Identifikasi Jenis dan Persen Penutupan Jenis Tumbuhan Air pada Ekosistem Danau Laut Tawar, Takengon, Provinsi Aceh

Identification and Percent Cover of Aquatic Plants Species in Lake Laut Tawar Ecosystem, Takengon, Aceh Province
Irma Dewiyanti
Jurusan Budidaya Perairan, Koordinatorat Kelautan dan Perikanan, Universitas Syiah Kuala, Darussalam, Banda Aceh, 23111. Email korespondensi: irma_alfian@yahoo.com

Abstract. Primary production in fresh water can be observed with the existence of aquatic plants (or macrophytes) as producer in an ecosystem. The study of aquatic plant is necessary due to highly productive with an important structuring role on aquatic environments, such as providing habitat, spawning ground, feeding ground, and nursery ground for aquatic biota. This study was conducted in June 2012, and the purposes were to identify species of aquatic plants and their percent cover in Lake Laut Tawar, Takengon. Sampling were studied by using transect quadrate 0.5 x 0.5 m2 and in transect was divided by 25 part that should be observed in each. A total of 10 kinds of Aquatic plants identified in study and there were four categories of morphoecological groups found. Among morphoecological groups, emergent species were the most representative (six species), followed by Free floating (two species), Free Submerged (one species), and Rooted with floating leave (one species). Hydrilla verticillata family Hydrocharitaceae (free submerged) and Eichhornia crassipes family Pontederiaceae (free floting) had the highest percent cover with dense criteria.

Key words: Macrophytes, morphoecological, Percent cover, H. verticillata, E. crassipes

Abstrak. Produksi primer pada perairan air tawar dapat dikaji salah satunya dari keberadaan tumbuhan air (macrophytes) sebagai produsen primer di dalam suatu ekosistem. Penelitian mengenai tumbuhan air perlu dilakukan karena memiliki peranan yang penting pada lingkungan perairan, diantaranya sebagai habitat, daerah mencari makan, pengasuhan dan pemijahan untuk biota perairan. Penelitian ini dilakukan di Danau Laut Tawar, Takengon. Pengambilan data menggunakan transek kuadrat 0,5 x 0,5m2 yang dibagi menjadi 25 bagian yang harus diamati secara terpisah. 10 jenis tumbuhan air ditemukan pada lokasi penelitian yang termasuk kedalam empat tipe habitat tanaman air. Diantara tipe habitat yang teramati, tipe habitat daun tersembul merupakan species yang paling sering ditemukan (enam spesies), diikuti oleh tipe habitat terapung sempurna sebanyak dua spesies, tipe habitat terendam sempurna (satu spesies), dan tipe habitat daun terapung dengan akar tenggelam (satu spesies). Hydrilla verticillata famili Hydrocharitaceae (terendam sempurna) dan Eichhornia crassipes family Pontederiaceae (terapung sempurna) memiliki persen penutupan yang tertinggi dan termasuk dalam kriteria sangat rapat.

Kata Kunci: Tumbuhan air, tipe habitat, persen penutupan, H. verticillata, E. crassipes

Pendahuluan
Danau Laut Tawar terletak pada ketinggian 1.200 m dari permukaan laut dengan luas lebih kurang 7.000 Ha dan kedalaman rerata ± 80 m. Danau ini ini memiliki potensi sumberdaya alam yang besar termasuk perikanan dan merupakan sumber mata pencaharian nelayan di Kabupaten Aceh Tengah serta masyarakat sekitarnya. Salah satu komunitas yang memiliki peranan penting dan terdapat di sekeliling danau ini adalah komunitas tumbuhan air (macrophytes).
Tumbuhan air merupakan tumbuhan yang tinggal di sekitar air dan di dalam air yang berfungsi sebagai produsen penghasil energi pada suatu ekosistem (Odum, 2005). Produsen pada suatu ekosistem air tawar terdiri dari dua tipe yaitu, tanaman bentik yang kebanyakan anggota Devisi Spermatophyta (tanaman berbiji) dan fitoplankton atau tanaman hijau yang mengapung. Keberadaan tumbuhan air yang hidup dengan baik akan menciptakan produktivitas perairan yang tinggi dan menghasilkan keanekaragaman biota akuatik yang tinggi pula. Beberapa peranan tumbuhan air yang sangat penting adalah sebagai produsen primer, sebagai habitat biota, tempat perlindungan dan tempat menempel berbagai hewan dan tumbuhan/alga (Boyd, 1968). Disamping itu, tumbuhan air dapat juga sebagai daerah asuhan, padang pengembalaan dan makan dari berbagai jenis ikan herbivora, hal ini terlihat dari banyaknya larva-larva dan juvenil biota air yang ditemukan pada tumbuhan air. Daun tumbuhan air yang lebat dan besar pada jenis tertentu akan memperlambat air yang disebabkan oleh arus sehingga perairan di sekitarnya menjadi tenang. Disamping itu, rimpang dan akar dapat menahan dan mengikat sedimen, sehingga dapat menguatkan dan menstabilkan dasar permukaaan. Chambers (1970) menegaskan bahwa tumbuhan air memiliki peranan yang penting dalam struktur dan fungsi ekosistem perairan.
Selama ini data dan informasi tentang keanekaragaman jenis tumbuhan air di kawasan Danau Laut Tawar belum tersedia dengan baik. Ketersediaan data dan informasi ini merupakan komponen penting yang dibutuhkan dalam rangka pengelolaan sumberdaya danau dan menghasilkan nilai konservasi, oleh karena itu perlu dilakukan kegiatan awal berupa identifikasi jenis tumbuhan air yang terdapat pada Danau Laut Tawar mengingat pentingnya peranan tumbuhan air sebagai produsen pada suatu ekosistem. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui jenis-jenis tumbuhan air yang terdapat di Danau Laut Tawar beserta tipe habitatnya, dan persen penutupan setiap jenis yang ditemukan.

Metode Penelitian
Lokasi dan waktu penelitian
Danau Laut Tawar, Aceh Tengah – Takengon, Provinsi Aceh secara Geografis terletak pada 04°36′43″ LU dan 096°55′25″ BT. Penelitian ini dilakukan pada bulan Juni, 2012. Kegiatan penelitian dibagi dalam dua tahap, yaitu kegiatan di lapangan dan di laboratorium.
Penentuan stasiun penelitian dilakukan dengan metode acak berstratifikasi yaitu dengan membagi lokasi penelitian menjadi beberapa lapisan atau strata berdasarkan keterwakilan kawasan kajian. Pengambilan data dilakukan pada 5 stasiun di kawasan Danau Laut Tawar. Stasiun yang menjadi kawasan penelitian adalah Toweran (stasiun 1), Bintang (stasiun 2), Boom (stasiun 3), Kelitu (stasiun 4), dan Mandale (stasiun 5). Pada setiap stasiun pengamatan diambil 3 plot sebagai ulangan.

Gambar 1. Danau Laut Tawar yang menunjukkan lokasi penelitian

Pengambilan data tumbuhan air
Data tumbuhan air diambil dengan menggunakan transek kuadrat 0,5 m x 0,5 m yang meliputi jenis tumbuhan air dan proporsi substrat yang tertutupi tumbuhan air sehingga dapat diketahui kelasnya pada setiap plot penelitian. Setiap plot pengamatan (transek 0,5 m x 0,5 m) dibagi menjadi 25 bagian yang harus diamati secara terpisah.
Tumbuhan air yang sudah terkumpul disimpan dalam plastik contoh dan diawetkan dengan alkohol 40% dan diidentifikasi di Laboratorium Biologi Laut Koordinatorat Kelautan dan Perikanan, Unsyiah. Jenis tumbuhan air juga di foto untuk membantu proses identifikasi. Identifikasi jenis tumbuhan air merujuk pada referensi taxonomi berdasarkan Sainty & Jacobs, (1988) dan Cook et al., (1974). Setelah diidentifikasi tumbuhan air tersebut kemudian dikelompokkan berdasarkan jenis dan dihitung persen penutupan tumbuhan air pada setiap petak pengambilan contoh (plot).

Analisa data
Menurut Brower et al., (1990) rumus yang dapat digunakan dalam perhitungan persen penutupan jenis sebagai berikut:

C = ∑ (Mi x fi)
∑f

Keterangan:
C = nilai penutupan vegetasi (%)
Mi = nilai tengah kelas penutupan ke-i
fi = frekuensi munculnya kelas penutupan ke-i
∑f = jumlah total frekuensi seluruh penutupan kelas

Nilai penutupan tiap jenis tumbuhan air mengacu pada Tabel 1 sehingga pada setiap bagian pada transek kuadrat dapat ditentukan kategori kelas dan nilai tengahnya.

Tabel 1. Kelas penutupan yang digunakan untuk mencatat kelimpahan tumbuhan air (Brower et al., 1990)

Kelas (i) Proporsi substrat yang tertutupi % Substrat yang tertutupi Nilai tengah (M)
5 ½ – seluruhnya 50 – 100 75
4 ¼ – ½ 25 – 50 37,5
3 1/8 – ¼ 12,5 – 25 18,75
2 1/16 – 1/8 6,25 – 12,5 9,38
1 Kurang dari 1/16 < 6,25 3,13
0 Kosong 0 0

Menurut Brower et al., (1990), kriteria penutupan sebagai berikut:
C < 5% = Sangat jarang
5% ≤ C< 25% = Jarang
25% ≤ C< 50% = Sedang
50% ≤ C< 75% = Rapat
C≥ 75% = Sangat rapat

Hasil dan Pembahasan
Jenis Tumbuhan Air
Data yang diperoleh selama pengamatan meliputi jenis tumbuhan air, tipe habitat, dan persen penutupannya dapat dilihat pada Tabel 2. Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan pada 5 (lima) stasiun penelitian diperoleh 10 jenis tumbuhan air yang terdapat di sekitar kawasan Danau Laut Tawar. Total jenis tumbuhan air yang ditemukan lebih sedikit dibandingkan hasil penelitian yang dilakukan Pereira et al, (2012) dimana teridentifikasi 44 species tumbuhan air macrophytes pada kawasan Rio Grande lakes, Brazil. Tingginya keanekaragaman jenis tumbuhan air pada kawasan Rio Grande Lakes, disebabkan kawasan ini merupakan perairan konservasi dan tingginya penyebaran macrophytes.
Jumlah jenis-jenis tumbuhan air yang ditemukan berbeda untuk setiap stasiun penelitian, stasiun 1 yang terletak di Toweran ditemukan 5 jenis tumbuhan air yang di dominasi oleh spesies Hydrilla verticillata, stasiun 2 yang terletak di Bintang ditemukan 8 jenis tumbuhan air yang didominasi oleh Eichhornia crassipes dan diikuti jenis Oryza satyva, stasiun 3 yang terletak di Boom ditemukan 4 jenis tumbuhan air yang didominasi oleh spesies Eichhornia crassipes, stasiun 4 dan 5 yang terlatak di Kelitu dan Mandale hanya di ditemukan 1 jenis tumbuhan air (Tabel 2). Penentuan dominasi jenis tertentu pada lokasi pengamatan dilihat dari hasil persen penutupan jenis yang tertinggi. Stasiun 2 yang berlokasi di Bintang memiliki total jenis tumbuhan air yang paling tinggi yaitu 8 jenis. Kovaks (1992) menyatakan bahwa tingginya kehadiran tumbuhan air di dalam suatu perairan baik yang sejenis ataupun berbeda jenis menandakan daerah tersebut memiliki tingkat kesuburan tinggi dan dapat terjadi eutrofik.

Tabel 2. Jenis-jenis tumbuhan air beserta persen penutupannya
Stasiun 1 (Toweran) No. Species Morpho-Ecology Group/ Tipe Habitat Persen Penutupan
Gramineae
1 Brachiaria mutica Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 23,4%
Hydrocharitaceae
2 Hydrilla verticillata Terendam sempurna (Free Submerged) 75%
Poaceae
3 Oryza sativa Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 26,4%
Polygonaceae
4 Polygonum sp. Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 3%
Pontederiaceae
5 Eichhornia crassipes Terapung Sempurna (Free floating) 27,1%
Stasiun 2 (Bintang) Araceae
1 Pistia stratiotes Terapung sempurna (Free floating) 25 %
Commelinaceae
2 Murdannia sp. Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 3,9%
Convolvulaceae
3 Ipomoea aquatic Daun terapung dengan akar tenggelam (Rooted with floating leave) 2,4%
Cyperaceae
4 Rhynchospora corymbosa Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 8,6%
Gramineae
5 Brachiaria mutica Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 9,0 %
Hydrocharitaceae
6 Hydrilla verticillata Terendam sempurna (Free Submerged) 11,6 %
Poaceae
7 Oryza sativa Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 33,8 %
Pontederiaceae
8 Eichhornia crassipes Terapung Sempurna (Free floating) 48,8 %
Stasiun 3 (Boom) Pontederiaceae
1 Eichhornia crassipes Terapung Sempurna (free floating) 75%
Gramineae
2 Brachiaria mutica Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 33,8%
Araceae
3 Pistia stratiotes Terapung sempurna (free floating) 28,5%
Araceae
4 Colocasia esculenta Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 9%
Stasiun 4 (Kelitu) Gramineae
Brachiaria mutica Tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) 34,9%
Stasiun 5 (Mandale) Pontederiaceae
Eichhornia crassipes Terapung Sempurna (Free floating) 3,2%

Hydrilla verticillata mendominasi dibandingkan jenis lainnya pada stasiun 1 disebabkan jenis ini merupakan tumbuhan air yang cukup produktif dalam air yang dapat tumbuh dan berkembang dengan cepat, dan keberadaannya didukung dengan arus yang cenderung tenang. H. verticillata dapat tumbuh dengan subur pada kawasan yang kaya bahan organiknya, stasiun ini banyak mendapatkan bahan organik dari kegiatan pertanian, limbah rumah tangga, dan kegiatan perikanan malalui masukan air (water inlet) yang juga sangat mempengaruhi kualitas air. Kondisi substrat di stasiun ini juga tergolong kasar dimana banyak ditemukan pasir, kondisi ini memungkinkan H. verticillata dapat tumbuh dan berkembang dengan baik sampai kedalaman 2 m. Jenis ini tumbuh secara horizontal sehingga membentuk tikar padat vegetasi (Cook et al., 1974). H. verticillata merupakan kelompok tumbuhan yang paling banyak dijumpai dan memegang peranan yang sangat penting sebagai pengikat lapisan dan endapan lumpur. Berdasarkan hasil penelitian Wiriadinata dan Seyowati (2008) jenis H. verticillata merupakan saringan lumpur yang terbawa arus aliran karena tumbuhnya berkelompok dan mampu mengurangi laju pendangkalan.
Jenis Eichhornia crassipes atau yang lebih dikenal dengan Eceng Gondok yang mendominasi di stasiun 2 dan 3 hidup mengapung di air dan terkadang berakar dalam tanah jika hidup di perairan yang dangkal. E. crassipes memiliki perkembangbiakan yang sangat cepat. Eceng gondok mampu mengikat unsur logam dalam air, sehingga tanaman ini cocok hidup di air yang kotor dibandingkan air bersih, seperti pada stasiun 3 yang terletak di kawasan pemukiman penduduk sehingga banyak terdapat limbah/ buangan sampah organik dan anorganik. Lokasi ini terletak di pinggiran kota Takengon yang langsung berhadapan dengan hilir danau. Chambers (1970) menyatakan bahwa E. crassipes merupakan jenis tumbuhan air yang memilki tingkat toleransi yang tinggi terhadap pencemaran. E. Crassipes juga dapat hidup dengan baik di perairan yang berarus seperti di stasiun 3. Tingginya dominansi jenis ini dapat menyebabkan tertutupnya kawasan permukaan perairan sehingga membatasi penetrasi cahaya yang masuk kedalam perairan, dan dapat mengganggu keseimbangan ekosistem didalamnya. Kehadiran species E. Crassipes yang tinggi dimana mencapai persen penutupan 75% menghalangi pertumbuhan jenis-jenis tumbuhan air lainnya, hal ini terlihat dari sedikitnya jenis yang ditemukan di stasiun ini dan juga dapat mengurangi nilai keindahan dari danau.
Lokasi penelitian juga ditemukan famili rumput-rumputan yaitu Poaceae dan jenis yang ditemukan adalah Oriza sativa atau yang sering dikenal dengan sebutan padi. Pada stasiun 2, jenis ini memiliki persen penutupan yang cukup tinggi setelah jenis E. crassipes yaitu 33,8 %. Jenis O. sativa di temukan di pinggiran danau yang bersebelahan dengan sawah milik masyarakat setempat. Wiriadinata & Seyowati (2008) mengatakan bahwa famili rumput-rumputan merupakan kelompok yang sangat banyak jumlahnya, tumbuh di tepian danau, sawah secara berkelompok dan sangat rapat sehingga dapat menutupi daerah yang luas, dan juga dapat menahan lumpur dalam volume yang besar sehingga cocok ditanam di mulut danau.
Jenis Brachiaria mutica dari family Gramineae ditemukan hampir disemua stasiun penelitian kecuali stasiun 5. Jenis ini ditemukan pada kawasan yang bersubstrat halus sampai substrat agak kasar dengan kawasan perairan yang tenang sampai berarus. Akar B. mutica merupakan akar serabut dan dapat mengikat sedimen, sehingga menguatkan dan menstabilkan dasar permukaaan. Batang bagian bawah jenis B. Mutica tumbuh menjalar sehingga memperkokoh keberadaannya (Sainty & Jacobs, 1988).
Perbedaan jumlah jenis tumbuhan air yang ditemukan pada setiap stasiun berhubungan dengan kondisi substrat yang berbeda, dimana daerah perairan Toweran, Bintang, dan Klitu memiliki tipe substrat cenderung kasar seperti pasir sedangkan di daerah Boom tipe substratnya adalah lumpur. Tipe arus perairan juga berbeda pada setiap stasiun, dimana kawasan Boom, dan Toweran tidak/sedikit berarus, dan kawasan lainnya cenderung berarus sedang sampai kuat. Aktivitas penduduk juga sangat mempengaruhi keberadaan dan kelimpahan tumbuhan air seperti di bidang pertanian yaitu keberadaan sawah dan kebun kopi serta masukan limbah rumah tangga yang membawa bahan organik dan menyuburkan perairan. Boyd (1968) mengatakan bahwa tumbuhan air sebagai produsen erat hubungannya dengan nutrient yang terkandung disekitarnya yang diperoleh dari hasil aktivitas masyarakat setempat.

Tipe Habitat
Tumbuhan air yang ditemukan selama penelitian memiliki 4 tipe habitat yaitu tipe habitat tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) terdiri dari jenis Brachiaria mutica, Polygonum sp, Oryza sativa, Murdannia sp., Rhynchospora corymbosa, dan Colocasia esculenta, tipe habitat terendam sempurna (Free Submerged) hanya ditemukan satu jenis yaitu Hydrilla verticillata, tipe habitat terapung sempurna (Free floating) terdiri dari jenis Eichhornia crassipes, dan Pistia stratiotes, sedangkan jenis Ipomoea aquatic memiliki tipe habitat daun terapung dengan akar tenggelam (Rooted with floating leave).
Odum (2005) mengelompokkan tumbuhan air menjadi terrestrial plants yaitu tumbuhan air yang seluruh organ tubuhnya belum tertutup oleh air, emerget plants yaitu tumbuhan air yang akarnya berada dalam air dan bagian lainnya berada di permukaan air, submerged plants yaitu tumbuhan air yang seluruh bagian tubuhnya berada dalam air, dan floating plants yaitu tumbuhan air yang bagian akar dan batangnya mengapung di perairan (Odum, 2005). Esteves (1998) disitasi oleh Pereira (2012) membagi tipe habitat (morphoecological group) tumbuhan air menjadi enam kategori yaitu emergent, rooted with floating leaves, submerged rooted, free submerged, dan free floating. Umumnya, empat tipe habitat digunakan untuk mengklasifikasi tumbuhan air macrophytes yaitu submerged, floating-leaved, emergent dan free-floating. Jenis-jenis tumbuhan air yang termasuk pada empat kategori diatas mampu hidup dengan baik pada beberapa tipe lingkungan perairan seperti danau, dan sungai. (Sculthorpe, 1985).
Pada kawasan penelitian lebih banyak ditemukan jenis tumbuhan air dengan tipe habitat Emergent yaitu sebanyak 6 (enam) jenis. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Pereira (2012), menunjukkan bahwa tumbuhan air macrophytes di danau Rio Grande (Brazil) dengan tipe habitat emergent lebih banyak ditemukan dan hampir mewakili daerah kajiannnya yaitu sebanyak 28 jenis dari 43 jenis yang ditemukan yang tersebar pada tipe habitat yang berbeda. Banyaknya jenis-jenis tumbuhan air dari tipe habitat ini disebabkan karena tanaman berakar dengan daun timbul (emergent) memiliki pola adaptasi yang baik pada derah perairan tergenang maupun lingkungan darat dan memiliki sebaran tipe substrat yang luas. Piedade, et al., (1991) menegaskan bahwa jenis-jenis tumbuhan air dengan tipe Emergent sering diamati karena peranannya yang penting dan sebagai produksi utama yang luar biasa di perairan. Odum (2005) menambahkan bahwa Tanaman yang menyembul ini membentuk rantai penting yang menghubungkan lingkungan darat dengan air dan memiliki distribusi hidup yang luas.
Tipe habitat terapung sempurna (free floating) dan terendam sempurna (free sumerged) merupakan tipe habitat dari jenis-jenis tumbuhan air yang memiliki persen penutupan yang paling tinggi di lokasi pengamatan. Tipe habitat terapung sempurna (free floating) menggunakan semua bagian permukaan berfotosintesis horizontal dan dapat mengurangi penetrasi cahaya ke dalam air. Howard-Wiliams & Al-lanson (1981) disitasi oleh Goldsborough & Kemp (1988) menyataan bahwa produksi primer dari tumbuhan dengan tipe habitat terendam (submersed) merupakan sumber utama bahan organik yang penting untuk kehidupan di ekosistem perairan. Distribusi serta seluruh produksi dari tumbuhan tipe ini sangat berhubungan dengan keberadaan cahaya dan penetrasi cahaya yang masuk ke dalam perairan.

Persen penutupan tumbuhan air
Persen penutupan tumbuhan air menggambarkan luas daerah yang tertutup oleh tumbuhan air. Berdasarkan kriteria penutupan vegetasi berdasarkan Brower et al., (1990), persen penutupan tumbuhan air di Danau Laut Tawar berkisar 2,4 % – 75 %, dengan kategori sangat jarang sampai sangat rapat. Tumbuhan air dari species Hydrilla verticillata (Hydrocharitaceae) di stasiun 1 dan Eichhornia crassipes (Pontederiaceae) di stasiun 3 memiliki persen penutupan yang paling tinggi dibandingkan jenis tumbuhan air lainnya yaitu 75% dan bisa dikatakan substrat yang tertutupi jenis-jenis ini mencapai 100%, sehingga termasuk dalam kriteria luas penutupan sangat rapat. Rapatnya penutupan tumbuhan air kedua jenis ini menyebabkan adanya kecenderungan bagi jenis tersebut mendominasi pada kawasan tersebut (stasiun 1 dan 3) dan dipengaruhi oleh tingginya kerapatan jenis tersebut. Jenis H. verticillata dan E. crassipes memiliki ketahanan yang tinggi untuk mengatasi lingkungan yang ekstrim dan menyukai kawasan yang tinggi akan unsur haranya.
Kriteria penutupan sedang terdapat pada jenis O. sativa, P. stratiotes, dan B. mutica, kriteria penutupan jarang terdapat pada jenis R. corymbosa dan C. esculenta, sedangkan yang memiliki krteria penutupan sangat jarang ditemukan pada jenis Polygonum sp., Murdannia sp., dan Ipomea aquatic. Rendahnya persen penutupan pada beberapa jenis tumbuhan air berhubungan dengan kesesuaian substrat, kompetisi dalam memperoleh unsur hara, dan faktor lingkungan fisika-kimia perairan.

Kesimpulan
Jumlah jenis tumbuhan air yang ditemukan di kawasan Danau Laut Tawar adalah 10 jenis, dimana stasiun 2 (Bintang) memiliki jumlah jenis yang tertinggi yaitu 8 jenis. Persen penutupan yang tertinggi terdapat pada jenis Hydrilla verticillata family Hydrocharitaceae dan Eichhornia crassipes famili Pontederiaceae dengan persen penutupan mencapai 75% kategori sangat rapat dengan tipe habitat terendam sempurna (free submerged) dan terapung sempurna (free floting). Tipe habitat yang sering ditemukan di lokasi penelitian adalah tanaman berakar dengan daun tersembul (Emergent) dengan persen penutupan kategori jarang dan sedang.

Ucapan Terimakasih
Penelitian ini didanai oleh Pemerintah Kabupaten Aceh Tengah melalui Dinas Lingkungan Hidup dan Pertamanan. Penulis mengucapkan terimakasih kepada Bapak Ridwan Iriadi atas bantuan dan dukungannya selama pengambilan data dan penghargaan kepada tim peneliti dan tenaga lapangan dari Koordinatorat Kelautan dan Perikanan, Universitas Syiah Kuala. Penelitian ini tidak akan berjalan dengan baik tanpa bantuan, informasi, dan saran dari mereka.
Referensi
Boyd, C. E. 1968. Fresh water plants: a potential sources of protein. Econ. Bot, 22:359-368.
Brower, J.E., J.H. Zar., C.N von Ende. 1990. Field and laboratory methods for general ecology, 3rd edition. Wn.C Publishing, Dubuque.
Chambers, K. L. 1970. Biochemical coevolution. Twenty-ninth Biology Colloquium, Oregon state, University Press. Eugene.
Cook, C.D.K., B.J. Gut., E.M. Rix., M. Seitz. 1974. Water plants of the world: A manual for the identification of the genera of freshwater macrophytes. Dr. W.Junk Publisher, The Hague. England.
Goldsborough, W.J., W.M. Kemp. 1988. Light responses of a submersed macrophyte: implication for survival in turbid tidal water. Ecology, 69(6): 1775-1786.
Kovaks, M. 1992. Biological indicators in environmental protection. Ellis Horwood Liimited, England.
Odum, E.P., and Barrett, G. W. 2005. Fundamentals of ecology. 5th Edition. Thomson Learning, United State.
Pereira, S. A., C. R. Trindade., E. F. Albertoni., C. P. Siva. 2012. Aquatic macrophytes of six subtropical shallow lakes, Rio Grande do Sul, Brazil. Check List, 8(2): 187-181.
Piedade, M. T. F., Junk, W. J., Long, S.P. 1991. The productivity of the C4 grass Eichinocloa polystachya on the Amazon floodplain. Ecology, 72(4): 1456-1463.
Sainty, G.R., S.W.L. Jacobs. 1988. Water plants in Australia. Royal Botanic Gardens, Sydney. Australian Water Resources Council. 144p.
Sculthorpe, C. D. 1985. The biology of aquatic vascular plants. Königstein-West Germany: Koeltz Scientific Books. 597 p
Wiriadinata, H., F.M. Setyowati. 2008. Tumbuhan riparian untuk Danau, Situ dan Rawa di Jabodetabek. Laporan Penelitian, 387-396 pp.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *