HUBUNGAN ANTARA SALINITAS DAN TEMPERATUR

Dalam setiap penelitian oseanografi parameter-parameter yang selalu diukur ialah suhu, salinitas, kandungan O2 , dan kandungan zat hara (nutrien): fosfat, nitrat, silikat. Kita dapat menggambarkan suatu perairan berdasarkan distribusi salinitas atau suhu terhadap kedalaman. Namun distribusi suhu dan salinitas terhadap kedalaman ini tidak dapat digunakan untuk menyatakan karakteristik suatu perairan karena ia berubah dengan waktu.
Distribusi suhu atau salinitas terhadap kedalaman pada musim dingin berbeda dengan musim panas. Distribusi suhu atau salinitas terhadap kedalaman pada musim hujan berbeda dengan musim kemarau. Jadi kita harus memilih cara lain untuk menyatakan karakteristik suatu perairan yang merupakan gambaran perairan tersebut sepanjang waktu (gambaran yang tidak berubah dengan waktu). Karakteristik suatu perairan dapat kita gambarkan dengan mengeplot data suhu dan salinitas terhadap kedalaman. Hubungan suhu dan salinitas terhadap kedalaman disebut diagram T-S. Diagram T-S adalah unik untuk tiap perairan, T-S diagram suatu perairan berbeda dengan T-S diagram perairan yang lain. Dengan perkataan lain masing-masing perairan memiliki T-S diagram yang unik. T-S diagram suatu perairan diperlihatkan oleh gambar berikut.
Diagram T-S digambarkan bersama-sama dengan kurva t .
Kegunaan diagram T-S:
1. Dapat digunakan untuk mengecek apakah data suhu dan salinitas yang didapatkan dari lapangan dapat dipercaya atau tidak.
2. Dapat digunakan untuk meng-identifikasi massa air dan menentukan proses pencampuran.
3. Dapat digunakan untuk melihat kestabilan kolom air.
4. Dapat digunakan untuk melacak gerakan massa air dengan cara membandingkan beberapa diagram T-S dari suatu perairan.

Keterangan:
1. Kurva T-S yang diplot berdasarkan data suhu dan salinitas yang baik akan berupa kurva yang smooth. Bila kurva T-S yang diperoleh dari data lapangan tidak “smooth” maka kita dapat mengatakan bahwa data tersebut salah atau tidak baik.
2. Contoh penggunaan diagram T-S untuk mengidentifikasi massa air. Dalam contoh ini kita akan mencoba mengidentifikasi 3 massa air yaitu Antarctic Bottom Water (AABW), Antarctic Intermediate Water (AAIW), North Atlantic Deep Water (NADW). Karakteristik ketiga massa air tersebut diatas, ialah sebagai berikut:

AABW -0.50 C – 00 C 34.6 – 34.7 0/00
NADW 20 C – 40 C 34.9 – 35 0/00
AAIW 30 C – 40 C 34.2 – 34.3 0/00
AABW terbentuk di Weddell Sea di Antartika akibat proses pendinginan dan pembentukan es. Air dengan densitas yang besar dipermukaan turun menyusuri paparan benua dan lereng benua Antartika dan menyusuri dasar laut membentuk AABW. AABW bergerak secara perlahan menuju equator. AAIW terbentuk didaerah konvergensi Antartika bergerak turun kelapisan dalam. NADW terbentuk di laut-laut Norwegia dan Greenland, bergerak kearah selatan. NADW mengalir diantara AAIW dan AABW. Gerakan ketiga massa air tersebut diperlihatkan oleh gambar berikut:

T-S diagram dari lokasi di lautan Atlantik diperlihatkan oleh gambar dibawah:
Di kedalaman antara 1400m sampai 3800m kita melihat adanya kenaikan harga salinitas dan penurunan suhu. Kisaran (range) suhu dan salinitas pada kedalaman ini dekat dengan kisaran suhu dan salinitas NADW. Jadi kita dapat menyimpulkan bahwa pada kedalaman ini terdapat massa air dari NADW yang ditandai oleh harga salinitas yang tinggi. Pada kedalaman 800m kita melihat adanya salinitas yang rendah (salinitas minimum). Kisaran suhu dan salinitas dekat dengan kisaran suhu dan salinitas AAIW walupun kedalaman 800m tersebut kisaran suhu dan salinitasnya lebih besar dari kisaran suhu dan salinitas AAIW. Jadi dapat kita menyimpulkan pada kedalaman 800m ini terjadi pencampuran antara AAIW dengan massa air di laut Atlantik Selatan di lintang 90 S. Di kedalaman 5000m kita melihat adanya kontribusi AABW yang ditandai dengan suhu yang lebih rendah dari 00 C. Jadi di dalam contoh ini kita dapat melihat bagaimana penggunaan diagram T-S lautan Atlantik di 90 S untuk mengidentifikasi AABW, AAIW dan NADW.
3. Suatu kolom air dikatakan stabil jika kurva T-S memotong kurva t kearah bawah (kearah per-tambahan t). Bila kurva T-S memotong kurva t kearah atas (kearah pengurangan t) maka kolom air dikatakan tidak stabil. Bila kurva T-S sejajar dengan kurva t maka kolom air netral. Dari gambar dapat kita lihat bahwa dari permukaan sampai kedalaman 30m kurva T-S sejajar dengan kurva t , jadi pada kedalaman ini kolom air stabil netral.
Dari kedalaman 30m – 1000m kurva T-S memotong kurva t kearah bawah (kearah pertambahan t) kolom air pada interval ini stabil.
4. Contoh penggunaan T-S diagram untuk melacak gerakan massa air. Disini kita tinjau gerakan massa air laut Tengah yang hangat dan berat (S=38.5 0/00 , T=130 C) memasuki perairan Atlantik utara bagian timur yang massa airnya lebih dingin dan kurang asin (lebih ringan dari air laut Tengah).

Karena massa air laut Tengah lebih berat daripada massa air laut utara maka ia turun memasuki laut Atlantik melalui selat Giblartar sampai ke kedalaman 1500m dimana densitasnya sama dengan densitas air laut Atlantik. Dari kedalaman 1500m ini massa air laut Tengah menyebar ke bagian lautan Atlantik.
Kita dapat merekonstruksi gerakkan massa air laut Tengah memasuki lautan Atlantik utara dengan cara membandingkan dua T-S diagram yang diambil dari dua lokasi yang berbeda dilautan Atlantik. Lokasi Stasiun 1 dan Stasiun 2 dimana dilakukan pengambilan data suhu dan salinitas dibeberapa kedalaman diperlihatkan oleh gambar berikut:

Diagram T-S dari Stasiun 1 dan stasiun 2 diperlihatkan pada gambar berikut

Diagram T-S dari Stasiun 1 dan stasiun 2 kita dapat melihat dengan jelas bahwa pada kedalaman 1200m di Stasiun 1 dan kedalaman 1300m stasiun 2 tampak adanya penaikan harga salinitas. Kita dapat menyimpulkan bahwa kenaikan harga salinitas pada kedalaman-kedalaman tersebut akibat dari pengaruh massa air laut Tengah yang bercampur dengan massa air Atlantik di kedua stasiun. Kenaikan harga salinitas di kedalaman 1200m di stasiun 1, karena letak stasiun 2 sudah jauh dari dari laut Tengah. Jadi di stasiun 2, massa air laut Tengah sudah banyak bercampur dengan massa air laut Atlantik utara.
Dari contoh ini dapat kita lihat dengan membandingkan T-S diagram dari dua stasiun di Atlantik utara kita dapat melacak adanya gerakan massa air laut Tengah memasuki perairan Atlantik Utara bagian timur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *