This page was exported from Karya Tulis Ilmiah [ http://karyatulisilmiah.com ]
Export date: Mon Apr 23 13:44:46 2018 / +0000 GMT

KEKONGRUENAN SEGITIGA



LINK DOWNLOAD [4.67 MB]

BAB 4

KEKONGRUENAN SEGITIGA

A. Kompetensi dan Indikator

A.1 Kompetensi

1. Memahami Dua Segitiga Yang Konruen

2. Memahami Dalil-Dalil Kongruen

A.2 Indikator Pencapaian Kompetensi

1. Menjelaskan Dua Segitiga Yang Kongruen

2. Menjelaskan Dalil-Dalil Kongruen

3. Menjelaskan Pembuktian Menggunakan Postulat Kongruen

4. Menjelaskan Pembuktian Menggunakan Definisi-Definisi

5. Menjelaskan Pembuktian Menggunakan Postulat dan Definisi

B. Materi Pokok dan Uraian Materi

Kekongruenan Segitiga

Sub Materi Pokok

1. Syarat Dua Segitiga Yang Kongruen

2. Dalil Kongruen

3. Pembuktian Menggunakan Postulat Kongruen

4. Pembuktian Menggunakan Definisi-Definisi

5. Pembuktikan Menggunakan Postulat dan Definisi

Uraian Materi

3-1.Segitiga-segitiga Kongruen 1. Syarat Dua Segitiga yang Kongruen

Segitiga terangkai dari enam unsur yang terdiri dari tiga sisi dan tiga sudut. Dua segitiga, dikatakan kongruen jika dan hanya jika keduanya mempunyai bentuk dan ukuran yang sama. Dua buah segitiga dikatakan kongruen jika dan hanya jika memenuhi sifat-sifat berikut.

1. Sisi-sisi yang bersesuaian sama panjang.

2. Sudut-sudut yang bersesuaian sama besar. Atau, Dua segitiga dikatakan kongruen jika dipenuhi salah satu dari tiga syarat berikut.

1. Ketiga pasang sisi yang bersesuaian sama panjang (sisi, sisi, sisi).

2. Dua sisi yang bersesuaian sama panjang dan sudut yang dibentuk oleh sisi-sisi itu sama besar (sisi, sudut, sisi).

3. Dua sudut yang bersesuaian sama besar dan sisi yang menghubungkan kedua titik sudut itu sama panjang (sudut, sisi, sudut).

Untuk dapat memahami sifat-sifat dua segitiga yang kongruen, perhatikan Gambar diatas ini. Karena segitiga-segitiga yang kongruen mempunyai bentuk dan ukuran yang sama maka masing-masing segitiga jika diimpitkan akan tepat saling menutupi satu sama lain.

Gambar di atas menunjukkan ∆, PQT dan ∆ QRS kongruen.

Perhatikan panjang sisi-sisinya. Tampak bahwa PQ = QR, QT = RS. dan QS = PT sehingga sisi-sisi yang bersesuaian dari kedua segitiga sama panjang.

Selanjutnya, perhatikan besar sudut-sudutnya. Tampak bahwa ﮮ TPQ = ﮮ SQR, ﮮ PQT = ﮮ QRS , dan ﮮ PTQ = ﮮ QSR sehingga sudut-sudut yang bersesuaian dari kedua segitiga tersebut sama besar.

3-2.Dalil Kongruen

Dua segitiga kongruen dapat ditentukan dari ketiga sisi dan sudutnya.

a. Tiga sisi (S-S-S)

Jika dua buah segitiga adalah kongruen maka ketiga sisi segitiga pertama sama panjang dengan ketiga sisi segitiga kedua (sisi-sisi seletak).

Ketiga Pasang Sisi yang Bersesuaian Sama Panjang (Sisi, Sisi, Sisi)

Dua segitiga di bawah ini, yaitu ∆ ABC dan ∆ DEF mempunyai panjang sisi-sisi yang sama.

Perbandingan yang senilai untuk sisi-sisi yang bersesuaian menunjukkan bahwa kedua segitiga tersebut sebangun. Karena sebangun maka sudut-sudut bersesuaian juga sama besar, yaitu ﮮA=ﮮD, ﮮB=ﮮE, dan ﮮC=ﮮF.

Karena sisi-sisi yang bersesuaian sama panjang dan sudut-sudut yang bersesuaian sama besar maka ∆ ABC dan ∆ DEF kongruen.

b. Dua Sisi dan Satu Sudut Apit (S-Sd-S)

Dua segitiga yang kongruen maka dua sisi segitiga pertama sama dengan dua sisi segitiga kedua, dan sudut yang diapitnya sama besar.

Dua Sisi.yang Bersesuaian Sama Panjang dan Sudut yang Dibentuk oleh Sisi-Sisi itu Samar Besar (Sisi, Sudut, Sisi)

Pada gambar di atas, diketahui bahwa AB = DE, AC = DF, dan ﮮ CAB = ﮮ EDF. Apakah ∆ ABC dan ∆ DEF kongruen? Jika dua segitiga tersebut diimpitkan maka akan tepat berimpit sehingga diperoleh :

Hal ini berarti ∆ ABC dan ∆ DEF sebangun sehingga diperoleh

ﮮA = ﮮD, ﮮB = ﮮ E, dan ﮮC = ﮮE Karena sisi-sisi yang bersesuaian sama panjang, maka ∆ ABC dan ∆ DEF kongruen.

c. Dua Sudut dan SatuSisi (Sd-S-Sd)

Dua segitiga yang kongruen maka dua buah sudut dari segitiga pertama sama dengan dua sudut pada segitiga kedua, dan sisi di antara kedua sudut tersebut sama panjang

Dua Sudut yang Bersesuaian Sama Besar dan Sisi yang Menghubungkan Kedua Sudut itu Sama Panjang (Sudut, Sisi. Sudut)

3-3. Penggunakan Postulat Kongruen

Untuk membuktikan dua segitiga yang kongruen kita mulai dengan memberi informasi dan menggunakan pola alasan deduktif untuk menyimpulkan bahwa segitig itu memang kongruen.

Bentuk umum postulat SSS :

Jika semua sisi dari sebuah segitiga kongruen terhadap semua sisi segitiga lain maka kedua segitiga tersebut kongruen.

Pernyataan yang diberikan :

-sisi PT kongruen dengan sisi QS

-sisi QT kongruen dengan sisi RS

-sisi PQ kongruen dengan sisi QR

-segitiga PQT kongruen dengan segitiga QRS (postulat kongruen SSS)

Contoh 2:

Pernyataan yang diberikan :

Sisi AB kongruen dengan sisi DE, Sudut A kongruen dengan sudut D, Sudut B kongruen dengan sudut E, Segitiga ABC kongruen dengan segitiga DEF(postulat kongruen ASA)

Contoh 3 :

Pernyataan yang diberikan :

Sisi AB kongruen dengan sisi AD, Sudut BAC kongruen dengan sudut CAD, Sisi AC kongruen dengan sisi AC (bagian yang kongruen untuk dirinya sendiri), Segitiga ABC kongruen dengan segitiga ACD (postulat kongruen SAS)

3-4. Pembuktian Menggunakan Definisi - Definisi

Definisi dari garis tegak lurus dan definisi dari sudut pembagi, titik tengah, bagian pembagi dan pembagi tegak lurus sering digunakan dalam pembuktian.

Jika garis AC membagi dua sudut BAD jadi sudut BAC kongruen dengan sudut CAD.

Example 1 :Titik C adalah titik tengah dari garis BD, jadi garis BC kongruen dengan garis CD.

Example 2 : Garis AC adalah pembagi tegak lurus dari garis BD jadi titik C adalah titik tengah dari garis BD.

Example 3 : Garis AC tegak lurus garis BD jadi sudut ACD kongruen dengan sudut ACB.

C.Latihan

(lihat lampiran Kode: Lat. Bab.3)

D.Rangkuman

E.Tes Formatif

 

 


Post date: 2016-04-25 16:40:23
Post date GMT: 2016-04-25 16:40:23
Post modified date: 2016-04-25 16:40:23
Post modified date GMT: 2016-04-25 16:40:23

Powered by [ Universal Post Manager ] plugin. MS Word saving format developed by gVectors Team www.gVectors.com