Ikan Baung (Mystus nemurus) | Menurut Kottelat et al (1993) ikan baung yang termasuk dalam golongan catfish dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

Filum               : Chordata

Kelas               : Osteichthyes

Ordo                : Siluriformes

Familia            : Bagridae

Genus              : Mystus

Spesies            : Mystus nemurus.

Ikan baung (Mystus nemurus) merupakan jenis ikan lokaldi beberapa sungai di Indonesia,terutama di sungai-sungai di pulauSumatera, Jawa, dan Kalimantan (Junius, 2012).Ikan baung tergolong ikan air tawaryang hidup secara liar di alam danberpotensi untuk dibudidayakan di dalam kolam maupun keramba jaring apung (Ningrum et al, 2010).

Ciri-ciri umum dari ikan baung adalah kepala ikan kasar, sirip lemak dipunggung sama panjang dengan sirip dubur, pinggiran ruang mata bebas, bibir tidak bergerigi yang dapat digerakkan, daun-daun insang terpisah. Langit-langit bergerigi, lubang hidug berjauhan, yang di belakang dengan satu sungut hidung. Sirip punggung berjari-jari keras tajam. Ikan ini tidak bersisik, mulutnya tidak dapat disembulkan, biasanya tulang rahang atas bergerigi, 1-4 pasang sungut dan umumnya berupa sirip tambahan.

Kebiasaan Makan dan Habitat Ikan Baung

Kebiasaan makan merupakan tingkat kesukaan makan ikan terhadap jenis makanan tertentu. Faktor yang mempengaruhi terhadap kebiasan makan ikan antara lain habitat hidupnya, musim, ukuran dan umur ikan (Lagler, 1956). Tidak hanya itu perubahan suatu lingkungan perairan yang menyebabkan perubahan ketersediaan makanan di alam juga dapat merubah tingkah dan kebiasaan makan ikan (Effendi, 1997).Allen (2000) menyebutkan variasi kebiasaan makan pada satu jenis ikan dapat dipengaruhi juga oleh perbedaan habitat kolom air.

Pakan alami ikan sangat berpariasi, baik dari hewan maupun tumbuhan, serta sangat diperlukan bagi pertumbuhandan reproduksinya (Lagler et al, 1962).

Bentuk morfologi ikan menentukan tingkah laku ikan dalam mencari makan. Kamal et al, (2009) menyatakan bahwa bukaan mulut adalah adaptasi dari kebiasaan makanan, strategi mencari makanan, dan ukuran makanan. Ia juga menjelaskan adanya kemampuan untuk menjulurkan rahang membantu kesuksesan dalam mencari makanan. Lebar bukaan mulut dan kemampuan gerak peristaltik dari oesophagus, lambung dan usus menentukan ukuran makanan yang dapat dimakan. Selanjutnya pada beberapa jenis ikan variasi struktur morfoanatomis organ pencernaan makanan ikan meningkatkan variasi preferensi makanan.

Kajian kebiasaan makan merupakanfaktor terpenting untuk mengetahui sifat biologi dan proses fundamental pada individu spesies ikan. Mustafakamalet al(2012) menyatakan ikan baung memakan ikan, serangga air, krustacea, detritus dan tumbuhan.Adapun Mohammad (1987) menyebutkan ikan baung merupakan ikan pemakan dasar yang memakan segala jenis makanan termasuk teleost, krustacea, invertebrata bentik dan bahan-bahan detritus.

Referensi / Daftar Pustaka

Kottelat, M., A.J. Whitten, S.N. Kartikasari & S. Wirjoatmodjo. 1993. Freshwater fishes of Western Indonesia and Sulawesi. Periplus Editions Limited, Thailand.

Julius A. 2012. Pembentukan Kelamin Jantan Ikan Baung (Hemibagrus nemurus) Dengan Non Steroid Akriflavin Sebagai Upaya Untuk Mengatasi Kelangkaan Induk Jantan. Jurnal Bioscientiae. Vol 9 (1): 20-30.

Ningrum S., S. Reza dan N. Estu. 2010. Pertumbuhan Benih Ikan Baung (Hemibagrus nemurus) Dalam Keramba Jaring Apung Yang Diberi Pakan Buatan Dengan Kadar Protein Berbeda. Jurnal Ikhtiologi Indonesia. Vol 10 (1): 65-71.

Lagler, K. F. 1956. Freshwater Fishery Biology. WMC Brown Company. Dubuque, London. 422p.

Lagler, K.F., J.E. Bardach, and R.R. Miller. 1962. Ichthyology. John Willey and Sons, Inc. New York.

Mohammad, S. K. 1987. Some Aspects of The Biology of Ikan Baung (Mystus Nemurus) with Reference to Chenderoh Reservoir. Thesis. Universitas Putra Malaysia. Malaysia.

Mustafakamal, A.S., I.S. Kamaruddin, A. Christianus, S.K. Daud dan L. Yuabit. 2012. Feeding Habits of Fishes in the Pengkalan Gawi–Pulau Dula Section of Kenyir Lake Terengganu, Malaysia. Journal Asian Fisheries science. 25: 144-157.

Kamal, M. M., Y. Ernawati dan Y. Rahmah. 2009. Variasi Struktur Morfoanatomi Organ Pencernaan dan Kaitannya dengan Strategi Makan Serta Kebiasaan Makanan Ikan Kekakapan Laut Dalam (famili lutjanidae). Jurnal Ilmu-ilmu Perairan dan Perikanan Indonesia. Vol 16 (1) :33-38.

Effendi, H. M. I. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama. Yogyakarta. 163 p.

Allen, G.R. 2000. A Field Guide for Anglers and Divers: Marine fishes of Southeast Asia. Periplus, Singapore.292 p.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *