Jika AB dan CD kongruen, kita menulis AB =CD.

Jari-jari AB dan jari- jari CD sama panjangnya, lingkaran yang terbentuk adalah kongruen.
Definisi
Dua lingkaran kongruen jika mempunyai jari- jari yang sama panjangnya.

Diketahui tali busur kongruen. Diketahui busur kongruen.
AB=CD AB=CD

Apakah AB=CD? Apakah AB = CD?
Mengapa? Mengapa?

Teorema
Dalam sebuah lingkaran atau dalam tali busur lingkaran yang kongruen terdapat busur kecil yang kongruen

Teorema
Dalam sebuah lingkaran atau dalam busur kecil lingkaran yang kongruen terdapat tali busur yang kongruen.

Tali Busur dan Jarak dari Pusat

Pada setiap gambar sepasang tali sama dan sebangun diberikan.

Di setiap kasus apakah XL = XM?
Contoh di atas meyakinkan teorema berikut.

Teorema
Dalam satu lingkaran atau di dalam lingkaran kongruen, tali busur yang kongruen adalah berjarak sama dari pusat.

PEMBUKTIAN
Dipunyai : Lingkaran O, AB kongruen CD, OM tegaklurus AB, OL tegaklurus CD.
Buktikan : OM = OL

Pernyataan Alasan
1. AB kongruen CD
2. OA = OB = OC = OD
3. OA kongruen OB kongruen OC kongruen OD
4. Segitiga AOB kongruen Segitiga COD
5. Sudut 1 kongruen sudut 2
6. OM tegaklurus AB, OL tegaklurus CD
7. Sudut OMB kongruen sudut OLD, sudut OMB dan sudut OLD sudut siku-siku
8. Segitiga OMB dan segitiga OLD segitiga siku-siku
9. Segitiga OMB kongruen segitiga OLD
10. OM kongruen OL
11. OM = OL 1. Dipunyai
2. Pengertian dari lingkaran
3. Definisi dari bagian-bagian yang sebangun

4. Postulat Sisi, Sisi, Sisi
5. CPCTC
6. Dipunyai
7. Garis tegaklurus membentuk sudut siku-siku sebangun
8. Pengertian segitiga siku-siku

9. HA kongruen
10. CPCTC
11. Definifisi dari bagian-bagian yang kongruen

Garis Sumbu Pada Tali Busur

Diketahui : Ruas garis AB adalah tali busur lingkaran O, dan l adalah garis sumbu yang tegak lurus ruas garis AB.
Bukti : O adalah sebuah titik dari garis l.

Pernyataan Alasan

1. l adalah garis sumbu ruas garis AB.
2. OA = OB
3. O terletak pada garis l.
1. Diketahui
2. Definisi lingkaran
3. Sebuah titik yang memiliki jarak sama dari titik A dan B termasuk sumbu ruas garis AB. (Teorema 6-10).

APLIKASI
Temukan pusat sebuah meja bundar.
Tahap 1 Pilih dua tali busur
ruas garis AB dan ruas garis CD.
Tahap 2 Gambar garis sumbu p dari ruas garis AB,
dan sumbu q dari ruas garis CD.

Kesilmpulan :
Berdasarkan teorem, pusat lingkaran terletak pada kedua garis p dan q. Oleh karena itu, pusat meja adalah titik perpotongan garis-garis tersebut.

Teorema
Jika sebuah garis melalui pusat sebuah lingkaran tegak lurus dengan tali busur yang bukan merupakan diameter lingkaran, maka garis ini membagi tali busur dan garis ini busur minor

Teorema
Jika sebuah garis melalui pusat lingkaran membagi dua sebuah tali busur yang bukan merupakan diameternya, maka garis ini tegak lurus dengan teli busur tersebut.

Diketahui : Lingkaran O dengan jari-jari 4 satuan. Ruas garis OX  ruas garis PQ. Tali busur P berjarak 1 inchi dari ¬O.
Temukan : PQ

Berdasarkan informasi yang diketahui OP = 4 dan OY = 1. Dengan menggunakan Teorema Phytagoras pada  OPY, dapat kita temukan bahwa PY = 15. Ruas garis OX membagi ruas garis PQ sama besar. Oleh karena itu PQ = 215

Garis Singgung Pada Lingkaran
Tinjauan :
Sebuah garis menyinggug lingkaran jika garis tersebut memotong lingkaran tepat di satu titik.
Andaikan anda ingin mengukur sudut pojok dari sepotong kayu untuk membuat meja kecil. Untuk melakukan pekerjaan yang rapi harus menggambarkan busur lingkaran terlebih dahulu. Tepi papan harus menyinggung busur. Bagaimana busur dapat digambar?
Sebuah teorema pada pelajaran ini akan membantu memecahkan masalah tersebut.
Pada masing-masing gambar, ruas garis OA adalah jari-jari dan l tegak lurus ruas garis OA.
Apakah l merupakan garis singgung?

Teorema
Jika sebuah garis yang tegak lurus dengan jari-jari terletak di satu satu titik pada l ingkaran, maka garis tersebut menyinggung lingkaran.
Diketahui : l  ruas garis OA
Buktikan : l menyinggung lingkaran.

Perencanaan:
Menggunakan bukti tak langsung. Anggap l tidak menyinggung lingkaran. Berarti l tidak memotong lingkaran atau l memotong lingkaran di dua tempat (dua titik). Akan kita selidiki pangandaian tersebut.

Pernyataan Alasan

1. l memotong lingkaran di titik B.
2. Ruas garis OA  l
3. Ruas garis OB adalah sisi miring (garis hipotenusa) segitiga siku-siku.
4. OB  OA
5. OA = OB
1. Pengandaian bukti tak langsung
2. Diketahui
3. Definisi sisi miring.
4. Panjang sisi miring lebih besar daripada sisi lainnya.
5. Defifnisi lingkaran

Pernyataan 4 dan 5 kontaradiktif. Oleh karena itu pengandaian ditolak dan garis l menyinggung lingkaran.

Teorema
Jika sebuah garis menyinggung lingkaran, maka jari-jari yang digambarkan ke titik singgung tegak lurus dengan garis singgung.

Teorema
Jika sebuah garis tegak lurus dengan garis singgung pada satu titik lingkaran, maka pada garis tersebut terdapat pusat lingkaran.

Menyinggung dari sebuah titik ke lingkaran
Seorang pengukur tanah berusaha menemukan pusat sebuah kolam air mancur. Tersedia tongkat dan transit. Teorema ini metode untuk menemukan pusat dengan alat tersebut.

Pada masing-masing kasus, sinar PA dan sinar PB adalah garis singgung di A dan B. Ukur dengan penggaris atau busur derajat untuk mengetahui panjang yang belum diketahui.

Teorema
Ruas garis singgung dari lingkaran ke titik di luar lingkaran kongruen dan membentuk sudut yang kongruen dengan garis yang menghubungkan pusat lingkaran dengan sebuah titik.
Diketahui : Sinar PA dan sinar PB menyinggung A dan B.
Buktikan : PA  PB dan  1   2

Pernyataan Alasan
1. Gambar sinar PO dan jari-jari ruas garis OA dan ruas garis OB.
2. OA = OB
3. PO = PO
4. Ruas garis OA  sinarPA dan ruas garis OB  sinar PB
5. POA  POB
6. Ruas garis PA ruas garis PB, 1 2 1. Konstruksi

2. Definisi jari-jari
3. Berhimpit
4. Teorema 10-9

5. SAS
6. CPCTC

Teorema
Besar sudut keliling adalah setengah kali besar sudut pusat.

Aplikasi1
Teknik navigasi pada halaman 368 ini didasarkan pada Teorema 10-12. Jika titik C terletak pada busur lingkaran AB sedemikian rupa sehingga memiliki ukuran dua kali dari “sudut kritisnya”, maka m  ACB sama dengan sudut kritis.
Jika D berada di lingkaran yang sama atau di dalamnya, kemudian m  ADB akan sama dengan atau lebih besar dari sudut kritisnya. Ketika D di luar lingkaran, m ADB kurang dari sudut kritis dan sebuah kapal yang berada di titik D berada dalam posisi yang aman.

Aplikasi kedua ini didasarkan pada kasus khusus dari teorema 8-12, yang dinyatakan sebagai Teorema 8-13

Aplikasi 2
Seorang penggambar sering butuh untuk menarik dari sebuah titik tertentu di luar lingkaran dengan dua garis singgung lingkaran. Berikut adalah salah satu cara yang dapat dilakukan.

Step1-
Dari titik P di luar suatu lingkaran dengan pusat O, menggambar titik tengahnya OP dan M.

Step2-
Gambar lingkaran dengan diameter OP yang diberikan memotong lingkaran pada titik-titik A dan B.Gambar PA dan PB. Teorema 10-12 mengatakan kepada kita bahwa  OAP dan  OBP sudut yang benar.

Step3-
Teorema 10-8 mengatakan kepada kita bahwa PA dan PB bersinggungan dengan lingkaran yang diberikan.

Sudut – sudut yang muncul dari Penggabungan

Poligon bintang digambar dengan menghubungkan setiap titik keempat dari 9 titik yang memiliki jarak sama pada sebuah lingkaran. ( See problem solving, p. 345)
Terdapat banyak sudut pada desain bintang ini yang kongruen. Di materi ini kita pelajari teorema yang dapat digunakan untuk membuktikan sudut-sudut kongruen ini.
Di setiap gambar mAB + mCD = 80

Gambar-gambar ini menjelaskan teorema yang digunakan.

Theorem 10 – 14 Sebuah sudut yang muncul dari 2 gabungan yang memotong dalam sebuah lingkaran mempunyai ukuran sama dengan setengah dari jumlah busur.

BUKTIKAN
Dipunyai : gabungan AB and BC memotong di titik X
Tunjukkan : m AXB = ½ (mAB + mCD )

Pernyataan Alasan
1. gambar raus garis BD
2. m 2 = ½ mCD

3. m 3 = ½ mAB
4. m AXB = m 2 + m 3
5. m AXB = ½ mAB + ½ mCD
6. m AXB = ½ (mAB + mCD) 1. Dibuat
2. teorema sudut dari 2 gabungan yang memotong dalam lingkaran
3. Why?
4. Why?
5. Subtitusi ( pernyataan 2,3,4)
6. Properti distributive

APLIKASI

Menentukan besar sudut dari sudut-sudut pada poligon bintang di samping. Kita dapat gunakan teorema 10-14.
1. m AXB = ½ (40 + 80) = 60
2. m CYD = ½ (80 + 120) = 100
3. m EZF = ½ (120 + 160) = 140

Ada sesuatu yang spesial dari teorema di atas dengan adanya garis tangen. Hal tersebut tercantum di bawah ini.
Teorema
Ukuran dari sebuah sudut yang terbentuk dari tangen dan sebuah gabungan gambar ke titik yang bersinggungan adalah setengah dari besar busur.
Sudut-sudut dan Ruas-ruas Garis yang Dibentuk oleh Tangen dan Secan.
Ketika para teknisi merancang menara radio, mereka harus tahu hitungan permukaan bumi yang akan menahan baja-baja radio dari menara.
Dalam seksi ini kita akan mempermudah masalah dengan memikirkan bagian beban berbentuk lingkaran pada bumi yang dilalui oleh kaki menara. Kita menanyakan : Jika kita tahu besar sudut yang dibentuk puncak menara dan tangen sinar terhadap lingkaran, kita dapat menemukan hitungan dari keliling lingkaran yang akan dikover baja-baja radio.

Teorema
Ukuran sebuah sudut yang dibentuk oleh dua tangen yang berpotongan terhadap lingkaran adalah setengah dari selisih dari besar busur-busur yang dibatasi persentuhan ruas garis.

Diberikan: dan adalah tangen sinar terhadap lingkaran,
Buktikan: =

Pernyataan Alasan
1.
1. Besar sudut yang dibentuk oleh tangen dan penghubung dua titik di lingkaran adalah setengah busur yang berpotongan
2.
2. Mengapa?
3.
3. Besar sudut luar sama dengan jumlah besar dua sudut dalam
4.
4. Mengapa?
5.
5. Substitusi
6.
6. Mengapa?

Aplikasi
Andaikan sudut yang terbentuk oleh dua tangen sinar dari puncak menara radio memiliki besar 160°. Berapa hitungan lingkaran yang dikover gelombang radio?
Jawab : 1. Hasil persamaan (1) dan (2) pada teorema 10-16 menunjukkan sifat lingkaran.
2. Selesaikan sistem persamaan, kita menemukan bahwa x = 20
3.
Gelombang radio mengkover keliling lingkaran.

Hitungan ini memberi teorema tambahan.

Teorema
Besar sebuah sudut yang dibentuk oleh tangen dan secan atau dua buah secan dari titik luar terhadap lingkaran adalah setengah dari selisih dari besar busur-busur yang dibatasi persentuhan ruas garis.

Pada bahasan sebelumnya kita bertanya berapa hitungan dari permukaan bumi yang akan dikover oleh tiang radio dari menara. Pertanyaan yang sama pentingnya seberapa jauh baja radio menjangkau? Teorema pada halaman ini akan memberi taksiran bagus untuk menjawabnya.
Dalam rangka melanjutkan ke teorema berikutnya, kita perlu memperkenalkan beberapa hubungan

Ingat bahwa adalah secan. Kita menyebut adalah bagian secan. disebut bagian secan luar.
Pikirkan Contoh lingkaran dengan sebuah tangen dan sebuah secan berikut.
Hubungan apa yang dapat kamu temukan dari ketiga contoh yang diberikan?

Jika sebuah bagian tangen dan bagian secan digambar pada sebuah lingkaran yang berasal dari sebuah titik eksterior, maka hasil kali panjang bagian tangen sama dengan hasil kali dari jumlah panjang seluruh bagian secan dengan panjang bagian secan luar.

Diberikan : dengan bagian tangen
Buktikan :
Rencana : Gambar dan . Gunakan segitiga sebangun.

Pernyataan Alasan
1. Gambar dan
1. Bentuk
2.
2. Sifat refleksi
3.
3. Mengapa?
4.
4. Mengapa?
5.
5. Substitusi, definisi kongruen
6.
6. Teorema Kesamaan AA
7.
7. Definisi segitiga sama
8.
8. Teorema 7-1

Teorema
Jika dua tali (garis dalam lingkaran) berpotongan dalam lingkaran, maka hasil kali panjang ruas garis dari salah satu tali sama dengan hasil kali panjang ruas garis dari tali yang lain.

Teorema
Jika dua garis secan tergambar pada lingkaran dari titik eksterior, maka hasil kali panjang salah satu garis secan dan garis secan luarnya sama dengan hasil kali hasil kali panjang garis secan dan garis secan luar yang lain.

C. Latihan
Jika sebuah bagian tangen dan bagian secan digambar pada sebuah lingkaran yang berasal dari sebuah titik eksterior, maka hasil kali panjang bagian tangen sama dengan hasil kali dari jumlah panjang seluruh bagian secan dengan panjang bagian secan luar.
Buktikan.
D. Rangkuman

E. Tes Formatif
Lihat lampiran Kode TF.Bab 8

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *