Klasifikasi DM yang  dianjurkan oleh PERKENI (Perkumpulan Endokrinologi Indonesia) adalah yang sesuai dengan anjuran klasifikasi Diabetes Melitus menurut American Diabetes Association (ADA) 2005, sebagai berikut :

A. Diabetes Melitus tipe 1 / insulin-dependent diabetes mellitus (IDDM).

Diabetes melitus tipe I adalah bila tubuh perlu pasokan insulin dari luar, karena sel-sel beta dari pulau-pulau langerhans telah mengalami kerusakan, sehingga pankreas berhenti memproduksi insulin. Kerusakan sel beta tersebut dapat terjadi sejak kecil ataupun setelah dewasa (Lanny, 2007). Pada Diabetes Melitus tipe 1 ini, terjadi perusakan sel-sel pankreas yang memproduksi insulin. Kebanyakan penderita Diabetes tipe ini sudah terdiagnosa sejak usia muda. Umumnya pada saat mereka belum mencapai usia 30 tahun. Karenanya sering juga diabetes ini disebut dengan Diabetes yang bermula pada usia muda (juvenile-onset diabetes) .

B. Diabetes Melitus tipe 2 / Non-insulin-dependent diabetes mellitus (NIDDM).

 Diabetes tipe 2 terjadi jika insulin hasil produksi pankreas tidak cukup atau sel lemak dan otot tubuh menjadi kebal terhadap insulin, sehingga terjadilah gangguan pengiriman gula ke sel tubuh. Diabetes tipe 2 ini merupakan tipe Diabetes yang paling umum dijumpai, juga sering disebut Diabetes yang dimulai pada masa dewasa, dikenal sebagai NIDDM (Non-insulin-dependent diabetes melitus). Jenis diabetes ini mewakili sekitar 90 % dari seluruh kasus diabetes . Diabetes tipe 2 ditandai dengan kerusakan fungsi sel beta pankreas dan resisten insulin, atau oleh menurunya pengambilan glukosa oleh jaringan sbagai respons terhadap insulin. Kadar insulin dapat normal, turun atau meningkat, tapi sekresi insulin terganggu dalam hubungannya dengan tingkat hiperglikemia. Ini biasanya didiagnosa setelah berusia 30 tahun, dan 75% dari individu dengan tipe 2 adalah obesitas atau dengan riwayat obesitas .

C. Diabetes Melitus Tipe Lain

 

  • Defek genetik fungsi sel beta.
  • Defek genetik kerja insulin : resisten insulin tipe A, leprechaunism, Sindrom Rabson Medenhall, diabetes lipoatropik.
  • Penyakit Eksokrin Pankreas (suatu kelenjar yang mengeluarkan hasil produksinya melalui pembuluh).
  • Endokrinopati
  • Karena obat atau zat kimia: vacor, pentamidin, asam nikotinat, glukokortikoid, hormon tiroid, diazoxid, agonis beta adrenergik, tiazid, dilantin, interferon alfa
  • Infeksi : Rubella Kongenital
  • Sebab imunologi yang jarang : antibodi, anti iinsulin (tubuh menghasilkan zat anti terhadap insulin sehingga insulin tidak dapat bekerja memasukkan glukosa ke dalam sel)
  • Sindrom genetik lain yang berkaitan dengan DM : sindrom Down, sindrom Klinefelter, sindrom turner, sindrom Wolfram’s.

D. Diabetes Melitus Gestasional (DMG)

 

Pada golongan ini, kondisi diabetes dialami sementara selama masa kehamilan.Artinya kondisi intoleransi glukosa didapati pertama kali pada masa kehamilan, biasanya pada semester kedua dan ketiga. Diabetes Melitus gestasional berhubungan dengan meningkatnya komplikasi perinatal (sekitar waktu melahirkan) dan sang ibu memiliki resiko untuk menderita penyakit Diabetes Melitus yang lebih besar dalam jangka waktu 5-10 tahun setelah melahirkan. Diabetes tipe ini merupakan intolerensi karbohidrat akibat terjadinya hiperglikemia dengan berbagai keparahan dengan serangan atau keparahan awal selama masa kehamilan.

Patofisiologi Diabetes Melitus

Pankreas adalah kelenjar penghasilan insulin yang terletak dibelakang lambung didalamnya terdapat kumpulan sel yang tebentuk seperti pulau dan disebut pulau langherhans yang berisi sel beta yang mengeluarkan hormon insulin yang sangat berperan dalam pengukuran kadar glukosa darah. Pada keadaan NIDDM jumlah insulin bisa normal bahkan lebih banyak tetapi reseptor (penangkap) insulin di permukaan sel kurang.Sehingga meskipun insulin banyak, tetapi karena reseptor insulin kurang maka glukosa dalam darah meningkat. Pada NIDDM disamping kadar glukosa tinggi, kadar insulin juga tinggi atau normal, juga bisa ditemukan jumlah insulin cukup atau lebih kualitasnya kurang baik sehingga gagal membawa glukosa masuk kedalam sel. Diabetes Melitus juga bisa terjadi akibat gangguan transport glukosa didalam sel sehingga digunakan sebagai bahan bakar untuk metabolisme energi .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *